Renegade Immortal – Chapter 1644 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1644 | Baca Novel Online

Roh harimau menundukkan kepalanya dan membungkuk pada Wang Lin. Kemudian masuk ke pusaran dan menyatu dengan itu. Pusaran menghilang dan kembali menjadi Macan Putih raksasa.

Macan Putih menjerit dan melompat keluar dari bawah Wang Lin dan ke langit. Di kejauhan, itu berbalik untuk melihat Wang Lin dan benar-benar mengabaikan pria tua berambut putih itu. Itu mengguncang tubuhnya dan kemudian berubah menjadi bintik cahaya putih yang tak berujung yang menerangi Alam Celestial Kuno.

“Tidak mungkin !!” Wajah pria tua berambut putih itu pucat. Matanya dipenuhi dengan ketakutan dan ketidakpercayaan.

Sama seperti dunia yang diterangi oleh cahaya putih dari Macan Putih yang menghilang, siluet biru berjalan keluar dari pusaran salah satu patung.

Saat itu muncul, auman naga bergema. Siluet berubah menjadi Naga Azure raksasa yang membentang di langit. Pada saat yang sama, seorang lelaki tua mengenakan jubah biru berjalan keluar dari Azure Dragon. Dia berubah menjadi sinar cahaya dan melesat ke arah Wang Lin.

Itu lebih cepat daripada kilat, dan ini terjadi tepat saat cahaya yang menyilaukan menghilang. Ketika pria tua berjubah biru mendekat pada Wang Lin, jari telunjuk kanannya terentang. Tatapannya tenang, tapi ada hantaman niat membunuh saat dia menekankan jarinya ke kepala Wang Lin!

Saat jarinya bergerak, Azure Dragon raksasa di belakangnya bergerak lebih cepat dan menyusul yang lama manusia. Itu memasuki tubuhnya, masuk ke jarinya, dan menembak ke arah Wang Lin.

Dari kejauhan, itu tampak seperti lukisan. Dalam lukisan itu, pria tua berjubah biru ditutupi oleh cahaya biru, dan di belakangnya, Naga Azure panjang membentang. Seolah-olah orang tua itu menghilang dan digantikan dengan Azure Dragon yang mendekati Wang Lin.

Semua ini terjadi terlalu cepat; dia berada dalam jarak tiga kaki dari Wang Lin secara instan!

Pada saat yang sama, seorang lelaki tua berpakaian hitam berjalan keluar dari patung lain. Saat dia muncul, langit menjadi gelap dan seekor Kura-kura Hitam raksasa muncul. Terdengar raungan yang mengejutkan.

Ketika orang tua berkulit hitam itu muncul, dia juga bergerak seperti kilat dan menyerbu Wang Lin. Dia bergerak dengan kecepatan yang sama seperti orang tua itu dalam warna biru dan melemparkan pukulan.

Bayangan Kura-kura Hitam menjadi terdistorsi dengan raungan dan menyatu dengan orang tua itu. Duri yang tak terhitung jumlahnya muncul di genggamannya!

Jenderal Naga Azure dan Jenderal Kura-kura Hitam keduanya memutuskan untuk menyerang pada saat ini dalam hampir serangan mendadak. Mereka terbang langsung ke Wang Lin!

Empat jenderal besar telah bekerja bersama selama bertahun-tahun dan saling kenal dengan baik. Saat keduanya menyerang, Jenderal Macan Putih menyeka darah dari sudut mulutnya. Meskipun ia tidak memiliki bayangan Macan Putih, ia masih memiliki bilah di tangannya. Dia melompat ke udara dan menebas ke arah Wang Lin dengan raungan!

Hanya Vermillion Bird General yang tidak muncul; seolah-olah dia percaya bahwa serangan gabungan dari tiga itu sudah cukup untuk membunuh Wang Lin!

Semua ini terjadi dalam sekejap Jenderal Azure Dragon mendekat. Mata Wang Lin menyala dan perasaan krisis hidup dan mati mengelilinginya. Orang lain akan panik, tetapi Wang Lin menghabiskan hidupnya terus-menerus mengalami perasaan ini dan telah lama terbiasa dengannya. Semakin berbahaya, semakin tenang dia menjadi!

Dalam hatinya, dia benar-benar tidak menganggap orang-orang surgawi yang terluka itu bahaya. Jadi bagaimana jika mereka menyerang pada saat yang sama?

Wang Lin tertawa dan mengangkat tangan kanannya. Dia mengulurkan jari telunjuknya dan menunjuk ke jari Azure Dragon. Selama proses ini, kepala kuno di belakangnya menyatu dengan jarinya.

Pada saat yang sama, semua bintangnya berputar dan tiga kekuatan kuno bergabung untuk membentuk mantra kuno asli Wang Lin!

