Renegade Immortal – Chapter 1603

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1603

Meskipun kata-kata Wang Lin tidak keras, mereka gemetar!

Ekspresi pemuda yang memegang pedang terbang berubah sangat. Dia hanya seorang kultivator Yayasan Pendirian tahap awal. Ketika dia melihat Wang Lin, Wang Lin tampak sangat besar. Raungan itu juga telah menyebabkan langit berubah warna.

Aura besar itu membentuk penghalang tak terlihat yang menyebabkan wajah pemuda itu menjadi pucat. Dia benar-benar batuk darah dan pedangnya redup. Dia tidak berani bergerak maju, dan pedang terbang di tangannya jatuh ke tanah. Lalu dia dengan cepat mundur.

“Tidak mungkin, tidak mungkin !! Anda hanya manusia biasa, Anda hanya semut. Kamu tidak bisa membuatku takut !! “Pria muda itu bergetar seperti orang gila dan pikirannya bergemuruh. Suaranya menjadi bengkok saat dia mundur, menyebabkan orang-orang berlutut dipenuhi rasa tidak percaya.

Sepanjang zaman, hal seperti itu belum pernah terlihat sebelumnya. Seorang manusia baru saja berani memarahi seorang pembudidaya abadi. Raungan gemuruh itu seolah-olah tertinggal selamanya di telinga seseorang.

Ketika pemuda itu mundur, pemuda lainnya melangkah keluar. Level kultivasinya jauh di atas yang lain; dia berada di tengah-tengah Yayasan Foundation.

Dia melangkah maju dan tangannya menempel ke punggung anggota sekte sesama. Dia memandang Wang Lin dan Big Fortune, yang merupakan satu-satunya orang yang berdiri!

Dengan pandangan sekilas ini, dia samar-samar melihat aura di atas Wang Lin yang membuatnya gemetar. Aura ini kuat, dan hanya dengan pandangan sekilas, pikirannya dipenuhi dengan pikiran rumit yang tak terhitung jumlahnya. Sepertinya itu akan menghancurkan pikirannya dan memaksanya untuk batuk seteguk darah.

“Aku telah memahami dunia, jadi bagaimana jika aku melihat makhluk abadi sebagai semut? Lupakan kalian berdua, bahkan jika semua makhluk abadi di planet Suzaku datang, jadi apa? “Wang Lin mendongak, dan guntur sepertinya memalingkan matanya. Rambutnya yang panjang bergetar dan dia minum seteguk anggur.

Ketakutan, pemuda itu merasa kulit kepalanya mati rasa. Hal semacam ini berada di luar imajinasinya. Meskipun Wang Lin terlihat rapuh, dia bisa merasakan aura kuat dan tegak yang tidak takut pada langit atau bumi. Itu sebanding dengan mantra yang bisa melukai mereka, dan itu membuatnya merasakan rasa hormat.

“Bagaimana ini bisa terjadi? Dia hanya manusia biasa, hanya manusia biasa !! Bagaimana dia bisa mengeluarkan aura seperti itu, orang ini … orang ini …. tidak bisa tersinggung !!! “

Dia tidak berani pergi seperti ini, tapi dia tetap di udara dengan ekspresi hormat. Dia menggenggam tangannya di Wang Lin seolah dia menyapa seorang penatua.

“Itu salah kami, aku harap Grand Scholar tidak akan tersinggung. Kami akan pergi sekarang dan tidak akan pernah memasuki kota Su lagi. “Dengan itu, pemuda itu dengan cepat pergi sambil mendukung pemuda lainnya.

Lingkungan tiba-tiba menjadi sunyi.

Wang Lin berdiri di sana dan minum seteguk anggur. Embusan angin bertiup, menyebabkan pakaiannya bergetar di depan semua orang.

“Apa yang tidak mungkin tentang hal itu?” Wang Lin meletakkan kendi anggur dan tatapannya jatuh ke kerumunan. Dia melihat Su Yi berwajah pucat yang mengajukan pertanyaan.

Su Yi menundukkan kepalanya dan tubuhnya mulai bergetar. Butuh waktu lama baginya untuk berjuang untuk bangkit dan membungkuk pada Wang Lin.

“Su Yi menyapa ulama besar Zhao.”

