Renegade Immortal – Chapter 1593 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1593 | Baca Novel Online

Wang Lin menatap langit dan dua sinar cahaya menghilang ke kejauhan.

“Siapa dia … Sangat akrab, sangat akrab … ” Wang Lin bergumam, merasakan sengatan rasa sakit di hatinya. Ini menyatu dengan kesedihan yang tak bisa dijelaskan dan berubah menjadi kekuatan aneh yang menyebabkan napas Wang Lin menjadi tergesa-gesa dan wajahnya menjadi pucat.

Tubuhnya terhuyung dan dia mundur beberapa langkah saat tatapannya ke cakrawala runtuh. . Tangan kanannya menekan dadanya dari mana rasa sakit itu berasal. Rasa sakit membasuhnya seperti air pasang. Itu adalah rasa sakit yang tak terkatakan, seolah jantungnya terkoyak, dan perasaan melankolis muncul.

Semua ini berasal dari wanita yang terbang di langit. Wanita itu tampaknya ada dalam pikiran Wang Lin selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, tetapi pikiran yang menyertai sosok itu sangat rumit.

Setelah beberapa lama, sedikit warna kembali ke wajah Wang Lin. Dia terengah-engah dan menutup matanya.

“Jadi makhluk abadi benar-benar ada … Lalu, apakah mimpiku … benar-benar mimpi …” Wang Lin merenung perlahan ketika dia berdiri di tanah lembab setelah hujan. Tidak sampai langit benar-benar cerah sehingga dia membuka matanya dengan linglung dan diam-diam berjalan ke depan.

“Apakah saya memimpikan yang abadi atau … Apakah mimpi abadi saya …” Wang Lin tidak tidak mengerti Seolah-olah mimpi mabuk itu sebelumnya telah mengubah lintasan hidupnya.

Wang Lin melangkah ke jalan utama dan berjalan menuju ibukota sekali lagi. Dia tidak lagi memiliki keinginan untuk mengamati sekelilingnya tetapi berjalan diam-diam dengan ransel bambu di punggungnya. Langkah kakinya menyebabkan bunyi gemuruh bergema saat dia berjalan.

Matahari terbit, matahari terbenam.

Wang Lin berjalan di sepanjang jalan resmi sepanjang hari. Ketika dia lelah, dia akan duduk di samping dan mengambil makanan kering untuk dimakan. Setelah beristirahat sedikit, dia akan melanjutkan.

Ketika suara kuda dan kereta akan melayang dari kejauhan, Wang Lin akan menghindar ke samping. Hanya setelah kereta atau kuda berlalu dia akan kembali ke jalan.

Dalam sekejap mata, tujuh hari berlalu. Selama tujuh hari ini, tubuh lemah Wang Lin secara bertahap menjadi lebih kuat. Dari matahari terbit hingga terbenam, Wang Lin berjalan di jalan. Jika ada penginapan di jalan, dia akan beristirahat.

Atau jika dia bisa melihat asap dari desa saat matahari terbenam, maka itu akan lebih baik. Wang Lin merasa lebih nyaman daripada tinggal di penginapan.

Namun, sebagian besar waktu, Wang Lin memiliki ilusi bahwa dia adalah satu-satunya yang tersisa di dunia setelah matahari terbenam. Dia akan menemukan tempat teduh di sepanjang jalan dan menutupi dirinya dengan pakaian tebal. Kemudian dia akan menghitung bintang-bintang di langit ketika dia memikirkan kehangatan rumahnya dan orang tuanya saat dia perlahan tertidur.

Api yang telah dia mulai pecah di depannya dan secara bertahap padam. Asap membubung ke udara dan sepertinya menyatu dengan langit.

Angin di malam hari dingin dan sering membangunkan Wang Lin. Setiap kali dia bangun, dia akan melihat lingkungan yang sunyi. Dia merasa sangat akrab dengan kegelapan ini, dan dia tidak takut. Sebagai gantinya, kepalanya tenang saat dia melihat sekeliling sebelum tertidur kembali.

