Renegade Immortal – Chapter 1604

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1604

Kereta membawa mereka berdua bersama dengan beberapa kendi anggur keluar dari kota Su tanpa ada yang memperhatikan. Perlahan menuju ke arah rumah Wang Lin.

Tidak sampai petang bahwa kedua wanita dari kapal turun dan berjalan menyusuri jalan-jalan Su. Penampilan mereka berangsur-angsur berubah dan menjadi sangat biasa.

“Kakak Senior, Anda tumbuh di sini. Selain kapal, apakah ada tempat lain yang menyenangkan untuk dikunjungi? Kami telah berkultivasi pintu tertutup begitu lama dan akhirnya keluar, kami harus bersenang-senang. “

” Kamu, aku akan pulang untuk mengunjungi orang tuaku, dan kamu harus mengikuti saya. Tidak ada tempat yang menyenangkan di kota Su. Besok, saya akan mengunjungi Grand Cendekia Su Dao. Dia adalah teman keluarga di tahun-tahun awalnya. Setelah Anda pergi ke sana, Anda tidak boleh tidak sopan. Meskipun dia seorang fana, bahkan Guru sangat sopan kepadanya. ”

Ketika keduanya berbicara, seorang cendekiawan yang berjalan mendengar hal ini dan tersenyum. Dia melihat bahwa kedua wanita itu sangat biasa, tetapi dia masih berhenti dan menjelaskan.

“Kalian berdua pasti sudah jauh dari Zhao untuk waktu yang lama. Su Dao meninggal lebih dari 10 tahun yang lalu. Sarjana besar Zhao sekarang bernama Wang Lin, dia adalah murid Su Dao. “

Kedua wanita itu terkejut. Sarjana itu menggelengkan kepalanya dan pergi sambil tersenyum.

“Wang Lin … Wang Lin … Ah, Kakak Senior, aku ingat. Pria tua yang menatapmu di atas kapal, meskipun dia sudah tua, dia adalah cendekiawan kecil itu, Wang Lin! “

Zhou Rui berhenti di jalurnya dan dia melihat kembali ke senja. Di depannya, gambar pemuda itu memerah muncul.

“Kakak Senior, Kakak Senior, ada apa?” Xu Fei memandang Zhou Rui seolah-olah dia telah memahami sesuatu.

Zhou Rui diam-diam merenung sejenak sebelum dengan lembut menggelengkan kepalanya. Dia berjalan maju dengan Xu Fei, tapi dia hanya berjalan 10 langkah sebelum dia mengepalkan giginya seolah-olah dia telah membuat keputusan.

“Tunggu aku!” Setelah berbicara satu baris, tubuh Zhou Rui berkedip dan dia dibebankan ke kejauhan. Tindakannya yang tiba-tiba menyebabkan kegemparan di sekitarnya. Orang-orang di sekitarnya kagum dan tak percaya. Mereka linglung untuk waktu yang lama sebelum mereka bereaksi.

“Abadi !!”

“Itu abadi !!”

Xu Fei melihat pada sosok Zhou Rui dan alisnya sedikit berkerut. Dia menghela nafas lembut.

Rasa ilahi Zhou Rui menyebar di seberang sungai saat terbang di atas kota Su. Namun, pada akhirnya, dia tidak dapat menemukan angka itu.

Bahkan setelah dia mencari seluruh kota Su, itu masih sama.

“Apakah dia pergi …” Zhou Rui tidak tahu apa yang salah dengannya. Dia ingin melihat Wang Lin, tetapi nasib telah membodohinya. Setelah dua kali jalan lintas hidup, mereka tidak akan bertemu jalur lagi untuk waktu yang singkat.

Puluhan kilometer di luar kota Su, kereta berdecit saat bergerak di sepanjang jalan. Wang Lin sedang duduk di kereta, membiarkan angin bertiup melewatinya.

Dia minum anggur ketika dia melihat ke luar tirai di langit yang redup, memikirkan sesuatu. Meskipun dia tidak tua, dia tidak lagi terlihat muda. Saat dia terus minum anggur, beberapa helai rambut putih muncul.

Dia kembali melihat burung putih berputar-putar di langit dan terbang menuju rumahnya bersamanya.

Sekarang dia lebih tua, tubuhnya tidak sebagus ketika dia masih muda. Setelah berada di kereta bergelombang untuk waktu yang lama, dia merasa tulang-tulangnya akan berserakan. Dia sangat lelah.

