Renegade Immortal – Chapter 161 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 161 | Baca Novel Online

Satu tubuh utama dan tiga avatar. Indera ilahi mereka terhubung bersama dan benar-benar mengunci Xuan Wu.

Setiap kultivator yang memasuki atau meninggalkan Xuan Wu harus melalui jalur akal ilahi ini. Dengan cara ini, Eight Demon Extreme Lord akan memiliki kendali penuh.

Orang tua ini terpaksa melakukan ini. Dia mengejar Wang Lin sampai jauh dari Lautan Iblis, melewati Hou Fen, dan mendorongnya ke Xuan Wu, tetapi kemudian kehadiran Wang Lin benar-benar menghilang.

Meskipun memiliki kekuatan, dia masih tidak bisa temukan Wang Lin. Dia berpikir bahwa Wang Lin bersembunyi jauh di bawah tanah, tetapi bahkan setelah memindai di sana, dia masih tidak menemukan apa pun.

Tapi dia tidak menyerah. Setelah dia mendengar bahwa Wang Lin bisa menggunakan mantra maut di Nan Dou, dia tergoda. Dalam rencana besarnya, satu bagian akan sangat mudah jika dia memiliki seseorang yang bisa menggunakan mantra kematian.

Ini adalah satu-satunya alasan dia menghabiskan semua upaya ini mengejar Wang Lin. Biasanya, dengan kemampuannya, menangkap Wang Lin seharusnya mudah, tetapi Wang Lin sulit dipahami seperti cacing dan menghilang tanpa jejak. Dia menunggu 97 hari pertama kalinya, tetapi ketika Wang Lin akhirnya keluar dan dia baru saja akan pergi, bocah kecil itu pergi ke bawah tanah menggunakan teknik pelarian bumi.

Untungnya, dia telah meminjam kapal bumi. Harta ini berisi teknik pelarian bumi yang kuat, jadi menggunakannya akan membuat segalanya lebih mudah. Meskipun dia tidak bisa menggunakan banyak tekniknya di bawah tanah, dia pikir itu akan baik-baik saja selama dia dekat. Namun, dia tidak berpikir bahwa tujuan bocah cilik itu adalah gunung Hou Fen Union.

Meskipun dia dapat menghancurkan formasi perlindungan sekte dengan satu telapak tangan, dia pernah melawan jejak bocah cilik yang hilang. Inilah mengapa dia mengambil risiko membuat marah negara budidaya peringkat 4 di belakang Xuan Wu dan Hou Fen untuk mengunci negara itu dengan akal ilahi.

Sebenarnya, dia belum membunuh satu orang dari salah satu dari keduanya negara. Ini sebagian besar disebabkan oleh negara budidaya peringkat 4 di belakang mereka. Semakin tinggi tingkat kultivasi seseorang, semakin mereka tahu tentang cara kerja batin Suzaku. Baik Xuan Wu dan Hou Fen memiliki dukungan dari negara budidaya peringkat 4 yang sama, jadi tidak peduli berapa banyak mereka saling bertarung, itu akan baik-baik saja. Namun, jika seseorang dari luar masuk, maka mereka akan bertindak.

Jika sebelumnya, akan baik-baik saja untuk membunuh sesuai kebutuhan, tetapi karena tempat itu akan segera dibuka, dia tidak ingin menyebabkan terlalu banyak masalah di sini.

Penguncian ini berlangsung dua tahun.

Selama dua tahun ini, baik Xuan Wu dan Hou Fen Union telah terbiasa dipindai oleh akal ilahi orang tua itu. Ini bisa terjadi beberapa kali sepanjang hari.

Hampir semua orang tahu sumber semua ini. Para tetua telah memperingatkan mereka bahwa mereka tidak diizinkan untuk pergi ke empat arah dari mana indera ilahi berasal dari ..

Raja Iblis Ekstrem Kedelapan menjadi lebih dan lebih gugup karena tempat itu akan terbuka hanya dalam satu tahun, dan jika dia terlambat, konsekuensinya tidak terbayangkan. Di tengah teriknya momen itu, dia memutuskan akan menunggu setengah tahun lagi. Jika dia masih tidak dapat menemukan anak nakal itu dalam setengah tahun, maka dia akan mengambil risiko membuat marah negara budidaya peringkat 4 dan akan memperbaiki seluruh negara untuk menemukan anak nakal itu.

Waktu perlahan berlalu. Satu bulan, dua bulan … sampai lima bulan berlalu. Seiring berlalunya waktu, corak Dewa Setan Ekstrim Kedelapan menjadi gelap, dan permusuhan di wajahnya berangsur-angsur meningkat.

