Renegade Immortal – Chapter 1600 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1600 | Baca Novel Online

Su San dengan cepat berkata, “Namanya Wang Lin.”

“Beri aku kertas ujiannya.” Ada sedikit kegembiraan di mata Su Dao. .

Su San tersenyum ketika mendengar ini. Dia kemudian melanjutkan untuk mengambil kertas ujian. Dia datang ke sini supaya dia bisa membiarkan Su Dao melihat kertas ujian luar biasa ini.

Namun, setelah dia datang ke sini, Su Dao tidak akan melihatnya sampai hari ini.

Memegang Makalah Wang Lin, Su Dao melihat lebih dekat dan mengangguk.

“Anak muda ini akan menjadi siswa terakhir yang akan diambil oleh orang tua ini.” Dengan tersenyum, Su Dao menatap kembali ke kapal. Ada daun willow mengambang di antara dia dan kapal di bawah sinar bulan. Tidak mungkin untuk mengetahui apakah Su Dao sedang melihat pohon willow atau kapal.

Waktu akan berlalu, dan ketika Anda ingin mengejarnya, tidak akan ada jejaknya.

< p> Beberapa hari kemudian, Wang Lin meninggalkan kapal bersama Big Fortune. Dia berdiri di pantai dan memandangi kapal tempat dia tinggal selama lebih dari sebulan dan di sungai tempat dia menunggu lebih dari sebulan. Dia merenung dalam diam untuk waktu yang sangat lama.

Baru setengah jam kemudian Wang Lin menggelengkan kepalanya dan mendesah. Dia akan berbalik dan pergi ketika tangisan datang dari langit. Tubuh Wang Lin bergetar dan dia menatap langit.

Dia melihat lingkaran burung putih yang akrab di langit. Burung itu secara bertahap turun dan mendarat di jembatan di kejauhan. Itu menatap Wang Lin sebelum terbang kembali ke awan. Sosok putihnya seperti bunga willow.

Wang Lin bergumam, “Apakah kamu …”

Wang Lin tidak berpartisipasi dalam ujian di kota Su. Pada hari dia meninggalkan kapal, dia diundang ke rumah cendekiawan besar Su Dao. Orang yang mengundangnya adalah inspektur orang tua itu.

Rumah Su Dao tidak besar, tetapi sangat elegan. Itu tenang dan memberi satu ketenangan pikiran. Di halaman, Wang Lin melihat pria tua yang mengajukan pertanyaan kepadanya di jembatan.

Big Fortune harus menunggu di luar di halaman sementara Wang Lin dan Su Dao minum anggur osmanthus saat mereka mulai mengobrol di halaman.

Hanya ketika bulan tinggi di udara Wang Lin membungkuk pada Su Dao.

“Orang tua ini memiliki banyak murid dalam hidupku, tapi aku hanya punya tiga siswa sejati. Mulai sekarang, Anda akan menjadi murid terakhir saya. Orang tua ini tidak ingin Anda mengikuti ujian kekaisaran, dan kepribadian Anda tidak cocok untuk itu … Orang tua ini ingin Anda menjadi negara ulama besar Zhao begitu aku mati!

” Tidak hanya negara Zhao, ada banyak negara di planet Suzaku. Orang tua ini ingin Anda menjadi cendekiawan besar seluruh planet! Ini adalah kehidupan tanpa kekayaan dan kemuliaan atau kekuatan mengerikan, tetapi Anda akan dapat memahami dunia dan memiliki pikiran sendiri!

“Di dunia ini, karena ada manusia seperti kita, ada yang abadi secara alami. Banyak makhluk abadi datang kepada saya, meminta saya untuk berjalan di jalur dao, tetapi mereka semua ditolak oleh saya.

“Orang tua ini tersenyum dan menatap langit. Saya punya cita-cita sendiri. Saya tidak mengejar dao, tetapi saya memahami kebenaran dunia. Meskipun tubuh saya rapuh, pikiran saya bisa hidup selamanya dan membuka kandang. Meskipun makhluk-makhluk abadi ini dapat membunuh kita manusia hanya dengan satu jari, mereka masih harus menurunkan kepala bangsawan mereka di hadapan ulama besar dunia!

“Orang-orang abadi berkultivasi untuk menentang surga, tetapi kita para cendekiawan memahami surga. Itu juga menentang surga!