“Kami menyapa ulama besar Zhao.” Semua para ulama menggenggam tangan mereka. Mata mereka yang gemetar mengungkapkan rasa hormat yang tak terlukiskan. Apa yang terjadi hari ini adalah sesuatu yang tidak akan mereka lupakan.

Banyak lelaki tua di gerbong di luar menundukkan kepala. Mereka puas dengan kehilangan mereka!

Mereka tidak pernah bisa membayangkan dalam hidup mereka bahwa seorang manusia dapat menakuti seorang yang abadi, tetapi sekarang mereka telah menyaksikannya. Rasa bangga yang rumit muncul di hati mereka.

“Jika pikiranmu sangat besar, jika kau memahami kebenaran dunia, maka kau bahkan bisa melihat makhluk abadi sebagai semut!” negara Zhao mulai hari ini dan seterusnya.

“Saya lelah.” Wang Lin mengambil kendi anggur dan melihat restoran. Pria paruh baya di restoran itu bermandikan keringat dan linglung. Dia tidak berani menatap Wang Lin tetapi menunduk dan membungkuk. Wang Lin dan Big Fortune berbalik dan kembali ke mansion.

Banyak cendekiawan membungkuk untuk waktu yang lama sebelum mereka pergi satu per satu. Akhirnya, semua orang yang datang karena alasan mereka sendiri perlahan-lahan pergi dan kota Su perlahan-lahan menjadi sunyi.

Tidak ada yang berani mengatakan sepatah kata pun lagi. Badai dari sebelumnya menghilang tanpa jejak.

Karena masalah ini, reputasi Wang Lin melonjak di Zhao dan dia benar-benar menggantikan gurunya, Su Dao, sebagai cendekiawan besar Zhao. Cendekiawan agung yang bisa menakuti makhluk abadi!

Waktu berlalu. Kuliah 10 tahun Wang Lin masih berlangsung, tetapi tidak ada yang memenuhi syarat untuk menanyainya. Jika ada yang datang, mereka seperti siswa yang dengan hormat mendengarkan ajarannya.

Dalam sekejap mata, delapan tahun berlalu.

Dalam delapan tahun, Wang Lin telah pergi dari awal 40-an untuk seseorang yang hampir setengah abad. Rambutnya mulai memutih.

Selama delapan tahun ini, Wang Lin menghabiskan beberapa hari setiap bulan duduk di kapal bersama Big Fortune sambil minum anggur osmanthus. Dia selalu menunggu orang yang belum datang sesuai perjanjian.

Bukan hanya delapan tahun ini, tetapi dia melakukan hal yang sama dalam 20 tahun sebelum itu.

Total 28 tahun, 28 perubahan antara musim semi dan musim gugur. Namun, pada akhirnya, ketika kapal melintas di bawah jembatan, orang itu masih belum tiba.

“Tuan, tunggu apa lagi …” Big Fortune masih sehat, tetapi ia menjadi lebih lebih pelit. Dia sering melihat pergelangan tangan kanannya dengan linglung, mencoba mengingat sesuatu, tetapi dia masih tidak bisa mengingatnya.

Wajah Wang Lin agak tua dan dia menatap langit. Dia perlahan berbicara dengan suara serak, “Aku menunggu diriku sendiri … Menunggu pertemuan dengan diriku sendiri.”

Masih ada seekor burung putih berputar-putar di udara. Itu telah menemani Wang Lin selama 28 tahun tanpa perubahan.

Saat Wang Lin melihat, dia menjadi sedikit lelah dan bersandar di kapal. Dia tertidur ketika musik sitar menggema di telinganya. Musik itu tampaknya menyatu dengan mimpinya; tampaknya ada musik sitar dalam mimpi itu juga.

Big Fortune menghela nafas dan dia melihat pergelangan tangan kanannya dengan linglung.

Sinar matahari pada siang hari sangat lembut dan hangat ketika mendarat di tubuh Wang Lin, jadi Wang Lin tidur sangat nyenyak. Namun, selama musim ini, ada beberapa daun willow mengambang di udara. Seseorang terbang dengan lembut melintasi wajah Wang Lin, menyebabkan dia membuka matanya.

Perahu masih bergerak.