Sama seperti ini, mereka bepergian dan beristirahat sepanjang musim panas. Setelah empat bulan berlalu, Wang Lin dan Big Fortune memasuki area di bawah Gunung Heng Yue di musim gugur.

Ketika dia pergi, sisi jalan ditutupi bunga merah dan hijau. Ketika dia kembali, sebagian besar bunga layu dan daunnya menguning. Meskipun mereka belum jatuh, waktu itu tidak jauh.

“28 tahun …” Wang Lin memandangi rumput dan pepohonan di sekitarnya dan pandangannya menjadi buram. Dia ingat bahwa ketika dia pergi, dia hanya seorang pemuda, tetapi sekarang setelah dia kembali, dia hampir setengah abad.

Kereta perlahan mengikuti jalan resmi ke desa yang sunyi dan tersembunyi di pegunungan. Wang Lin sangat akrab dengan semuanya di sini, dia dibesarkan di sini.

Dia tidak menarik perhatian terlalu banyak tetangga saat dia membawa Kekayaan Besar ke rumah yang dia tinggalkan bertahun-tahun yang lalu.

Orang tuanya masih di sana, tetapi ayahnya yang dulu tangguh sekarang menopang dirinya dengan sebatang tongkat. Dia berdiri di sana dengan bantuan ibu berambut putih Wang Lin. Mereka melihat ke arah jalan, pada anak mereka yang pulang.

Meskipun anak ini telah menjadi cendekiawan besar Zhao dan kebanggaan keluarga Wang, bagi mereka, Wang Lin sama dengan usianya yang 28 tahun. bertahun-tahun lalu. Dia masih anak mereka.

Itu sama sekarang, dan ketika mereka dibawa ke kota Su, itu juga sama.

Kereta berhenti di luar halaman. Wang Lin berjalan turun dari kereta dan segera melihat orang tuanya.

Dia mengungkapkan senyum lembut. Wang Lin melangkah maju dan berlutut.

“Ayah, Ibu, Tie Zhu telah kembali.”

Big Fortune berkedip. Setelah turun dari kereta, dia juga berlutut dan dengan keras berkata, “Ayah, Ibu, Big Fortune telah kembali.”

Ayah Wang Lin tertawa. Dia mengabaikan Wang Lin dan dengan cepat membantu Big Fortune naik. Dia menggelengkan kepalanya dan tertawa. “Kamu, masih sama seperti dulu. Anda telah merawat Lin Er selama bertahun-tahun, saya tidak bisa cukup berterima kasih. Tapi jangan salin dia. “

Wang Lin berdiri dan memandangi senyum bahagia orang tuanya. Rasa kehangatan yang tak terkatakan muncul di hatinya. Dia memegang lengan ibunya, menopang ayahnya, dan membiarkan Big Fortune masuk ke halaman.

“Ikat Zhu, kapan kau akan pergi kali ini?” Ibu Wang Lin menatap ramah pada putranya. Wang Lin adalah harga dirinya.

“Masih memanggilnya Tie Zhu? Wang Lin sekarang adalah cendekiawan besar Zhao. Apakah Anda tahu apa itu grand scholar? Bahkan kaisar harus menghormati. Apakah Anda tidak melihat bagaimana tuan desa selalu datang setiap tahun? “Ayah Wang Lin menatap istrinya.

” Saya tidak akan pergi saat ini. Tie Zhu akan tinggal untuk menjaga kalian berdua. “Wang Lin menatap ibunya. Dia melihat rambutnya yang putih dan keriput di wajahnya.

Kembalinya Wang Lin menyebabkan kegemparan di seluruh desa selama beberapa hari. Para tetangga semua bergegas, mereka ingin melihat cendekiawan besar Zhao yang membuat mereka semua merasa bangga di hati mereka.

Bahkan para sarjana dan pejabat dari kota terdekat bergegas pergi begitu mereka mengetahui hal ini. Bersama mereka ada kerabat dari keluarga Wang.

Dalam beberapa hari ini, ayah Wang Lin berseri-seri dan berdiri tegak. Apa yang paling dia banggakan dalam hidupnya adalah putranya, cendekiawan besar Zhao.

Ketika dia melihat begitu banyak orang datang, ayah Wang Lin menjadi semakin bangga. Dia mengambil perak untuk menyiapkan jamuan di desa.

