Renegade Immortal – Chapter 164 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 164 | Baca Novel Online

Dari empat sekte utama, hanya Mayat Sekte yang kembali ke Hou Fen setelah negara budidaya peringkat 4 datang dan membersihkan binatang buas api.

Ini Pindah bingung banyak orang. Meskipun binatang buas api telah dibersihkan, energi spiritual di sana terlalu keras untuk diolah. Akibatnya, seluruh negara adalah zona mati bagi para pembudidaya.

Mayat Sekte tidak memberikan penjelasan dan menghilang satu malam saja.

Mayat Sekte sangat misterius di mata tiga sekte lainnya. Meskipun mereka tidak memiliki banyak pembudidaya Nascent Soul, setiap kali pembudidaya Nascent Soul berkumpul, mereka bisa merasakan kekuatan yang menakutkan dalam pembudidaya Nascent Soul Corpse Sekte.

Mempertimbangkan hal itu, tiga sekte utama hanya tetap diam dan tidak berusaha menghentikan mereka.

Di bagian barat Hou Fen, di bawah gunung berapi yang meletus, ada sebuah gua besar yang mengarah ke jaringan terowongan dan gua yang saling terhubung yang membentuk bawah tanahnya sendiri dunia.

Dibandingkan dengan Corpse Sect Zhao, strukturnya cukup mirip, hanya saja sedikit lebih besar.

Kepala sekte Corpse Sect saat ini, Zhao Chuanliang, turun dengan satu lutut sebelum kristal berbentuk tidak teratur yang terbuat dari banyak kristal berpotongan.

Zhao Chuanliang bersikap sangat hormat. Rasa takut sesekali muncul ke permukaan dan kemudian menghilang dari wajahnya. Dia berbisik, “Shang Zong, tolong beri saya beberapa hari lagi dan saya berjanji akan mencari tahu apa yang terjadi pada jiwa nomor 4876.”

“Jika saya memberi Anda beberapa hari, maka siapa yang akan beri saya beberapa hari? Jiwa nomor 4876 adalah murid dari Tian Gang Sekte Tian Gang, yang merupakan tempat saya bertanggung jawab, dan sekarang mereka datang mencarinya. Menurut perhitungan, jiwa nomor 4876 seharusnya sudah selesai memiliki tubuh. Apa yang akan saya katakan kepada mereka? ”

Zhao Chuanliang diam-diam mengutuk. Wajahnya menunjukkan kepanikan dan dia dengan cepat berkata, “Shang Zong, aku sudah menemukan beberapa petunjuk dan menemukan di mana jiwa nomor 4876 menghilang. Dari menganalisis petunjuk, sepertinya murid Kuil Perang Dewa bernama Ma Liang terkait. Saya telah menerima berita bahwa dia baru-baru ini muncul di Xuan Wu, jadi saya telah mengirim orang ke sana. Selama Anda memberi saya sepuluh hari, saya pasti akan dapat menemukan kebenaran. “

Wajah orang di dalam kristal menjadi sedikit lebih santai saat dia melihat ke arah Zhao Chuanliang dan menghela nafas. “Chuanliang, aku akan memberimu sepuluh hari untuk menemukannya karena itu” itu “tubuh. Namun, jika Anda masih tidak menunjukkan hasil dalam sepuluh hari, jangan salahkan saya karena melaporkan ini ke divisi negara budidaya peringkat 5. Dengan cara mereka bekerja, mereka pasti akan mengambil hak Anda untuk memilih tubuh setelah Anda dirasuki. “

Dengan itu, wajah di kristal itu perlahan menghilang.

Zhao Chuanliang merosot ke tanah dan tersenyum pahit. “Jika jiwa nomor 4867 itu adalah seseorang dari Tian Gang, maka bukankah lebih baik baginya untuk hanya memiliki tubuh di sana? Mengapa dia harus dilemparkan kepadaku, ah ?! ”Namun, dalam hatinya dia mengerti bahwa ketika seseorang perlu memiliki tubuh, mereka akan selalu melakukannya di negara lain.

