Renegade Immortal – Chapter 1607 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1607 | Baca Novel Online

Wang Lin memandang wanita yang dingin itu dan kemudian pandangannya jatuh pada bayi yang terbungkus selimut. Setelah merenung sebentar, dia mengangguk.

Ekspresi wanita itu masih acuh tak acuh dan matanya tampak mengandung angin musim dingin. Dia memandang Wang Lin dan dunia di belakangnya.

“Namamu terkenal di planet Suzaku, aku bahkan pernah mendengar tentangmu di Xue Yue. Sir adalah cendekiawan besar yang telah membantu banyak pembudidaya memahami dunia.

“Saya datang hari ini untuk anak ini.” Wanita itu menatap bayi yang sedang tidur. Ada sedikit kelembutan di matanya yang dingin.

Rasa dingin dalam suaranya agak menghilang ketika dia memandangi bayi di pelukannya dan berkata, “Semua orang berkata bahwa Sir telah melihat seluruh dunia, memahami karma, memahami karma, tidak peduli dengan hidup dan mati, dan berjalan antara benar dan salah. Bisakah Anda memberikan anak ini jalannya sendiri?

“Orang tua anak ini keduanya meninggal ketika ia dilahirkan. Saya kebetulan lewat ketika saya melihatnya; dia sudah kaku dan hampir mati. Saya merasa kasihan dan melihat lebih dekat, dan saya menemukan bahwa dia sangat berbakat. Dia memiliki aura lima elemen di tubuhnya. Jika dia selamat, dia akan menjadi matahari bagi planet Suzaku!

“Namun, hidupnya akan menjadi bergelombang. Saya pandai ramalan dan mendewakan bahwa anak ini akan menghadapi musibah. Sejak saya bertemu dengannya, saya melibatkan diri dan akan menjadi seseorang untuk membantunya melewati musibahnya.

“Semakin dia tumbuh, semakin banyak malapetaka hidup dan mati menjadi lebih jelas. Kultivasi saya terbatas, jadi saya hanya bisa menggunakan mantra saya untuk mencegahnya tumbuh, menjaganya dalam kondisi bayi.

“Saya mendengar Sir berbakat, jadi saya mencari Anda untuk membantu …” Suara wanita itu dingin ketika dia berbicara pelan.

Tepat pada saat ini, kilatan petir muncul di langit dan guntur bergemuruh. Guntur tampaknya terlalu keras dan membangunkan bayi yang sedang tidur. Dia membuka matanya yang murni dan mulai menangis.

Bahkan setelah guntur berlalu, tangisan bayi masih bergema.

Wang Lin menatap bayi itu dan dengan lembut berkata, “Biarkan saya pegang dia. “

Wanita itu merenung sedikit sebelum menyerahkan bayi itu kepada Wang Lin. Wang Lin menggendong bayi itu dan menatapnya.

Ini adalah bayi perempuan. Meskipun dia menangis, dia sangat cantik. Sepertinya ada titik merah yang terpatri di jiwanya.

Air mata mengalir dari matanya dan membuat selimut di sekelilingnya basah.

Itu aneh. Gadis itu menangis dengan keras di pelukan wanita itu ketika dia bangun, tetapi dalam pelukan Wang Lin, dia perlahan-lahan berhenti menangis. Mata polosnya terbuka lebar saat dia memandang Wang Lin.

Wajah tua Wang Lin perlahan tersenyum dan tangan kanannya dengan lembut menggosok hidung bayi perempuan itu. Bayi perempuan itu segera mulai tertawa bahagia.

Wang Lin dengan lembut bertanya, “Siapa namanya?”

Wanita itu merenung sedikit sebelum dia berkata, “Orangtuanya meninggal lebih awal, jadi saya juga tidak tahu. Selama bertahun-tahun, saya tidak pernah memberinya nama. Bagaimana kalau Anda memberinya nama, Tuan? “Suaranya masih mengandung dingin.

Wang Lin menatap bayi perempuan yang tersenyum dan bahagia itu. Samar-samar dia merasakan aura yang akrab dari bayi perempuan ini. Setelah waktu yang lama, Wang Lin menatap hujan.

