Renegade Immortal – Chapter 1594

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1594

Dalam keadaan kesurupan, Wang Lin melihat api, tetapi ia terganggu oleh suara menelan air liur. Dia melihat sekeliling untuk melihat pria paruh baya yang tidak jauh melihat makanan kering di tangannya. Pria paruh baya itu terus-menerus menjilat bibirnya dan menunjukkan tatapan yang menyedihkan.

Melihat pria itu, Wang Lin tersenyum. Pada saat ini, dia tidak merasa bahwa pria paruh baya itu orang asing, dia hanya merasa kasihan.

“Ini dia.” Wang Lin mengeluarkan makanan kering dari ransel bambu dan melewatinya kepada pria paruh baya.

Mata pria paruh baya itu melebar, dan setelah menelan air liurnya, dia bergegas. Dia mengambil makanan kering dan melahapnya hanya dalam dua gigitan.

“Enak, lezat. Raja ini belum makan selama beberapa hari … Eh? Mengapa saya menyebut diri saya ‘raja?’ ‘Pria paruh baya itu membeku sesaat dan menggelengkan kepalanya. Dia tidak lagi memikirkannya dan menatap Wang Lin dengan menyedihkan.

Wang Lin mengeluarkan beberapa potong makanan kering dan menyerahkannya. Dia dengan lembut bertanya, “Siapa namamu? Mengapa kamu di sini? Di mana keluargamu? ”

Pria paruh baya itu memberinya alasan yang tak terkatakan. Semakin dia melakukan kontak dengan pria paruh baya ini, semakin kuat perasaan itu. Seolah-olah mereka saling kenal sebelumnya, dan sekarang ada perasaan bersalah di hatinya.

Pria paruh baya itu mengambil makanan kering dan hendak makan. Dia dikejutkan oleh kata-kata Wang Lin dan kemudian mulai menangis ketika dia melihat makanan kering di tangannya.

“Saya tidak tahu siapa nama saya … Ketika saya bangun, saya berada di gunung. Saya tidak bisa memikirkan apa pun … Cahaya keemasan, saya ingat terbangun di sekelilingnya oleh cahaya keemasan dan banyak orang yang berusaha mengejar ketinggalan. Hmph, hmph, tetapi mereka tidak dapat menemukan saya. “Pria paruh baya itu menangis dan suaranya menjadi buram.

Pandangan Wang Lin menjadi lebih lembut. Melihat pria itu melahap makanan keringnya, yang tidak banyak tersisa, dalam beberapa gigitan lagi, dia menggelengkan kepalanya dan tersenyum. Dia kemudian mengeluarkan kantong airnya dan menyerahkannya kepada orang gila itu.

Pria paruh baya itu minum beberapa suap besar dan kemudian mengeluarkan cegukan. Dia memandang Wang Lin yang tersenyum dan menyerahkan kaki ayam yang ada di tangannya.

“Ini dia, kaki ayam ini tidak enak lagi.”

Wang Lin tersenyum dan mengambil kaki ayam. Dia tidak memakannya tetapi membungkusnya dan meletakkannya di dalam tas punggungnya.

Hujan di luar kuil menjadi semakin deras, dengan guntur bergemuruh dan kilat menyambar. Pintu kuil terus berayun dengan angin dan terkadang menabrak dinding. Selain suara berderit, sekarang juga ada suara pintu yang terbentur dinding.

Seluruh dunia menjadi gelap, dengan hanya api di kuil yang bocor. Itu adalah cahaya redup di dunia yang gelap ini.

Wang Lin dan pria paruh baya itu duduk di sebelah api. Kehangatan perlahan muncul di balik pakaian basah mereka.

Wang Lin memandangi api dan dengan lembut berkata, “Mungkin baik tidak tahu siapa Anda. Kadang-kadang bahkan jika Anda tahu siapa Anda, Anda tidak dapat tidak berpikir bahwa Anda berada dalam mimpi orang lain … Saya telah banyak bermimpi akhir-akhir ini, dan mimpi itu begitu nyata, saya tidak dapat memisahkannya dari kenyataan. ”< / p>

Pria paruh baya itu minum seteguk air dan bergumam sambil menggelengkan kepalanya.

“Kata siapa? Cobalah untuk memikirkan betapa menyakitkannya tidak mengetahui siapa Anda. Hmph, hmph, jika itu aku, tidak masalah jika itu adalah mimpi, selama aku bahagia. Selama saya senang, semuanya baik-baik saja.

Mata Wang Lin menyipit. Kata-kata pria itu menyentuhnya.

