Renegade Immortal – Chapter 1599 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1599 | Baca Novel Online

“Dunia adalah penginapan untuk semua makhluk hidup … Waktu adalah tamu dari zaman … Perbedaan antara hidup dan mati seperti terbangun dari mimpi!”

Kota Su meninggalkan musim pemulihan pada bulan Juni dan memasuki musim ketika bunga mekar. Daun willow yang terbang melintasi langit sepertinya ingin membawa perjalanan waktu bersama mereka.

Daun willow memenuhi langit seperti salju; itu adalah pemandangan yang sangat indah. Mereka tampak seperti salju di musim panas ketika mereka melayang melintasi langit. Jika angin lebih kencang, mereka akan lebih banyak berkibar dan terlihat seperti tidak memiliki akar. Meski cantik, mereka juga akan menunjukkan sedikit kesedihan.

Mereka tampak seperti pengembara yang tidak memiliki rumah. Mereka hanya bisa bergerak dengan angin, tidak tahu ke mana mereka akan pergi. Mungkin mereka akan mendarat di sungai dan menjadi bagian dari air, atau jatuh di tanah dan bercampur dengan debu. Mereka kemudian akan tersapu oleh angin kencang.

Nasib mereka adalah angin, dan angin yang berbeda memberi mereka kehidupan yang berbeda.

Ada satu gumpalan pohon willow yang berwarna putih dan tertutup di bunga berkibar lembut di udara. Itu mendarat di telapak tangan seorang pria muda berpakaian putih yang berada di atas perahu kecil.

Pria muda itu memegang kendi anggur di tangan kirinya dan minum seteguk anggur sambil membaca sebuah puisi angkuh. Suaranya tidak nyaring, tapi itu memberikan perasaan santai, seperti dia akan mengejar akhir dunia.

Di belakang pria muda itu adalah seorang pria paruh baya mengenakan pakaian buku anak laki-laki Dia memiliki ekspresi pahit, dan setiap kali pemuda itu menyesap, jantung pria paruh baya itu akan sedikit lebih sakit.

“Satu kendi anggur osmanthus harganya tujuh keping perak. Mahal, benar-benar terlalu mahal !! Meminum seteguk hampir seperti menelan setengah keping perak … “

Daun willow yang mendarat di tangan pemuda itu berhenti sejenak tetapi sepertinya tidak mencapai titik akhirnya. Tampaknya melepaskan desahan samar ketika terbang dari tangan pemuda itu. Burung itu berkibar di kejauhan dengan sedikit kegilaan seolah tahu ke mana ia ditakdirkan untuk pergi dan tanpa lelah menuju tujuannya.

Ada hutan bunga persik di tepi sungai. Saat daun willow berkibar, bunga persik jatuh ke sungai, menyebabkan riak bergema.

“Pohon willow gila menari dengan angin, bunga persik ringan mengalir bersama sungai.” Wang Lin minum anggur di tangannya dan tawanya menggema.

Selain tukang perahu dan dua orang ini, ada tiga wanita cantik di kapal itu juga. Satu memainkan siter dan dua bernyanyi dan menari. Perahu melayang di sepanjang sungai, melewati jembatan batu, dan santai ke kejauhan.

“Big Fortune, keluarkan anggurnya!” Wang Lin berbalik dan menatap pria paruh baya itu ketika dia tertawa.

Big Fortune memiliki ekspresi pahit dan terus menghela nafas. Dia mengambil sebotol anggur dan dengan enggan menyerahkannya kepada Wang Lin. Dia mulai berbicara seolah-olah hendak menangis.

“Tuan Muda, benar-benar tidak ada banyak perak yang tersisa … Kami menyewa perahu ini tetapi juga membeli anggur. Ketiga gadis kecil yang menemani kami juga menghabiskan banyak biaya, biaya hariannya terlalu tinggi … Bagaimana … bagaimana kalau kita pergi ke pantai dan mencari penginapan murah untuk menghemat uang? “

” Apa terburu-buru? Orang yang saya tunggu belum tiba, “Wang Lin menggelengkan kepalanya dan tersenyum. Dia mengambil kendi dan minum saat dia duduk. Dia mendengarkan wanita cantik memainkan senar di sitar. Suara sitar lembut dan ceria tetapi tidak bisa masuk ke pikiran Wang Lin.

