Renegade Immortal – Chapter 1590 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1590 | Baca Novel Online

Sinar matahari pagi yang tersebar di atas bumi. Langit cerah dan awan seperti bulu tersebar di langit. Saat sinar matahari menghantam awan pada dini hari, ada cahaya oranye samar. Dari kejauhan, itu tampak seperti mimpi seperti dunia.

Asap dan suara gonggongan anjing datang dari penginapan di sudut. Hal-hal ini tidak terasa aneh; seolah-olah ini adalah segalanya.

Beberapa anjing yang dibesarkan oleh toko sedang bermain satu sama lain dan berlarian, menggoyang-goyangkan ekornya.

Tak lama setelah itu, suara sepatu kuda yang mengenai tanah datang dari kejauhan. Di kejauhan, debu menendang saat beberapa kuda melaju kencang. Duduk di atas kuda-kuda itu beberapa lelaki kekar mengenakan jubah. Mereka semua memiliki ekspresi serius saat mereka berlari.

Ketika mereka mendekat, anjing-anjing itu merintih dan menghindari jalan. Kuda-kuda dengan cepat berlalu dengan angin.

Mungkin suara kuda begitu keras sehingga menyebabkan tanah di luar penginapan bergetar, dan bahkan penginapan itu sendiri tampak bergetar.

< Penginapan ini sangat sederhana dan sepertinya sudah ada sejak lama. Saat bergetar, ia mengeluarkan suara seolah-olah itu tidak bisa menahan getaran ini. Teriakan kaget datang dari lantai dua penginapan.

“Jangan khawatir, jangan khawatir. Toko orang tua ini telah ada di sini selama lebih dari 100 tahun, dan ini terjadi setiap kali kuda lewat. Itu tidak akan runtuh. “Sebuah suara kuno bergema di seluruh penginapan. Di sudut aula duduk seorang lelaki tua kecil mengenakan pakaian kasar. Dia memegang pipa di tangannya dan mengisapnya dengan santai.

Berseberangan dengannya, pelayan tadi malam meletakkan handuk di atas bahunya dan membawa ketel air panas ke para tamu di kamar-kamar di lantai dua. .

Saat ini, di kamar paling kanan di lantai dua, ada seorang pria muda yang masih mengenakan pakaiannya yang terbaring di tempat tidur. Seluruh ruangan dipenuhi dengan bau alkohol.

Ketika kuda-kuda lewat dan ruangan itu bergetar, pemuda itu perlahan membuka matanya. Dia meletakkan tangannya di dahinya dan melihat sekeliling dengan linglung.

“Aduh, keserakahan itu salah, keserakahan itu salah … Bagaimana aku minum begitu banyak anggur …” Pria muda itu berusia 18 atau 19 tahun. . Dia ramping dan berpenampilan sederhana, dan dia mengeluarkan aura cendekiawan.

Dia tersenyum pahit dan kepalanya sakit saat dia berdiri memegang sisi tempat tidurnya. Dia terhuyung-huyung ke meja dan menuang secangkir teh dingin untuk dirinya sendiri. Hanya setelah meminumnya dia merasa sedikit lebih baik.

“Sepertinya aku harus berhati-hati di masa depan tentang mabuk. Saya kehilangan kesadaran tadi malam. Jika saya hanya kehilangan perak saya, itu akan menjadi kecil, tetapi jika saya kehilangan hidup saya … “Pria muda itu menghela nafas dan minum beberapa cangkir teh dingin lagi.

Tepat pada saat ini, suara ketukan datang dari pintu dan suara pelayan menggema.

“Air panas, apakah tamu menginginkannya?”

Pria muda itu dengan cepat bangun . Dia tampak berdiri terlalu cepat dan menjadi pusing lagi. Dia nyaris tidak berhasil berbicara.

“Masuk.”

Pintu terbuka dengan derit dan pelayan masuk dengan ketel. Setelah mengisi baskom dengan air panas, dia kembali menatap pemuda itu dan tersenyum.

