Renegade Immortal – Chapter 1596 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1596 | Baca Novel Online

“Mungkinkah Sekte Pemurnian Jiwa saya tidak memiliki kesempatan untuk naik lagi, tidak ada kesempatan untuk melanjutkan …” Pria paruh baya itu sepertinya menjadi gila dan mulai tertawa. Namun, tepat pada saat ini, ekspresinya berubah dan dia melihat ke kejauhan.

“Eh!” Matanya menyipit dan tangannya membentuk segel. Dia mulai mendewakan seperti orang gila.

“Ini … Ini … Ini …” Ekspresi pria itu berubah dengan cepat. Dia mengkonsumsi banyak tenaga hidup dan mendewakan sembilan kali, tetapi hasil dari sembilan kali itu sama!

Ini hasil yang luar biasa dan bahkan tidak masuk akal baginya!

Sambil merenung , tubuhnya berkedip dan dia menghilang tanpa jejak. Dia menggunakan teleportasi dan menyerbu ke negara Zhao.

Di sebuah kota di dalam Zhao, dunia menjadi damai. Di lantai dua sebuah penginapan, Wang Lin berdiri di depan jendela dan murmurnya bergema.

“Karma, apa itu … Karma …”

Malam perlahan berlalu. Wang Lin tanpa sadar kembali ke meja dan menatap lilin yang padam dengan linglung. Suara itu terus bergema di benaknya hingga menggantikan segalanya.

Dia lupa menutup jendela. Tidak ada angin atau hujan lagi. Matahari terbit ke langit dan cahaya menyinari bumi. Orang-orang yang bangun terkejut ketika mengetahui bahwa awan gelap yang menyelimuti mereka selama lebih dari setengah bulan semuanya menghilang.

Langit cerah tidak memiliki awan sejauh mata memandang. Sinar matahari menyinari tubuh mereka dengan lembut dan memberi vitalitas sekali lagi kepada orang-orang.

Tampaknya musim panas telah datang sedikit lebih awal tahun ini. Tampaknya musim hujan telah pergi sedikit lebih awal tahun ini.

Big Fortune juga tersadar. Dia menggosok matanya dan menatap langit di luar jendela. Dia langsung tersenyum, menunjuk ke luar jendela dengan bangga, dan mulai mengaum.

“Aku bermimpi tadi malam. Dengan ujung jari saya, guntur berhenti. Haha, lihat betapa kuatnya aku. Hmph, hmph, sepertinya saya memang tidak biasa. Sangat disayangkan. “

Pikiran Wang Lin menjadi tersembunyi di benaknya ketika matahari muncul. Dia tidak tidur sepanjang malam, tetapi dia tidak merasa lelah. Namun, rasa sakit yang bengkak datang dari antara alisnya.

Dia menggosok alisnya dan menatap Big Fortune. Setelah melihat senyum di Big Fortune, dia merasa bahagia juga.

“Kamu kuat. Impian Anda yang menyebabkan badai petir menghilang, oke? ”

Big Fortune menjadi bersemangat dan merasa lebih bangga.

Waktu berlalu dengan cepat. Ujian kekaisaran county akan diselenggarakan dalam lima hari. Semua cendekiawan yang datang untuk mengikuti ujian menunggu lima hari ini untuk berlalu. Pada pagi hari hari keenam, langit masih cerah dan semua cendekiawan bergegas keluar dari berbagai penginapan menuju tempat ujian yang berbeda.

Selama lima hari ini, Wang Lin pergi ke kantor untuk menyerahkan entri dan menemukan lokasi ujiannya. Selain itu, dia sama sekali tidak meninggalkan penginapannya; dia menghabiskan seluruh waktunya membaca. Dia sangat gugup karena jika dia lewat, dia bisa melanjutkan, tetapi jika dia gagal, dia harus mulai dari awal. Dia harus kembali ke desa dan diam-diam menunggu beberapa tahun sebelum tes lain dimulai.

Wang Lin tidak ingin gagal, dia tidak tahan melihat ekspresi sedih orang tuanya. Dia tidak ingin kegagalannya menyebabkan kerabatnya memberi orang tuanya tatapan menghibur palsu yang benar-benar mengejek mereka.

Big Fortune mati lemas selama lima hari ini. Dia sangat aktif dan keluar sendiri saat Wang Lin sedang belajar. Dia berkeliaran di kota dan secara bertahap bertemu beberapa orang. Dia berhasil belajar menjadi lebih pelit.