Melihat daun willow melayang di depannya, Wang Lin tiba-tiba tersenyum. < / p>

“Keberuntungan Besar, apakah Anda masih ingat ketika kami baru saja tiba di kota Su lebih dari 20 tahun yang lalu? Saat itu, ada juga banyak daun willow ini, dan kami juga berada di atas kapal. ”

Saat dia tertawa, sebuah perahu lewat. Tepat ketika kapal melintas, dua suara lembut dan memikat datang dari kapal.

“Kakak Senior, daun willow ini sangat mengganggu. Mereka sangat tidak nyaman ketika mereka mendarat di tubuh Anda. “

” Jika Anda tidak memikirkannya, maka Anda tidak akan berpikir itu ada. Junior Sister, hatimu tidak tenang. “

Setelah dia mendengar suara-suara ini, dia terkejut. Dia merasa seperti mereka sedikit akrab, seolah-olah dia pernah mendengar mereka sebelumnya. Dia berdiri dan melihat ke atas. Dia melihat sosok dua wanita di atas kapal.

Kedua wanita ini sangat muda dan sangat cantik. Mereka berdiri di antara daun willow yang tak berujung seperti dua benda langit. Angin menyebabkan pakaian mereka bergetar, membuat mereka semakin cantik.

“Itu … Mereka …” Wang Lin menatap kapal itu saat menghilang. Dalam benaknya, kapal dari malam hujan itu lebih dari 20 tahun yang lalu muncul.

Saat dia melihat, dia menunjukkan senyum lembut. Dia tidak bisa melupakan bagaimana dia memandang awan gelap seperti tinta di tengah hujan. Bagaimana dia memandang dunia yang perkasa dan membacakan sebuah puisi. Dia masih ingat betapa bahagianya dia.

Teguran dari gadis bernama Xu Fei masih melekat di telinganya. Wajahnya yang memerah dan sedih di dalam perahu itu bersama dengan keindahan kedua gadis itu masih dalam ingatannya, mereka belum pudar. Mantel tebal itu diletakkan di ransel bambu dari dulu oleh Wang Lin. Dia masih menyimpannya di sana dan tidak pernah mengeluarkannya. Wang Lin menghela nafas. Dia menyentuh rambut putihnya tetapi tidak memanggil mereka. Dia duduk di sana dan minum anggurnya. Dalam hidupnya, dia belum pernah bertemu dengan seorang wanita yang membuat hatinya bergerak. Selain dari Big Fortune dan anggur, satu-satunya hal lain yang menemaninya adalah burung putih di langit. Dia tidak punya istri; dia tampaknya telah menjalani 28 tahun hidupnya dalam kesepian ini. Jika ada seorang wanita yang membuat hatinya bergerak, itu harus terjadi ketika dia pertama kali bertemu dengannya. Gadis bernama Zhou Rui, yang menghadiahkannya mantel. Berhubungan dengan haluan dan minum anggur, Wang Lin melihat ke bawah ke air dan melihat wajah tuanya di bayangan. Dia memiliki lebih banyak rambut putih sekarang. Perahu kedua wanita itu secara bertahap ditutup sampai mereka melewati perahu Wang Lin. Itu seperti dua lintasan yang berbeda dalam hidup, dan mereka melanjutkan jalan yang berbeda. “Eh, Siser Senior, saya pikir orang tua itu menatap kami.” Xu Fei menatap punggung Wang Lin. Perahu melayang di bawah jembatan batu. Zhou Rui berbalik dan matanya yang tajam menyapu. Namun, dari posisinya, dengan jembatan batu menghalangi jalan, dia tidak bisa melihat apa pun. Dia juga bukan seseorang yang akan memeriksa indera ilahinya hanya karena seseorang telah melihatnya. Kedua kapal melayang semakin jauh dari satu sama lain. Wang Lin duduk di atas kapal dan dengan lembut berbicara kepada Big Fortune. “Big Fortune, mari kita tinggalkan kota Su. Saya telah menunggu di sini selama 28 tahun, kami tidak menunggu lagi. Mari kita pulang. “” Pulang? Di mana rumah? “Big Fortune terkejut.” Di bawah Gunung Heng Yue. “Perahu berlabuh di pantai dan Wang Lin dan Big Fortune turun. Dia melihat kembali ke sungai dan kota Su, tempat mereka tinggal selama 28 tahun. Ketika mereka tiba, saat itulah daun willow baru saja mulai jatuh. Ada beberapa kendi anggur, kereta, dan mereka berdua. Ketika mereka pergi, itu sama.