Renegade Immortal – Chapter 1605 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1605 | Baca Novel Online

Dua tahun setelah ayahnya pergi, ibu Wang Lin tertidur dan tidak pernah bangun. Dia memiliki wajah yang bahagia, seolah-olah dia telah bertemu ayah Wang Lin dalam mimpinya. Mereka bersatu kembali dan tidak ingin kembali.

Ada seseorang yang menggendongmu saat kamu masih bayi. Tidak peduli seberapa lelahnya dia, dia akan tetap berbisik kepada Anda sampai Anda tertidur dan tidak lagi menangis.

Ada seseorang yang khawatir tentang Anda mengompol saat Anda tidur dan takut Anda akan menangkap flu. Dia akan mengabaikan tidurnya sendiri dan bangun beberapa kali sepanjang malam untuk memeriksa tempat tidur Anda untuk melihat apakah itu basah.

Ada seseorang yang menahan kelelahan untuk bangun untuk membuat Anda sarapan sehingga Anda tidak akan akan lapar ketika Anda tumbuh dan belajar.

Ada seseorang yang hanya akan memakan kepala dan ekor ikan setelah mengetahui Anda suka makan ikan. Ketika Anda akan tersenyum dan bertanya mengapa dia tidak memakan tubuh ikan itu, dia akan tersenyum dan menjawab bahwa dia suka memakan kepala dan ekornya. Anda mempercayainya.

Ada seseorang yang memperbaiki pakaian Anda saat bertumbuh. Ada beberapa bintik merah pada jarum yang sulit Anda lihat.

Ada seseorang yang masih akan menatap Anda dengan tatapan yang sama bahkan setelah Anda tumbuh dewasa. Dia akan diam-diam menatapmu, diam-diam bahagia, diam-diam tersenyum sampai dia diam-diam menutup matanya yang lelah.

Orang ini disebut “ibu.”

Ada orang lain. Ketika Anda masih bayi, dia mengangkat Anda tinggi-tinggi di udara sampai Anda mengganti matahari dan menjadi segalanya baginya.

Ada orang lain. Sebelum Anda belajar berjalan dan masih jatuh, dia memegang tangan Anda. Dia tertawa ketika dia membantu Anda mengambil langkah pertama dalam hidup.

Ada orang lain yang memegang tangan Anda melalui gunung dan sungai saat Anda tertawa dengan gembira. Ketika Anda melihat ke atas, Anda akan merasa bahwa dia adalah gunung, dia adalah langit.

Ada orang lain yang melihat Anda menganggapnya sangat serius ketika ibu Anda mengatakan dia menyukai kepala dan ekor ikan. Kemudian melihat Anda menyerahkan kepala dan ekor kepada ibumu, namun dia hanya duduk di sana memandangi istrinya dengan tatapan minta maaf dan lembut.

Ada orang lain yang keras ketika Anda tumbuh dewasa dan hampir akan membuat kamu merasa terganggu. Namun, ketika Anda tumbuh dewasa, Anda secara bertahap akan melihat cinta yang tidak dapat Anda lihat sebelumnya di mata yang keras itu.

Ada orang lain yang berbaring di tempat tidur dengan mata ini perlahan menutup tetapi dipenuhi dengan rasa takut dan ketidakberdayaan. Namun, pelukan dan kata-kata lembut Anda membuatnya seperti anak kecil, seperti ketika Anda masih muda dan dia mengangkat Anda ke udara. Dia tidak lagi merasa takut dan tak berdaya, tetapi hangat saat dia mati di tanganmu.

Orang ini disebut “ayah.”

Wang Lin duduk di depan makam orang tua ini dan air matanya mengalir. Dia tertawa dan menangis. Kenangan itu terukir dalam benaknya dan dia tidak akan pernah melupakannya. Dia tidak minum anggur, tetapi pada saat ini, seolah-olah dia mabuk.

Dalam mimpinya, di kehidupan lain, dia tidak bisa berkabung untuk orang tuanya. Dia tidak bisa memegang tubuh ayahnya saat dia meninggal. Dia tidak bisa mencium dahi ibunya sebelum dia tidur.

Dalam kehidupan ini, dia bisa.

Jika seorang pria memiliki istri dan anak-anak, maka meskipun sakit kehilangan kehilangan orang tuanya kuat, dia masih punya seseorang untuk diandalkan. Tetapi jika seorang pria tidak memiliki istri dan anak-anak, kesedihannya dapat menyelimuti dunia.

