Renegade Immortal – Chapter 1636

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1636

Wang Lin terus mencari di dalam matahari kesembilan. Pada akhirnya, meskipun dia telah menemukan banyak orang yang dia kenal, dia tidak dapat menemukan Qing Shui, Situ Nan, dan wanita paling penting baginya.

Ketika akal ilahi-Nya kembali dari matahari kesembilan, dia membuka matanya. Kilatan kebingungan di matanya membuatnya tampak seperti dia tertegun.

“Mengapa nasib Situ Nan dan Qing Shui tidak ada di sini … Apakah mereka bukan milik gua ini …” Kebingungan di Wang Lin mata menjadi lebih kuat.

Dia teringat kembali di Tujuh-Warna Realm di Brilliant Void, di mana dia melihat Qing Shui dan Tujuh-Warna Taois. Dia melihat semua kehidupan Qing Shui dan betapa jelasnya tatapan aneh dari Tujuh-Taois Berwarna itu.

“Pandangan itu samar-samar bisa menjelaskan mengapa nasib Qing Shui bukan di matahari kesembilan … Adapun Situ … aku tahu banyak tentang Situ … Bakatnya luar biasa, dan setiap kali aku melihatnya, tingkat kultivasinya telah meningkat pesat … Mungkinkah ini alasan mengapa nasibnya tidak di matahari kesembilan? ” Wang Lin diam-diam merenung sambil melihat bumi di bawah. Dia samar-samar menangkap sesuatu, tetapi pikiran itu ditutupi oleh lapisan kabut yang tidak bisa dia lihat.

“Juga, ada All-Seer. Dia selalu sulit dipahami, dan aku masih tidak tahu apa yang dia pikirkan. Mungkin hanya dia yang tahu apa yang dia pikirkan … Bahkan dengan budidaya Void Spirit tahap tengah saya, saya masih takut padanya … Dia memiliki terlalu banyak rahasia, dan itu membuatnya takut! “Wang Lin menatap matahari kesembilan di depannya, dan ada kilasan dingin di matanya.

“Nasib Wan Er berbeda dari nasib Situ dan yang lainnya. Ada jejak di sini, yang menunjukkan itu harus ada, tetapi saya tidak dapat menemukannya. Siapa yang mengambil nasib Wan Er ?! ”

Rasa dingin di mata Wang Lin menjadi lebih kuat, sampai mengerikan. Pada akhirnya, dia menatap langit dan dingin di matanya berubah menjadi niat membunuh.

“Wan Er hanya seorang wanita biasa, jadi nasibnya seharusnya tidak diperhatikan, tapi sekarang sudah telah diambil. Tidak peduli siapa yang mengambilnya, saya, Wang Lin, bersumpah di sini di Alam Langit Kuno bahwa saya akan mengambilnya. Jika seseorang berani mengubah nasibnya, bahkan jika itu adalah Benua Astral Abadi, aku akan membalas dendam dan mencuci Benua Astral Abadi dengan darah seperti keluarga Teng !!! “

Intinya Wang Lin adalah Wan Er. Menemukan bahwa nasib Wan Er diambil terasa seperti jantungnya telah digali keluar dari dadanya. Di bawah rasa sakit ini, Wang Lin akan menjadi gila!

Semakin banyak orang mengerti, semakin menyakitkan mereka. Pada saat ini, Wang Lin seperti ini. Mungkin jika dia punya pilihan, dia akan memilih untuk tidak tahu segalanya. Untuk menjadi manusia dan menjalani kehidupannya.

Namun, karena dia tahu, dia tidak memiliki jalan mundur. Nasib Wan Er telah diambil, jadi dia harus memulihkannya. Membiarkannya lolos dari nasib seperti dia adalah langkah pertama untuk membangunkannya!

Wang Lin memahaminya setelah dia melihat nasib di dalam matahari kesembilan. Apa yang akan dia lakukan adalah menghidupkan kembali Li Muwan dan membiarkannya terbangun.