“Saya telah menjadi pelayan di sini selama tiga hari. Saya belum pernah melihat orang mabuk dari anggur beras di sini setelah hanya dua cangkir. Tadi malam, tidak peduli seberapa besar aku mendorongmu, kamu tidak akan bangun, dan aku harus membawamu ke sini untuk beristirahat. Adik laki-laki tidak pandai alkohol, jadi Anda perlu berlatih. Saya mendengar bahwa semua pejabat di ibukota dapat minum seribu cangkir tanpa jatuh. “

Wajah pemuda itu sedikit berubah ke kanan dan matanya menjadi penuh rasa terima kasih. Dia bangkit dan menggenggam tangannya. “Terima kasih, Saudaraku, atas perhatianmu. Saya juga tidak tahu apa yang salah. Cangkir pertama terasa baik-baik saja, tetapi begitu cangkir kedua masuk ke perutku, aku jatuh ke tanah, mabuk. ”

Pelayan itu menyeringai, dan ketika dia pergi dengan ketel, dia tersenyum senang. Dia memandang pemuda itu dan berkata, “Anda datang ke sini untuk menguji posisi resmi, kan? Ketika kamu mabuk tadi malam, kamu bilang kamu punya mimpi di mana kamu menjadi abadi. Haha, apa yang kamu katakan sangat menarik. Jika Anda punya waktu, bicaralah padaku lagi, itu sangat menyenangkan. ”

Ketika mereka berbicara, pelayan berjalan keluar dengan senyum lembut. Wajah pemuda itu memerah dan dia menggelengkan kepalanya pahit. Setelah pelayan pergi, pemuda itu mencuci wajahnya dengan air panas dan menyapu banyak kemabukan dari tadi malam.

Dia membuka jendela dan angin dingin masuk bersama dengan sinar matahari yang cerah. Angin ini terasa sangat enak ketika berhembus di wajahnya; itu membuat pemuda itu menghela nafas dalam-dalam.

Pria muda itu berdiri di dekat jendela dan melihat keluar ketika dia bergumam pada dirinya sendiri, “Setelah mabuk tadi malam, aku benar-benar bermimpi. Mimpi itu sangat aneh, dan saya belum melupakan semua itu …

“Mimpi itu sangat realistis, hampir mustahil untuk dipisahkan dari kenyataan … Itu sebenarnya dimulai tiga tahun lalu ketika Paman Keempat tiba. Saya bergabung dengan Heng Yue Sekte … Hehe, itu menarik, tetapi mimpi itu tampaknya tidak selesai dan saya hanya ingat bergabung dengan Heng Yue Sekte. Heng Yue Sekte … Bagaimana sekte seperti itu ada, bagaimana bisa ada yang abadi? Sarjana seperti saya tidak percaya pada kekuatan hantu, itu kebanyakan rumor untuk membodohi orang. “Pria muda itu menggelengkan kepalanya dan melihat cangkir di atas meja. Jantung kekanak-kanakannya menunjukkan ketika dia membentuk meterai dari ingatannya dan menunjuk ke caup.

“Spell Attraction!” Pria muda itu tersenyum dan menunjuk ke arah cangkir itu.

Cangkir itu tidak bergerak sama sekali, hanya diam saja di sana. Pria muda itu tertawa dan bergumam, “Mantra ini sangat menarik.”

Setelah bermain-main sebentar, pemuda itu menjernihkan pikirannya dan merapikan barang-barangnya. Pakaian, uang, makanan kering, pena, tinta, dan buku-buku semuanya ada di sana. Kemudian dia dengan hati-hati membersihkan ruangan dan menunggu aroma anggur menghilang sebelum dia berganti pakaian bersih. Lalu dia meletakkan ransel bambu di punggungnya dan berjalan keluar ruangan.

Dia sudah sangat pintar sejak dia masih muda, tetapi kepribadiannya sangat sederhana. Dia tumbuh di desa pegunungan, dan ini adalah pertama kalinya dia meninggalkan rumah. Pandangan baik dari orang tuanya mengikutinya ketika dia meninggalkan desa pegunungan. Dia seperti bayi burung yang akan melebarkan sayapnya.

Kamar ini menjadi kotor dan berbau alkohol karena dia. Dia lebih suka membersihkannya sendiri daripada membiarkan pelayan yang membawanya ke sini melakukannya.

Dia hanya makan beberapa makanan di lantai pertama dan membayar tagihannya. Lalu dia tersenyum pada pelayan sebelum pergi, menghadap ke matahari.

