Renegade Immortal – Chapter 1608 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1608 | Baca Novel Online

Setelah satu jam, gambar ilusi menghilang di hadapan semua orang, di depan mata Wang Lin. Semua anggota kru masih gemetar dan mereka tetap diam.

Mereka tidak bisa melupakan apa yang telah mereka lihat di dalam imajinasi, terutama batu-batu yang terbakar yang berserakan ketika gunung berapi meletus.

Adegan yang mereka lihat membuatnya jadi mereka tidak tahu apakah itu nyata atau palsu, tetapi mereka tahu itu adalah kemarahan roh laut.

Wang Lin bersandar pada kapal dan sepertinya kehilangan semua kekuatannya. Dua aliran air mata mengalir di kerutan di wajahnya dan membasahi pakaiannya. Dia melihat gambar yang telah hilang dan pikirannya menjadi kosong. Satu-satunya hal yang tersisa adalah siluet putih halus itu.

“Apakah ini asli … atau palsu … Apakah ini bahkan mimpi …” Setelah lama, Wang Lin menggelengkan kepalanya dan melihat ke laut. .

Waktu berlalu. Satu bulan, dua bulan, tiga bulan …

Pada bulan kesembilan perjalanan Wang Lin di laut, dia melihat kemarahan laut yang sesungguhnya. Di malam hari, awan gelap menutupi langit dan gemuruh bergemuruh. Petir menyambar dan beberapa baut sepertinya menghantam jauh ke laut. Ini menyebabkan langit berkelap-kelip antara gelap dan terang.

Setiap kali kilat melintas, itu akan menerangi laut. Selama momen cahaya yang singkat itu, Anda bisa melihat ombak melonjak. Suara ombak yang keras bisa bersaing dengan guntur.

Angin menderu melintasi laut dan menghantam kapal. Setiap pelaut berjuang mati-matian antara hidup dan mati ketika mereka memanipulasi kapal dagang ini untuk bertahan melawan amarah laut.

Setiap orang berdoa. Semua orang ingin meninggalkan kata-kata terakhir mereka yang mungkin tidak melihat cahaya lagi.

Badai mengamuk, guntur bergemuruh, kilat menyambar, dan ombak mengerikan mengamuk.

Jauh di dalam malam, Wang Lin berdiri di atas kapal dan menempel ke tiang di sebelahnya. Tubuhnya tampak kehilangan kendali, gemetar hebat. Angin datang sekali dan sepenuhnya membasahi pakaiannya. Air menetes dari rambut putihnya, tapi matanya cerah!

Saat dia melihat amarah laut yang melonjak, matanya menjadi lebih cerah dan lebih cerah. Hatinya mengembang tanpa batas hingga cukup untuk menyelubungi dunia.

“Ini adalah kekuatan surga, ini adalah kebenaran yang sebenarnya! Ini sifat tanpa belas kasihan dari alam! ” Wang Lin tertawa. Tawa lamanya lemah dibandingkan dengan guntur dan ombak, tetapi itu mengungkapkan kekuatan hatinya.

Dia menyaksikan manusia berjuang untuk bertahan hidup. Dia menyaksikan kapal dagang itu bergetar hebat seolah-olah kapal itu akan tenggelam dan dimakan setiap saat. Wang Lin memandang semua orang ini dan melihat keengganan di hati mereka!

Namun, keengganan ini agak lemah dan tidak signifikan sebelum angin dan hujan ini.

Ketika angin dan ombak semakin intens, ombak yang kuat datang dan tiang itu pecah. Itu mendarat pada anggota kru yang mencoba menghindar tetapi sudah terlambat. Untungnya, dia tidak mengalami cedera serius dan kesulitan untuk keluar. Dia menarik tali dan terus berjuang untuk bertahan hidup.

Namun, kapal dagang itu seperti daun sendirian di murka laut. Itu tidak memiliki kekuatan untuk bertarung melawan ombak. Seluruh kapal mengeluarkan suara seolah-olah itu tidak tahan lagi dan akan segera hancur.

