Renegade Immortal – Chapter 1578 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1578 | Baca Novel Online

“Lapisan ke-18 Klan Tato tidak terletak di kedalaman planet Suzaku tetapi di Medan Pertempuran Asing!” Wang Lin berjalan ke dinding dan menekan tangan kanannya menentangnya. Suara retak bergema saat retakan terhubung dan dinding runtuh, mengungkapkan celah.

Wang Lin berdiri di dalam celah itu. Di depannya adalah Medan Perang Asing!

Seluruh Area Pertempuran Asing sangat besar, hampir tanpa batas. Wang Lin melihat beberapa mayat besar perlahan mengambang melalui kekosongan yang tak ada habisnya.

Ada banyak hal seperti hantu yang menelusuri mayat-mayat … Di kejauhan, tampaknya ada badai diam-diam mengamuk. Meskipun mereka diam, mereka sepertinya mengeluarkan jeritan yang bisa didengar oleh jiwa. Badai ini dibentuk oleh hal-hal seperti hantu.

Pikiran Wang Lin bergetar dan indera ilahi-Nya menyebar. Dia jelas melihat bahwa pada saat ini, dia juga berada di dekat kerangka besar. Ini bukan kerangka seseorang tetapi binatang seperti naga.

Dia terletak di dekat tengkorak binatang ini. Dinding yang dia pecahkan adalah bagian dari tengkorak binatang buas itu! Dia berdiri di tengkorak, melihat ke depan!

Jika seseorang melihat Wang Lin dari dalam Battleground Asing, mereka akan jelas melihat bahwa ada mayat yang tak terhitung jumlahnya mengelilingi tengkorak raksasa ini!

Badai yang jauh mendekat, tetapi ketika mereka mendekat, jiwa-jiwa pengembara yang tak terhitung jumlahnya tersebar dalam teror. Seolah-olah mereka sangat takut akan keberadaan Wang Lin!

Wang Lin dulunya seorang Soul Devourer!

Wang Lin menatap Battleground Asing. Dia telah terlalu banyak planet dan terlalu banyak tempat, tetapi dia belum pernah melihat planet lain dengan Medan Perang Asing seperti planet Suzaku!

Seolah-olah Medan Perang Asing hanya milik planet Suzaku, hanya milik kepada para penggarap planet Suzaku!

Sementara merenung dalam diam, Wang Lin melangkah maju. Setelah lebih dari 2.000 tahun, ia melangkah ke Medan Perang Asing yang memberinya kehidupan baru! Dia tidak bisa melupakan hari dia dibunuh oleh leluhur keluarga Teng. Kemudian, dengan bantuan Bead yang Menentang Surga dan Situ Nan, jiwanya memasuki tempatnya. Dia kemudian menemukan mayat Mai Liang, dan itu memulai kehidupan barunya.

Setelah lama, sene ilahi Wang Lin terus menyebar ke seluruh Medan Perang Asing. Dia melihat terlalu banyak mayat dan terlalu banyak jiwa yang berkeliaran. Semua jiwa yang berkeliaran menjerit dan mundur ketakutan. Namun, pada akhirnya, mereka tidak bisa melarikan diri dan hanya bisa gemetar di hadapan akal ilahi-Nya.

Beberapa mayat itu milik para pembudidaya, tetapi kebanyakan dari mereka adalah binatang buas yang aneh. Wang Lin belum melihat lebih dari setengah dari binatang buas itu.

Perasaan ilahi-Nya menyebar semakin banyak, melampaui semua tempat yang telah dia kunjungi sebelumnya. Itu bahkan melampaui di mana pun penggarap planet Suzaku telah menjelajahi. Wang Lin melihat lebih banyak lagi mayat.

Sesaat kemudian, perasaan ilahi Wang Lin tampaknya menyentuh tepi Medan Perang Asing. Tampaknya ada penghalang samar yang membatasi akal ilahi-Nya.

Matanya menyala. Perasaan ilahi-Nya tidak berhenti tetapi terus mendorong ke luar. Gemuruh keras bergema di seberang Battleground Asing; itu terdengar seperti cermin telah hancur. Akal ilahi Wang Lin memecahkan penghalang dan melihat apa yang ada di luarnya.