Suara dingin keluar dari Zhao Chuanliang. “Lupakan kesempatanmu untuk memilih tubuh, Zhao Chuanliang. Anda tampaknya berada dalam situasi yang buruk! “

Zhao Chuanliang menghela nafas dan bertanya,” Ye Zizai, apa yang harus saya lakukan? “

” Apa yang harus dilakukan? Saya juga tidak tahu, tetapi sebagai mantan kepala sekte Corpse Sekte Zhao, saya telah menghadapi situasi yang sama. Situasi dengan murid junior saya mirip, tetapi sedikit berbeda juga. Lampu jiwa nomor jiwa 4876 belum padam, berarti dia masih hidup. Jika Anda dapat menemukannya, itu akan menjadi yang terbaik, tetapi jika Anda tidak bisa, maka Anda akan berada dalam bahaya. “

” Namun, saya sangat ingin tahu. Shang Zong mengatakan bahwa dia akan memberi Anda sepuluh hari karena ini adalah tubuh ini. Apa hubungan Anda dengan mantan pemilik tubuh itu? “

Zhao Chuanliang dengan tenang berkata,” Itu adalah adik lelaki saya. Kami berdua memasuki Mayat Sekte 400 tahun yang lalu. Bakatnya lebih baik dari pada bakat saya, jadi dia dipilih oleh Shang Zong. “

Ye Zizai mencibir. Suaranya dipenuhi dengan ketidakpuasan. “Jika bukan karena fakta bahwa tubuh sempurna yang aku siapkan untuk diriku ditemukan oleh negara budidaya peringkat 5 dan diambil dari saya, aku akan sudah memulihkan kultivasi saya dan menyelesaikan kepemilikan.”

< Zhao Chuanliang menarik napas dalam-dalam saat dia meletakkan sepotong batu giok di dahinya. Setelah beberapa saat, dia melempar batu giok.

“Semua Formasi Inti dan pembudidaya di atas, ikuti saya dalam perjalanan ke Hou Fen Union!” Dengan satu urutan, semua murid dari Sekte Mayat dibuka. mata mereka. Cahaya hantu muncul di mata mereka.

Adapun Wang Lin, meskipun Jalan Ilahi memang luar biasa, itu tidak pantas baginya untuk berkultivasi. Dia merenung sebentar sebelum menghela nafas dan mulai pergi. Yang mengejutkan Wang Lin adalah bahwa Jalan Ilahi sekarang tetap berada di kepalanya bukannya menghilang seperti biasa.

Namun, ketika Wang Lin berusaha membuat salinannya, ia masih tidak bisa melakukannya. Rasanya seperti ada kekuatan tak terlihat yang mencegah Jalan Ilahi untuk direkam.

Wang Lin merenung sebentar sebelum menyerah untuk menuliskannya. Dia melihat sekeliling ke pintu cermin air. Semuanya gelap dan tampak persis sama.

Dia merenung sebentar sebelum menyebarkan akal ilahi-Nya, tetapi tampaknya ada lapisan perlindungan di pintu cermin air yang akan memantulkan indera ilahi-Nya kembali. Mata Wang Lin bersinar dan dia melihat ke pintu masuk. Pria tua berwajah merah itu mungkin saja di luar pintu itu.

Dia melompat dan mendarat di depan salah satu pintu cermin air. Dia meraih ke pintu cermin air dengan tangannya dan merasakan sensasi dingin. Segera, dia mencapai dinding batu.

Wang Lin menarik tangannya dan mulai merenung. Dia dengan cepat mengeluarkan batu giok yang berisi metode pemurnian Kuil Perang Dewa dan mulai mencari melalui itu.

Tiga bagian utama dari metode pemurnian Kuil Perang Dewa adalah mengekstrak, meleleh, dan sekering. Semua pemurnian harta sihir mengikuti tiga proses ini. Wang Lin dengan cepat menemukan sesuatu yang disebut pemurnian terbalik di batu giok.

Pemurnian terbalik pada awalnya dimaksudkan bagi para petani untuk bertukar metode pemurnian. Untuk merekayasa balik harta sihir untuk mencari tahu bagaimana itu dibuat dan kemudian membuat ulang harta sihir yang sama.

Praktek jangka panjang pemurnian terbalik dapat meningkatkan kemampuan pemurnian seseorang. Untuk memurnikan produk orang lain, mempelajari metode mereka, dan menggunakan metode itu untuk memurnikan harta Anda sendiri.