Aura keputusasaan merembes melintasi kapal dan mengisi hati semua orang. Wang Lin tidak lagi menggenggam tiang tetapi bergabung dengan para pelaut, mengabaikan usia tuanya. Dia melakukan yang terbaik untuk menahan amarah di laut.

“Jangan menyerah, kita masih punya kekuatan …” Seorang setengah baya memiliki seringai ketika dia memegang tali dan membiarkan layar turun . Ombak lewat di sampingnya. Pada saat hidup dan mati ini, dia mulai menyanyikan lagu pelaut yang mereka semua tahu.

Seorang remaja berusia kurang dari 20 tahun menyeka keringat dari wajahnya dan meraung, “Jangan putus asa, kita masih memiliki mimpi … “Seolah-olah dia telah menemukan keberanian yang hilang dengan raungan ini.

” Jangan berkecil hati, kita masih memiliki besok … “Lebih banyak anggota kru mulai bernyanyi di tengah angin dan ombak. Suara mereka bergema bersama dan menyatu menjadi suara yang menantang untuk hidup!

“Jangan beri aku, kami masih memiliki keinginan …”

“Jangan tutup matamu, kami masih harus melihat matahari terbit … “

” Langit dan bumi kuat, tetapi mereka tidak bisa menutupi suara-suara kelangsungan hidup kita. Kami melakukan perjalanan laut untuk mencari nafkah, bagaimana kita bisa takut mati? Kemarahan roh laut dapat menakuti kita, bisa menenggelamkan kita, tetapi itu tidak bisa menghentikan lagu kita! “

Semua anggota kru mulai mengaum lagu ini yang telah diturunkan sejak zaman kuno melintasi lautan planet Suzaku!

Suara-suara itu memberikan rasa keberanian, semangat gigih, keinginan untuk hidup, dan keberanian mereka menuju kematian. Tubuh tua Wang Lin gemetar ketika mendengar tangisan ini. Matanya bersinar lebih terang dari sebelumnya.

“Ini adalah wasiat yang menantang! Keinginan yang menentang langit dan bumi! Hidup dan mati, hidup dan mati, kehendak yang menentang ini lahir antara hidup dan mati. Karena keengganan dan keengganan maka penolakan ini akan muncul!

“Jika tidak ada keengganan dan keengganan, tidak akan ada kehidupan dan kematian. Hidup adalah hidup dan mati adalah kematian … saya mengerti !! ”Pikiran Wang Lin bergetar. Dia masih bingung tentang karma, hidup dan mati, benar dan salah, tidak dapat melihat mereka sepenuhnya. Namun, ketika dia mendengar lagu para pelaut, dia tiba-tiba mendapatkan pencerahan.

Hidup dan mati!

Seperti gunung melihat hidup sebagai hidup dan mati sebagai kematian, melihat hidup bukan sebagai kehidupan, kematian bukan sebagai kematian. Tetapi pada akhirnya, setelah memahami segalanya, Anda melihat hidup sebagai hidup dan mati masih sebagai kematian!

Setiap orang memiliki ketakutan terhadap hidup dan mati. Karena ketakutan inilah dua jalan muncul, satu jalan kepatuhan dan satu jalan menantang!

Mematuhi hidup dan mati adalah dunia pertama hidup dan mati!

Namun, jika itu berubah menjadi keinginan menentang, itu berarti melihat hidup bukan sebagai hidup dan mati bukan sebagai kematian. Ini adalah dunia kedua!

Orang-orang biasa mengatakan “melihat melalui hidup dan mati,” tetapi sebenarnya, seseorang tidak dapat melihat melalui hidup dan mati. Paling-paling, orang hanya bisa melihat hidup dan mati dengan jelas!

Dengan kehendak yang menantang itu, seseorang dapat mengabaikan hidup dan mati dan berkata “hidup adalah sukacita dan tidak perlu takut akan kematian!” tekad untuk mati, tetapi itu tidak berarti Anda telah melihat hidup dan mati!

Dunia ketiga kehidupan dan kematian, kebenaran yang dicari Wang Lin, juga tidak melihat atau melampaui hidup dan kematian. Itu hanya satu baris!