Jaraknya tertutup oleh hujan. Untuk sesaat, kupu-kupu berwarna-warni terlihat berlindung dari angin dan hujan.

Jika sayap kupu-kupu menjadi basah karena hujan, ia tidak akan bisa terbang.

< p> Jika tubuh kupu-kupu terkena angin, itu seperti angin topan bagi seseorang.

Melihat kupu-kupu di bawah daun, mata Wang Lin mengungkapkan pencerahan. Dia memandangi kupu-kupu itu untuk waktu yang lama.

“Sebut saja namanya Kupu-kupu Merah … Kupu-kupu di tengah hujan dengan cahaya merahnya yang cerah dan halus yang akan berjalan dalam kehidupannya yang bangga dan cerah.”

Kata-kata Wang Lin lembut dan mengungkapkan perasaan yang tidak bisa dijelaskan saat dia menatap bayi perempuan itu. Bayi perempuan itu tampaknya dapat memahami kata-kata Wang Lin dan bahkan lebih banyak tertawa.

“Saya tidak tahu mantra dan saya tidak tahu bagaimana membantunya menghindari malapetaka hidup dan mati. Saya telah melihat sesuatu dalam mimpi saya, dan saya akan menggambarkannya untuk Anda. Jika Anda bisa memahaminya, mungkin itu bisa menyelesaikan malapetaka hidup dan matinya. Dia mengangkat tangan kanannya ke hujan dan menuju ke meja batu di paviliun. Dia menutup matanya seolah-olah sedang mengingat sesuatu dan mulai menggambar pola yang rumit.

Pola ini adalah formasi. Formasi ini sangat rumit, dan itu mengejutkan wanita dari Xue Yue. Dia dengan hati-hati mengingatnya.

Setelah lama, Wang Lin menyelesaikan stroke terakhir dan membuka matanya.

“Setelah kamu memahami ini, ambil seutas helai rambut bayi perempuan dan letakkan di dalam … “Wang Lin memiliki ekspresi yang rumit saat dia melihat ke langit. Awan gelap mulai menghilang.

Pola di atas meja berangsur-angsur hilang oleh angin dan tidak lagi terlihat jelas. Wanita dari Xu Yue menutup matanya sejenak sebelum membungkuk pada Wang Lin. Dia menggendong bayi itu dan berjalan menuju hujan.

Wang Lin tidak melihat punggung wanita itu. Dia menatap paviliun dan menyaksikan hujan melemah. Ada kebingungan di matanya.

“Karma … Apakah karma ini benar seperti kehidupan masa lalu … Atau salah dan aku hanya menyelesaikannya sendiri …” Wang Lin tidak mengerti. Hujan berhenti di luar paviliun dan pelangi muncul.

Kupu-kupu yang berlindung di bawah daun dari hujan terbang ke udara. Itu terbang di depan Wang Lin dan pergi ke kejauhan.

Sambil mendesah, Wang Lin berjalan keluar dari paviliun. Dia berjalan ke kejauhan ke arah laut.

Pada tahun ke-15 setelah meninggalkan Zhao, Wang Lin tiba di dekat laut. Dia naik kapal dagang yang bepergian antara dua benua. Dia akan melihat dunia di sana.

Lautnya tak terbatas dan luar biasa. Angin bertiup dan ombak bergulung oleh kapal dagang. Berdiri di kapal, Wang Lin mencium aroma angin laut ketika rambut putihnya berkibar. Angin laut bertiup kencang, tetapi itu tidak bisa menerbangkan jejak waktu.

Matahari dan bulan di atas laut memiliki selera mereka sendiri. Ini adalah pertama kalinya Wang Lin keluar ke laut, tetapi dia tidak merasa tidak nyaman. Dia melihat air dan aura memenuhi tubuhnya.

Langit di atas laut memiliki sekelompok burung camar terbang berputar-putar. Matahari yang cerah menyelimuti seluruh lautan.

Satu bulan, dua bulan, tiga bulan … Setelah lima bulan, kapal dagang telah sepenuhnya memasuki kedalaman laut. Saat angin bertiup dan para pelaut menyanyikan lagu-lagu unik mereka, Wang Lin mengungkapkan senyuman.

