Renegade Immortal – Chapter 1598 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1598 | Baca Novel Online

Di ranjang kematiannya, ia mengingat kata-kata dari bentuk sarjana tanpa nama ratusan tahun yang lalu. Kata-kata itu sepertinya memenuhi pikirannya sampai saat hidupnya berakhir dan dia menjadi salah satu jiwa utama dari bendera jiwa.

Rasa ilahi-Nya menyebar untuk terakhir kalinya di akhir hidupnya dan menyebar melintasi Sekte Pemurnian Jiwa. Dia melihat seorang pria yang telah melarikan diri dari tempat yang jauh dan bercampur di antara para murid Sekte Pemurnian Jiwa. Orang yang berpenampilan sangat biasa.

Ketika dia melihat momen itu, perasaan ilahi Nian Tian bergetar tidak seperti sebelumnya. Dia terkejut menemukan bahwa orang ini adalah cendekiawan yang dia tanyakan ratusan tahun yang lalu !!

Dengan kebingungan dan spekulasi yang tak terbayangkan, indera ilahi-Nya menghilang. Jiwanya menjadi bagian dari bendera jiwa …

Wang Lin dikirim kembali ke kota di Zhao dan berdiri di sebelah pohon di luar area ujian. Big Fortune masih tidur di sana. Segala sesuatu yang terjadi terasa seperti mimpi.

“Karma … Aku mengerti sedikit …” Wang Lin menatap langit dan melihat burung putih lagi. Burung putih itu berputar-putar di langit sebelum perlahan menghilang ke awan.

Setelah membangunkan Big Fortune, keduanya kembali ke penginapan. Cahaya bulan jatuh dari langit dan merentangkan bayangan mereka.

Peringkat akan ditempatkan beberapa hari setelah ujian. Semua ulama dengan cemas menunggu hari itu datang. Mereka yang masuk peringkat akan memiliki kesempatan untuk pergi ke ujian berikutnya.

Kesempatan ini adalah untuk pergi ke kota Su untuk berpartisipasi dalam ujian di sana dan memiliki kesempatan untuk terbang ke surga. Begitu mereka memperoleh gelar Su Terpilih, mereka akan memiliki kesempatan untuk pergi ke ibukota Zhao untuk perjuangan terakhir mereka!

Jika mereka cukup berbakat untuk mendapatkan penghargaan dari Kepala Sarjana Su, mereka akan langsung menjadi terkenal. Jika mereka bisa menjadi murid Su Dao, kemuliaan yang bisa mereka peroleh tidak terbayangkan!

Ini adalah keinginan dari hampir semua sarjana di Zhao.

Kurang dari 50 orang di seluruh county akan memiliki kesempatan untuk pergi ke kota Su. Meskipun nama Wang Lin tidak ada di daftar teratas, dia termasuk di antara 50 orang ini.

Ketika Wang Lin melihat namanya sendiri, dia tidak merasa bersemangat. Dia dengan tenang melihat peringkat dan pergi dengan Big Fortune bersemangat dan bangga. Dia pergi ke balai kota untuk mengkonfirmasi identitasnya dan mendapatkan sertifikasi untuk ujian berikutnya dan hadiah perak yang dikeluarkan oleh pengadilan kekaisaran.

Apa yang menyebabkan Peruntungan Besar menjadi bergairah bukan karena Wang Lin berhasil. peringkat tetapi perak.

Pengalamannya selama bulan yang singkat ini tanpa sadar telah mengubah Wang Lin, atau orang bisa mengatakan bahwa dia seharusnya selalu seperti ini. Mimpi-mimpi itu masih ada setiap malam, dan dia sudah terbiasa dengannya.

Mentalitasnya telah berubah. Dia tidak lagi merasa tersesat; dia tidak lagi merasa bingung atau khawatir tentang gagalnya ujian.

Apa yang akan diperoleh masih akan diperoleh dan apa yang akan hilang masih akan hilang.

Tidak ada yang berharga, hanya hati yang tetap sama. Jantungnya setenang air di dalam sumur. Rasanya seperti melihat gunung sebagai gunung lalu melihat gunung bukan gunung dan kemudian melihat gunung sebagai gunung lagi. Dalam periode waktu yang singkat ini, bahkan dia tidak menyadari betapa dia telah berubah.

Aura cendekiawan yang hebat perlahan-lahan tumbuh di tubuhnya. Di antara para ulama yang tak terhitung jumlahnya, punggungnya yang lurus dan mata yang tenang menonjol seperti mutiara.

Seperti para kultivator yang dengan dingin memandang rendah rekan-rekan kultivator mereka!

