Renegade Immortal – Chapter 1589 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1589 | Baca Novel Online

Planet Suzaku memancarkan cahaya lembut. Dari jauh, itu tampak damai. Hanya setitik debu yang tak terlihat runtuh dan mengeluarkan sedikit suara.

Partikel debu itu adalah lokasi bencana Wang Lin …

Setelah Hantu Lama Zhan menghilang, semakin banyak riak bergema di sekitar planet Suzaku. Segera, riak menutupi seluruh langit dan sosok-sosok dengan cemas berjalan keluar. Master Hong Shan, Master Cloud Selatan, Qing Lin, Qing Shui … dll.

Mereka tidak muncul sekaligus tetapi satu demi satu. Indera ilahi yang kuat menyapu daerah itu sampai mereka mengunci partikel debu yang runtuh. Semua orang merenung dalam hati.

Mereka tidak bisa merasakan aura Wang Lin. Sama seperti ketika Wang Lin hilang saat itu, seolah-olah dia sudah mati.

Mata Tuan Hong Shan dipenuhi dengan kesedihan. Setelah waktu yang lama, dia dengan lembut berkata, “Dia tidak mati.”

“Pertempuran besar akan dimulai, Alam Luar akan menyebarkan ini.” Qing Lin menghela nafas saat dia melihat partikel debu yang runtuh. Gambar Wang Lin dari masa lalu melintas di depan matanya.

Qing Shui menatap bintang-bintang di kejauhan dan tatapannya menjadi sangat dingin. Aura esensi pembunuhan menyebar dari tubuhnya dan menyelimuti daerah itu.

“Aku akan menggantikannya … Dan menempatkan diriku di stasiun pertempuran Laut Awan.” Qing Shui menutup matanya dan wajahnya berangsur-angsur berubah. Akhirnya, dia mengambil penampilan Wang Lin dan bahkan temperamennya yang dingin menjadi mirip dengan Wang Lin.

Dia menyerah untuk menemukan putrinya dan kebebasannya. Dia memilih untuk mengambil penampilan Wang Lin dan menjadi simbol di stasiun pertempuran di laut Awan.

“Saudara Junior, saya akan membalas dendam untuk Anda … Adapun semua orang yang terlibat dalam masalah ini, jika saya memiliki bahkan secercah kesempatan, aku akan memberikan segalanya untuk membalas dendam padamu !! “Qing Shui menutup matanya untuk menyembunyikan kesedihannya.

Banyak orang yang datang ke sini tahu benar bahwa Wang Lin tidak bisa menghindari bencana ini. Mereka tahu Alam Luar telah merencanakan untuk waktu yang lama untuk menghindari deteksi mereka dan meluncurkan serangannya.

Akan sangat sulit bagi Wang Lin untuk menghindarinya, dan dia kemungkinan besar mati …

Saat kesunyian berlanjut, semua orang secara bertahap bubar. Namun, kemarahan di hati mereka membakar lebih terang dan lebih cerah …

Planet Suzaku di kejauhan masih memancarkan cahaya lembut, seolah-olah itu akan tetap seperti ini selamanya. Semua orang yang dikenal Wang Lin masih terbenam di dunia mereka sendiri; mereka masih tidak tahu apa yang terjadi di sini.

Zhou Wutai masih duduk di patung Suzaku, diam-diam minum anggur.

Di kota kekaisaran di negara Zhao, rumah dan halaman tua itu masih ada. Makam itu tetap sepi, hanya sosok yang menangis dan berduka yang hilang.

Hanya beberapa kendi anggur kosong yang ada di tanah; tidak ada lagi anggur dari keluarga Ceng di dalam.

Hanya patung raksasa yang memegang surga yang membelah kapak dan memandangi langit yang tersisa. Tampaknya menjadi keberadaan abadi …

Beberapa hari kemudian, seorang pemuda yang tampak dingin berdiri diam-diam di bawah patung. Dia perlahan berlutut dan bersujud saat air mata mengalir di sudut matanya.

“Guru, Tiga Belas akan mengumumkan bahwa dia adalah muridmu ketika aku berada di pusat perhatian dan di bawah tatapan semua orang !!”

Beberapa hari kemudian, seorang wanita cantik datang dengan mata berkaca-kaca dan harimau yang agak tua. Dia dengan lembut membelai patung itu saat air matanya mengalir di pipinya dan jatuh ke tanah.

“Paman … aku Zhou Ru … aku Little Ru Er …”

Beberapa beberapa hari kemudian, seorang lelaki kekar tertawa di depan patung. Dia tertawa dan tertawa sampai air mata mengalir dari matanya. Dia memegang dua kendi anggur seolah-olah dia ingin mabuk dengan patung itu.

