Renegade Immortal – Chapter 1572 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1572 | Baca Novel Online

Wang Lin sepertinya tidak memperhatikan kedatangan orang tua itu. Dia menyentuh batu nisan dan berlutut di depannya. Batu nisan itu sangat dingin dan semburan dingin datang dari tangannya. Namun, itu berubah menjadi kehangatan dalam benaknya.

Air mata mengalir dari pipinya dan jatuh di atas kubur. Mereka perlahan-lahan meresap ke dalam makam dan sepertinya jatuh pada orang tuanya.

Dinginnya tangannya, kehangatan hatinya, dan air mata yang jatuh di kuburan sepertinya menyebabkan Wang Lin dan orang tuanya kubur untuk bergabung menjadi satu.

Perpaduan ini mengeluarkan suasana hati yang tak terkatakan.

Orang tua di langit itu linglung. Pikirannya bergemuruh ketika gerombolan petir yang tak terhitung jumlahnya meledak di dalam dirinya. Tubuhnya bergetar dan dia punya tebakan di benaknya. Tebakan ini membuat matanya dipenuhi kegembiraan.

Hanya satu orang yang memiliki kualifikasi untuk berlutut di depan kuburan ini, menangis seperti ini sebelum kubur ini, dan memanggil “ayah” dan “ibu” sebelum kuburan ini. . Itu adalah Lord of the Sealed Realm!

Cahaya redup dan lembut sepertinya terlepas dari tubuh Wang Lin dan menyelubungi batu nisan. Saat dia berlutut di sana, air matanya terus jatuh. Dengan ekspresi sedih, dia melihat nama orang tuanya di batu nisan.

Namun, ketika pria tua itu melihat ke atas, dia menarik napas dalam-dalam. Dia tidak tahu apakah dia berhalusinasi, tetapi bayangan seorang wanita muncul di sebelah kiri Wang Lin.

Angka ini sangat lemah, seolah-olah akan menghilang dari angin sepoi-sepoi. Dia memiliki rambut panjang, tetapi tidak mungkin untuk melihat penampilannya dengan jelas. Namun, tubuhnya memancarkan perasaan sedih yang sama.

Dia berdiri diam di samping Wang Lin, melihat ke makam, dan juga berlutut.

Dari kejauhan, bayangan dari wanita dan Wang Lin tampak seperti suami dan istri yang memberi hormat di depan makam orang tua mereka.

Dalam sekejap mata, bayangan lain muncul di sebelah kanan Wang Lin. Ini adalah sosok seorang pemuda berusia sekitar 20 tahun yang terlihat sangat mirip dengan Wang Lin. Pada saat ini, bayangan ketiga muncul, kali ini seorang wanita.

Mereka melihat kuburan dengan ekspresi sedih dan berlutut juga.

Ini seperti keluarga dari empat memberi penghormatan. Sambil menghangatkan hati, kepahitan yang tak bisa dijelaskan menyebar di pikiran orang tua itu.

Tepat pada saat ini, lolongan bergema di langit. Orang gila itu mendekat sambil tertawa, dan ketiga murid lelaki tua itu mengejar dengan saksama.

Semua orang segera tiba di depan rumah tua ini.

Tiga murid lelaki tua itu mendekat sambil berteriak, tetapi mereka Guru segera membawa mereka ke sisinya. Dia menatap mereka dan mereka segera berhenti berteriak. Mereka menundukkan kepala dan menatap Wang Lin, yang berlutut di depan kubur.

Orang gila itu berlari untuk jarak yang jauh, tetapi ketika dia melihat ke belakang untuk melihat tidak ada yang mengejar, dia menggaruk kepalanya. Dia mendarat di rumah tua dan melihat Wang Lin berlutut tidak jauh dari sana. Dia berputar-putar di sekitar Wang Lin beberapa kali dan samar-samar melihat tiga sosok di samping Wang Lin.

Wang Lin menutup telinga untuk semua ini. Dia duduk diam di sana, menyentuh batu nisan seolah-olah dia adalah wajah tua orang tuanya.

Pada saat ini, langit menjadi gelap. Saat matahari berangsur-angsur turun, formasi di sekitar Zhao berkedip-kedip dengan keras. Melihat bahwa seseorang telah memasuki formasi di sekitar Zhao, para pembudidaya kuat yang ditempatkan di planet Suzaku semua bergegas. Lebih dari 10 sinar cahaya memasuki formasi, dan mereka sepertinya memperhatikan Wang Lin.