Pada hari keenam, Wang Lin mandi dan membakar dupa. Dia kemudian berubah menjadi jubah sarjana putih dan menghela napas lega. Dia mengenakan ransel bambu dan berjalan menuju tempat ujian.

Dia pergi ke tempat ujian ketiga yang berada di sisi barat kota. Jalanan sangat ramai dan kios memenuhi kedua sisi jalan. Kios-kios telah ditetapkan lebih awal sehingga para siswa yang mengikuti ujian dapat membeli makanan.

Sekilas, ada banyak sarjana yang bergegas menuju lokasi ujian. Mereka terburu-buru, khawatir, atau sangat gugup. Bahkan ketika makan, mereka sering melahap makanan dalam beberapa gigitan dan cepat-cepat pergi.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan perlahan-lahan menenangkan dirinya. Setelah makan beberapa roti, dia tiba di luar area ujian bersama Big Fortune. Ada banyak orang di sini, tetapi tidak ada suara. Kebanyakan orang memejamkan mata, mengingat apa yang telah mereka baca.

Dua pejabat mengenakan jubah dengan dingin memandang para ulama. Karena mereka, ada suasana yang bermartabat di sini. Wang Lin dengan tenang berdiri di sana ketika dia melihat area ujian, dan dia perlahan-lahan menjadi tenang.

Big Fortune sering melihat-lihat, tapi semakin dia melihat, semakin suram dia jadinya. Dia melihat bahwa anak-anak buku lainnya jauh lebih muda darinya. Sebagai perbandingan, dia tidak pada tempatnya.

Setelah menggumamkan beberapa kata, Big Fortune mengeluarkan beberapa roti dan mengambil beberapa gigitan besar.

Tak lama setelah itu, ujian tiba. Lonceng berbunyi sepertinya datang dari kejauhan dan bergema di seluruh kota. Itu adalah suara yang berat.

Saat bel berbunyi, semua cendekiawan membuka mata mereka dan ekspresi mereka berubah serius. Ketegangan langsung muncul kembali.

Salah satu pejabat memutar matanya dan perlahan berkata, “Masuk ke ruang ujian! Jika ada yang punya catatan, singkirkan sendiri. Jangan ditemukan nanti dan didiskualifikasi. “

Setelah sarjana memasuki ruang ujian, semua orang digeledah. Setelah memastikan tidak ada catatan, mereka diizinkan masuk.

Ketika giliran Wang Lin, itu sama. Setelah memeriksa ransel bambu, mereka mengizinkannya masuk.

Big Fortune melambaikan tangannya ke Wang Lin dan mulai mengaum. Meskipun orang-orang di sekitarnya mengerutkan kening dan memandangnya dengan jijik, dia tidak peduli.

Wang Lin tersenyum dan melambaikan tangan ke Keberuntungan Besar di luar sebelum masuk.

Setelah menemukan kursi dengan namanya, Wang Lin dengan tenang duduk dan memperhatikan inspektur ujian. Begitu semua cendekiawan duduk, mereka menyerahkan ujian mereka dan menjadi fokus.

Hanya ketika inspektur mengeluarkan kertas ujian yang disegel barulah suara tulisan mulai bergema di seberang ruangan.

< Wang Lin dengan tenang menggiling tinta dan melihat kertas kosong di depannya. Dia tidak menulis untuk waktu yang lama. Ujian akan berlangsung sepanjang hari, memberi orang banyak waktu untuk berpikir.

Orang-orang yang bermeditasi seperti Wang Lin telah mengumpulkan pikiran mereka dan mulai menulis. Segera, Wang Lin adalah satu-satunya yang masih merenung.

Subjek tes ini adalah lukisan. Lukisan itu sangat sederhana; ada gunung dengan satu pohon di atasnya. Tampaknya ada angin yang menyebabkan pohon bergetar.

Ada beberapa sketsa di bawah gunung. Sepertinya ada keluarga yang menjaga gunung.

Maksud lukisan ini sangat jelas: pada dasarnya berarti bahwa kemampuan adalah pilar. Semua cendekiawan lainnya mengetahui hal ini, dan esai yang mereka tuliskan berputar di sekitar ini.

Namun, ketika Wang Lin melihat lukisan itu, suara dari lima hari yang lalu muncul sekali lagi.