Pada suatu hari di bulan keenam, pagi-pagi sekali ketika matahari baru saja mulai terbit, Wang Lin bangun dari semua kebisingan di luar. Dia berjalan keluar dan melihat para pelaut yang bersamanya selama setengah tahun berlutut di tanah. Mereka menyembah ke arah timur.

Wang Lin melihat ke atas dan tubuhnya bergetar hebat.

Di permukaan laut di sebelah timur, di antara langit berkabut, sebuah gambar ilusi muncul .

Gambar tersebut menggambarkan mulut gunung berapi, dan itu meletus. Gunung bergetar dan dua retakan besar seperti dua naga terjerat bersama muncul. Itu seperti sebuah tanda.

Lava tak berujung menyembur keluar dan asap keluar, menutupi langit di dalam gambar.

Tidak ada suara, itu hanya gambar. Pemandangan gunung berapi meletus membuat semua orang di atas kapal berlutut.

Dari jauh, gambar ilusi menyatu dengan dunia. Itu tampak sangat nyata tetapi mengeluarkan rasa kabur pada saat yang sama. Itu membuat mustahil bagi orang untuk mengetahui apakah itu nyata atau tidak.

Ketika Wang Lin menatap dunia ilusi, pikirannya bergemuruh.

“Benar dan salah … Benar dan salah … Benar dan salah … Buku itu mengatakan bahwa laut memiliki roh bernama Shen dan bahwa napasnya menciptakan fatamorgana … Adegan ini … Adegan ini … apakah itu nyata atau itu palsu … Apakah itu benar-benar ada di suatu tempat atau hanya ilusi. “

“Roh laut, jangan marah … Roh laut, jangan marah …” Orang-orang fana gemetar dan berlutut di tanah ketika mereka melihat pemandangan yang tidak bisa dipahami ini. Hati mereka bergetar. Meskipun itu bukan pertama kalinya mereka melihatnya, mereka belum pernah melihatnya sebelumnya. Legenda kuno mengatakan bahwa jika ada yang melihat ilusi di laut, itu karena roh laut telah marah dan akan menghukum semua kehidupan di laut … Wang Lin adalah linglung, jadi dia tidak melihat bahwa manusia semua bangkit dan menjatuhkan sejumlah besar kargo ke laut. Mereka mencoba untuk memberikan pengorbanan kepada roh laut dan menenangkan amarahnya. “Ini seharusnya palsu. Itu tidak ada, itu hanya ilusi. Sesuatu seperti ini tidak dapat muncul di dunia ini. Ini bukan sesuatu yang terjadi di suatu tempat di dunia ini … “Ini harusnya budidaya abadi di bawah laut, dan mantranya yang menyebabkan ini!” Gumam Wang Lin. Dia telah melihat kebenaran dunia, tetapi apa yang dia lihat sekarang tidak dapat dibayangkan. Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan bergumam, “Palsu … ini palsu …” Namun, suaranya tiba-tiba berhenti dan matanya melebar. Tangan kanannya tanpa sadar terangkat untuk menunjuk gunung berapi ilusi di kejauhan dan ketidakpercayaan memenuhi matanya. “Ini … nya …” Dalam gambar ilusi, saat asap hitam memenuhi dunia, seorang wanita muncul. Dia mengenakan pakaian putih, dan meskipun bukan kecantikan tertinggi, dia memberikan perasaan kelembutan. Rambut panjangnya melambai dan menari dengan pakaiannya. Dia tampak seperti peri ketika dia muncul dari debu. Wanita ini berjalan keluar dari awan hitam dan tangannya yang seperti batu giok menunjuk ke bawah. Gunung berapi yang meletus bergetar dan menunjukkan tanda-tanda pemadaman. Ketika Wang Lin melihat wanita itu, ia tampak kehilangan seluruh kekuatannya dan terpana di sana. Perasaan sedih yang tidak masuk akal melonjak dan menyapu tubuhnya seperti badai. Seluruh tubuhnya tenggelam dalam kesedihan dan dua garis air mata mengalir dari matanya. “Itu dia …” Tubuh Wang Lin sudah tua, tapi sekarang bahkan lebih tua. Dia bersandar di kapal saat dia melihat wanita berkulit putih di dalam ilusi. Pandangannya sepertinya berlangsung selamanya.