Renegade Immortal – Chapter 1631 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1631 | Baca Novel Online

Dewa kuno memiliki bekas luka raksasa di dadanya. Seolah-olah seseorang membuka dadanya di zaman kuno. Dewa kuno bintang 8, bahkan jika dia bukan keturunan bangsawan, sudah sangat kuat. Meninggalkan tanda mengerikan seperti itu hanya menunjukkan betapa kuatnya orang-orang ini.

Roar!

Dewa kuno itu kurang dari 1.000 kaki dari Wang Lin. Ini adalah jarak yang jauh, tetapi dibandingkan dengan tubuh dewa kuno, yang tingginya puluhan ribu kaki, itu berada dalam jarak tinju. Sebuah gemuruh bergema ketika dewa kuno bintang 8 meninju Wang Lin.

Badai yang sangat kuat menyebar dan menggerakkan awan. Bayangan raksasa muncul di hadapan dewa kuno.

Bayangan ini juga merupakan dewa kuno, tetapi dia mengenakan satu set baju besi. Aura pembantaian yang tak berujung datang dari bayangan, dan di dahi bayangan ini, sebenarnya ada … sembilan bintang!

Wang Lin awalnya adalah dewa kuno, dan dewa kuno kerajaan pada saat itu, jadi dia mengerti bahwa bayangan yang muncul di belakang dewa kuno mewakili seseorang yang mereka hormati, atau itu adalah gelar yang diwariskan.

Bayangan itu adalah simbol identitas dewa kuno dan asal-usulnya. Dewa kuno bintang 8 itu jelas loyal pada dewa kuno bintang 9 yang mengenakan baju besi!

Meskipun mata Wang Lin tertutup, dia jelas bisa merasakan semuanya. Saat tinju dewa kuno bintang 8 terbang ke depan, dunia bergetar. Ketika pukulan itu kurang dari 100 kaki dari Wang Lin, dia masih tidak membuka matanya. Sebaliknya, dia mengambil langkah ke depan dan mengangkat telapak tangan kanannya untuk bertabrakan dengan pukulan dewa kuno.

Dengan pemblokiran telapak tangannya, tubuh Wang Lin tidak bergerak dan dia mendorong dewa kuno itu ke sisi. Mata kosong dewa kuno itu dipenuhi dengan rasa tidak percaya ketika pukulan penuhnya dengan lembut didorong ke samping oleh Wang Lin.

Setelah menyingkirkan pukulan dewa kuno, telapak tangan Wang Lin dengan lembut menepuk kepala dewa kuno ini.

Ada dentuman keras dan dewa kuno batuk seteguk darah sebelum mundur 100.000 kaki.

Pada saat yang sama, empat dewa kuno lainnya mendekat dari arah yang berbeda dengan tiga pukulan berbeda. Pukulan kekuatan penuh dari tiga dewa kuno bintang 8 menakutkan. Pada saat ini, tujuh bintang di antara alis Wang Lin mulai berputar dengan cepat. Kekuatan dewa kuno kerajaan bintang 7-nya melonjak.

Waktu tampaknya melambat pada saat ini. Wang Lin masih memejamkan mata, dan dia dengan tenang mengambil setengah langkah ke depan. Tangan kanannya dengan lembut menepuk satu tinju dewa kuno, mengetuknya ke samping. Telapak tangannya kemudian mengenai dada dewa kuno.

Dewa kuno itu gemetar dan darah mengalir keluar dari sudut mulutnya sebelum ia terjatuh sejauh 100.000 kaki.

Wang Lin berbalik dan lengannya terulur, meraih pukulan dua dewa kuno lainnya. Meskipun dia hanya meraih sebagian kecil dari kepalan tangan mereka, itu seperti dia telah meraih jiwa mereka. Dia kemudian tiba-tiba mendorong mereka kembali.

Gemuruh yang mengejutkan bergema. Dua dewa kuno batuk darah dan terlempar jauh.

Semua ini terjadi dalam sekejap. Wang Lin telah memaksa empat dewa kuno untuk mundur. Setengah dari cahaya emas dari cincin emas telah menghilang dan masih dengan cepat menghilang. Setelah semua cahaya hilang, Wang Lin akan memiliki kendali penuh atas cincin ini.