Namun, pemurnian terbalik semacam ini hanya dapat digunakan pada harta yang dibuat melalui ekstrak, meleleh, dan fusi.

Wang Lin dengan hati-hati melihat prosesnya sebelum menyingkirkan batu giok itu. Dia meletakkan kedua tangannya di depan dadanya dan mengirimkan energi spiritual ke dalamnya. Ketika dia menggerakkan tangannya, ada seutas energi spiritual yang menghubungkan kedua telapak tangannya.

Wang Lin berteriak, “Pergi!”

Utas-utas itu terpotong di tengah. Ujung-ujungnya yang pecah mengebor ke pintu cermin air dengan ujung lainnya masih terhubung ke tangan Wang Lin. Saat Wang Lin menuangkan energi spiritual ke tangannya, semakin banyak benang muncul sampai ada cukup untuk membungkus seluruh pintu cermin air.

Bagian fusi dari proses pemurnian mirip dengan menyeimbangkan energi spiritual dan formasi di dalam harta ajaib untuk mencapai keseimbangan misterius.

Proses pemurnian terbalik membutuhkan sebaliknya, karena langkah pertama adalah memecah keseimbangan ini. Setelah berhasil, keseimbangan akan rusak. Wang Lin terus menuangkan energi spiritual dengan ekspresi tenang, tetapi tatapannya terkunci ke pintu cermin air.

Ekspresinya tiba-tiba berubah ketika benang yang keluar dari tangannya mulai bergetar dan cincin yang sangat terang cahaya muncul di tengah pintu cermin air. Cincin ini mengeluarkan suara berderak lembut sampai benar-benar hancur. Saat itu hancur, cahaya meluas ke tepi kuil dan menghilang.

Pintu cermin air menjadi redup. Wang Lin tahu bahwa keseimbangan di dalamnya telah rusak. Apa yang terjadi selanjutnya adalah memisahkan bahan-bahan dan inti roh yang digunakan untuk membuat pintu dalam proses peleburan.

Ekspresi Wang Lin serius ketika ia perlahan menarik benang energi spiritual.

Ketika benang ditarik, pintu cermin air mulai bergetar dan ujung-ujung kuil mulai bersinar. Cahaya perlahan-lahan menarik diri dari tepi kuil dan menjadi bola cahaya.

Ada untaian yang tak terhitung jumlahnya pada bola cahaya, yang semuanya terhubung ke tangan Wang Lin.

Wang Lin berteriak, “Mundur!”

Bola cahaya ditarik keluar dari pintu saat Wang Lin dengan cepat menjabat tangannya dan benang itu menghilang kembali ke tubuhnya.

Wang Lin memandangi bola cahaya dengan senyum di wajahnya. Dia menyelesaikan langkah kedua pemurnian terbalik, yaitu membagi proses peleburan. Inti roh telah terpisah dari bahan-bahan harta karun lainnya.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan melihat kembali ke pintu masuk. Dia tidak tahu berapa lama dia berada di sini, tetapi pintu-pintu cermin air ini memotong akal ilahi dan energi spiritual, jadi tidak peduli seberapa banyak keributan yang dia ciptakan di sini, tidak seorang pun di luar akan memperhatikannya.

< p> Selain itu, penatua berwajah merah tidak percaya bahwa Wang Lin bisa memecahkan pintu cermin air hanya dengan budidaya Core Formation-nya, jadi dia tidak menunggu di dalam.

Ini memberi Wang Lin kesempatan, tetapi dia tahu bahwa dia harus cepat, kalau tidak, penatua berwajah merah akan tiba-tiba masuk. Semuanya akan sia-sia jika dia melakukannya.

Memikirkan hal ini, dia dengan cepat mengeluarkan tungku reaksi yang dibuatnya di lembah ke-14. Dia dengan hati-hati meletakkan inti roh di dalam tungku reaksi dan menempatkan segel di atasnya. Kemudian tungku reaksi segera mulai berputar. Awalnya lambat, tapi kemudian semakin cepat.

Setelah mengirim segel, dia berjalan menuju pintu.

Pintu cermin air ini terbuat dari dua bagian: inti perangkat pintu batu dan inti roh. Sekarang dia telah menghilangkan inti roh, satu-satunya hal yang menghalanginya adalah inti perangkat pintu batu.