Ini adalah musim hujan di negara Zhao. Bahkan jika hujan berhenti, langit akan tertutup awan tebal dan guntur akan bergema. Hujan sering berhenti selama setengah hari sebelum jatuh lagi.

Pada senja hari kedelapan, Wang Lin menopang payungnya dan bergegas maju dengan senyum masam. Hujan turun di luar payungnya dan gemuruh bergemuruh. Meskipun hari baru senja, langit sudah gelap.

“Satu hari lagi perjalanan dan saya akan mencapai ibu kota, tetapi hujan ini semakin dan semakin intens.” Air menutupi tanah, jadi saat hujan turun, tetesan air akan memantul dari tanah dan mendaratkan pakaiannya. Jubah hijaunya menjadi basah dan terus-menerus menyedot panas di tubuhnya. Perlahan-lahan ini membuat Wang Lin merasa sangat dingin.

Ketika angin yang lembab bertiup, dinginnya itu menusuk tulang. Wang Lin menggigil dan menempatkan payungnya sebagian besar menutupi ransel bambu. Ada buku-buku dan makanan kering di dalam, bersama dengan pakaian penggantinya. Benda-benda itu tidak bisa basah kuyup.

Wang Lin dengan cepat berjalan menembus hujan dan mencari-cari tempat untuk berlindung. Di kejauhan, dia samar-samar melihat bentuk sebuah rumah.

Dia tidak punya waktu untuk melihat dari dekat, tapi Wang Lin menopang payungnya dan berjalan mendekat. Ketika dia semakin dekat, dia melihat bahwa itu adalah kuil yang ditinggalkan.

Suara berderit bergema di malam hujan ini, mengeluarkan perasaan seram ketika memasuki telinga seseorang.

Kuil itu tidak besar dan rusak. Ada dua pintu ke kuil, dengan satu ditutup. Cat merah di pintu telah memudar dan cincin di pintu tertutup karat. Hujan berkumpul di cincin berkarat dan menetes ke bawah.

Pintu kuil lainnya rusak parah. Meskipun masih sedikit terhubung ke bingkai, itu tidak bisa lagi ditutup. Itu terus-menerus bergoyang di bawah angin dan hujan, mengeluarkan suara berderit yang didengar Wang Lin.

Ketika angin dan hujan semakin besar, pintu itu berayun lebih keras seolah-olah akan diledakkan dari bingkai .

Wang Lin dengan cepat berjalan lebih dekat dan melihat ke kuil sebelum berjalan masuk. Halaman kuil ditutupi oleh kerikil dan gulma. Angin dan hujan menyebabkan gulma menekuk, dan derak hujan bercampur dengan pintu yang berderit.

Ada kilatan petir diikuti dengan gemuruh guntur yang menerangi dunia, memungkinkan Wang Lin untuk melihat segala sesuatu di dalam kuil. Wang Lin berseru dan tanpa sadar mundur beberapa langkah. Dia melihat beberapa kerangka putih di ujung kuil.

Jantungnya berdebar kencang dan wajahnya pucat, tetapi hujan semakin deras. Dia mengepalkan giginya dan mengabaikan tulang-tulang orang yang telah meninggal di sini dalam jumlah yang tidak diketahui beberapa tahun yang lalu ketika dia berjalan ke kuil.

Sebuah patung besar setinggi puluhan kaki ada di dalam kuil. Tidak mungkin untuk melihat penampilannya, dan warnanya telah lama memudar. Rusak di mana-mana.

Ada air di dalam kuil. Banyak genteng yang pecah, sehingga hujan turun, menyebabkan banyak air berkumpul di tanah.

Aura dingin mengelilingi kuil ini. Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan wajahnya menjadi pucat. Dia pertama kali membungkuk ke arah patung sebelum menemukan tempat tanpa air untuk meletakkan ransel bambu. Kemudian dia menempatkan beberapa cabang kering di depannya dan mencoba menyalakannya.

Cabang-cabang ini tidak sepenuhnya kering, jadi Wang Lin gagal menerangi mereka setelah banyak upaya. Tubuhnya sangat dingin dan dia gemetar ketika dia mencoba untuk menyalakannya lagi.

