Renegade Immortal – Chapter 1637

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1637

Gemuruh gemuruh bergema saat Wang Lin berubah menjadi gerendel guntur dan dibebankan pada sosok yang telah menabrak tanah. Saat Wang Lin mendekat. Raungan meredam dan marah keluar dari lubang.

Apa yang muncul dengan raungan itu adalah sinar cahaya keemasan. Cahaya keemasan ini redup dan mengandung sedikit warna ungu, seolah itu tidak murni. Saat cahaya muncul, kekuatan yang kuat mengikuti.

Seolah-olah badai telah runtuh di dalam lubang, dan kekuatan meletus di dalamnya. Sama seperti Wang Lin mendekat, cahaya keemasan gelap meletus dan menyebabkan rambut dan pakaiannya berkibar. Seolah-olah cahaya keemasan itu mencoba meledakkan Wang Lin dari keberadaannya.

“Kamu berani menyerangku? Kamu telah menyinggung kekuatan para bidadari, jadi kamu harus mati !! ”Raungan itu dipenuhi dengan kemarahan yang tak ada habisnya ketika seberkas cahaya keemasan terbang keluar. Sosok kurus itu buram, dan orang hanya bisa melihat cahaya keemasan yang menyilaukan di sekitarnya.

Wang Lin mendengus dingin. Dia telah menghancurkan Void Gate untuk mencapai tahap pertengahan Spirit Void. Bahkan selestial, yang biasa-biasa saja, bukan lawannya.

Saat sosok kurus itu keluar, Wang Lin melangkah maju dan dengan santai meraih ke depan. Dunia berubah warna dan hukum yang tak terhitung jumlahnya ditangkap oleh Wang Lin dan menjadi terdistorsi. Seolah-olah tangannya memegang hukum dunia dan mereka semua harus mematuhinya.

Sosok kurus itu ingin berjuang, tetapi tidak peduli seberapa keras dia ingin, itu tidak ada gunanya. Pada akhirnya, dia menjerit ketakutan, dan Wang Lin meraih leher kurusnya.

Wang Lin meremas tanpa ampun. Gemuruh gemuruh datang dari sosok kurus, membuatnya tampak seperti dia akan runtuh. Namun, pada akhirnya, hanya kabut darah yang meletus, tetapi tubuhnya tidak runtuh.

Wang Lin terkejut. Di matanya, sosok kurus itu adalah seorang lelaki tua yang tampak seperti tidak ada yang istimewa. Jika ada sesuatu yang istimewa, itu adalah tubuhnya mengandung massa darah surgawi. Dia terlihat sangat lemah, tetapi kekuatan tubuhnya mengejutkan Wang Lin.

“Kamu, seorang kultivator tingkat rendah, berani menyerang makhluk surgawi? Mengapa Anda belum melepaskan surga ini ?! Jangan berpikir Anda kuat; jika bukan karena fakta bahwa aku terluka di masa lalu, aku bisa membunuhmu dengan sejumput … “pria tua itu dengan cepat meraung. Keangkuhan di wajahnya mengungkapkan bahwa dia sering berteriak pada apa yang disebut pembudidaya ranah rendah.

Ekspresi Wang Lin tenang, tapi setelah mendengar kata-kata pria tua itu, ada kilatan dingin di matanya. . Wang Lin melemparkan pria tua itu ke udara. Kemudian dia membentuk segel dan telapak tangannya menempel ke orang tua itu.

Dunia bergemuruh dan langit berubah warna ketika telapak tangan ini menempel ke orang tua itu. Jejak tangan raksasa muncul dan mulai menyerap kekuatan dunia. Itu turun dari langit dengan gemuruh yang menggelegar.

Sepertinya itu akan menghancurkan langit dan membuat lubang di langit. Ekspresi pria tua itu berubah dan matanya dipenuhi dengan rasa tidak percaya. Dia mengeluarkan teriakan yang menyedihkan ketika dia mencoba menghindar, tapi telapak tangan raksasa itu langsung menyapu tubuh lelaki tua itu.

