Renegade Immortal – Chapter 1595 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1595 | Baca Novel Online

Pada saat ini, ada banyak sarjana dari desa, kota, dan kota di seluruh negeri Zhao yang menuju ke ibukota untuk ujian kekaisaran. Mereka sendirian, seperti Wang Lin, atau dalam kelompok tiga hingga lima, menuju ke 49 ibukota provinsi. Hanya setelah lulus ujian ini, mereka dapat menuju ke kota Su untuk mengikuti ujian kedua.

Kota Su menjadi terkenal karena satu orang. Namanya adalah Su Dao, negara sarjana kepala Zhao. Keberadaannya telah menyebabkan kota Su menjadi ibukota para cendekiawan di negara Zhao.

Orang yang paling menonjol dalam ujian di kota Su akan menjadi Su Terpilih. Semua Sus yang Terpilih akan pergi ke ibu kota Zhao, di mana mereka akan terbang ke langit atau pergi dengan diam-diam.

Wang Lin berjalan di sepanjang jalan, membawa harapan dari orang tuanya dan visinya sendiri tentang masa depan. Di belakangnya adalah pria paruh baya, sekarang mengenakan pakaian baru. Dia memiliki ransel bambu di punggungnya dan dia menyenandungkan lagu yang dia dengar di suatu tempat yang tidak dikenal. Dia tampak sangat santai.

Langit kelabu, tapi tidak ada hujan. Namun, jejak air di jalan resmi mengeluarkan aura dingin. Tanah dan air tampaknya menyatu bersama, membuat jalannya sangat berlumpur.

Awalnya, hanya perlu waktu setengah hari untuk mencapai kota, tetapi Wang Lin dan pria paruh baya itu tidak t melihat kota sampai senja.

Matahari terbenam melepaskan semburan cahaya oranye yang menembus awan dan mendarat di kota. Sekilas, itu memberi kesan jalan menuju akhir.

“Akhirnya di sini.” Wang Lin menghela napas panjang dan menyeka keringat di dahinya. Sepanjang jalan, dia telah mengalami banyak hal. Memikirkan kembali, bahkan dia merasa sangat aneh.

“Keberuntungan besar, kota ini di depan kita. Kita akan tinggal di sana sebentar. “Wang Lin tersenyum dan memandangi bocah lelaki di belakangnya.

” Aku tidak suka nama itu … “Pria paruh baya itu menggelengkan kepalanya dengan ekspresi pahit.

“Saya pikir itu sangat bagus, nama itu bagus.” Wang Lin tertawa dan membawa Big Fortune ke gerbang kota. Setelah mengambil token yang ia dapatkan dari desa, mereka diperiksa oleh tentara dan diizinkan masuk.

Meskipun sudah senja, kota itu masih ramai. Ada banyak orang di jalan; mereka adalah cendekiawan yang datang dari mana-mana untuk ujian. Wang Lin datang agak terlambat, jadi dia dan Big Fortune tidak menemukan kamar terbuka bahkan setelah memeriksa empat atau lima penginapan.

Melihat langit menjadi lebih gelap dan lebih gelap, Wang Lin menjadi cemas. Untungnya, penginapan terakhir memiliki satu kamar kosong. Meskipun harganya agak tinggi, guntur mulai bergemuruh di langit. Hujan yang berhenti menunjukkan tanda-tanda kemunculan sekali lagi. Wang Lin mengepalkan giginya dan meminta Big Fortune mengambil peraknya.

Big Fortune mengambil perak yang dia pegang untuk Wang Lin. Hatinya sakit ketika dia mengeluarkan sedikit dan dengan enggan menyerahkannya sambil bergumam pada dirinya sendiri.

“Tidak banyak perak … Sakit hati … Aku sepertinya pernah mengalami sesuatu sebelumnya dan tahu bahwa perak itu sangat penting …” < / p>

Saat dia bergumam, pelayan memandang Wang Lin dan pria paruh baya dengan cemoohan. Dia dengan malas membawa mereka ke ruang tamu. Dia telah melihat banyak sarjana seperti Wang Lin. Ada yang murah hati dan ada yang sangat miskin seperti Wang Lin.