Meskipun para dewa kuno didorong mundur hingga 100.000 kaki jauhnya, rgw empat iblis kuno sedang mengisi daya pada Wang Lin. Mereka memiliki ekspresi yang kejam dan haus darah, dan banyak mantra iblis kuno menyerbu Wang Lin.

Mantra ini tidak bisa dimengerti. Mereka berubah menjadi mantra kuno atau hantu sedih yang mengelilingi empat setan kuno sebelum bergegas ke Wang Lin.

Sebuah kapak perang hitam raksasa muncul. Itu adalah harta iblis kuno. Salah satu iblis meraih kapak dan menebas Wang Lin, menyebabkan ekspresinya menjadi dingin.

Para dewa kuno berasal dari klan yang sama, jadi dia menahan sedikit. Iblis kuno adalah ras yang sama tetapi bukan klan yang sama. Saat kapak ditebang, tubuh Wang Lin melintas dan telapak tangan kanannya menempel pada bilah kapak. Iblis kuno bergetar dan kapak runtuh menjadi energi iblis tanpa akhir. Energi iblis melesat ke mata kanan tertutup Wang Lin.

Dalam sekejap, semuanya diserap oleh mata kanannya.

Pada saat yang sama ketika ia menyerap energi iblis, Wang Lin melangkah maju dan tiba di hadapan iblis kuno. Tangan kanannya menekan dadanya dan kemudian dia mengepal sebelum menarik kembali.

Teriakan menyedihkan bergema dan iblis kuno bintang 8 meledak. Padat, gas hitam dikeluarkan oleh Wang Lin, dan dia menekannya ke mata kanannya.

Ini tidak menyebabkan tiga setan kuno lainnya mundur; mereka tampaknya telah kehilangan kewarasan mereka. Mereka dipenuhi dengan kekejaman dan pertumpahan darah saat mereka mati-matian bergegas ke Wang Lin. Salah satu iblis kuno sudah berada di belakang Wang Lin dan ingin melahapnya.

Pada saat yang sama, dua iblis kuno lainnya tiba di kanan dan kiri Wang Lin. Mantra iblis kuno muncul dan melesat ke arahnya.

Bahkan keempat iblis kuno mendekat.

Ekspresi Wang Lin tetap tenang dan matanya masih tertutup. Cincin emas di dahinya hampir sepenuhnya redup, dengan hanya sepotong kecil yang masih berjuang untuk bersinar. Saat iblis kuno mencoba melahapnya, Wang Lin tidak menghindar. Sebaliknya, dia membanting punggungnya ke iblis kuno.

Ada gemuruh yang menggelegar dan iblis kuno mengeluarkan teriakan yang menyedihkan, kemudian badai energi iblis muncul dan tubuhnya meledak. Wang Lin tidak berhenti. Dia berjalan keluar dari badai dan mengangkat tangan kirinya ke iblis kuno lain. Cetak Karma muncul sekali lagi.

Sementara dia menyerap energi iblis kuno, Wang Lin dengan tenang bergerak menuju iblis kuno terakhir. Mantra iblis kuno yang tak terhitung jumlahnya menembak ke arah Wang Lin, tapi mereka semua melewatinya. Iblis kuno terkejut karena tidak percaya ketika telapak tangan Wang Lin menekan dadanya.

Gemuruh gemuruh bergema dan iblis kuno berubah menjadi gas. Sebelum menghilang, ia diserap oleh telapak tangan Wang Lin.

Semua ini tidak menyebabkan keempat setan kuno berhenti bahkan untuk sesaat. Mereka mengelilinginya dan mendekat dengan teriakan terpadu.

Wang Lin tidak menggerakkan tubuhnya, tetapi tangan kanannya menekan mata kanannya yang tertutup. Tanda terakhir cahaya keemasan dari cincin emas menghilang. Sekarang cincin emas di kepalanya tidak memiliki setitik cahaya di dalamnya.

Mata Wang Lin terbuka.

Di luar jutaan kilometer awan, Hantu Tua Zhan menjadi bersemangat. Dia menatap Wang Lin di dalam kabut dan matanya menjadi lebih cerah.