Wang Lin duduk dalam posisi lotus di dalam surga menentang ruang manik. Wajahnya bahkan lebih jelek daripada Eight Demon Extreme Lord. Dia telah memeriksa segala sesuatu di tubuhnya dan menemukan sesuatu yang berbeda tentang darah esensi jiwa Shang Guanmo. Tampaknya alasan orang tua itu bisa mengejarnya sejauh ini adalah karena darah esensi jiwa Shang Guanmo.

Pada hari ini, batas surga yang menentang ruang manik semakin dekat. Dia bisa merasakan bahwa jika dia tidak segera pergi, dia tidak akan pernah bisa pergi lagi.

Dia harus pergi dan keluar selama tiga hari sebelum dia bisa kembali lagi. Namun, jika orang yang mengejarnya masih di luar sana, maka akan sangat sulit untuk tetap aman selama tiga hari.

Wang Lin merenung sebentar. Cahaya di surga menentang manik secara bertahap redup. Saat mereka benar-benar keluar, dia keluar dari surga menantang manik-manik.

Saat dia muncul, Raja Iblis Ekstrem Kedelapan tiba-tiba membuka matanya dan menghilang dari tempatnya.

Tubuh Wang Lin perlahan kental. Dia tiba-tiba merasa sangat pusing, tetapi dia memaksakan diri untuk mengeluarkan darah esensi jiwa Shang Guanmo dari alisnya. Tanpa sepatah kata, dia dengan cepat menjentikkannya dan menembaknya jauh-jauh.

Pada saat yang sama, dia tiba-tiba merasakan bahaya. Wang Lin mencibir ketika dia dengan cepat terbang ke arah yang berlawanan.

Orang tua itu mengikuti koneksi darah esensi jiwa dan tiba di udara di atas lokasi itu. Dia tersenyum seperti saat dia menyentuh tanah, menyebabkannya bergetar. Tubuhnya memasuki tanah menggunakan perahu bumi. Namun, ia segera keluar dari tanah sambil memegang darah esensi jiwa Shang Guanmo. Karena marah, dia menghancurkannya.

“Kamu tidak bisa melarikan diri!” Pria tua itu berteriak ketika dia menyebarkan perasaan ilahi. Itu menutupi semua Xuan Mo, lalu dia mengeluarkan dengusan sebelum dengan cepat mengejar Wang Lin.

Ketika Wang Lin melakukan perjalanan melalui bumi, dia tiba-tiba merasakan bahwa bumi di sekitarnya dipenuhi dengan fluktuasi energi spiritual. Dia tahu bahwa lelaki tua itu mengejarnya dan dia tidak akan bisa pergi selama tiga hari. Setelah memikirkannya, dia dengan cepat terbang dan turun dari tanah.

Saat dia melangkah di atas tanah, empat sosok identik muncul di sekitarnya.

Pria tua itu dengan dingin menatap Wang Lin ketika empat klonnya perlahan menyatu kembali menjadi satu. Dia dengan keras berteriak, “Termasuk 97 hari di awal, saya telah menunggu Anda selama hampir tiga tahun.”

Ekspresi Wang Lin muram saat dia dengan dingin menatap pria tua itu. Dia tidak mengatakan sepatah kata pun.

Pria tua itu mendengus dan bertanya, “Siapa namamu?”

Wang Lin berkata, “Ma Liang!” Kultivasi pria tua itu seperti laut yang tenang bagi Wang Lin, terlalu dalam untuk menembus.

Mata lelaki tua itu menatap Wang Lin ketika dia berkata, kata demi kata, “Ma Liang, aku akan bertanya padamu ini: lakukan Anda tahu mantra maut? ”Ada niat membunuh yang tersembunyi di matanya. Jika tanggapan Wang Lin adalah tidak, orang tua itu akan segera membunuh anak nakal itu dalam amarahnya. Dia kemudian akan kembali ke Nan Dou untuk membunuh semua orang karena berbohong kepadanya dan menggunakan jiwa mereka untuk menyaring harta.

Wang Lin merenung sebentar dan kemudian mengangguk. Dia bisa merasakan niat membunuh dari orang tua itu. Jika dia mengambil satu langkah yang salah, dia akan mati tanpa kuburan.

Mata lelaki tua itu menyipit. Tanpa kata, dia menampar tasnya memegang dan python hijau panjang tiga kaki muncul di tangannya.

Python hijau menjulurkan lidahnya saat mata hitamnya menatap Wang Lin. >

Pria tua itu melempar python hijau ke tanah dan dengan dingin berkata, “Gunakan mantra mautmu. Targetnya adalah python ini! ”

Saat python mendarat di tanah, ia meringkuk sebelum melompat ke arah Wang Lin dengan mulut terbuka. Wang Lin menatap ular piton. Kilatan merah melintas di matanya saat dia bergumam, “Mati!”