Wang Lin memiliki kepribadian yang sederhana. Meskipun dia memperhatikan ekspresi pelayan, dia tidak mengingatnya.

Kamarnya tidak besar, tapi cocok untuk dua orang. Namun, bau apek keluar dari ruangan ketika pintu dibuka, menyebabkan Wang Lin mengerutkan kening. Bau seperti ini tidak dapat dihindari di musim ini kecuali jika itu adalah penginapan yang sangat bagus.

Setelah makan beberapa makanan sederhana, Wang Lin berbaring di tempat tidur dengan kainnya dan melihat lampu minyak di atas meja. Dia bisa mendengar dengkuran Big Fortune.

Tempat tidurnya mengeluarkan rasa lembab, dan itu sangat tidak nyaman untuk berbaring. Setelah membolak-balik untuk waktu yang lama, Wang Lin masih tidak bisa tidur, jadi dia bangkit sambil menghela nafas. Big Fortune terus mendengkur saat Wang Lin duduk di meja. Dia mengeluarkan sebuah buku dan mulai membaca menggunakan lampu di atas meja.

Saat dia membaca, guntur bergemuruh di langit dan kilat menyala. Guntur ini sangat kuat. Guntur ini tidak hilang tetapi bertahan lama. Keributan terus-menerus membangunkan banyak orang di kota.

Angin bertiup lebih kencang, membuatnya seolah-olah langit di atas kota terkoyak. Angin tak berujung melolong dan menyapu bumi. Sejumlah besar pasir berlumpur tertiup ke udara dan hujan terus menghantam jendela setiap rumah.

Suara letusan datang dari jendela di kamar Wang Lin seolah angin akan menerobos. Wang Lin tidak bisa fokus membaca. Dia mengerutkan kening dan mengangkat kepalanya.

Tepat pada saat ini, jendela tiba-tiba didorong dengan keras oleh angin. Kedua daun jendela mulai membentur bingkai di sekitar mereka. Embusan angin juga membawa air melalui jendela.

Api di atas meja padam dan ruangan menjadi gelap. Rambut Wang Lin ditiup angin dan bahkan pakaiannya berkibar dengan keras. Saat hujan dan angin menyerbu ruangan itu, bahkan buku di tangan Wang Lin hampir saja meledak.

Wang Lin berseru dan dengan cepat bangkit. Dia menghadap angin dan berjalan ke jendela untuk menutupnya. Baru saja dia mendekat, gemuruh gemuruh bergema. Sepertinya suara keras ini datang dari jendela, yang mengguncang pikiran Wang Lin.

Tepat pada saat ini, sambaran kilat melintas di depan Wang Lin. Sebuah cahaya terang menyala, menyelimuti kota yang tertidur.

Pada saat ini, Wang Lin melihat sebagian kecil kota di malam yang gelap. Ketika dia melihat ini, dia terkejut.

Dia melihat burung putih yang dia lihat dalam mimpinya dalam perjalanan ke sini. Burung putih itu berputar di tengah-tengah angin dan guntur.

Sepertinya dia memperhatikan tatapan Wang Lin. Burung putih itu memandang Wang Lin. Pada saat ini, tatapan mereka bertemu.

Guntur menjadi lebih intens dan kilat menyala tanpa henti. Saat langit berkedip dengan cahaya dari kilat, pikiran Wang Lin bergemuruh. Dia tetap diam, merasa seolah-olah beberapa pikiran perlahan berkumpul di benaknya. Pikiran-pikiran ini akhirnya berubah menjadi suara buram.

Suara itu dipenuhi dengan kebingungan dan terdengar kuno. Itu bergema di benak Wang Lin.

“Karma … Apa itu karma … Karma, apa itu …”

Angin bertiup ke jendela dan terus mengenai tubuh Wang Lin. Dia berdiri di depan jendela dan membiarkan angin menerpa dirinya, hujan turun, guruh bergemuruh, kilat menyambar. Di matanya, segala yang ada di dunia di samping burung putih itu telah menghilang.

