Renegade Immortal – Chapter 1592 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1592 | Baca Novel Online

Gadis berbaju ungu mengangguk dengan lembut dan bangun dengan gadis berbaju hijau. Tepat ketika mereka akan pergi, dia berbalik untuk melihat Wang Lin seolah-olah dia ingin mengukir penampilannya di dalam hatinya.

Saat dia akan pergi, gadis berbaju ungu ragu-ragu sejenak . Gadis berbaju hijau sudah meninggalkan perahu dan terbang menggunakan mantra atraksi.

“Kakak Senior, ayo kita pergi.” Suara gadis itu menggema menembus hujan.

Gadis itu memandang tubuh Wang Lin yang gemetar dan menyusut ke sudut dan berjalan diam-diam. Tangannya yang seperti giok menyentuh tasnya yang memegang dan mantel tebal muncul di genggamannya. Dia dengan lembut menutupi Wang Lin dengan mantel dan bergumam, “Benar-benar di masa lalu …” Gadis itu menghela nafas dan pergi.

Hujan menjadi semakin deras. < / p>

Hujan turun saat perahu kesepian melayang di sungai, menimbulkan perasaan yang tak bisa dijelaskan. Ini adalah aura kesepian …

Riak bergema di air saat perahu melayang menyusuri sungai. Perahu itu berangsur-angsur pergi semakin jauh dan berangsur-angsur menghilang ke dalam malam yang sepi. Hanya lampu redup di kapal yang masih bisa terlihat bergoyang dalam kegelapan.

Dari kejauhan, api yang bergetar dari kapal itu seperti daun kesepian yang melayang di sungai saat berangsur-angsur berlayar ke ujung sungai. mimpi …

Suara hujan menghantam kapal terus, tapi Wang Lin memiliki mimpi manis di bawah kanopi.

Mantel di sekitar tubuhnya memiliki aroma samar yang masuk hidungnya dan dibawa ke mimpinya.

“Xu Fei … Kakak Senior Zhou Si … Wang Zhuo … Wang Hao … Zhang Hu …” Wang Lin bergumam dalam tidurnya. Jika kedua gadis itu tidak pergi dan mendengar kata-kata Wang Lin, mereka akan terkejut!

Tapi sekarang mereka tidak bisa mendengarnya.

Mimpi Wang Lin seperti kehidupan lain. Dalam mimpi itu, dia melihat Xu Fei di Sekte Heng Yue dan juga Suster Senior Zhou … Di gunung Sekte Heng Yue, ada juga seekor burung putih yang melintas oleh …

Setelah lama waktu, nyala lilin kecil secara bertahap padam dan menjadi satu dengan malam.

Hujan berhenti pagi-pagi. Cakrawala berangsur-angsur cerah, tetapi itu tidak sepenuhnya menyebarkan kegelapan. Dunia masih redup, dan sepertinya membuat suasana hati orang juga redup.

Hujan semalam menyebabkan sungai naik sedikit lebih tinggi. Meskipun sulit untuk dilihat dengan mata telanjang, pantai sungai membuatnya sangat jelas.

Hujan turun ke tanah dan membentuk banyak lumpur yang mengalir ke sungai. Sebuah perahu perlahan melayang menyusuri sungai dan semakin dekat ke pantai.

Pada akhirnya, kapal itu menabrak lumpur di pantai dan berhenti.

Di dalam kanopi, kepala Wang Lin menabrak dinding kapal ketika menabrak pantai. Dia membuka matanya kesakitan dan kebingungan saat dia perlahan-lahan mengingat apa yang terjadi semalam. Namun, melihat sekeliling, kedua gadis dari sebelumnya hilang tanpa jejak.

Tadi malam seperti mimpi. Sosok-sosok cantik dari dua gadis itu masih melekat dalam pikiran Wang Lin.

“Apakah itu ilusi …” Wang Lin bingung dan memandangi mantel yang menutupi dirinya. Jelas itu milik seorang gadis. Dia berangsur-angsur bangun.

Namun, dalam benaknya, selain dari sosok kedua gadis itu, ada juga mimpi yang sangat nyata. Dia melihat kedua gadis itu dalam mimpi itu.

Semua ini sangat membingungkan Wang Lin. Candlestick telah padam beberapa saat yang lalu. Ini membuat bagian dalam kanopi hampir tidak terlihat.

Setelah lama, Wang Lin berjalan keluar dari kanopi dan melihat ke dunia yang remang-remang. Lingkungannya kabur, jadi dia tidak bisa melihat terlalu jauh. Angin bertiup kencang, dan saat itu dingin, ia juga bisa mencium aroma tanah. Dia menghela napas dalam-dalam.

“Mungkinkah itu benar-benar mimpi …” Wang Lin berdiri di haluan. Setelah hujan berhenti, daerah itu sangat sunyi. Keheningan ini membuatnya seolah-olah Wang Lin adalah satu-satunya yang tersisa di dunia ini.

Melihat sekeliling, Wang Lin merasakan kesepian menyebar dari tubuhnya untuk beberapa alasan yang tidak diketahui. Saat dia melihat langit yang redup, rasa kesepian ini menjadi semakin kuat.

Angin bertiup kencang, menyebabkan rambut hitamnya bergetar di belakangnya. Angin tidak bisa meratakan lipatan pada pakaiannya.

“Agak dingin …” Wang Lin menundukkan kepalanya. Dia tidak tahu mengapa rasa kesepian itu tiba-tiba menjadi sangat kuat. Kesendirian ini membuatnya berpikir tentang rumah, tentang orang tuanya, segalanya.