Itu masih menjadi Medan Perang Asing, tapi itu bahkan lebih besar! Dibandingkan dengan di dalam penghalang, rasanya seperti membandingkan sungai dengan laut!

Pikiran Wang Lin bergetar dan indera ilahinya terus menyebar. Di Medan Pertempuran Asing di luar penghalang, Wang Lin melihat mayat mengeluarkan cahaya keemasan! Mayat-mayat yang memancarkan cahaya keemasan itu adalah surga!

Dia melihat binatang buas yang tak terhitung jumlahnya yang mayatnya sangat ganas dan mengeluarkan aura yang kuat. Jelaslah bahwa mereka sangat kuat ketika mereka masih hidup.

Perasaan ilahi-Nya semakin menyebar. Dia melihat mayat besar nyamuk, dia melihat mayat Ji Qiong, dan dia bahkan melihat mayat binatang yang tak terhitung jumlahnya yang ratusan ribu kaki tingginya!

Selain dari Nether Beast, semua binatang buas lainnya dia telah melihat dalam hidupnya ada di Foreign Battleground !!

Pikiran Wang Lin bergetar seperti gelombang. Perasaan ilahi-Nya menyebar lebih jauh melalui mayat-mayat yang tak ada habisnya dan akhirnya mencapai ujung yang sebenarnya. Perasaan ilahi-Nya menutupi seluruh Medan Perang Asing.

Pada saat ini, murid-murid Wang Lin menyusut dan dia merasa ngeri.

Ketika akal ilahi-Nya menutupi seluruh Medan Perang Asing, dia melihat bahwa ini Seluruh Area Pertempuran Asing hanyalah sebuah fragmen besar. Fragmen ini memiliki koneksi aneh dengan planet Suzaku, seolah-olah planet Suzaku dilahirkan karenanya!

Fragmen ini memiliki bentuk tidak beraturan, seolah-olah itu adalah bagian dari sesuatu!

Pikiran Wang Lin bergemuruh. Pada saat ini, dia memikirkan rahasia mengejutkan Kaisar Vermillion Bird Ilahi tua telah melewati padanya. Planet Suzaku adalah bagian dari pintu …

Kata-kata itu bergema di pikiran Wang Lin dan perlahan-lahan menyatu dengan Medan Perang Asing dalam pengertian ilahi. Setelah mendapatkan pencerahan seperti itu, dia segera mengenali Area Pertempuran Asing sebagai bagian dari pintu misterius itu!

“Pintu yang ditemukan oleh Empat Sekte Ilahi … Pintu macam apa itu … Apakah leluhur di Tanah Jatuh tahu ini…”

Wang Lin berdiri di sana untuk waktu yang lama dan perlahan-lahan menekan kejutan di benaknya. Dia akhirnya memikirkan wanita berambut perak, teriakan sedih yang dia keluarkan ketika dia melihat patung daoist tujuh warna.

“Aku tidak membuka pintu … Aku tidak membuka pintu … “Wang Lin diam-diam merenung.

Dia tidak tahu apakah kedua pintu itu merujuk ke yang sama!

Dia perlahan-lahan menarik indera ilahi sampai dia kembali ke tubuhnya. Dia memandangi Battleground Asing dengan tatapan yang rumit dan kemudian pergi.

Wang Lin telah menemukan terlalu banyak hal dalam perjalanan ini kembali ke planet Suzaku. Hal-hal ini luar biasa dan membuat planet Suzaku merasa lebih asing.

“Kupu-kupu Merah tidak mati …

” Lapisan ke-19 di Klan Tato menyegel panah Li Guang …

“Medan Perang Asing dari masa lalu hanya merupakan area kecil dan ada dunia yang lebih luas di luar. Ternyata menjadi bagian dari pintu … “Wang Lin duduk di atas gunung di planet Suzaku. Dia menghadapi angin gunung yang melolong saat meniup rambut dan pakaiannya. Ada tatapan rumit di matanya.

“Ketika tingkat kultivasi saya meningkat, saya secara bertahap belajar tentang rahasia planet Suzaku … Jadi ternyata seperti ini.” Wang Lin menatap langit yang gelap sebelum dia dan awan gelap berkumpul. Guntur bergemuruh di kejauhan dan hujan mulai turun.