Pria tua itu mengeluarkan darah dan suara-suara yang muncul dari tubuhnya. Tangan kirinya gemetar dan roboh menjadi tumpukan daging dan darah. Orang tua itu ketakutan. Dia masih sedikit bingung. Dalam ingatannya, dia terluka serius selama perang itu. Pada akhirnya, ia memilih untuk memasuki dewa kuno bintang delapan setengah dan menggunakan kekuatannya untuk menyembuhkan dan bertahan sampai sekarang. Selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, luka-lukanya menjadi lebih baik, hanya untuk menyadari bahwa dewa kuno yang ia gunakan untuk menyembuhkan telah dihancurkan. Dia terbangun dalam kemarahan dan segera menyadari bahwa Wang Lin bukan selestial tetapi semut yang lahir di alam gua.

Sebagai salah satu Pengawal Abadi Penguasa Surgawi, dia bisa membuang semut alam bawah ini seperti yang dia inginkan. untuk melampiaskan amarahnya. Karena bias yang mengakar ini, dia ingin melampiaskan amarahnya dan membunuh Wang Lin seperti sebelumnya. Namun, sebelum dia bisa menyerang, Wang Lin menggunakan mantra yang sangat kuat untuk meraihnya dan menariknya ke tanah.

Lemparan ini menyebabkan lelaki tua itu dipenuhi dengan rasa sakit, tetapi dia tidak bangun, dia menjadi semakin marah. Baru setelah Wang Lin meremas lehernya dan menghancurkan lengan kirinya, dia menjadi takut. Baru sekarang dia terbangun dan menyadari bahwa orang ini berbeda dari semut alam bawah yang selalu berlutut di depan langit!

“Kultivator yang menentang surga, Anda adalah kultivator yang menentang surga tingkat rendah !!” Suara orang tua itu penuh dengan ketidakpercayaan. Tubuhnya bergetar dan dia mundur dengan cepat.

Ekspresi Wang Lin tenang dan melambaikan lengan bajunya saat dia berjalan maju. Dia tiba tepat di depan lelaki tua itu, lalu telapak tangannya terbanting.

Terdengar suara gemuruh dan lelaki tua itu menjerit kesedihan sebelum mengeluarkan darah. Dia terluka serius lagi. Tubuhnya tersandung ke belakang dan matanya dipenuhi dengan ketakutan mengerikan.

“Tidak mungkin. Saat itu, Guru mengatur pembalasan ilahi untuk mencegah penampilan para penggarap yang menentang surga. Dengan pembalasan ilahi, para pembudidaya yang menentang surga langkah ketiga tidak dapat muncul. Ini tidak mungkin!!

“Lupakan Guru, bahkan di semua Benua Astral Abadi, tidak pernah ada semut dari alam bawah yang mencapai langkah ketiga sebagai pembudidaya yang menantang surga. Ini … “Pria tua itu menghapus darah dan tiba-tiba berbalik dengan senyum yang menyedihkan, ada kegilaan di matanya. Dia seorang selestial, jadi tentu saja memiliki metode untuk menyelamatkan dirinya dalam situasi putus asa. Dia adalah seseorang yang telah mengalami perang hebat saat itu. Siapa pun yang selamat dari pertempuran itu tidak lemah! Tangannya membentuk segel dan dia menggigit ujung lidahnya untuk memuntahkan darah emas. Namun, saat dia memuntahkan darah, mata Wang Lin berbinar. Wang Lin dengan tenang mengangkat tangan kanannya dan menunjuk ke orang tua itu. “Berhenti!” Pria tua itu gemetar dan darah membeku di udara di depannya. Tubuhnya kehilangan semua gerakan; bahkan aliran waktu telah berhenti di dalam tubuhnya. Namun, lelaki tua ini adalah seorang selestial. Saat dia membeku, ada kejutan mengerikan dari pikirannya yang mengguncang jiwanya. “Void Stop Mantra !!! Ini adalah mantra hebat Celestial Sovereign, Void Stop Spell !! Bagaimana dia tahu mantra ini, bagaimana dia mempelajarinya, siapa yang memberikan mantra itu kepadanya? ”Pikirannya berhenti ketika dia terkena mantra Stop. Wang Lin dengan tenang tiba di depan pria tua itu dan melihat ekspresinya yang ketakutan. Dia mengangkat tangannya dan meletakkannya di dahi pria tua itu, “Biarkan aku melihat apa yang terjadi saat itu!”