Jamuan di desa awalnya sangat sederhana, tetapi karena desakan banyak orang, itu menjadi sangat mewah. Seorang koki dibawa dari kota bersama dengan bahan-bahan dan secara pribadi memasak semuanya.

Wang Lin melihat bahwa ayahnya bahagia, jadi dia tidak mengatakan apa-apa. Mengingat kepribadian Wang Lin, dia biasanya tidak ingin jamuan makan dan lebih suka diam saja ..

Namun, karena orang tuanya bahagia, dia membiarkannya.

Keluarga Wang semua datang mengunjungi Wang Lin. Mereka semua menghormati Wang Lin, dan hanya satu anggukan darinya mengejutkan mereka.

Di antara kerabat ini, ada paman yang lebih tua, kepala keluarga, dan orang-orang di generasi yang sama dengannya.

Ketika Wang Lin melihat ini, dia merasa seperti dia pernah mengalami ini sebelumnya dalam mimpinya, hanya ada perbedaan besar dari mimpinya.

Saat senja, orang tua Wang Lin tampak lelah, jadi dia pergi dengan mereka. Perjamuan secara bertahap berakhir ketika semua orang bubar dalam beberapa hari ke depan. Desa gunung menjadi damai sekali lagi.

“Tie Zhu, kamu tidak muda lagi, kenapa kamu belum menikah … Ah.” Ayah Wang Lin agak mabuk dan bergumam beberapa kata. Lalu dia menghela nafas dan tidak membicarakannya lagi.

Sama seperti ini, Wang Lin perlahan-lahan menyaksikan matahari terbit dan terbenam di kota kelahirannya. Ia menyaksikan tahun-tahun berlalu. Lima tahun kemudian, pada musim gugur tahun ke-33 sejak Wang Lin awalnya meninggalkan kota asalnya. Daun musim gugur tersapu angin dan gemerisik di tanah, mencari akarnya. Ayah Wang Lin berbaring di tempat tidur, memegang tangan Wang Lin. Ada keengganan di matanya, tetapi yang lebih mencolok adalah kelegaan dan kebanggaan. “Tie Zhu, kehidupan ayahmu tidak akan terlupakan karena kamu … Ayahmu tidak bisa membaca, tapi aku menemukan orang mengumpulkan buku-buku kamu dan membacanya semua untukku Anda pernah berkata bahwa siklus reinkarnasi seperti empat musim. Ayah ingat … “Ayah Wang Lin tersenyum, tetapi di bawah senyum itu, di bawah kebanggaan dan kelegaan itu, Wang Lin masih bisa merasakan rasa takut yang kuat … Dia takut mati, dia takut tidak bisa melihat kekasihnya. satu, dan dia takut akan kesepian dan hal-hal yang tidak diketahui yang menyertai kematian. Dia berpegangan pada tangan Wang Lin seolah-olah itu adalah hidupnya, akar terakhirnya, orang terakhir yang bisa dia andalkan. Cahaya di matanya redup; mereka dipenuhi dengan ketidakberdayaan. “Ayah, jangan takut, aku di sisimu.” Lebih dari setengah rambut Wang Lin berwarna putih dan dia menatap ayahnya dengan sedih di matanya. Dia memegang tangan ayahnya dan membungkuk ke depan. Wang Lin memegang tubuh kurus ayahnya di lengannya, hanya dengan lembut memeluknya. “Ayah, kau punya aku. Jangan takut, Anda memiliki saya. “Ayah, apakah Anda masih ingat hadiah ulang tahun yang Anda berikan kepada saya? Kuda kecil kayu itu, saya menemukannya kemarin … “Ayah …” Di halaman luar, pohon besar yang tampaknya telah ada di desa selama lebih dari 100 tahun memancarkan rasa usia. Sebagian besar daunnya telah dibawa angin, dengan hanya satu daun yang masih tergantung. Angin mengguncang daun, dan daun itu kehabisan kekuatan. Pada akhirnya, daun itu jatuh dan mendarat di kamar keluarga Wang. Ayah Wang Lin tidak lagi takut. Dia perlahan menutup matanya. Dia kehilangan nafas dan mati dalam pelukan putranya. Daun dari pohon itu tampaknya telah mendapatkan jiwa dan terbang ke kejauhan.