Seekor burung putih dengan cepat mengepakkan sayapnya dan terbang di depan awan dalam upaya menghindari awan gelap yang membuatnya melewati krisis hidup dan mati. Namun, ada gemuruh yang menggelegar dan tubuh burung itu bergetar ketika dimakan oleh awan hitam yang menggulung.

Melihat ini, mata Wang Lin menyipit dan dia samar-samar merasa ada sesuatu yang salah.

< Hujan itu bergerak bersama angin dan belum juga tiba. Embusan angin meniupkan udara lembab ke arah Wang Lin dan membawa dinginnya hujan. Itu sangat dingin.

Hujan ini adalah hujan musim gugur.

Langit berangsur-angsur menjadi benar-benar gelap dan gemuruh yang menggelegar berlanjut. Tampaknya semakin dekat dan lebih dekat ke puncak Wang Lin. Awan gelap itu seperti tinta hitam yang menyebar di selembar kertas.

Hujan menjadi semakin deras.

Hujan deras memasuki telinga Wang Lin, menjadi semakin intens. Debu di tanah seharusnya ditendang oleh hujan tetapi tidak bergerak sama sekali.

Kerikil kecil di sekitar Wang Lin di gunung pada awalnya akan diterbangkan angin, tetapi saat ini tampaknya ada kekuatan tak terlihat yang menekan mereka. Mereka tetap tak bergerak.

Gemuruh gemuruh bergema dan beberapa petir menyambungkan langit dan bumi di cakrawala di depan mata Wang Lin. Mereka menerangi awan gelap, tampak seperti ular perak atau tanda.

Melihat awan hitam yang bergulir, Wang Lin menghela napas dalam-dalam dan rasa kesal yang tak bisa dijelaskan memasuki pikirannya. Wang Lin mengerutkan kening dan menekan penemuan yang dia buat di planet Suzaku. Saat ini, dia akan menyelesaikan hidup dan mati, karma, dan esensi benar dan salah! Dia kemudian akan memperbaiki pedang esensi pembantaian yang diberikan Qing Shui kepadanya dan menggunakan enam esensinya untuk membuka Gerbang Void! Wang Lin berdiri dan akan pergi. Di belakangnya, awan yang bergulir bergegas seolah-olah ada dewa pembantai di dalam menatap Wang Lin. Ia ingin melahap dan menghancurkannya seperti burung itu. Petir menyilang dan berkedip. Saat hujan turun, niat membunuh muncul dari awan hitam. Niat membunuh itu muncul sangat tiba-tiba! Kaki kanan Wang Lin yang baru saja bangkit tiba-tiba berhenti dan semua rambut di tubuhnya berdiri. Perasaan kuat dari krisis hidup dan mati mengguncang tubuhnya saat dia menatap awan hitam. Ekspresinya sangat serius. “Ada yang salah !!” Tiga gambar yang dilihat Wang Lin sebelum melintas di kepalanya. Burung terbang itu mati, debu tidak melayang, dan kerikil tidak bergerak! Krisis hidup dan mati ini melampaui apa yang ia rasakan di Makam Kuno dan di luar pertemuan yang ia alami setelah kembali ke Alam Batin. Ini seperti malapetaka hidup dan mati yang dibawa oleh Kupu-kupu Merah dan adalah sesuatu yang harus dihadapi Wang Lin! Hanya setelah selamat dari malapetaka hidup dan mati ini dia akan memenuhi syarat untuk terus hidup! Ini adalah pencerahan yang diperolehnya saat dia melihat awan hitam yang bergulir di kejauhan! niat membunuh ini berasal dari perubahan guntur yang diciptakan oleh awan. Itu berasal dari intuisi Wang Lin sendiri. Perubahan ini tidak terjadi sebelumnya atau sekarang, tetapi seperti Wang Lin menyadarinya. Itu adalah perubahan surgawi! “Perubahan surgawi!” Murid Wang Lin menyusut. Dia tidak ragu untuk menyebarkan akal ilahi-Nya ke seluruh planet dan bergegas ke luar angkasa. Begitu dia melihat ruang di luar, ekspresinya berubah!