Renegade Immortal – Chapter 1602 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1602 | Baca Novel Online

10 tahun kuliah untuk menyambut para sarjana dunia!

Berita ini menyebar dari kota Su dan menyebar melalui berbagai saluran. Dengan cepat membuat jalan di seluruh negara Zhao. Ketika orang-orang yang menanyai Wang Lin mendengar ini, mereka semua tercengang.

Su Dao pernah memberi kuliah, tetapi itu hanya untuk satu tahun.

Namun, Wang Lin ini berani katakan “10 tahun.” Hal semacam ini tidak bisa dianggap angkuh tetapi sangat sombong! Apa yang disebut ceramah itu seperti tantangan di dunia seni bela diri, untuk menyambut siapa pun yang berperang dalam 10 tahun ini.

Masalah ini dengan cepat menyebar. Setelah beberapa saat tenang, ada reaksi keras. Banyak cendekiawan dan orang-orang yang menanyai Wang Lin dengan dukungan rahasia dari kaisar Zhao semuanya menuju ke kota Su bersama dengan siapa pun yang mengira mereka memenuhi syarat.

Ada banyak orang di sebuah penginapan di jalan resmi 500 kilometer jauhnya. Ada banyak sarjana di sana, dan semua orang berbicara tentang ceramah Wang Lin.

“Pernahkah Anda mendengar bahwa siswa Su Dao, Wang Lin dengan angkuh mengumumkan ceramah 10 tahun? 10 tahun! Seluruh dunia terkejut, semua skeptis menuju ke sana. “

” Hehe, hampir semua orang sudah tahu ini. Saya mengatakan Wang Lin ini memang memiliki bakat, tetapi ia tidak memenuhi syarat untuk menjadi cendekiawan besar Zhao. “

” Saya tidak berpikir begitu. Karena dia berani mengatakan 10 tahun, itu berarti dia memiliki keyakinan untuk mendukungnya. Saya mendengar beberapa lusin cendekiawan mengunjunginya beberapa hari yang lalu dan semuanya kembali dengan kegagalan. ”

Mendengus pelan datang dari sebuah meja di dekat jendela di penginapan. Ada empat orang yang duduk di sana, tiga yang muda dan satu orang tua. Pria tua itu minum teh sambil mendengarkan. Dia tampak tenang, tetapi ada penghinaan yang tersembunyi di matanya.

“Seseorang yang hanya lulus ujian pertama berani memberi kuliah! Pak seharusnya tidak menerimanya saat itu! Judul grand scholar seharusnya menjadi milikku, Su Yi! “

Hal serupa terjadi di seluruh negara Zhao. Semakin dekat mereka ke kota Su, semakin umum jadinya.

Di dalam kota Su, pintu ke rumah Su dibuka sepanjang hari. Itu tidak akan ditutup selama 10 tahun.

Wang Lin dengan tenang duduk di dalam halaman dan minum anggur osmanthus saat dia dengan dingin menatap seratus cendekiawan di depannya. Sudah empat bulan sejak dia mengatakan akan memberi kuliah selama 10 tahun. Lebih dari 1.000 orang telah datang ke mansion.

Hari ini, 100 orang lagi datang, memenuhi halaman. Beberapa orang berdiri di luar pintu, dan lebih jauh lagi ada gerbong yang tak terhitung jumlahnya dengan para lelaki tua duduk di dalam.

Seiring waktu berlalu, bahkan lebih banyak cendekiawan dari seluruh Zhao bergegas ke kota Su.

“Saya Dong Yun. Saya berada di angkatan yang sama dengan Tuan. Saya sekarang adalah seorang pejabat di istana dan memiliki pertanyaan, saya ingin bantuan Pak terus. ”Seorang pria paruh baya berdiri dari tanah. Dia memancarkan aura bangga saat dia berdiri tegak.

“Saya tidak mengerti apa arti dari perubahan empat musim itu. Saya harap Tuan bisa memberi tahu saya. “Pria paruh baya itu memandang Wang Lin dan sedikit menggenggam tangannya.

” Kamu lahir di musim semi, tumbuh di musim panas, menjadi tua di musim gugur, dan mati di musim dingin. Anda bertanya kepada saya tentang musim semi, musim panas, musim gugur, dan musim dingin, tetapi di mata saya Anda menjadi tua dan sekarat karena penyakit! “Wang Lin minum seteguk anggur.

Pria paruh baya itu dikejutkan oleh Tanggapan Wang Lin dan bertanya dengan linglung, “Lalu mengapa seseorang menjadi tua dan mati karena penyakit?”

Wang Lin dengan santai berkata, “Karena kamu masih hidup.”

Pria paruh baya itu terkejut di tempat untuk waktu yang lama, tetapi masih ada kebingungan di matanya, dia tidak mengerti.