Sinar cahaya terbang melintasi langit yang gelap dan banyak pembudidaya muncul. Mereka semua menatap Wang Lin, yang berlutut di depan kuburan.

Beberapa dari mereka adalah pembudidaya asli planet Suzaku yang telah melihat Wang Lin sebelumnya, jadi ketika mereka melihat Wang Lin yang berlutut, mereka segera mengenalinya !

“Tuan Alam Tertutup !!!”

“Wang Lin !!”

Seruan datang dari mulut para pembudidaya yang mengakui Wang Lin . Ini menyebabkan keributan yang seperti badai di antara para pembudidaya yang datang. Keterkejutan dan ketidakpercayaan memenuhi mereka, bersamaan dengan kegembiraan.

Tiga murid lelaki tua itu terkesima. Mereka tidak akan pernah bisa berharap orang yang datang bersama orang gila itu, orang yang mereka sebut “vulgar,” untuk menjadi Tuan Alam Semesta Tertutup!

Pada saat ini, pikiran mereka kosong. Mereka lupa cara berpikir dan hanya berdiri di sana dalam keadaan linglung.

Di kejauhan, langit menyala dan awan merah bergegas mendekat. Dalam sekejap mata, itu tertutup dan seseorang berjalan keluar. Dia adalah orang tua yang mengenakan jubah merah. Wajahnya pucat, tapi dia memancarkan rasa keagungan tanpa marah.

Seseorang bisa melihat wajah Zhou Wutai di wajahnya yang dulu.

Pria tua ini adalah penguasa planet Suzaku, Zhou Wutai!

Dia melihat Wang Lin yang berlutut dan ekspresinya menjadi melankolis. Dia diam-diam berdiri di sana untuk waktu yang lama dan kemudian dengan lembut mengatakan satu baris sebelum semua pembudidaya diam.

“Kamu sudah … Kembali …”

Wang Lin tidak mengangkat kepalanya , dia terus memandangi makam itu. Sesaat kemudian, dia berkata,

“Aku sudah kembali …”

Zhou Wutai sudah tua dan tubuhnya mengeluarkan rasa usia. Dengan langkah, dia tiba di samping Wang Lin dan membungkuk di kuburan.

“Kalian semua, pergi dan beri kami waktu tenang.” Zhou Wutai menatap orang-orang di atas. Meskipun ada banyak pembudidaya dengan tingkat budidaya yang lebih tinggi, Zhou Wutai adalah penguasa planet Suzaku. Identitasnya sangat dihargai dan kata-katanya memiliki dampak lebih besar daripada yang ditunjukkan oleh tingkat kultivasinya.

Lebih dari selusin pembudidaya diam-diam menekan kegembiraan mereka. Yang membungkuk di Wang Lin dan kemudian di kuburan sebelum dengan hormat pergi.

Banyak dari mereka yang bukan milik planet Suzaku. Mereka datang dari tempat lain dan secara sukarela menjaga planet Suzaku untuk memberikan penghormatan kepada Dewa Alam Semesta.

Pria tua itu juga pergi dengan ketiga muridnya yang masih kaget karena tidak percaya.

Dalam sekejap, hanya Wang Lin, Zhou Wutai, dan orang gila yang tertinggal di rumah tua ini. Sesaat kemudian, orang gila itu merasa agak membosankan, jadi dia berjalan ke samping. Dia bersandar di dinding, menutup matanya, dan mulai tidur.

Zhou Wutai diam-diam merenung sejenak dan kemudian duduk di samping Wang Lin. Dia melambaikan tangan kanannya, mengeluarkan dua kendi anggur, dan meletakkannya. Dia menatap kubur dan dengan lembut bertanya, “Berapa lama Anda berencana untuk tinggal?”

Wang Lin mengangkat tangannya yang menyentuh batu nisan dan duduk dengan tenang di tanah. Tiga hantu di sekitarnya perlahan menghilang.

“Tidak akan lama …” Wang Lin mengambil salah satu kendi anggur dan menyesapnya.

“Ini …” Anggur itu memiliki rasa yang dia kenal, seolah-olah dia telah kembali ke lebih dari 1.000 tahun yang lalu.

Zhou Wutai dengan lembut berkata, “Ini adalah anggur keluarga Ceng. Saya menyimpan banyak dari waktu itu untuk minum dengan Anda lagi. “

Zhou Wutai mengambil kendi dan meneguk. Dia menatap langit dan perlahan berkata, “Aku mengambil anak itu dari keluarga Ceng sebagai muridku … Jika dia tahu kau akan kembali, dia akan sangat bahagia.”