“Jika langit memiliki roh, maka di matanya, makhluk abadi hanyalah manusia seperti kita! Mereka adalah manusia dan kita adalah manusia. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa mereka memiliki kekuatan untuk membuat gunung-gunung runtuh dan kita memiliki pemahaman tentang surga. Pada akhirnya, semuanya berpotongan.

“Guru ini telah menerima banyak siswa yang merupakan kultivator yang datang ke Guru dengan harapan mencapai tahap Formasi Jiwa. Beberapa orang bahkan mengejar makna dao lebih dalam lagi!

“Kehidupan seperti ini biasa tapi tidak biasa. Wang Lin, apakah kamu bersedia memilih jalan ini? ”Pada saat ini, meskipun Su Dao hanyalah seorang lelaki tua biasa di bawah sinar bulan, Wang Lin bisa merasakan aura yang hebat darinya.

Aura ini berasal dari memahami kebenaran dunia dan memiliki pikiran sendiri. Inilah yang memungkinkan Su Dao berdiri di atas.

Surat wasiat itu seperti nyala api yang membakar di dalam Su Dao, dan suasananya gemetar.

“Cendekia, Grand Cendekiawan, dan akhirnya Cendekiawan Tuhan! ”Su Dao memegangi tangannya di belakang saat dia memandang Wang Lin.

Wang Lin merenung dalam hati, dan setelah waktu yang lama, dia berlutut dan membungkuk pada Su Dao. < / p>

Pada saat ini, Wang Lin baru saja berusia 19 dan Su Dao sekarang berusia 83 tahun.

Su Dao tersenyum ketika ia meraih tangan Wang Lin dan mendukung Wang Lin dari tanah. Kata-kata mereka bergema di dalam halaman.

“Orang tua ini memasuki dunia sebagai anak laki-laki dan kembali ke rumah setengah baya. Saya bepergian ke seluruh Zhao dan juga pergi ke banyak negara lain. Saya melihat gunung, saya melihat sungai, saya melihat kehidupan. Pada usia 50, istri saya meninggal dan lelaki tua ini berduka di hadapan makamnya. Di sanalah saya memperoleh pencerahan tentang dunia. Setiap kali saya memikirkan kehidupan, saya akan mengingat waktu ketika saya mengenalnya.

“Setelah itu, pikiran saya beralih ke karma.

” Apa itu karma? Mengapa siklus karma ada di dunia ini … “

Suatu malam berlalu, dan kehidupan Wang Lin berubah pada malam ini. Dia tidak lagi mengejar ujian kekaisaran tetapi merenungkan keinginan hidupnya sendiri. Selain berbakti kepada orang tuanya, ia ingin memahami dunia dan mengejar suara itu dalam benaknya.

“Apa itu karma … Apa itu hidup dan mati … Apa yang benar dan salah …”

Dia dan Big Fortune tinggal di dalam rumah Su Dao dan mendengarkan ajaran Su Dao setiap hari. Aura seorang sarjana besar menjadi semakin kuat di dalam tubuhnya.

Beberapa lusin orang menerima gelar Terpilih Su dan pergi ke ibukota kekaisaran setelah ujian. Beberapa bangkit dan beberapa jatuh, tetapi tidak ada yang bisa menggerakkan Wang Lin lagi.

Dia belum masuk ujian, tetapi reputasi Wang Lin melonjak di negara Zhao, melampaui yang naik ke modal kekaisaran. Meskipun dia tidak meninggalkan rumah Su, seiring berjalannya waktu, orang-orang datang untuk mengunjungi Su Dao, dan Wang Lin adalah orang yang keluar untuk menyambut mereka.

Wang Lin telah melihat banyak orang, apakah itu siswa fana, royalti yang kaya, dan bahkan pembudidaya. Dia menjadi lebih tenang, dia mulai lebih mencintai anggur, dan dia menjadi lebih santai.

Dalam sekejap mata, bertahun-tahun berlalu. Saat daun willow jatuh, Wang Lin hendak menjadi setengah baya. Dia berdiri di halaman di mana Su Dao telah membawanya sebagai mahasiswa 10 tahun yang lalu, menonton daun willow menutupi tanah.