Mulai sekarang, tidak ada pelukan yang bisa menghangatkan jiwanya ketika ia kelelahan.

Mulai sekarang, tidak ada senyum yang bisa menghilangkan melankolis ini sementara dia merasa kesepian.

Mulai sekarang, di seluruh dunia ini, hanya ada satu-satunya sosok yang diam-diam memandang matahari terbit dan tenggelam.

Wang Lin menjaga makam itu selama tiga tahun, sampai semua rambutnya memutih. Tubuhnya tidak lagi tegak tetapi sedikit bengkok. Tubuhnya memancarkan aura kuno dan sedikit waktu.

“38 tahun …” Ada kerutan di wajahnya. Dia sekarang adalah orang tua yang hampir berusia 60 tahun.

Big Fortune bahkan lebih tua. Dia memegang tongkat dan berdiri di belakang Wang Lin. Dia diam-diam melihat pergelangan tangan kanannya, dan setelah waktu yang lama, dia dengan lembut mengangguk.

“Hidup, ada berapa 38 tahun … saya tidak tahu tentang orang lain, tetapi bagi saya, tidak ada akan menjadi yang berikutnya, “bisik Wang Lin ketika dia berlutut di depan makam orangtuanya dan bersujud.

” Apakah kamu masih ingat kuil tua itu … “Wang Lin bangkit dan melihat kembali pada Big Fortune , yang terlihat seperti dia tidak bisa berjalan terlalu jauh lagi.

“Di kuil tua itu, saya berkata saya kehilangan seorang anak buku dan Anda mengikuti saya.” Wang Lin mengungkapkan senyum ketika dia melihat Big Nasib. Selama 38 tahun ini, Big Fortune telah menemaninya sepanjang jalan.

“Big Fortune masih bisa menjadi anak buku.” Big Fortune memutar matanya dan tersenyum.

“Kamu Sudah tua dan saya sudah tua … Namun, masih ada hal-hal yang ingin saya lakukan … Keberuntungan Besar, bantu saya menjaga rumah saya. Tunggu aku, tunggu aku kembali. “Wang Lin menatap langit dan melihat burung putih.

” Aku masih kehilangan sedikit pemahaman tentang dunia. Saya ingin menghabiskan sisa hidup saya pergi ke berbagai negara di planet Suzaku. Ketika saya kembali, mungkin saya tidak akan mendapatkan apa-apa, mungkin saya akan mendapatkan pencerahan. “

Pada musim semi tahun ke-38, Wang Lin meninggalkan desa pegunungan sendirian. Big Fortune tetap tinggal, diam-diam menunggu kembalinya Wang Lin. Mungkin dalam 10 tahun, mungkin 20 tahun, mungkin seumur hidup.

Wang Lin duduk di kereta dan minum anggur sendiri saat pergi dari Gunung Heng Yue. Beberapa bulan kemudian, kereta tiba di perbatasan Zhao, tempat Wang Lin turun. Dia mengeluarkan kusir dan mengambil napas dalam-dalam. Dia melihat kembali ke arah Zhao dan melangkah maju, melintasi perbatasan.

Ini adalah pertama kalinya dia meninggalkan Zhao dalam hidupnya. Dia tidak tahu ke mana arah masa depan, tetapi dia tidak memikirkannya. Dia hanya tahu bahwa jalan akan berada di bawah kakinya.

Saat dia melangkah maju, beberapa sinar cahaya melintas di atasnya. Dia tidak melihat ke atas tetapi dengan tenang berjalan ke depan.

Suara lembut datang dari sinar cahaya di atas. Itu datang dari seorang wanita cantik di antara beberapa pembudidaya. Selain kecantikannya, dia sangat menawan, dan pesona ini tidak palsu tetapi alami.

Dia berhenti di udara dan menatap Wang Lin, yang sedang berjalan pergi. Alisnya berkerut dan matanya penuh kebingungan.

“Ada apa, Suster Junior Liu?” Seorang kultivator di sampingnya membuka mulutnya dengan terkejut.

“Tidak ada. Anda semua kembali ke sekte dulu. Saya memiliki beberapa masalah pribadi, ”kata wanita cantik itu dengan lembut. Dia tidak lagi memperhatikan mereka dan terbang ke bawah.

Kultivator yang berbicara terkejut dan akan mengikuti.

“Kakak Senior, aku ingin sendirian.” Suara lembut tapi tekad wanita itu bergema. Kultivator berhenti dan merenung sebentar. Kemudian dia pergi bersama dengan anggota kelompok lainnya, yang juga terkejut.