“Selama aku bahagia, maka itu semua baik-baik saja … Mimpiku adalah lulus ujian kekaisaran sehingga orang tuaku dapat memiliki kehidupan yang baik dan tidak dipandang rendah oleh kerabat kami … “Wang Lin diam-diam merenung untuk waktu yang lama dan kemudian mengangguk.

Wang Lin mendongak. Dia menaruh lebih banyak cabang kering ke dalam api dan bertanya, “Apa yang kamu? Apa impianmu? ”

Pria paruh baya itu menguap dan tampak mengantuk. Ketika dia mendengar Wang Lin, dia tiba-tiba menjadi bersemangat dan mulai berbicara dengan penuh semangat.

“Saya, saya memiliki banyak mimpi. Saya ingin banyak batu roh. Saya ingin banyak perak. Saya ingin banyak makanan lezat … “Saat dia berbicara dia menelan.

” Apa itu batu roh? “Wang Lin kaget.

” Batu roh? Eh, aku bilang ‘batu roh,’ tapi apa itu batu roh? ”Pria paruh baya itu juga kaget. Dia menggaruk kepalanya dan menatap Wang Lin.

Wang Lin merenung sejenak dan kemudian tersenyum. Dia tidak banyak bertanya dan mulai berbicara dengan orang gila itu.

Keduanya sepertinya memiliki kata-kata yang tak ada habisnya untuk diucapkan satu sama lain. Orang gila itu awalnya mengantuk, tetapi semakin dia berbicara, semakin dia menjadi bersemangat. Dia tidak tahu mengapa, tetapi Wang Lin memberinya perasaan hangat, seperti kerabat.

Angin di luar melolong dan kadang-kadang akan berhembus ke kuil, menyebabkan api berkedip-kedip. Itu juga akan mendinginkan, tetapi itu tidak lagi membuat mereka berdua merasa kedinginan.

Bahkan senyum sulit dipahami dari patung di belakang mereka perlahan melunak. Rasa kehangatan menyelimuti kuil dan membubarkan hawa dingin di sini.

Saat itu sudah larut malam, tetapi hujan tidak berhenti, bahkan menjadi semakin kuat. Api di hadapan Wang Lin perlahan-lahan melemah karena cabang-cabang yang kering tidak ditambahkan, sehingga sepertinya bisa padam setiap saat.

“Aku akan memberitahumu sebuah rahasia. Saya tidak pernah mengatakan rahasia ini kepada orang lain, “pria paruh baya itu berkata kepada Wang Lin secara misterius.

Wang Lin menatapnya dan mengangguk sambil tersenyum. Dia mengungkapkan tatapan tertarik.

Pria paruh baya itu mengulurkan tangan kanannya di hadapan Wang Lin.

“Lihat, lihat di sini. Apa yang Anda lihat? “Pria paruh baya itu menunjuk ke pergelangan tangan kanannya dan menjadi lebih sombong.

Namun, selain kotor, tidak ada apa-apa di sana. Wang Lin melihatnya sebentar dan dengan getir menggelengkan kepalanya.

“Eh, kamu tidak bisa melihat apa-apa? Mustahil, tunggu dan biarkan aku mandi. ”Pria paruh baya itu dengan cepat berlari ke air di kuil dan memperhatikan lengan kanannya. Kemudian dia kembali ke Wang Lin, mengangkat tangan kanannya lagi, dan secara misterius berbisik, “Kamu melihatnya sekarang?”

Ekspresi Wang Lin berubah aneh dan dia menggelengkan kepalanya lagi. Dia memang tidak melihat apa-apa.

Pria paruh baya itu menjadi geram dan meraung pada Wang Lin.

“Lihatlah lebih dekat, belitkan matamu dan lihatlah. Kamu … Kamu … Bagaimana kamu tidak bisa melihat? Kamu pembohong, kamu jelas melihatnya. ”

Wang Lin menggosok dahinya dan memegang tangan kanan pria paruh baya itu di depan matanya. Setelah mencari sedikit, dia tersenyum dan mengangguk, “Aku melihatnya, aku memang melihatnya.”

“Hehe, aku baik-baik saja, kan? Hmph, saya akan menemukan orang ini. Dia seharusnya mengenalku. ”Pria paruh baya itu duduk di samping dan memandangi lengannya. Dia perlahan menjadi linglung.

“Aku harus menemukannya. Samar-samar aku punya perasaan bahwa dia berjanji untuk merawatku. Dia berjanji untuk mengajakku bermain, tetapi dia pergi … Tidak ada yang tersisa untuk peduli padaku. Saya satu-satunya yang tersisa … Saya akan menemukannya. Saya harus menemukannya. “

Saat dia bergumam, ekspresinya redup dan dia meringkuk saat dia melihat lengannya. Suaranya semakin lemah sampai dia tertidur.