Burung itu mengepakkan sayapnya dan berubah menjadi sinar cahaya yang menerpa Wang Lin. Itu menutup dalam sekejap dan mendarat di jendela. Itu menutup sayapnya dan diam-diam menatap Wang Lin.

Wang Lin menatapnya untuk waktu yang lama.

Wang Lin bergumam, “Apakah kau berbicara denganku …”

“Karma, apa itu …” Kebingungan muncul di mata Wang Lin. Burung itu menatap Wang Lin dengan sangat dalam sebelum terbang dari jendela. Itu berputar beberapa kali di langit sebelum mengeluarkan tangisan dan menghilang ke dalam awan gelap.

Meskipun telah pergi, guntur di langit terus bergemuruh. Ketika keributan menjadi semakin intens, mereka tampaknya mengganggu pikiran Wang Lin. Dia tanpa sadar mengerutkan kening dan menunjuk ke luar dengan jari ini.

Dengan ini, ada kilatan guntur di mata kanannya. Saat tanda itu muncul, guntur di langit berhenti. Seolah-olah ada kehendak di balik guntur yang menyebabkannya mundur.

Seolah-olah ini adalah raja guntur dan bisa mengendalikan guntur yang tak ada habisnya. Jika ingin guntur mundur, guntur harus mundur! Bahkan kilat tak berujung tampaknya padam dengan titik jarinya ini.

Bahkan angin runtuh di depan jari ini dan didorong kembali. Bersamaan dengan itu pergi hujan, Hujan tampaknya memiliki semangat, dan itu menakutkan. Dalam sekejap mata, hujan berhenti.

Yang berhenti hanya hujan di atas kota. Di bawah tekanan keinginan yang seperti raja guntur, semua hujan di negara Zhao tampaknya berhenti. Guntur runtuh, petir hancur, dan awan gelap menghilang.

Ada pembudidaya terbang di langit Zhao, termasuk Wang Zhuo, Xu Fei, Zhou Rui, dan teman-teman. Mereka terbang dalam hujan, tetapi mereka semua terkejut dan ketakutan pada saat ini. Di depannya adalah seorang tua. Pria tua itu menoleh ke belakang, dan keterkejutan tak berujung mengisi matanya. “Aura ini … Ya tuhan, tingkat kultivasi macam apa ini?!” Di sisi lain Zhao, dua sinar cahaya muncul ketika awan gelap runtuh, memperlihatkan sebuah pria dan wanita. Wanita itu adalah Liu Mei. Wajahnya pucat dan dia melihat ke belakang dengan kebingungan di matanya. Ekspresi pria di sebelahnya berubah sangat dan dia hampir berseru dengan suara keras. Juga di negara Zhao, di kota Teng, monster tua keluarga Nascent Soul Soul, Teng Huayuan, sedang berkultivasi. Pada saat ini, dia membuka matanya saat merasakan sesuatu yang menakutkan. Di puncak Heng Yue Sekte, ada seorang lelaki tua berjubah kuning menatap langit dan mengerutkan kening. Dia adalah Huang Long, tetapi pada saat ini, ekspresinya sangat serius. Tangannya terus membentuk segel sampai gemetar dan darah mengalir keluar dari kukunya. Matanya menunjukkan warna yang aneh, seolah-olah dia tidak berani mempercayainya. “Ini … Bagaimana ini mungkin?!” Di tempat yang jauh di planet Suzaku, ada sekte yang kuat. Sekte ini cukup kuat untuk menyapu semua negara peringkat 5. Sekte ini dipenuhi dengan jiwa-jiwa, dan lolongan hantu bergema. Dari kejauhan, itu tampak seperti bendera raksasa! Ada seseorang yang duduk di langit dipenuhi dengan jiwa. Dia adalah seorang pria paruh baya, dan dia adalah kakak senior Dun Tian. “Aku tidak bisa menemukannya … Pria tua ini telah meramal 37 kali dan belum berhasil sekali. Mungkinkah Sekte Pemurnian Jiwa saya benar-benar tidak memiliki harapan yang tersisa … “