Wang Lin mengangkat tangannya dan menekan pintu. Perasaan ilahi-Nya dengan cepat masuk ke dalam. Setelah menyapu dengan akal ilahi, ekspresinya segera menjadi aneh.

Di dalam ruang batu hanya mayat yang berisi kekuatan tak terlihat yang mencegahnya membusuk. Mayat itu duduk di sana dengan jari menunjuk ke tanah. Jejak aura hitam mengalir dari jari ke tanah.

Akal ilahi Wang Lin dengan hati-hati memeriksa bagian dalam ruangan sebelum dia menariknya. Apa yang dilihatnya di dalam membuatnya mulai menggosok dagunya. Dia menjangkau ke arah tungku reaksi, menyebabkannya berhenti dan membuat inti roh keluar. Inti roh sekarang lebih redup daripada sebelumnya.

Wang Lin melihatnya sebelum melemparkannya kembali ke tungku reaksi. Tungku mulai berputar lagi ketika inti roh ada di dalamnya. Pandangannya jatuh ke ruang batu berikutnya. Setelah membuka sepuluh pintu cermin air lagi, ekspresinya menjadi semakin aneh.

Wang Lin bergumam pada dirinya sendiri, “Apa yang sedang dilakukan Kuil Perang Dewa? Mungkinkah tempat ini menjadi kuburan? “Setiap kamar batu berisi mayat dan tidak ada yang lain.

Wang Lin melihat sekeliling dan mulai merenung. Dia dengan cepat membuka pintu-pintu cermin air, memeriksa ke dalam, dan kemudian mengembalikan inti-inti roh untuk mengembalikan pintu-pintu cermin air itu menjadi normal. Setelah memeriksa semua orang kamar batu tunggal, dia akhirnya menemukan sesuatu yang abnormal.

Satu mayat jelas berbeda dari yang lain. Alih-alih duduk, itu mengambang di udara. Sepotong gas hitam keluar dari dinding dan masuk ke dalam tubuh.

Jantung Wang Lin segera mengencang.

Orang ini tidak mati; ada tanda-tanda kehidupan padanya, dan jumlah kehidupan dalam tubuh itu akan mengejutkan siapa pun.

Wang Lin hendak keluar dari ruangan ketika dia melihat tas sutra hitam di bawah tubuh. Ini jelas sebuah tas pegangan. Mata Wang Lin menyipit setelah dia melihatnya sebentar. Setelah merenung sebentar, dia tidak bertindak sembarangan tetapi malah menarik indera ilahi dan mundur.

Setelah mundur dari ruangan, Wang Lin melihat ke arah tungku reaksi. Kecepatan di mana tungku reaksi berputar telah melambat dan inti roh sudah meleleh menjadi cairan bening. Tanpa pikir panjang, Wang Lin meraih ke dalam cairan.

Dia mengambil sebagian dan membentuknya kembali menjadi bola sebelum melemparkannya kembali ke pintu pertama yang telah dibuka. Pintu itu segera kembali seperti semula.

Setelah itu, dia mengungkapkan ekspresi ragu-ragu. Tas pegang itu tampaknya sangat berbeda dari yang dia lihat sebelumnya. Namun, ini adalah kuil Kuil Dewa Perang. Mereka mengizinkan dia untuk melihat Jalan Ilahi, jadi sangat sulit untuk membenarkan mengambil sesuatu dari sini juga. kamar batu yang satu ini berbeda dari yang lain.

Setelah merenung sebentar, Wang Lin tiba-tiba mendapatkan beberapa wawasan. Mungkinkah semua mayat di kamar batu itu sebenarnya digunakan untuk orang di ruang abnormal untuk berkultivasi?

Sambil memikirkan hal ini, sebuah pikiran melanda Wang Lin. Gas hitam yang masuk ke tubuh orang itu sama dengan gas hitam yang dipancarkan mayat-mayat.

Wajah Wang Lin dipenuhi dengan teror. Dia sekarang yakin bahwa tebakannya 80 persen atau 90 persen benar. Orang ini harus mengolah beberapa jenis teknik. Dia telah melihat lebih dari 100 kamar batu. Mayat di dalamnya pasti sudah disiapkan untuk digunakan orang ini.