Namun, pada saat ini, sambaran guntur meledak di dalam kuil. Gemuruh yang dihasilkan menyebabkan tangan Wang Lin bergetar. Sebuah bayangan besar muncul dan mengelilingi daerah itu.

“Siapa !?” Wang Lin tiba-tiba mendongak, menekan keterkejutan di hatinya dan menatap pintu.

Suaranya sangat keras, hampir mengaum. Tepat saat guntur menyebar, itu menyebabkan orang yang akan memasuki kuil gemetar ketakutan.

“Siapa !?” Suara menakutkan datang dari luar. Seorang pria paruh baya yang mengenakan kain lap yang sepertinya baru saja keluar dari air mengambil beberapa langkah mundur sebelum jatuh.

Setelah melihat lebih dekat ke Wang Lin di dalam kuil, pria paruh baya itu sedikit santai. Dia dengan cepat memasuki kuil dan memelototi Wang Lin. Kemudian dia dengan penuh semangat menepuk dadanya dan meraung pada Wang Lin.

“Kamu membuatku takut !!” Dia santai dan kemudian menggenggam tangannya pada pria paruh baya dan meminta maaf. “Malam itu gelap dan aku tidak bisa melihat dengan jelas. Guntur juga datang terlalu tiba-tiba, jadi kuharap Brother tidak keberatan. “

Pria paruh baya itu mendengus, dan setelah bergumam sebentar, dia tidak lagi memperhatikan Wang Lin. Dia duduk di samping dan meraih ke lengan bajunya untuk mengambil setengah dari kaki ayam basah. Sambil memandangnya, dia menangis.

Tangisannya sangat sedih di malam hujan ini, dan ini menyebabkan Wang Lin merasa kedinginan. Wang Lin bergerak lebih jauh dan akhirnya menyalakan cabang di depannya.

Di bawah api yang berkedip-kedip, semua yang ada di dalam kuil menjadi lebih jernih. Pria paruh baya menangis dan menangis ketika dia menggigit kaki ayam yang basah sebelum dia mulai menyeringai. Lalu dia tertawa keras, yang mengejutkan Wang Lin. “Orang gila …” Wang Lin bergerak lebih jauh. Jika bukan karena hujan di luar, dia akan memilih untuk pergi. Meskipun ini di sebelah jalan resmi, jika seorang gila muncul di tengah malam hujan, itu masih mengerikan. Pria paruh baya tertawa dan tertawa sebelum menangis lagi. “Mereka tidak peduli padaku, mereka tidak peduli dengan saya … saya tidak bisa mengingat … siapa saya … “Tangisannya memenuhi kuil dan membuat Wang Lin merasa kasihan. Dia berbalik untuk melihat orang gila itu dan menghela nafas. “Mimpi yang seperti hidup sebelum seseorang bangun. Hidup itu seperti permainan, tetapi siapa saya … Bermimpi hidup dan bangun adalah sekarat, atau mimpi itu sekarat dan bangun adalah hidup … Saat-saat menutup dan membuka mata adalah saat-saat kehidupan dan kematian, atau perhap itu adalah ketika seseorang tidak dapat memisahkan kehidupan yang nyata dan palsu … “Kehidupan ini adalah siklus reinkarnasi, dan mungkin itu juga siklus karma … Namun, kapan aku akan bangun …” gumam Wang Lin, kemudian kebingungan memenuhi matanya. Selama hari-hari ini, mimpinya telah menyebabkan dia menjadi bingung. Saat dia berpikir selama tujuh hari terakhir, dia samar-samar merasakan sesuatu. Mendesah, Wang Lin mengeluarkan makanan kering dari ranselnya dan melihat api di depannya. Dia mendengarkan hujan di luar kuil dan mulai diam-diam makan makanan kering. Hujan santai turun dari langit, menyelubungi gunung, bumi, dan kuil. Di kuil ini, di sebelah api, dua jiwa mimpi yang tampaknya bukan milik dunia ini masuk. Satu memandang api dan satu menggerogoti kaki ayam. Patung di antara mereka berdua memiliki senyum yang sulit dipahami seolah-olah sedang menatap mereka berdua.