Setelah mabuk, lelaki kekar itu mulai menangis.

“Jika aku tidak membimbingmu menyusuri jalan kultivasi … Jika kita tidak bertemu kembali saat itu … Jika saya telah mengambil Surga Menentang Manik saat itu … Jika Anda masih remaja yang naif saat itu … “

Beberapa hari kemudian, sebuah wanita cantik berdiri di depan patung. Dia berdiri di sana untuk waktu yang sangat lama. Dia memandangi patung itu saat matahari terbit dan terbenam. Setelah beberapa siklus, dia diam-diam pergi. Dua tetes air mata jatuh saat dia berbalik, hancur ketika jatuh di tanah.

Dia adalah Mu Bingmei.

Beberapa hari kemudian, seorang wanita mengenakan rok pola air berwarna merah muda tiba di planet Suzaku tampak kelelahan. Dia melihat patung itu dan mengingat masa lalu.

“Tuhan tidak mengenal saya, tetapi saya tahu Tuhan!”

Beberapa hari kemudian, beberapa bulan kemudian … Berlalunya waktu sepertinya dilupakan seperti kehampaan. Tidak ada awal atau akhir, hanya dua benda yang rusak …

Tempat ini kosong tanpa kehidupan atau benda. Keheningan di sini sepertinya sudah ada selamanya. Dalam kekosongan ini, ada cahaya berwarna darah samar yang membentuk lingkaran. Di dalam lingkaran ini, tubuh Wang Lin runtuh dalam skala luas; itu ditutupi dengan bekas luka.

Di sampingnya, mata orang gila itu tertutup, tetapi wajahnya pucat. Tidak ada luka di tubuhnya, tapi ada cahaya tujuh warna di antara alisnya. Tombak tujuh warna tidak bisa melukai tubuh abadi orang gila itu, tapi itu bisa melukai jiwanya, yang telah menjadi tidak terlindungi setelah cedera serius dari masa lalu …

Lingkaran cahaya darah ini dibentuk oleh setetes darah emas yang dipegang Wang Lin di tangannya. Saat cahaya mengelilingi mereka dengan lembut, Wang Lin berusaha membuka matanya. Dia tidak tahu berapa lama dia tertidur, tetapi dia tahu bahwa dia hanya akan terjaga untuk waktu yang singkat. Merasa pahit, Wang Lin melihat orang gila yang tidak sadar dan tatapannya menjadi lembut. Dia menghela nafas dan nyaris tidak berhasil mengangkat tangannya. Hanya setelah melambai beberapa kali dia berhasil membuka ruang penyimpanannya. Tiga Buah Dao melayang keluar dan dia menghirup. Tiga buah berubah menjadi tiga sinar cahaya dan memasuki mulut Wang Lin dengan niat dao mereka yang tak terbayangkan kacau. Mata Wang Lin mengungkapkan cahaya terkuat di akhir hidupnya. Tangan kirinya meraih si gila dan kemudian jari telunjuk kanannya menunjuk ke arah area di antara kedua alisnya sendiri. “Mimpi Dao …” Menggunakan apa yang tersisa dari kekuatannya, ia menggunakan mantra asli ketiga yang telah ia buat, Mimpi Da. Menggunakan Mimpinya sendiri Dao untuk diimpikan ribuan tahun yang lalu … Dalam mimpi itu, dia akan menyelesaikan kehidupan dan kematiannya, karma, dan esensi benar dan salah! Tangan kanannya jatuh dan Wang Lin menutup matanya … “Adik, Adik, bangun naik … “” Aduh, bagaimana kabarmu mabuk? Aku akan membersihkan, tolong bangun … “Di sisi jalan, di sebuah restoran sederhana, seorang pelayan berwarna hijau tak berdaya mendorong seorang pemuda mabuk di atas meja.” Ini benar-benar seorang sarjana, jadi mabuk setelah hanya dua cangkir. “Pelayan mendorong lebih keras.” Surga adalah sebuah penginapan untuk semua makhluk hidup … Waktu adalah ratusan pelancong yang lewat … Dan dilahirkan dalam mimpi, kegembiraan … atau sukacita … puisi yang bagus, puisi yang bagus! ” Pria muda itu memiliki tatapan mabuk ketika dia memandang pelayan itu dan terkikik, “Hehe, izinkan aku memberitahumu, aku bermimpi … aku bermimpi aku abadi…” Kemudian pemuda itu jatuh ke tanah dan mulai mendengkur.