Wang Lin diam-diam merenung dan Anak Ceng Niu muncul di benaknya. Anak itu dengan bakat yang cukup bagus.

Wang Lin memandangi makam orangtuanya dan dengan lembut berkata, “Terima kasih.”

“Apa yang harus berterima kasih? Posisi saya sebagai penguasa planet Suzaku adalah sesuatu yang Anda berikan kepada saya. Namun saya tidak bisa menghentikan mereka memasuki planet Suzaku. Setelah Anda menjadi Penguasa Alam Tertutup, banyak orang datang. Mereka datang dengan niat baik untuk menjadikan tempat ini tanah suci. Saya hanya bisa menjaga negara Zhao ini … “Zhou Wutai berkata dengan getir lalu menyesapnya.

” Saya tahu Anda adalah seseorang yang nostalgia. Mungkin tempat ini telah berubah terlalu banyak dan itu membuat Anda merasa terasing. “Zhou Wutai menghela nafas.

Wang Lin tidak berbicara dan minum seluruh kendi. Kemudian Zhou Wutai mengeluarkan beberapa kendi lagi dan menempatkannya di hadapan Wang Lin.

Langit perlahan gelap dan cahaya bulan menyelimuti bumi. Sementara lembut, itu mengandung perak dingin.

Keduanya duduk di bawah sinar bulan dan minum anggur. Mereka duduk di rumah tua Wang Lin dan berbicara tentang masa lalu.

“Masa hidup Yun Quezi dari Klan Tato>

“Cloud Sky sekarang adalah salah satu dari sembilan sekte utama, tetapi semua wajah lama sekarang hilang. Planet Suzaku hari ini, lupakan kamu, bahkan aku merasa sudah menjadi asing … “Sangat sedikit orang dari masa lalu yang tersisa ….” Zhou Wutai minum anggur dan matanya mengingat masa lalu. “Apakah kamu masih ingat negara Hou Feng?” Zhou Zihong? Saya baru tahu kemudian bahwa Anda mengenalnya. Dia pergi bersama ibunya, Feng Luan, bertahun-tahun yang lalu. Saya mendengar bahwa mereka memasuki sekte di Sungai Pemanggilan … “Mitra dao Zhou Zihong meninggal dalam pertempuran besar beberapa tahun yang lalu …” Wang Lin mendengarkan kata-kata Zhou Wutai dan diam-diam minum anggur. Satu kendi demi kendi. “Wang Lin, sebenarnya, aku iri padamu …” Cahaya bulan menjadi lebih kuat. Bulan yang cerah menggantung tinggi di langit. Zhou Wutai tampak agak mabuk, mungkin bukan tubuhnya yang mabuk, tetapi jiwanya. “Kamu berani berjalan keluar dari planet Suzaku dan berani berjuang antara hidup dan mati … Aku tidak akan berani, aku hanya bisa menjaga di sini … “Wajah Zhou Wutai dipenuhi dengan kepahitan.” Saya telah menjaga selama lebih dari 1.000 tahun … Saya tidak pernah bisa melupakan sosok Anda ketika Anda meninggalkan planet Suzaku setelah mengangkat saya sebagai penguasa planet Suzaku. Saat itu, aku iri padamu, tapi tidak sekuat hari ini … “” Ingat muridku itu … “Zhou Wutai mengambil tegukan besar dan kesedihan muncul di matanya.” Dia telah mati selama bertahun-tahun. Dia adalah bagian dari wilayahku … Aku berjanji padanya aku akan menemaninya sampai dia mati … Aku menguburkannya di planet Suzaku. Setiap kali saya ingin meninggalkan planet Suzaku, saya akan pergi kepadanya dan minum dengan tenang di depan kuburnya. “Zhou Wutai menundukkan kepalanya.” Murid saya benar-benar mencintai rumahnya, ia tidak ingin meninggalkan kampung halamannya … “Wang Lin tidak bisa bicara. Dia minum anggur keluarga Ceng dengan Zhou Wutai sampai bulan menghilang. Sampai langit berubah putih dan matahari mulai terbit. “Wang Lin, Kupu-kupu Merah mungkin tidak mati!” Zhou Wutai, yang jiwanya mabuk, mengatakan ini pada saat fajar.