“Hidup ini seperti mimpi. Saya tidak mau bangun dari mimpi ini. ”Ada banyak sarjana yang merayakan dan bahkan lebih merasa tertekan ketika Wang Lin meninggalkan kota dengan Keberuntungan Besar.

Sama seperti bagaimana dia datang, dia dengan tenang pergi.

Big Fortune mengikuti Wang Lin dan terus menghitung perak mereka. Dia kadang-kadang bergumam dan mengungkapkan ekspresi sakit hati.

Di gerbang kota, Wang Lin berhenti dan tatapannya jatuh di atas dudukan anggur yang tidak jauh dari sana. “Keberuntungan Besar, pergi beli anggur!” Tiba-tiba dia ingin minum meskipun dia benar-benar mabuk setelah hanya dua cangkir sebelumnya.

“Ada sangat sedikit perak dan kamu ingin minum anggur ?!” Big Fortune memutar matanya saat dia meraih kain di sekitar dadanya dan menggelengkan kepalanya.

“Apa yang dihitung perak ini? Ribuan koin emas dapat tersebar, dan mereka akan selalu kembali. Cepat, pergi membeli anggur! “Wang Lin tersenyum dan mendorong Big Fortune.

Big Fortune berjuang dan menghela nafas panjang. Dia tiba di sebelah tempat minuman anggur dengan enggan dan mulai menawar dengan cara yang membuat Wang Lin terkesima. Dia bahkan bermain kotor, dan pada akhirnya penjual minuman keras tersenyum kecut dan menjual Big Fortune dua kendi anggur dengan harga yang sangat rendah.

Meskipun demikian, Big Fortune masih merasa sangat sakit hati ketika dia mengeluarkan perak yang wajahnya menjadi bengkok dan dia mulai bergumam.

“Tambang, milikku, itu milikku!”

Wang Lin tertawa dan mengambil kendi anggur. Dia mengambil tegukan besar dan membiarkan anggur mengalir di sudut mulutnya. Big Fortune dengan cepat mengikuti dengan ekspresi pahit.

Saat ini, tengah hari. Keduanya berjalan semakin jauh. Aura kesepian dan sedih di sekitar Wang Lin menghilang dengan sangat. Alih-alih, itu diganti dengan lega.

“Tuan Muda, ke mana kita akan pergi?” Suara Big Fortune bergema dari kejauhan.

“Kota Su. Saya mendengar anggur osmanthus ada tuhan cantik. Saya perlu menunggu seseorang di sana. “Wang Lin menyesap anggur lagi. Dia membuka ikatan rambutnya dan membiarkannya berserakan di belakangnya ketika dia tertawa.

Kota Su berjarak 250 kilometer selatan ibukota Zhao. Kota ini sangat panjang dan memiliki beberapa sungai melewatinya. Kota Su adalah kota sungai.

Kota Su terkenal karena Su Dao. Kota Su juga merupakan tempat berkumpulnya bakat, dan di mana ada bakat, tidak akan ada kekurangan keindahan.

Selalu ada perahu yang melintasi sungai-sungai ini. Menari dan menyanyi akan terjadi siang dan malam, membuatnya sangat hidup. Puisi, tarian yang indah, dan musik sitar memenuhi seluruh kota Su.

Semua kedai anggur yang menjual anggur osmanthus sama terkenalnya dengan para sarjana. Dikatakan bahwa para pejabat di ibukota akan mengirim orang untuk membeli anggur osmanthus dari kota Su.

Cendekiawan kepala, Su Dao, menyukai anggur ini di tahun-tahun awalnya dan sering meminumnya sambil memahami Dunia. Ketika ia menjadi terkenal, anggur osmanthus menjadi lebih terkenal.

Perjalanan dua bulan berlalu dalam sekejap mata. Wang Lin dan Big Fortune sedang duduk di dalam gerbong yang sederhana dalam perjalanan ke kota Su. Wang Lin minum anggur yang dibelinya di sepanjang jalan dan melihat ke luar. Terkadang tawanya setelah mabuk akan bergema.

“Tuan Muda, jangan minum lagi. Jumlah anggur yang Anda minum itu menakutkan. Hanya dua bulan, dua bulan! Lihat berapa banyak anggur yang sudah Anda minum? Hampir semua perak telah digunakan oleh minumanmu !! “Big Fortune berteriak, menyuarakan sakit hati yang ekstrem.