“Saat kamu mati, kamu akan berpikir kembali tentang hidupmu dari lahir sampai mati. Proses ini tidak dapat lepas dari empat musim. Kirim tamu! “Wang Lin melambaikan lengan bajunya dan seorang pelayan tiba. Pelayan itu memimpin sarjana paruh baya yang tertegun yang tampaknya telah memahami sesuatu.

“Saya ingin bertanya pada Sir. Saya seorang sarjana yang sangat berbakat. Ketika saya bertemu orang-orang di kota saya, tidak ada yang bisa mengalahkan saya. Tetapi mengapa orang lain berhasil sementara saya tidak memiliki apa-apa setelah 30 tahun? “Seorang lelaki tua yang jatuh dipenuhi kebingungan menggenggam Wang Lin.

” Negara Zhao memiliki pegunungan yang tinggi dan rendah. Gunung-gunung yang tinggi mungkin tidak mencapai puncaknya, dan gunung-gunung yang rendah mungkin mengandung vena roh. Anda hanya membandingkan ketinggian gunung, mengapa tidak melihatnya sebagai gunung saja? Kirim tamu! “

Orang-orang di sekitarnya menjadi gempar. Para ulama yang tak terhitung jumlahnya terkejut dan mulai merenung.

Seorang pemuda tidak bisa masuk ke halaman, jadi dia berteriak, “Saya bertanya kepada Sir mengapa ada hujan di dunia ini, dan apakah hujan?”

“Pertanyaan bagus!” Wang Lin berdiri dan berjalan menaiki tangga dengan sebotol anggur di tangannya sampai dia mencapai titik tertinggi. Melihat orang-orang di bawah, ada sesuatu yang tidak biasa pada dirinya. Ada banyak orang di sini sekarang, dan ketika dia melihat ke kejauhan, dia melihat lebih banyak lagi orang yang bergegas.

Seluruh kota sepertinya bergerak. Hampir semua cendekiawan yang datang ke kota di samping mereka yang sudah menanyainya ada di sini hari ini. Tatapan Wang Lin jatuh pada sebuah restoran di kejauhan. Dia bisa melihat seorang pria paruh baya duduk di restoran.

Orang ini mengenakan jubah mahal dan memberikan rasa kekuatan tanpa marah. Dia memiliki banyak pengawal di belakangnya, dan dia dengan dingin melihat ke arah rumah Su. Tatapannya jatuh pada Wang Lin, yang berdiri di tangga tinggi.

Melihat Wang Lin, mata pria paruh baya itu menjadi suram. Melihat Wang Lin, dia merasa seperti sedang menatap Su Dao dari masa lalu.

Di sebelahnya duduk dua pemuda mengenakan jubah Taois. Mata mereka tertutup dan mengenakan ekspresi tenang.

“Su Dao meninggal, dia juga akan mati. Negara Zhao tidak membutuhkan sarjana besar! Namun, dia tidak bisa mati untuk kita manusia. Saya menyusahkan kalian dua makhluk abadi untuk membantu kami, saya akan melakukan yang terbaik untuk memenuhi persyaratan Anda. “

Salah satu pria muda memiliki ekspresi sombong ketika dia perlahan berkata,” Hanya manusia, kamu ingin dia mati , maka dia akan mati. “

Wang Lin minum seteguk anggur dan mengungkapkan ekspresi santai. Dia memandang pemuda yang mengajukan pertanyaan itu.

“Aku mendengar sesuatu dalam mimpiku. Saya akan menghadiahkannya untuk Anda. Hujan lahir di langit dan mati di bumi. Proses di tengah adalah kehidupan! ”

Setelah dia berbicara, keributan menjadi mengejutkan. Ketika menyebar, bahkan orang-orang di luar mendengarnya. Sebagian besar pria tua di gerbong di luar dipindahkan. Beberapa diam-diam bangkit dan menggenggam tangan mereka pada Wang Lin sebelum memanggil pelayan mereka untuk pergi.

Hanya kalimat ini saja yang membuat mereka tahu bahwa gelar grand scholar itu tidak salah!

“Saya mendengar Sir mengikuti Su Dao selama lebih dari 10 tahun dan sangat berpengetahuan. Saya bertanya mengapa ada makhluk abadi di dunia ini dan mengapa kita manusia tetapi semut bagi mereka? ”Sebuah suara tua datang dari halaman. Orang-orang di sekitarnya bergerak ke samping ketika seorang lelaki tua perlahan berjalan maju.

Orang tua ini jelas memiliki reputasi tinggi. Wang Lin tidak mengenalnya, tetapi banyak orang di sini yang tahu. Mereka semua dengan hormat membungkuk padanya.

“Dewa memiliki kekuatan, dan kekuatan melebur dengan hati mereka, membuat hati mereka bertambah tanpa batas sehingga mereka dapat melihat manusia sebagai semut. Namun, jika Anda memiliki cita-cita dan memperluas cita-cita itu untuk memahami dunia dan memahami kebenaran, Anda dapat melihat abadi sebagai abadi tanpa kekaguman. Jadi bagaimana jika Anda melihat makhluk abadi seolah-olah mereka semut? “Wang Lin minum seteguk anggur dan mulai tertawa.