Baris ini memenuhi pikiran Wang Lin, tapi dia tidak bisa mengatakannya. Seolah-olah ada penghalang yang mencegahnya untuk mengatakannya.

Dalam angin dan hujan, kata-kata yang meremehkan hidup dan mati dan keengganan untuk menyerah bergema sampai guntur menghilang, kilat menghilang, dan angin dan ombak tenang. Malam perlahan berlalu dan fajar hari baru tiba. Teriakan selamat dari cobaan hidup dan mati bergema di seluruh kapal.

Wang Lin menatap mereka dan tersenyum. Dia duduk di haluan kapal dan menatap matahari terbit. Dia melihat burung putih terbang di matahari terbit, dan tangisannya bergema.

Pada bulan kesebelas di laut, benua itu bisa dilihat di cakrawala. Ketika mereka melihat benua, tangisan gembira datang dari kapal.

Wang Lin mengucapkan selamat tinggal kepada kru yang telah dikenalnya selama hampir setahun. Dia meninggalkan kapal dagang dan tiba di benua yang tidak dikenal ini.

Ada banyak negara fana di sini bersama dengan banyak sekte dan pembudidaya yang mungkin dia kenal dari mimpinya.

Di antara negara-negara itu, ada adalah salah satu bernama Hou Fen.

Wang Lin berjalan dengan tenang di benua ini melintasi laut dari tanah kelahirannya. Dia melihat gunung-gunung yang tidak dikenal, perairan yang tidak dikenal, dan wajah-wajah yang tidak dikenal itu saat dia berjalan.

Meskipun dia belum pernah ke sini sebelumnya dalam hidupnya, namanya telah menyebar ke banyak tempat dalam 10 tahun terakhir, termasuk benua ini.

Meskipun dia tidak setenar dia di kota kelahirannya, Wang Lin tidak peduli. Dia adalah seorang musafir, dan dia terus melakukan perjalanan melintasi benua. Dia berjalan melalui gunung dan sungai dan melewati kota-kota dan negara-negara.

Dalam sekejap, tiga tahun berlalu. Sudah 19 tahun sejak dia meninggalkan Zhao. Tubuh Wang Lin tidak sebagus sebelumnya dan mulai lelah. Dia memegang tongkat di tangannya, tetapi dia masih bisa bertahan saat dia berjalan. Dia pergi ke banyak sekte. Dia melihat banyak abadi. Dia melihat banyak kaisar. Namanya berangsur-angsur dikenal oleh banyak orang di benua asing ini. Tidak peduli negara apa, sekte apa pun, semua orang tahu bahwa ada seorang lelaki tua bernama Wang Lin yang merupakan cendekiawan besar generasi ini. Dia berkeliling dunia, mencari sesuatu. Kata-katanya semakin sedikit seiring bertambahnya usia. Seringkali, dia tidak perlu berbicara; kebijaksanaan di matanya akan menyebabkan orang memasuki trans. Sebuah trans dari mana mereka tidak tahu kapan mereka akan bangun. Pada musim gugur tahun ke-19, Wang Lin tiba di tempat yang penuh dengan gunung berapi. Ketika dia tiba, sebuah gunung berapi meletus jauh. Wang Lin bisa melihat asap hitam naik di langit. Gelombang panas bertiup dari kejauhan dan mendarat di tubuhnya. Wang Lin mengangkat kepalanya dan melihat asap hitam di langit. Mata lamanya mengungkapkan tatapan lembut yang tidak pernah terlihat sebelumnya. Dia melihat sosok putih berjalan keluar dari asap hitam. Sosok putih ini adalah seorang wanita, dan dia terlihat sangat cantik. Dia tampaknya mengumpulkan sesuatu dari gunung berapi yang meletus dan memegang botol giok di tangannya. Dia berbalik dan melihat Wang Lin di kejauhan. Tatapan ini adalah sesuatu yang tidak bisa dilupakan oleh Wang Lin dan membuat tubuhnya gemetar. Seolah-olah dia telah menunggu lebih dari 1.000 tahun untuk tatapan itu. Seolah-olah dia telah menunggu seumur hidup hanya untuk datang ke sini dan melihat tatapannya.