” Jika kamu terus minum, bahkan jika kita mencapai kota Su, kita tidak akan memiliki perak untuk menginap di penginapan. Siapa yang menyuruhmu minum, siapa yang menyuruhmu minum begitu banyak? ”Obrolan Big Fortune menjadi semakin sering dalam dua bulan ini.

Namun, bukan saja dia tidak membuat Wang Lin merasa kesal, tetapi Wang Lin merasakan keakraban dengannya.

“Tidak ada salahnya, kau adalah pembuku buku dan pembantu rumah tangga. Jika tidak ada lagi perak yang tersisa, Anda bisa mendapatkan sedikit saja. ”Wang Lin tertawa ketika ia bercanda dengan Big Fortune. Dia minum anggur dan menatap Big Fortune, yang memiliki ekspresi pahit.

Ketika Big Fortune terus mengobrol, senja tiba dan matahari terbenam memancarkan cahaya merah. Itu tidak melotot dan cahayanya sangat lembut. Saat kereta bergoyang, mereka mendekati kota Su.

Kota Su sangat besar dan tampak seperti kota yang perkasa. Namun, ini hanya penampilan luarnya saja. Di dalam, itu dipenuhi dengan sungai yang berliku dan memberi perasaan keanggunan.

Setelah membayar ongkos kereta, Big Fortune memandangi sedikit uang yang tersisa di tangannya dan hampir menangis. Sebagian besar uang yang mereka habiskan di jalan adalah untuk anggur yang masuk ke perut Wang Lin.

Toleransi Wang Lin terhadap alkohol secara tidak sadar telah meningkat; dia bukan lagi seseorang yang akan mabuk setelah hanya dua gelas.

Setelah turun dari kereta, Wang Lin memperbaiki pakaiannya. Dia tampak sangat elegan dengan jubah putih dan rambut panjangnya yang berserakan. Ketika dia memegang kendi anggur di tangannya, aura ilmiah di sekitarnya telah menghilang. Itu diganti dengan rasa kebebasan.

Ketika dia berjalan di jalan-jalan Su, dia melihat banyak orang berjalan di sepanjang jalan. Siswa menyumbang lebih dari setengah, dan ada juga banyak wanita cantik yang menghiasi kota ini.

Meskipun penampilan Wang Lin biasa, temperamennya sangat istimewa. Saat dia berjalan di jalan, dia menarik banyak perhatian. Banyak wanita cantik mengarahkan pandangan mereka pada Wang Lin. Wang Lin tetap tenang dan terus berjalan maju.

Big Fortune mengikuti di belakangnya. Selama dua bulan terakhir ini, dia selalu memiliki ekspresi pahit. Pada saat ini, dia sama dan terus menghela nafas.

Saat itu senja di kota Su, dan cahaya bulan perlahan-lahan muncul. Saat perahu melayang di sepanjang sungai, suara musik dan waktu luang bisa didengar. Wang Lin berdiri di jembatan dan memandangi perahu-perahu di sungai ketika musik sitar memenuhi telinganya.

“Tuan Muda, siapakah yang kita tunggu?” Big Fortune memuncak pada beberapa wanita yang menari di atas perahu. Dia menelan dan matanya bersinar.

Wang Lin tetap tenang dan bergumam, “Menunggu seseorang dari mimpiku. Dia akan datang dan memberiku sebotol anggur. Jika dia muncul, itu akan mengkonfirmasi salah satu dugaanku. “

Big Fortune memandangi kendi anggur kosong di tangan Wang Lin dan berkata dengan sangat hati-hati,” Kita akan berdiri di sini menunggu? Mungkin kita harus mencari penginapan murah dulu … “Dia takut Wang Lin akan membuatnya membeli anggur lagi.

Wang Lin menggelengkan kepalanya dan mengungkapkan senyum yang bukan senyuman. Dia memandang Big Fortune dan berkata dengan santai,

“Aku ingat ada banyak perak, terutama setelah kita mendapatkan perak dari ujian …”

“Apakah ada? Uh … Lupa … “Big Fortune berkedip dan mengungkapkan ekspresi canggung.

” Keluarkan perak yang kau sembunyikan dan dapatkan anggur osmanthus dan sewa perahu. Kami akan tinggal di sini selama beberapa hari. “Wang Lin melambaikan lengan bajunya dengan senyum dan tidak lagi memandang Big Fortune.

Angin bertiup kencang, menyebabkan riak bergema melintasi permukaan sungai dan mendarat di atas Wang Lin tubuh. Angin ini lembut dan tidak dingin; itu membawa sedikit kehangatan. Bersamaan dengan angin datang suara sitar bermain.

Wang Lin bergumam, “Maukah kamu datang …”