Wang Lin merenung sebentar. Dia mulai curiga bahwa orang ini bukan anggota Kuil Dewa Perang. Kemungkinan Kuil Perang Dewa bahkan tidak mengenal orang ini, atau jika sesepuh berwajah merah tidak akan begitu kasual di sini, dan yang lebih penting, dia tidak akan meninggalkan Wang Lin di sini sendirian.

Tentu saja, ada kemungkinan bahwa penatua berwajah merah memiliki niat jahat, tetapi setelah memikirkannya, kematian Wang Lin tidak akan membawa manfaat bagi Kuil Dewa Perang. Sebenarnya tidak perlu untuk semua masalah ini.

Semakin dia menganalisisnya, semakin dia yakin dengan spekulasi sendiri. Tempat ini pastilah tempat peristirahatan bagi leluhur Kuil Dewa Perang. Untuk beberapa alasan, itu menarik orang ini untuk mengembangkan tekniknya di sini.

Memikirkan hal ini, Wang Lin mundur beberapa langkah. Dia merasakan gelombang udara dingin lewat. Itu seperti sepasang mata yang menatapnya beberapa hari terakhir ini.

Tapi matanya dengan cepat bergerak kembali ke tas yang dipegangnya. Dia memuntahkan energi spiritual dan pedang kristal muncul.

Pedang terbang memotong ke sudut kanan bawah pintu dan membuat lubang. Wang Lin menahan napas. Seluruh tubuhnya tegang saat dia menggunakan teknik gaya tarik untuk membawa tas hitam yang keluar dari lubang.

Dia tidak melihatnya saat dia memegangnya di dadanya dan segera mundur. Tangannya bergerak sangat cepat untuk dengan cepat mengembalikan inti roh ke pintu. Dalam sekejap mata, pintu kembali normal. Namun, ada lubang yang tidak terlalu terlihat di sudut kanan bawah.

Wang Lin tidak berhenti sejenak sebelum cepat-cepat keluar dari kuil. Begitu dia keluar, dia melihat penatua berwajah merah berkultivasi di luar.

Penatua berwajah merah memandang Wang Lin dan berkata, dengan nada yang dalam, “Kamu tinggal di dalam selama tujuh hari. Apakah Anda memahaminya? “

Wang Lin menggelengkan kepalanya dan tersenyum pahit. “Jalan Ilahi terlalu aneh. Saya terus melupakan apa yang telah saya baca dan tidak dapat memahaminya. Senior, saya ingin bertanya, apa sebenarnya yang ada di kamar-kamar batu yang disegel oleh pintu cermin air? Bisakah Anda memberitahu saya?”

Pria tua berwajah merah memandang Wang Lin dan berkata, “Semua leluhur Kuil Perang Dewa ditempatkan di ruang batu setelah mereka mati.”

Ekspresi Wang Lin tetap sama, tetapi jantungnya bergetar. Dia sekarang yakin bahwa tebakannya benar. Dia menggenggam tangannya dan berkata, “Junior tidak akan lagi mengganggumu. Selamat tinggal! ”

Pria tua berwajah merah itu mengangguk dan berjalan ke kuil. Saat pria tua berwajah merah itu berjalan ke pintu cermin air, Wang Lin dengan cepat terbang keluar dari gunung.

Dalam sekejap mata, dia meninggalkan gunung Hou Fen Union dan melihat orang tua duduk di atas awan. Dia membuka matanya saat Wang Lin mendekat dan mendengus. “Jika Anda tinggal di sana lebih lama, saya akan masuk ke dalam untuk mencari Anda.”

Tanpa sepatah kata pun, Wang Lin terbang menjauh. Pria tua itu menggerakkan tubuhnya dan awan-awan dengan cepat menyebar, memperlihatkan labu di bawahnya. Dia dengan cepat mengikuti di belakang Wang Lin.

Wang Lin melangkah ke labu dan menghilang ke langit bersama dengan orang tua itu.

Kecepatan labu sangat cepat. Itu bahkan lebih cepat daripada teknik pelarian bumi Wang Lin. Mereka perlahan bisa melihat perbatasan Xuan Wu dan Hou Fen mulai terlihat.