“Karma … Apa itu … Karma …”

Waktu berlalu dengan lambat. Dalam sekejap mata, itu siang. Beberapa orang sudah selesai menulis. Mereka mengangkat kertas mereka dan meniupnya untuk mengeringkan sisa tinta. Wajah mereka dipenuhi kegembiraan saat mereka menggelengkan kepala dan mulai menengahi.

Hanya Wang Lin yang masih duduk diam di sana dengan kebingungan di matanya dan masih belum menulis apa pun. Hal semacam ini jarang terjadi, dan para inspektur tidak bisa membantu tetapi lebih memperhatikan Wang Lin.

Orang-orang mulai meninggalkan ujian. Beberapa bangga dan beberapa tampak kecewa. Mereka pergi sendiri atau bersama anak-anak buku mereka.

Matahari mulai terbenam dan ruang ujian menjadi gelap. Tidak banyak waktu yang tersisa, hanya setengah jam. Sarjana terakhir selain Wang Lin bangkit sambil menghela nafas. Dia memandang Wang Lin dan menggelengkan kepalanya sebelum pergi.

“Jika kau tidak bisa melakukannya, maka pergi dengan cepat. Jangan buang waktu kita. “Seorang inspektur mengerutkan kening ketika dia berjalan di sebelah Wang Lin dan mengetuk meja.

Wang Lin tidak melihat ke atas tetapi menutup matanya. Beberapa saat kemudian, dia membuka matanya dan menambahkan air ke tinta. Matanya bersinar terang dan dia mulai dengan cepat menulis di atas kertas. “Apa itu karma? Saya mencari rumah kayu, tetapi gunung ini tidak memiliki kayu, jadi saya menanam pohon tunggal ini. Saat matahari terbit, saya memanen cabang. Pada tengah hari, saya memanen kayu. Dan saat matahari terbenam, saya memanen akarnya … ”Wang Lin sepertinya lupa apa yang terjadi di sekitarnya ketika suara kuno bergema di sekelilingnya. Lukisan itu memenuhi benaknya ketika dia menuliskan pikiran dan pertanyaannya. “Eh?” Inspektur yang berdiri di samping Wang Lin melihat kertas ini dan terkejut sebelum melihat lebih dekat. Segera, lebih banyak inspektur tertarik dan datang untuk melihat. Beberapa orang mengejek sekilas dan pergi. Segera, inspektur yang tersisa semua menggelengkan kepala dan berjalan pergi. “… Apa itu karma. Menanam pohon adalah penyebab karma dan memanen kayu adalah efek karma … Pada hari rumah itu terbentuk, itu juga menjadi siklus karma … “Wang Lin meletakkan penanya dan memandangnya dalam-dalam. Kecerahan di matanya menghilang dan digantikan dengan kebingungan. Dia menghela nafas ketika dia menggenggam tangannya pada inspektur tua terakhir. Dia kemudian membersihkan barang-barangnya dan meninggalkan area ujian. Setelah dia pergi, inspektur tua itu mengambil kertas Wang Lin dan dengan hati-hati membacanya lagi. Dia tampaknya memasuki trans dan memperoleh pencerahan. Dia ingat nama Wang Lin di atas kertas. “Wawasan semacam ini tentang karma dapat berasal dari seorang remaja? Orang ini mungkin tidak menjadi pilar pengadilan, tetapi ia akan menjadi sarjana hebat! ”Inspektur tua itu merenung lama sebelum mengitari nama Wang Lin. Wang Lin berjalan keluar dari area ujian. Dia melihat Big Fortune, yang telah menunggu sepanjang hari dan tertidur bersandar di pohon. Dia tersenyum dan hendak membangunkannya ketika dunia tiba-tiba gelap. Tampaknya ada lolongan hantu, dan kegelapan menyelimuti Wang Lin dan Big Fortune. Tampaknya memisahkan mereka dari sisa kota. Seorang pria paruh baya mengenakan jubah hitam berjalan keluar dari angin hitam. Aura dingin memenuhi tubuhnya saat dia memandang Wang Lin. “Orang tua ini tidak akan menyakitimu, kamu hanya perlu menjawab satu pertanyaan.” Dia adalah kakak senior Sekte Pemurnian Jiwa Dun Tian! Hampir semua cendekiawan di negara ini telah ditemukan olehnya, dan dia telah mengajukan pertanyaan yang sama kepada mereka. Kemudian dia menghapus ingatan mereka dengan kecewa dan mencari orang berikutnya.