Niat membunuh mengerikan di dalam matanya memudar dan dia secara bertahap menyembunyikannya. Ekspresinya suram dan dia bahkan tidak melihat matahari kesembilan saat dia melangkah ke bumi.

Patung tiga klan kuno memenuhi tanah. Angin sepi akan berhembus dan menendang butiran debu yang tak terhitung jumlahnya di bumi. Pasir dan debu akan menutupi dunia.

Sekilas, tidak ada kehidupan di bumi ini, hanya parit yang dalam dan lubang di antara patung-patung di tanah.

Parit ini adalah ditinggalkan oleh perang besar di masa lalu, dan lubang-lubang ini adalah sama. Mereka seperti bekas luka yang tersisa di bumi ini.

Deru angin hanya bisa menghilangkan debu di permukaan bekas luka tetapi tidak menghilangkan aura yang ditinggalkan oleh berbagai mantra.

Wang Lin berbaring di atas patung dewa kuno. Rambut putihnya berkibar tertiup angin dan pakaiannya berkibar keras. Mata Wang Lin berangsur-angsur menjadi tenang, dan setelah waktu yang lama, dia melihat patung di bawahnya.

Dewa kuno ini sudah mati, tetapi kekuatan aneh masih ada di dalam. Kekuatan inilah yang memungkinkan patung untuk bangkit kapan saja dan menjadi boneka yang telah kehilangan kesanggupannya, menjadi pembawa pesan surga.

“Tiga klan kuno telah menjadi penjaga gua ini. Menyedihkan, menyedihkan, penuh kebencian! ”Wang Lin menggelengkan kepalanya dan kaki kanannya menginjak patung itu. Saat dia melompat ke udara, gemuruh gemuruh datang dari patung. Retakan yang tak terhitung jumlahnya menyebar dari tempat Wang Lin menginjak, dan retakan segera menutupi patung itu.

Gemuruh gemuruh bergema ketika patung itu runtuh menjadi potongan-potongan yang tak terhitung jumlahnya yang tersebar di seluruh tanah.

“Debu menjadi debu, bumi ke bumi. Karena Anda sudah lama mati, jangan coba bertahan. Sekarat di medan perang adalah tujuan terbaik bagi orang-orang seperti kita! ”Wang Lin melambaikan lengan bajunya dan melangkah maju. Di mana-mana dia lewat, apakah patung itu dewa kuno, iblis kuno, atau iblis kuno, mereka semua runtuh.

“Jika aku tidak menghancurkan kalian semua hari ini, kamu akan bangun di masa depan dan mengganggu dunia seperti boneka …. “Wang Lin menghela nafas dan melambaikan tangan kanannya. Patung iblis kuno runtuh dan serpihan-serpihan berserakan.

Saat patung tiga klan kuno runtuh, aura para dewa kuno, iblis kuno, dan iblis-iblis kuno muncul seperti asap. Mereka membentuk bayangan samar di muka bumi ini.

Bayangan ini adalah penampilan mereka saat mereka masih hidup; mereka bahkan menunjukkan luka-luka mereka. Ada saat kebingungan di mata mereka, tetapi segera mereka mengerti segalanya. Mereka mengungkapkan senyum pahit sebelum membungkuk ke Wang Lin dan berubah menjadi asap. Asap mengepul ke arah Wang Lin dan menyatu dengannya.

Saat Wang Lin berjalan ke depan, semua patung runtuh. Gemuruh tak berujung dan bayangan yang tak terhitung jumlahnya menggenggam tangan mereka padanya mengejutkan. Namun, pada saat yang sama, ada rasa sedih yang mendalam.

Wang Lin tidak berbicara lagi dan diam-diam berjalan ke depan. Gemuruh gemuruh berlanjut, bayangan yang tak terhitung membungkuk kepadanya, dan aura tak berujung dari tiga klan kuno memasuki bintang-bintang di antara alisnya, mata kirinya, dan mata kanannya.

Bumi sangat luas. Saat gemuruh dari patung runtuh bergema, angin terus melolong. Tampaknya dipenuhi dengan kesedihan, dan lolongan itu seperti murmur yang terus berbicara tentang masa lalu.