Wang Lin berhenti dan berbalik. Dia melihat kembali ke langit dan sinar cahaya yang indah mendekat. Cahaya berhenti 100 kaki darinya dan berubah menjadi wanita cantik berwarna ungu.

Wanita itu sangat cantik. Kecantikannya adalah sesuatu yang belum pernah dilihat Wang Lin sebelumnya dalam hidupnya. Dia beberapa kali lebih cantik dari Zhou Rui.

Namun, Wang Lin tidak memasuki linglung. Dia telah melihat segala sesuatu dan mengejar kebenaran dunia; dia punya pikiran sendiri. Di matanya, meskipun wanita itu cantik, begitu dia menutup matanya dan memasuki tanah, dia tidak akan berbeda dari wanita lain.

Wanita itu melihat Wang Lin tua, pada rambut putihnya dan wajah keriput, di matanya yang cerah. Setelah sekian lama, dia membungkuk sedikit.

“Senior, aku melihatmu beberapa dekade yang lalu. Sekarang setelah kita bertemu untuk kedua kalinya, apakah Anda masih ingat saya? “

Wang Lin menatap wanita di depannya dan mulai merenung. Setelah sekian lama, dia tersenyum dan menggelengkan kepalanya, berkata dengan suara serak, “Aku lupa.”

“Karena kamu lupa, maka biarkan dilupakan. Senior, saya tidak tahu mengapa, tetapi saya selalu merasa seperti kita pernah bertemu di suatu tempat sebelumnya. Bukan hanya kali ini, tetapi juga terakhir kali. Saya ingin tahu, siapa nama Anda? ”Wanita itu bertanya dengan lembut, sambil tersenyum.

Wang Lin tetap tenang dan perlahan berkata, “Pria tua ini bernama Wang Lin.” “Wang Lin?” Wanita itu mengerutkan kening dan berpikir dengan hati-hati untuk waktu yang lama. “Apakah Anda cendekiawan Zhao, Wang Lin?” “Pria tua ini adalah . “Wang Lin mengangguk. Matanya menatap aura kuno. Tatapannya dalam, seolah-olah itu berisi dunia. “Aku pasti salah ingat …” Wanita itu berpikir lama dan tidak bisa memikirkan dari mana perasaan keakraban dan rasa sakit yang menyengat itu berasal. Dia menatap Wang Lin dan tidak mengerti mengapa perasaan itu akan menjadi lebih kuat saat dia memandangnya. Wajah lamanya membuat dia merasakan sengatan di hatinya dan kesedihan yang tak terkatakan. “Maaf, selamat tinggal.” Dia menghela napas. Dia berbalik untuk pergi dengan kebingungan di matanya dan rasa sakit di dadanya. Wang Lin dengan lembut berkata, “Aku ingin tahu, apa nama wanita muda itu?” Wanita itu berhenti dan berbalik. “Liu Mei.” Di bawah matanya yang cantik, dia mengungkapkan senyum indah yang bisa membuat jantung seseorang berdetak kencang. Setelah ragu-ragu sebentar, dia mengeluarkan pil dari tasnya untuk dipegang. “Kamu ditahan, pil ini dapat membantu kamu menjaga energi. Ini adalah takdir yang kami temui, jadi ini hadiah saya untuk Anda. Selamat tinggal. ”Liu Mei meletakkan pil itu. Awan muncul di bawah kakinya dan dia terbang ke udara, terlihat sangat cantik. “Ini adalah kehidupan sebelumnya atau reinkarnasi, atau itu hanya mimpi … Atau bukan apa-apa … Liu Mei, Liu Mei … Wanita dari mimpiku itu menyebabkan saya terbangun dari rasa sakit … “Wang Lin menatap pil. Dia menyembunyikan pikirannya dengan sangat baik. Setelah waktu yang lama, baru sampai wanita itu jauh, Wang Lin mendongak. Dia menggunakan semua kekuatannya untuk mengeluarkan raungan. “Liu Mei, Anda harus ingat. Tidak peduli apa, apakah itu kehidupan berikutnya atau reinkarnasi atau mimpi, jangan dekat dengan seorang kultivator bernama ‘Wang Lin!’ Jangan mengenalnya, jangan dekat dengannya … “Liu Mei memiliki sudah pergi dan Wang Lin tidak tahu apakah dia sudah mendengar. Dia menggunakan semua kekuatannya sampai suaranya serak dan tidak ada jejak sinar cahaya itu.