Tubuh Su Dao telah menjadi lebih tua. Waktu telah mengambil banyak dari tubuhnya dan meninggalkan banyak di tubuhnya. Dia tidak bisa lagi minum dan berbicara sepanjang malam dengan Wang Lin seperti 10 tahun yang lalu. Dia duduk di kursi dengan dua pelayan membantunya bergerak. Dia menyaksikan daun willow terbang bersama Wang Lin.

Ekspresi Wang Lin tenang. Setelah mengirim dua pelayan pergi, dia mendorong kursi Su Dao.

“Lin Er, lihat daun willow ini. Mereka ada di sini tahun demi tahun. Bahkan jika Guru pergi, mereka akan tetap datang setiap musim seolah-olah mereka memiliki perjanjian dengan surga. ”Suara Su Dao serak, tetapi rohnya sangat baik. Dia mengangkat tangan kanannya dan salah satu daun willow jatuh di telapak tangannya.

Wang Lin dengan lembut berkata, “Daun willow ini adalah kehidupan.”

Su Dao menatap daun willow dan perlahan berkata, “Hidup bukan hanya bola karma. Mengambang sebelum Anda, tetapi jika Anda mencoba untuk merebutnya, Anda tidak dapat menangkapnya. Hanya ketika lelah akan jatuh di tangan Anda. “

Saat dia berbicara, angin sepoi-sepoi datang, menyebabkan daun willow di telapak tangannya terbang menjauh.

” Karma, karma . Wang Lin, jika Anda dapat menemukan jalan Anda sendiri di antara daun willow yang tak terhitung jumlahnya, maka Anda akan tahu apa itu karma. “Su Dao tersenyum dan menunjuk ke langit.

” Bola daun willow itu adalah Guru! “

Wang Lin melihat ke atas dan melihat ke mana Su Dao menunjuk. Namun, ada banyak daun willow di langit, jadi dia tidak tahu yang mana yang ditunjuk Su Dao.

“Kamu tidak bisa melihatnya karena daun willow itu adalah seluruh hidupku …” Su Dao memejamkan matanya dan dua aliran air mata bergulir. “Itu adalah dua daun willow, mereka kusut bersama karena angin. Itulah hidupku bersamanya … “Di mata Su Dao, semua daun willow telah menghilang, semuanya di samping keduanya yang saling menempel. Mereka terbang semakin jauh. “Tahun itu, ketika daun willow terbang melintasi langit, aku melihatmu di jembatan. Saya melihat kebingungan di mata Anda. Saya pikir Anda seperti daun willow tak menentu. Anda sangat tak berdaya dan bingung. Seolah-olah ada masalah yang Anda tidak bisa mengerti. “Saya melihat Anda dan melihat daun willow yang lewat. Itu adalah hidupmu; itu berputar di depan Anda, tetapi Anda tidak dapat melihatnya, jadi itu datang sebelum saya. mengira aku bertanya padamu … “Pada saat itu, aku berpikir aku harus membantumu.” Su Dao menoleh. Wajah lamanya mengungkapkan ekspresi ramah saat dia memandang tubuh Wang Lin. Wang Lin gemetar. “Kamu adalah karma terakhir dalam hidupku. Saya selalu merasa seperti pernah melihat Anda di tempat lain sebelumnya. “Su Dao berbalik dan memandang langit.” Seiring berlalunya tahun, orang akan melihat daun willow menutupi kota. Mereka tidak mengerti bahwa daun willow datang untuk menemukan orang yang terhubung dengan mereka. Setiap daun willow mewakili seluruh kehidupan seseorang … “Namun, pada akhirnya, mereka mendarat di air, mereka mendarat di debu, dan menghilang di depan mata kita … Bukannya mereka tidak dapat menemukan kita, tetapi kita tidak dapat menemukan yang milik kita. “Wang Lin diam-diam mengangkat kepalanya dan menatap daun willow yang mengalir di langit, pemandangan yang baru 10 tahun lalu. Dia akhirnya melihat sekelompok daun willow. Ada dua yang sepertinya direkatkan bersama. Daun willow berkibar tanpa henti, dan tidak peduli seberapa keras angin bertiup, itu tidak dapat memisahkan mereka. Musik sepertinya datang dari suatu tempat, melayang ke telinga ini. Seolah-olah seorang wanita sedang menunggu, dan satu-satunya hal yang menemaninya adalah musik sitar.