Setelah waktu yang tidak diketahui, sebuah patung raksasa setinggi lebih dari sepuluh ribu kaki muncul di hadapannya. Patung ini memiliki sembilan bintang di antara alisnya. Meskipun bintang kesembilan masih buram, itu sudah terbentuk. Ini adalah patung dewa kuno yang sangat dekat untuk mendapatkan bintang kesembilan.

Itu berdiri di sana dengan tangan kanannya membentuk kepalan, dan diayunkan setengah jalan di udara. Ekspresinya berisi rasa sakit dan keengganan ketika sebuah kekuatan mengubahnya menjadi sebuah patung.

Dia mengenakan baju besi sederhana, tetapi bahkan baju besi itu telah menjadi bagian dari patung itu.

Ini adalah yang tertinggi tingkat dewa kuno Wang Lin telah melihat. Saat Wang Lin berdiri di depan patung dewa kuno, dia samar-samar bisa merasakan kekuatan mengejutkan dari dewa kuno ini. Tinju setengahnya yang dilemparkan itu tampaknya mampu membuka dunia dan membunuh para pembudidaya yang tak terhitung jumlahnya.

Mata yang terbuka menunjukkan keengganannya. Selama Anda melihat matanya, seolah-olah Anda bisa mendengar raungan kemarahannya dari banyak tahun yang lalu.

Berdiri di depan patung itu, Wang Lin merenung sejenak. Dia menggenggam tangannya dan kemudian melambaikannya di patung. Retakan yang tak terhitung jumlahnya diam-diam muncul dan dengan cepat menutupi seluruh patung. Gemuruh bergemuruh bergema ketika patung itu mulai runtuh.

Namun, saat itu runtuh, pusaran muncul dan dengan cepat berputar di tengah sembilan bintang di antara alis patung itu.

Saat berputar, area di antara alis tampak mencair, dan raungan tajam datang dari dalam pusaran. Mata Wang Lin menyipit. Saat pusaran muncul, dia melihat sesuatu. Dia memandang dengan tatapan dingin.

Tangan kering yang tertutup lendir berjuang untuk berbaring dari pusaran. Saat tangan terulur, aura menyeramkan menyebar dari dalam pusaran. Aura ini sepenuhnya berasal dari tangan kanan kering ini. Tangan ini tampaknya mewakili kematian dan mengandung kekuatan yang tak ada habisnya. Semburan cahaya keemasan datang dari tangan ini. Raungan yang tajam menjadi lebih intens, dan tangan yang kering itu meraih tepi pusaran seolah-olah berusaha untuk memanjat keluar. Raungan itu menjadi lebih jelas dan menghancurkan bumi. “Kamu mengganggu tidur nyenyak, kamu menghancurkan embrio yang digunakan untuk penyembuhanku, kamu telah melakukan pelanggaran besar-besaran … Tidak peduli dari mana kamu datang, kamu akan mati, mati , mati … Anda tidak hanya akan mati, tetapi semua anggota keluarga Anda akan mati! Anda telah menghancurkan embrio saya untuk penyembuhan, sehingga Anda akan menjadi embrio saya … Anda … “” Bising! “Sebelum suara itu selesai berbicara. Wang Lin mendengus dingin dan menyela. Wang Lin melangkah maju dan tangan kanannya bergerak seperti kilat untuk meraih tangan yang kering. Ada kilatan kedinginan ketika Wang Lin menarik orang itu keluar. “Kamu berjuang dengan sangat menyakitkan, biarkan aku membantu kamu keluar! Keluar dari sini! ”Wang Lin meraung dan menariknya dengan keras. Patung itu roboh sepenuhnya dan sesosok kurus telanjang dikeluarkan. Dia tanpa ampun melemparkan orang itu ke tanah. Bumi bergetar dan gelombang kejut menyebar. Sebuah lubang raksasa muncul di tanah. Wang Lin menyerbu ke dalam lubang! “Selama ada seseorang yang hidup, itu baik-baik saja. Saya tidak peduli apakah Anda seorang bidadari atau seorang kultivator. Aku akan mengingatmu. “