Cahaya lembut jatuh di tubuhnya dan memenuhi pemuda itu dengan sinar matahari juga. Dia memberikan perasaan yang sangat nyaman, dan orang-orang tidak bisa menahan perasaan sayang terhadapnya.

Pakaian bersih dan pakaian rapi penuh vitalitas. Berjalan di sepanjang jalan resmi, dia melihat ke depan, dan dia samar-samar bisa melihat ibukota jauh dari negara Zhao.

“Wang Lin, kamu pasti bisa melakukannya! Ketika saya mendapatkan gelar, saya akan membawa orang tua saya keluar dari desa pegunungan, melayani mereka sampai mereka menjadi tua, dan membiarkan mereka menikmati kebahagiaan. “Pria muda itu menarik napas dalam-dalam dan berjalan maju.

Angin musim semi berhembus dan membawa aroma bunga ke arahnya. Pakaian Wang Lin berkibar ditiup angin saat dia perlahan-lahan berjalan semakin jauh dari penginapan.

Suara anjing menggonggong berserakan oleh angin dan dikirim ke tempat yang tidak diketahui. Suara yang tersebar perlahan-lahan menjadi lebih redup.

Seorang pemuda berusia 18 atau 19 sering tidak tahu apa itu kelelahan. Saat Wang Lin berjalan menyusuri jalan resmi, matanya lincah. Dari waktu ke waktu, dia akan berhenti dan melihat gunung dan hutan di sekitarnya seolah-olah itu sangat nyaman.

Siang hari berlalu dengan cepat. Saat Wang Lin berjalan santai di jalan, pohon-pohon tidak lagi lebat dan tak lama kemudian sungai muncul dengan sendirinya.

Suara sungai yang deras datang bersama angin. Di Zhao, ada beberapa jalan resmi yang dilalui dengan saluran air.

Sama seperti bagaimana di sisi kiri Wang Lin adalah gunung, dan tidak jauh di kanannya ada sungai. Ada beberapa perahu yang mengalir di sungai. Horison berangsur-angsur menjadi gelap dan awan gelap mulai berkumpul. Guntur bergemuruh di kejauhan dan kilat bergerak di dalam awan gelap. Mereka tampak seperti ular perak. Langit cerah di siang hari, tetapi bahkan sebelum malam tiba, awan memenuhi langit dan menjadi tidak terduga. Pegunungan hijau di kejauhan menjadi gelap karena awan gelap. Meskipun awannya gelap, mereka tidak bisa sepenuhnya menutupi gunung-gunung itu. Dari kejauhan, gunung dan awan-awan itu tampaknya sedang berjuang. Gunung ingin menembus awan, tetapi awan ingin melahap gunung. Itu seperti pertempuran naga dan harimau. Pada saat ini, suara guntur bergema dan hujan mulai turun. Wang Lin dengan cepat berlari ke sebuah pohon dan mengeluarkan payung besar dari ransel bambu. Payung ini dengan terampil dibuat oleh ayahnya dan bisa dilipat. Setelah dibuka, itu tidak hanya bisa menutupi ransel bambu, tetapi juga tubuhnya di bawah payung. Memegang payung di tangan kanannya, Wang Lin melihat ke arah gunung di kejauhan yang tidak bisa ditutupi oleh awan gelap. Dia memandang hujan ketika turun ke bumi, jatuh di daun, jatuh di permukaan sungai, menciptakan riak, dan jatuh di permukaan kapal. “Pepatah lama berbunyi: awan hitam seperti tinta hitam yang dapat menutupi gunung-gunung, hujan putih melompat seperti manik-manik ke dalam kapal … Ternyata itu benar. “Wang Lin melihat semua ini dan tertawa.” Apakah seorang sarjana seperti kamu menjadi bodoh? Anda melihat hujan turun di kapalku dan Anda masih bisa tertawa. Benar-benar menyebalkan! ”Sebuah suara renyah datang dari kapal yang dekat dengan tepi sungai. Di haluan kapal berdiri seorang gadis cantik memegang payung. Gadis muda itu memiliki wajah yang suram saat dia menatap Wang Lin dan tangannya yang seperti batu giok menunjuk ke arahnya. Wang Lin kaget dan tawanya berhenti. Dia menggaruk kepalanya.