“Dalam waktu yang sangat singkat, dia … dia benar-benar berhasil mendapatkan harta karun itu! Kemungkinan dia menjadi yang ketiga bukanlah 30 persen tetapi 50 persen!

“Saya telah mencari gua dalam selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, dan Tujuh-Warna telah mencari di gua luar selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya. Kami tidak pernah menemukan yang ketiga dan tidak tahu ke mana yang ketiga pergi …

“Jika saya bisa menemukannya lebih dulu …” Mata Hantu Tua Zhan bersinar terang dan dia mengepalkan tinjunya. >

Adapun Wang Lin, ketika dia membuka matanya, setetes darah yang merupakan Tubuh Abadi Surgawi muncul dan bergerak melalui cincin sekali. Setelah bersepeda sekali, cincin emas bersinar lebih terang.

Namun, kali ini lampu emas milik Wang Lin!

“Kalian semua mencari kematian!” Wang Rambut putih Lin bergerak tanpa angin, dan cincin emas menyinari rambutnya yang seputih salju. Saat dia berbicara, niat membunuh mengerikan menyebar dari tubuhnya.

Di bawah aura pembantaian ini, Wang Lin mengangkat tangan kanannya dan menunjuk ke atas. Sebuah cetakan palem emas raksasa muncul.

War Spirit Print!

Ini adalah pertama kalinya Wang Lin menggunakannya sejak dia terbangun dari mimpinya dao, dan itu beberapa kali lebih banyak. kuat dari sebelumnya. Ruang itu sendiri bergetar ketika sidik jari muncul. Jejak tangan yang tampaknya menutupi seluruh area turun dengan tekanan tanpa akhir. Keempat iblis kuno gemetar dan mengeluarkan teriakan yang menyedihkan ketika telapak tangan menembus tubuh mereka. Mereka semua pingsan.

Helai energi iblis berkumpul di mata kiri Wang Lin dan diserap. “Ada juga kalian berempat. Sebagai anggota klan dewa kuno saya, Anda seharusnya mati di medan perang, tetapi kewarasan Anda telah dihapus dan Anda menjadi boneka … Aku rajamu, dan aku merasakan kesedihanmu … “Mata Wang Lin dipenuhi dengan kesedihan. Ketika para dewa kuno bergegas ke arahnya, dia menunjuk ke arah mereka. Perang Roh Cetak yang telah menghancurkan empat setan kuno berbalik dan menembak ke arah empat dewa kuno. Wang Lin memejamkan mata seolah tidak mau melihat. Saat dia memejamkan matanya, gemuruh yang menggema bergema. Keempat dewa kuno semuanya menghilang. Sebelum mereka meninggal, mereka tampaknya mengungkapkan wajah lega. “Pembalasan ilahi harus berakhir!” Wang Lin mengangkat kepalanya dan membuka matanya. Dia melihat celah itu dan berjalan ke arahnya langkah demi langkah. Ketika dia melangkah ke dalam celah dan melihat apa yang ada di dalam, murid-muridnya menyusut. Dia melihat dunia yang dia lihat di masa lalu di dalam. Itu adalah dunia tanpa akhir dengan langit redup di atas patung-patung raksasa yang tak terhitung jumlahnya. Patung-patung ini adalah dewa-dewa kuno, iblis kuno, dan setan-setan kuno. Rasa energi surgawi sejati memenuhi daerah ini. Meskipun tidak kuat, itu jelas berbeda dari energi surgawi di luar keretakan. Ini adalah aura dari Benua Astral Abadi. Di bawah Wang Lin, seorang pemuda berdiri di atas patung iblis kuno. Pria muda itu memiliki rambut putih, jubah putih, dan tatapan dingin. Tangannya berada di belakang punggungnya ketika dia memandang ke langit. Murid-murid Wang Lin menyusut saat dia melihat pemuda itu. Apakah itu penampilan, ekspresi, aura, dan yang lainnya, dia sama seperti dia; tidak ada cara untuk membedakan mereka! Mata Wang Lin kembali normal dan dia perlahan berkata, “Siapa kamu?”