Wang Lin menghela napas dan bangkit untuk mengambil kain tebal. Tidak peduli bahwa pria paruh baya itu kotor, Wang Lin meletakkan kain di atasnya. Ini tampaknya mengganggu pria paruh baya, yang meraih kain dan berbalik sebelum jatuh kembali tidur. Lengan kanannya menghadap Wang Lin.

Wang Lin duduk di sebelah api dan menyaksikan api yang berangsur-angsur melemah. Dia diam-diam merenungkan di kuil yang sunyi ini dengan hujan masih turun di luar.

Hatinya tidak lagi bingung. Mimpi hanyalah mimpi, tidak ada yang akan berubah. Bahkan jika ini hanya mimpi, dia masih akan bahagia, dia masih akan berjalan maju dengan tekad.

“Katakan saja bahwa mimpi adalah hidupku yang lain! Meskipun kehidupan itu indah dan bahkan luar biasa, kesedihan dan kesepian dari mimpi itu membuat hati seseorang sakit … “Wang Lin tampaknya mendapatkan pemahaman tentang beberapa hal.

Pada saat ini, api redup dan benar-benar padam. Asap mengepul dan kegelapan menyelimuti kuil sekali lagi. Wang Lin bersandar di pilar dan hendak tidur sementara pria paruh baya itu mendengkur. Saat dia hendak menutup matanya, matanya tiba-tiba melebar dan dia berbalik untuk melihat pria paruh baya itu.

Sekarang kuil itu gelap, ada cahaya keemasan yang samar datang dari pria paruh baya. Cahaya ini datang dari pergelangan tangannya, di mana ada jejak telapak tangan yang samar!

Seolah-olah tangan yang tidak terlihat telah meraih pergelangan tangan orang gila itu dan meninggalkan cetakan ini.

Melihat sidik jari itu. , perasaan yang sangat akrab muncul di hati Wang Lin. Dia kaget untuk waktu yang lama dan kemudian melihat tangannya sendiri. Namun, cetakan telapak tangannya buram, jadi tidak mungkin untuk melihat. Wang Lin kaget untuk waktu yang lama dan kemudian menggelengkan kepalanya.

Hujan turun sepanjang malam dan tidak berhenti sampai subuh. Aroma bumi meresap ke dunia dan melayang ke kuil.

Suatu malam, tanpa mimpi.

Wang Lin membuka matanya dan meregangkan tubuhnya. Melihat langit di luar kuil, dia meregangkan tubuhnya yang kaku. Dia menatap pria paruh baya, yang masih mendengkur. Lengan kanan pria paruh baya itu telah kembali normal; sidik jari keemasan tidak lagi terlihat.

Menyembunyikan keraguan di lubuk hatinya, Wang Lin mengemasi pakaiannya dan berganti menjadi pakaian yang bersih. Dia kemudian mendorong pria paruh baya itu beberapa kali. Melihat lelaki paruh baya itu bangun, dia menggenggam tangannya dan tersenyum.

“Pertemuan kita tadi malam bisa dianggap takdir. Nama saya Wang Lin. Saya masih harus mengikuti ujian kekaisaran, jika kita bisa … “Saat Wang Lin berbicara, dia berhenti. Orang gila itu menundukkan kepalanya dan tampak kecewa.

Setelah merenung sedikit, Wang Lin menyimpan satu hari makanan kering dan mengeluarkan sisanya. Dia meletakkannya di hadapan orang gila itu dan berbisik, “Aku harus pergi, kau pasti bisa menemukan orang itu, pasti.”

Entah bagaimana, dia merasa enggan. Dia memandang pria paruh baya itu sebelum menghela nafas dan keluar dari kuil. Namun, sebelum dia berjalan keluar dari pintu, dia mendengar orang gila itu menangis.

“Mereka semua meninggalkanku. Dia pergi dan kamu pergi. Tidak ada yang peduli padaku … “

jejak Wang Lin berhenti dan dia memandang langit di luar. Setelah beberapa saat, dia berbalik dan menatap lelaki paruh baya yang menangis di dalam kuil. Dia dengan lembut berkata,

“Aku … aku kehilangan seorang buku buku

Saat ini, Wang Lin tidak tahu bahwa apa yang dia katakan seperti siklus reinkarnasi. Kembali ketika dia pertama kali melihat orang gila, dia samar-samar merasa seperti dia melihatnya sebelumnya. Itu kembali di pengadilan manusia di Tanah Tumbang, di mana ia melihat versi lain dari dirinya dan bocah laki-laki seperti pembantu rumah tangga.

Orang itu memegang anggur dan terus-menerus khawatir tentang uang untuk anggur.