Tubuh lelaki tua itu bergetar. Setelah bergumam sejenak, dia membungkuk pada Wang Lin. Dia kemudian pergi dengan dukungan pelayannya.

Ketika para sarjana mengajukan pertanyaan, Wang Lin terus minum anggur osmanthus dan tertawa ketika dia menjawab. Semakin banyak cendekiawan menggenggam tangan mereka ke arahnya dan pergi. Beberapa orang memandang kembali Wang Lin dengan hormat yang belum pernah muncul sebelumnya.

Namun, meskipun banyak orang pergi, bahkan lebih banyak orang datang.

“Pak, tentang pepatah kuno yang mengatakan ‘kata-kata kuno memiliki awan.’ Er Gen telah mendengarnya di awal lagu … “Sebelum cendekiawan itu selesai, Wang Lin memotongnya.

” Saya telah melupakan teks-teks lama dan telah memahami kebenaran dunia sehingga saya dapat memiliki pikiran saya sendiri. Saya telah melupakan hal-hal seperti itu, jangan bertanya lagi! “

” Pak, Cendekia Su telah mencari makna karma sepanjang hidupnya, dan itu adalah sesuatu yang telah dicari oleh para sarjana selama ribuan tahun, tetapi tidak ada yang tahu. Saya bertanya apakah Sir memahaminya dan jika Sir bisa menjelaskannya sehingga saya juga bisa memahaminya! “

” Karma adalah karma, tidak perlu memahaminya, itu hanya bisa dialami. Tidak ada yang bisa dijelaskan. Jika Anda memahaminya, maka Anda memahaminya. Jika Anda tidak memahaminya, Anda tidak memahaminya. Saya bisa berdiri di sini menjelaskannya selama 10 tahun dan Anda masih tidak akan mengerti! “Wang Lin mendongak ketika ia selesai minum anggurnya dan melemparkan kendi ke samping.

” Keberuntungan Besar, bawalah anggur lagi! “

Alih-alih sakit hati, Big Fortune merasa bangga. Dia dengan cepat mengambil kendi dan menyerahkannya kepada Wang Lin.

“Saya ingin bertanya kepada Cendekiawan Wang ini: sebelumnya, Anda mengatakan bahwa jika Anda memperluas pikiran Anda tanpa batas untuk memasukkan dunia itu sendiri, tidak perlu takut akan abadi dan Anda dapat melihat abadi sebagai semut. Lalu bisakah Anda melakukannya? ”Pembicaranya adalah seorang lelaki tua yang suram. Dia menatap Wang Lin dari dalam kerumunan saat suaranya yang serak bergema.

Wang Lin mengenal orang ini, dia adalah murid pertama Su Dao, Su Yi, yang sudah terkenal di istana kekaisaran.

“Kenapa aku tidak bisa?” Wang Lin minum dan tertawa.

Begitu dia mengatakan ini, salah satu dari dua pemuda yang duduk di sebelah pria paruh baya di restoran, yang berbicara sebelumnya, membuka matanya. Tubuhnya berkedip dan dia berubah menjadi sinar cahaya dan menyerbu ke arah Wang Lin.

“Semut bodoh, tidak menghormati makhluk abadi berarti kematian!” Sebuah suara suram diisi dengan keagungan bergema. Ekspresi semua cendekiawan di bawah ini berubah dan mereka semua berlutut ketakutan.

“Abadi!”

“Ini sebenarnya abadi!”

“Wang Lin abadi tidak hormat dan sekarang abadi datang ke sini untuk menghukumnya. Dia layak mendapatkannya! ”

Sinar cahaya mendekat dan cahaya pedang dingin terasa dingin. Pemuda berjubah itu memegang pedang dengan jijik dan jijik di matanya. Dia melihat sekeliling dan kemudian langsung mendekati Wang Lin.

Saat pria muda mengenakan jubah Taoisme mendekat, Wang Lin mengeluarkan raungan tanpa rasa takut.

“Kamu berani ?!” Setelah dia berbicara, aura yang kuat meletus dari tubuhnya dan tekanan tak terlihat menutupi dunia. Langit bergemuruh dan petir dan petir yang tak terhitung jumlahnya muncul. Sebelumnya, dunia tenang, tetapi sekarang tiba-tiba berubah!

Perubahan mendadak ini menyebabkan ekspresi semua ulama yang berlutut berubah. Ini juga menyebabkan ekspresi pria paruh baya di restoran jauh untuk langsung pucat. “Tidak mungkin !!” Pria muda lainnya dalam jubah daoist tiba-tiba membuka matanya. Ada rasa tidak percaya dan teror di matanya.