“Tuan Muda, saya telah mengambil semua perak yang saya sembunyikan. Kamu, kamu … Sialan, orang tua ini menghitung. Jika kita terus belanja seperti ini, kita akan berakhir sebagai pengemis dalam tujuh hari !!

“Sudah lebih dari satu bulan, satu bulan. Siapa yang kamu tunggu dan mengapa mereka tidak datang? “Hati Big Fortune sakit saat dia dengan pahit mengeluh kepada Wang Lin.

Seolah dia terlihat sangat lucu, wanita yang sedang istirahat dari menari tertawa.

Mata Big Fortune melebar dan dia menatap wanita itu. Setelah bergumam sedikit, dia mengambil sebotol anggur sendiri dan mengambil satu tegukan besar.

“Saya perlu minum lebih banyak, ini anggur yang baik. Satu suap setengah perak … “

” Musik kecapi masih tidak benar. “Wang Lin bersandar di sisi kapal dan dengan lembut menggelengkan kepalanya. Setelah sekian lama, dia sepertinya terlalu banyak minum. Dia bangkit dan berjalan di sebelah wanita itu bermain sitar. Dia meletakkan tangannya di sitar dan wajah wanita cantik itu memerah saat dia menarik tangannya.

“Aku ingat lagu. Saya tidak tahu nama itu, tetapi saya mendengarnya dalam mimpi saya. Seharusnya ditempatkan seperti ini … “Wang Lin berkata sambil menutup matanya dan tangannya mulai memainkan sitar.

Awalnya itu sangat mentah dan suara yang pecah bukan lagu. Namun, ketika Wang Lin fokus bermain, lagu itu perlahan-lahan menjadi koheren.

Kesedihan yang tak terkatakan datang dari musik sitar dan terbang ke segala arah.

Kedua wanita itu bersandar pada perahu menjadi linglung dan menatap Wang Lin. Kesedihan dalam musik itu sangat ringan, tetapi bisa mencapai jiwa seseorang. Ketika Anda mendengarnya, Anda tidak bisa menahan diri untuk tidak kaget.

Tidak diketahui berapa lama yang lalu Wang Lin duduk sebelum sitar dan mulai bermain. Wanita yang memainkan sitar itu duduk di sampingnya. Ada kemegahan yang tak terkatakan bersinar di matanya yang indah saat dia tampaknya hilang dalam musik sitar.

Bahkan Big Fortune terkejut ketika dia duduk di sana. Dia minum seteguk anggur satu demi satu. Dia lupa sakit hati dan mulai menatap pergelangan tangan kanannya.

Li Muwan telah memainkan lagu sitar ini. Dan lagu berbeda yang berisi pesona yang sama datang dari wanita buta di Demon Spirit Land.

Pada saat ini, air mata perlahan mengalir dari mata tertutup Wang Lin. Air matanya jatuh di sitar; mereka sepertinya menyatu dengan lagu dan berserakan dengan musiknya.

Dia akan memiliki mimpi itu setiap malam. Dia melihat banyak, tetapi tidak semua orang jelas. Ada beberapa orang yang masih buram. Meskipun mereka adalah sosok yang samar-samar, perasaan duka itu sangat kuat.

Di bawah musik sitar ini, perahu melayang melintasi sungai dan melewati banyak jembatan hingga senja tiba.

Wang Lin menunggu lebih dari satu bulan, tetapi orang dari mimpinya yang seharusnya muncul masih belum muncul.

Saat perahu melayang di bawah jembatan batu, dua sosok tanpa sadar muncul di jembatan batu dan mendengarkan musik sitar sedih.

Kedua orang ini adalah pria tua dengan rambut putih. Salah satunya mengenakan jubah hijau. Meskipun dia hanya berdiri di sana, dia berdiri tegak seperti pohon pinus.