Di sepanjang jalan, mereka berdua tidak mengucapkan sepatah kata pun satu sama lain. Wang Lin bisa merasakan tas memegang pakaiannya, tapi dia tidak memeriksa apa yang ada di dalamnya dan dia tidak menggunakan akal ilahi untuk menyelidiki itu.

Bagaimanapun, pria tua itu benar di sebelah dia. Jika dia membuat gerakan tidak biasa, kemungkinan akan ada lebih banyak masalah.

Tidak butuh waktu lama bagi labu untuk mencapai perbatasan Xuan Wu dan menyeberang ke Hou Fen. Suatu hari kemudian, mereka tiba di perbatasan Laut Setan. Lautan Iblis benar-benar tertutup oleh lapisan tebal kabut yang berputar. Seseorang kadang-kadang bisa melihat binatang roh muncul dan menghilang dalam kabut.

Di luar Laut Setan, orang tua itu menampar labu, menyebabkannya menyusut. Itu mendarat di tangannya. Wang Lin melompat dari labu dan mendarat di tanah. Orang tua itu menyingkirkan labu itu dan berkata, “Kita akan menunggu di sini selama beberapa hari untuk satu orang lagi. Begitu orang itu ada di sini, kita bertiga akan pergi bersama. “

Dengan itu, dia duduk dalam posisi lotus dan menutup matanya.

Wang Lin menatap Laut Iblis. Lapisan kabut bergulir di depannya dan mengirimkan gelombang energi dingin. Dia merenung sebentar sebelum duduk untuk berkultivasi.

Tidak banyak waktu berlalu sebelum Wang Lin tiba-tiba membuka matanya. Adegan misterius terjadi di atas Laut Setan. Delapan sinar cahaya ungu tiba-tiba muncul dari udara tipis. Setiap sinar cahaya terkondensasi menjadi pilar kayu, membuat total delapan pilar. Pilar-pilar berpotongan membentuk formasi melingkar. Fluktuasi energi spiritual yang berasal darinya begitu kuat sehingga semua kabut di sekitarnya didorong menjauh, memperlihatkan pusaran air di bawahnya.

Ada banyak simbol dan gambar aneh yang diukir pada delapan pilar kayu, membuat mereka pemandangan yang sangat mengejutkan. Ada sinar cahaya yang saling terhubung yang membentuk cincin di dalam delapan pilar kayu. Melihat dari dekat, ada total 49 cincin. Pria tua itu membuka matanya, mendengus, dan berkata, “Itu adalah formasi teleportasi khusus dari Corpse Sect. Aku ingin tahu apa yang membuat orang-orang aneh itu punya nyali untuk datang ke sini. ”Wang Lin sangat akrab dengan Sekte Mayat. Bahkan formasi ini terlihat akrab. Itu adalah formasi yang sama dengan yang dia lihat di Zhao, hanya saja itu berkali-kali lebih besar. Pada saat ini, cincin cahaya mulai bersinar satu demi satu hingga semua 49 cincin bersinar terang. Lebih dari 30 sosok gelap muncul. Meskipun energi spiritual mereka agak tidak stabil, mata mereka semua mengandung cahaya hantu. Setiap orang dari mereka setidaknya pada tahap akhir Formasi Inti, dengan lima dari mereka telah mencapai tahap Nascent Soul. Selain dari lima orang di tahap Nascent Soul, semua orang memiliki peti mati hitam yang melayang di belakang mereka. Zhao Chuanliang adalah salah satu dari lima pembudidaya Nascent Soul. Dia berdiri di tengah formasi saat pandangannya berhenti pada pria tua itu untuk beberapa saat sebelum pindah ke Wang Lin. Dia ragu-ragu sebentar sebelum mengulurkan tangan. Itu berubah menjadi awan hitam raksasa asap yang mencapai Wang Lin. Wang Lin mencibir. Alih-alih menghindar, dia terus duduk di sana seolah-olah tidak ada yang terjadi. Saat asap hitam mendekat pada Wang Lin, dia bisa merasakan udara dingin darinya. Tepat saat hendak menyentuh Wang Lin, wajah lelaki tua itu menjadi gelap dan dia melambaikan tangan kanannya. Asap hitam menghilang tanpa jejak.