Target Wang Lin bukan python, tetapi orang tua itu. Kali ini, ia menggunakan wilayah ji-nya hingga batasnya.

Saat ia mengucapkan kata “mati,” Wang Lin segera mundur. Lelaki tua itu merasa pikirannya bergetar ketika seberkas sinar merah mengalir ke lautan kesadarannya. Kesadarannya benar-benar kosong kecuali gurita yang bertelur. Saat cahaya merah masuk, gurita membuka mulutnya, menciptakan kekuatan hisap yang kuat. Petir merah segera tersedot ke mulutnya.

Tapi ranah ji sangat kuat di luar imajinasi. Meskipun tingkat budidaya orang tua itu sangat tinggi, gurita masih menggigil setelah mengisap petir merah.

Menggigil ini menyebabkan reaksi berantai di mana bahkan kesadarannya menggigil, memaksa tubuhnya untuk berhenti sejenak.

Saat Wang Lin mundur, dia membuka mulutnya dan meludahkan pedang kristal. Pedang memotong ular menjadi dua dan bergerak seperti kilat untuk menusuk alis lelaki tua itu.

Namun, cincin cahaya putih keluar, mencegah pedang terbang mendekat. Wang Lin melambaikan tangan kanannya untuk memanggil kembali pedang terbang sebelum dengan cepat melarikan diri ke bawah tanah.

Segera, pria tua itu pulih dari keterkejutan ketika dia melihat ular piton di tanah dan menyentuh alisnya. Dia dipenuhi amarah saat tangannya membentuk segel. Dia berteriak, “Pergi!”

Pisau yang memancarkan cahaya berwarna pelangi muncul di depannya. Pisau itu seluruhnya terbuat dari kristal jernih dan cahaya yang melintas di dalamnya. Mengikuti perintah orang tua itu, pisau itu terbang dengan cincin cahaya berwarna pelangi. Itu menembus ke tanah dan dengan cepat mengejar Wang Lin.

Di sepanjang jalan, saat pisau berjalan melewati tanah, pisau itu menghilang dan tak lama kemudian berada dalam jarak 100 kaki dari Wang Lin. Wang Lin merasa kepalanya mati rasa. Tanpa ragu-ragu, dia mengeluarkan mantra yang diberikan Sen Sen padanya.

Pesona ini dapat memblokir serangan seorang pembudidaya Nascent Soul. Saat dia melemparkan mantra, pisaunya tiba.

Pesona itu segera mengembang dan melindungi Wang Lin dari belakang. Itu bertabrakan dengan pisau dan, setelah serangkaian suara berderak, itu hancur. Pisau itu juga didorong mundur beberapa kaki. Dari tempat mereka bertabrakan, gelombang kejut menyebar, menyebabkan kotoran di permukaan menendang ke atas.

Jika seseorang melihat dari atas tanah, mereka akan melihat lingkaran kecil mengembang saat bumi ditendang. Seolah-olah ada naga bumi bergerak di bawah tanah.

Wang Lin terkena gelombang kejut dan batuk seteguk darah. Dia dengan cepat keluar dari bawah tanah dan nyaris tidak menghindari gelombang kejut utama.

Setelah dia keluar dari tanah, dia tidak berhenti sama sekali dan dengan cepat terus melarikan diri.

Merasa gelombang kejut di bawah tanah, amarah lelaki tua itu berkurang ketika dia bergumam pada dirinya sendiri, “Serangan tadi bahkan mampu menghentikanku sejenak. Rumor mengatakan bahwa mantra maut berfokus pada melatih akal ilahi seseorang dan menggunakannya untuk menyerang. Mengikuti logika itu, bocah cilik itu benar-benar mengendalikan mantra maut. ”

Memikirkan hal ini, tubuhnya menghilang dari tempat. Wang Lin merasakan sakit di dadanya saat dia dengan cepat mengeluarkan salah satu pil yang diberikan Li Muwan untuk menyembuhkan lukanya. Tiba-tiba, dia merasakan fluktuasi energi spiritual di hadapannya. Dia sudah banyak berurusan dengan Nascent Soul, jadi dia tahu bahwa ini adalah tanda teleportasi. Tanpa ragu-ragu, dia berbalik dan mulai terbang ke arah lain.

Pada saat ini, orang tua itu berjalan keluar dari tempat fluktuasi energi spiritual itu. “Teman kecil, orang tua ini tidak ingin melukaimu. Bagaimana kalau kamu dengarkan aku dulu? ”