Ekspresinya memancarkan rasa usia dan matanya mengungkapkan kebijaksanaan. Bahkan hanya berdiri di sana, dia mengeluarkan aura cendekiawan agung.

Dia adalah Su Dao.

Su Dao mengungkapkan tatapan emosional saat dia melihat perahu yang melayang pergi. Dia melihat Wang Lin memainkan sitar dan dengan santai berkata, “Lagu yang menyedihkan, lagu seperti itu bukanlah sesuatu yang bisa dimainkan oleh orang biasa … Kesedihan mengungkapkan kesedihan yang hanya bisa muncul setelah seseorang mengalami tahun yang tak terhitung jumlahnya. Gambar sosok sedih itu masih melekat di hatinya. Su San, pria tua ini tidak melakukan perjalanan ini dengan sia-sia. “

Orang tua di belakang Su Dao juga menghela nafas. Jika Wang Lin melihat orang ini, dia akan mengenalinya sebagai orang tua yang mengawasinya menulis ujiannya sampai akhir.

“Siswa tidak berharap dia bisa bermain sitar. Ketika saya melihat kertas ujiannya, saya merasa bahwa anak ini tidak biasa. Ketika saya datang untuk menemui Anda, saya melihat anak ini di atas kapal, jadi saya pikir saya akan membawa Anda ke sini untuk menemuinya, Tuan. “Orang tua itu membungkuk dengan hormat.

Perahu itu semakin jauh dan perahu musik sitar berangsur-angsur menghilang. Pada saat ini, Su Dao tersenyum. Dia mengambil beberapa langkah menuruni jembatan dan meneriaki perahu di bawah.

“Anak muda, beri tahu orang tua ini apa yang menurutmu karma.”

Tangan Wang Lin berhenti dan sitar musik berhenti. Dia membuka matanya dan melihat ke belakang dengan kebingungan. Dari posisinya, dia hanya bisa melihat lelaki tua itu dan bukan lelaki tua kedua di seberang jembatan.

Pada saat ini, malam tiba dan bulan yang cerah tergantung di langit. Di malam hari, sosok lelaki tua itu agak buram, dan bahkan jembatan itu tampaknya tersembunyi di bawah sinar bulan. Tatapan Wang Lin tampaknya menjadi buram. Dia memandang lelaki tua itu, pada jembatan, dan kekaburan sekitarnya ketika dia mulai bergumam, “Karma …” “Seharusnya tidak seperti ini … Jika ini saatnya membalikkan, jika ini adalah reinkarnasi, jika ini adalah mimpi, maka saya seharusnya bertemu dengan saya dalam mimpi saya … Tapi mengapa saya bertemu orang tua ini … Mengapa seperti ini … “Wang Lin telah menunggu lebih dari satu bulan. Dia telah menunggu adegan yang membuatnya terbangun dalam kebingungan dan menghabiskan hari minum anggur. Dalam mimpi itu, dia melihat orang lain dalam mimpi itu muncul di jembatan di kota Su.Namun, alih-alih memenuhi mimpinya sendiri, dia bertemu orang tua ini. “Ini tidak bisa dijelaskan … Saya tahu tentang Jiwa Saringan pemurnian. Saya bahkan bisa menebak secara samar bahwa orang yang akan muncul dalam Sekte Pemurnian Jiwa ratusan tahun dari sekarang adalah impian saya … Saya telah mendapatkan pencerahan dalam semua ini, tetapi saya tidak melihatnya di sini … “Mata Wang Lin dipenuhi dengan kebingungan. Dia tidak mengerti, bahkan dia sendiri menjadi buram. Ketika Wang Lin tetap dalam kebingungan, perahu melayang semakin jauh. Ketika orang tua itu melihat bahwa Wang Lin tidak menjawab, dia tersenyum dan berteriak lagi. ” Karma … Aku penyebab karma, aku efek karma … “Suara Wang Lin perlahan-lahan tiba dan perlahan-lahan menghilang dengan perahu. Su Dao tersenyum ketika dia melihat perahu yang menghilang. Dia berbalik dan menatap siswa di belakangnya, “Siapa namanya?”