Dan juga tentang wanita yang sepertinya tidak bisa ia ingat …

Sepertinya kekuatan yang tidak terlihat telah berkumpul di tubuhnya dan menyebabkan dua aliran air mata mengalir.

“Kenapa aku … menangis …” Wang Lin mengangkat tangannya dan menyeka setetes air mata yang seperti setetes hujan. Mata Wang Lin dipenuhi dengan kesedihan dan kesedihan yang tak ada habisnya bahwa dia bahkan tidak memperhatikan dirinya sendiri …

“Apa yang salah denganku …” Wang Lin menunduk dan duduk, mengabaikan permukaan basah dari perahu. Dalam ketenangan fajar, air mata jatuh dan menyatu dengan permukaan kapal yang basah.

Perasaan ini, seperti dia satu-satunya yang tersisa di dunia, sangat akrab baginya. Seolah-olah dia sudah lama merasa seperti ini, berjalan diam-diam melintasi dunia dan menikmati rasa kesepian ini sendirian.

Wang Lin secara bertahap memasuki trans seolah-olah ada jurang di depannya. Jurang ini memiliki kekuatan isap tak berujung yang tampaknya mampu menyeret langit ke dalamnya. Jauh di dalam jurang, ada celah, dan sosok kesepian duduk di dalam.

Tempat itu juga sangat sunyi, dengan hanya suara kekuatan isap. Sosok yang kesepian itu membelakanginya. Meskipun Wang Lin tidak bisa melihat wajah sosok itu, dia bisa merasakan kesepian dan kesedihan dari sosok itu.

Dalam keadaan kesurupan, dia melihat seorang pria muda mengenakan pakaian putih dengan rambut putih diam-diam berjalan melewati bintang-bintang . Sosoknya juga memancarkan rasa kesepian.

Dia melihat banyak, dan air mata dari matanya berangsur-angsur turun. Kesedihan ini datang dari jiwanya dan dunia ini. Seolah-olah dunia ini adalah jiwanya, mimpinya. Pada saat ini, dia menemukan perasaan hening dan kesepian yang akrab di sini.

Di bawah langit yang redup, Wang Lin menatap air untuk waktu yang sangat lama …

Ini tidak sampai angin dingin bertiup lagi, menyebabkan dia merasa sangat dingin, bahwa dia tanpa sadar mengangkat tangan kirinya dan menunjuk ke kandil tidak jauh dari sana. Lilin perlahan-lahan dinyalakan.

Wang Lin bahkan tidak menyadarinya sendiri. Matanya dipenuhi dengan kesedihan dan kesedihan yang datang entah dari mana seolah-olah itu abadi.

Dalam keheningan dan keremangan ini, kandil yang menyala perlahan-lahan menyinari area sekitarnya saat berkedip. Meskipun lemah, itu memancarkan rasa kehangatan saat berjuang untuk membakar.

Melihat dari jauh, sosok di atas kapal mengeluarkan rasa kesedihan.

Sebagai waktu berlalu, langit berangsur-angsur menyala. Kegelapan tersebar dari bumi, sungai, dan perahu. Lingkungan sekitar berangsur-angsur bersih dan apa yang ada di kejauhan menjadi jelas.

Hanya awan hitam yang bergulung yang masih bergerak di langit. Seekor burung yang seperti titik terbang dari gunung dan bergegas ke awan hitam. Setelah menembus, ia terbang beberapa kali sebelum terbang menuju Wang Lin.

Segera, burung itu mendekat dan Wang Lin mengangkat kepalanya untuk melihat burung putih itu. Burung putih itu sepertinya menatap Wang Lin. Wang Lin bisa melihat jejak kesedihan yang terdeteksi, dan itu mengejutkannya ketika burung itu menghilang di kejauhan.

Ketika burung itu pergi, kesedihan di hati Wang Lin perlahan menghilang. Api pada kandil perlahan padam.

“Apa yang salah … denganku.” Wang Lin tampaknya telah bangun dan menatap setetes air mata yang masih ada di jarinya. Dia menyaksikan tetes kristal air mata jatuh.

Setelah lama, Wang Lin berdiri dan mengepak barang-barangnya dengan kebingungan dan kesedihan yang tak bisa dijelaskan. Dia meletakkan mantel gadis itu di ranselnya dan berjalan keluar dari kapal.

Saat dia berjalan dari kapal, dia melihat kembali ke kapal sebelum berjalan ke kejauhan. Namun, tepat pada saat ini, lolongan datang dari awan yang bergulung di kejauhan. Saat suara mengejutkan ini terdengar, Wang Lin secara tidak sadar melihat ke atas dan melihat pemandangan yang tak terbayangkan. Sinar cahaya yang tampaknya bisa menembus langit melintas menembus awan hitam. Salah satu sinar cahaya tiba-tiba berhenti di atas Wang Lin, mengungkapkan seorang wanita mengenakan biru. Dia melihat ke bawah dan pandangannya bertemu dengan pandangan Wang Lin. “Eh …” Kebingungan muncul di matanya. Seorang pemuda tampan berjalan keluar dari sinar cahaya lainnya dan dengan lembut bertanya, “Ada apa, Suster Junior Liu?” merasa seperti saya telah melihat sarjana itu di suatu tempat sebelumnya … “Wanita itu menggelengkan kepalanya dan terbang ke kejauhan.” Seorang manusia biasa. Kita harus segera pergi menemui Guru dan pergi ke tempat yang melepaskan cahaya keemasan. ”Pria muda itu memandang Wang Lin sebelum menarik pandangannya dan memandang wanita itu.