Jari Abadi Kuno!

Jari ini bisa mematahkan segel Tujuh-Warna Celestial Sovereign, jadi mengapa Wang Lin perlu takut pada Azure Dragon yang terluka ini?

Dengan ujung jarinya , langit berubah warna dan awan pecah. Jenderal Naga Azure tidak lagi tenang dan ekspresinya berubah. Detik berikutnya, jarinya bertabrakan dengan Wang Lin.

Gemuruh gemuruh bergema. Suara mengejutkan ini cukup untuk mengguncang pikiran seseorang. Saat mereka bertabrakan, Jenderal Naga Azure batuk darah dan Naga Azure tak berujung di belakangnya runtuh. Jenderal Naga Azure dipaksa mundur seribu kaki sebelum dia nyaris tidak menghentikannya sendiri. Matanya dipenuhi dengan ketakutan.

Jari Abadi Kuno mengandung pukulan paling kuat dari warisan kuno Wang Lin. Itu tidak akan sepenuhnya runtuh, karena itu bisa pulih tanpa akhir. Jari Azure Dragon General hanya menyebabkannya runtuh beberapa ratus kali; itu jauh lebih lemah dari segel.

Ratusan yang runtuh tidak cukup untuk menghancurkan Jari Abadi Kuno Wang Lin. Yang dipaksa mundur adalah Jenderal Naga Azure!

Namun, tubuh Wang Lin juga menderita. Hanya jarinya yang abadi, bukan tubuhnya. Darah mengalir keluar dari sudut mulut Wang Lin. Sebuah gemuruh bergema di tubuhnya dan organ internalnya mengeluarkan ledakan rasa sakit.

Namun, Wang Lin menekan rasa sakit yang hebat ini, dan niat membunuh muncul di matanya. Setelah memaksa kembali Azure Dragon General setetes darah emas yang mengandung Tubuh Immortal Celestial terbang keluar. Tekanan yang diberikannya membuat keempat jenderal itu ketakutan. Setetes darah ini mengandung garis keturunan selestial yang sangat murni.

The Black Tortoise General adalah yang paling dekat dengan Wang Lin saat ini dan terkena cahaya keemasan. Seolah-olah dia akan berubah menjadi gas oleh cahaya saat asap hitam muncul di tubuhnya. Jeritan sengsara dengan cepat mengikuti

Setetes darah emas keluar dari alis Wang Lin dan terbang menuju Black Tortoise General. Setetes darah menembus tangannya dan bayangan Kura-kura Hitam di belakangnya runtuh. Dia mengeluarkan raungan yang menyakitkan.

Jenderal Kura-kura Hitam batuk darah dan dengan cepat mundur. Tubuhnya dikelilingi oleh gas hitam dan kepalan tangan kanannya berantakan. Matanya dipenuhi ketakutan saat ia melarikan diri.

“Garis keturunan surgawi, Anda sebenarnya memiliki garis keturunan langit !! Mustahil, kemurnian garis keturunan selestial ini. Ini … ini … ini adalah Tubuh Surgawi Abadi !! “

Saat mundur, setetes darah emas terbang kembali ke Wang Lin.

Satu jari telah memaksa kembali Azure Dragon dan setetes darah telah menghancurkan Kura-kura Hitam. Namun, krisis belum berakhir; masih ada pisau pemisah surga dari White Tiger General yang terluka!

Pisau itu mendekat dengan melolong. Saat itu mendekat, Wang Lin mengangkat kepalanya dan menekan energi yang mengamuk di dalam dirinya. Dia kemudian mengangkat tangan kanannya dan menekan ke arah mata pedang yang menurun.

Sebuah badai api sembilan warna melonjak dengan telapak tangannya dan kemudian petir mengikuti. Api membentuk jejak tangan yang terbang ke arah pedang White Tiger General.

Guntur berkumpul dan membentuk telapak tangan lain yang penuh dengan guntur. Itu mengikuti langsung setelah telapak tangan api!

Ini bukan akhir!

Setelah guntur, kekuatan karma berkumpul untuk membentuk massa energi kacau yang berubah menjadi telapak tangan ketiga!

Esensi kehidupan dan kematian berikutnya. Gas hitam dan putih menyatu untuk membentuk sidik jari keempat!

Esensi benar dan salah muncul. Pertukaran antara benar dan salah menyebabkan sidik jari kelima segera terbentuk!

Pada akhirnya, esensi pembantaian yang mengejutkan meletus dari tubuh Wang Lin untuk membentuk sidik jari keenam. Enam telapak tangan terhubung, tampak seperti bayangan setelah mereka terbang menuju pisau dari White Tiger General!

Gemuruh gemuruh bergema di seluruh dunia dan membentuk badai. Saat gemuruh bergema, bilah di tangan White Tiger General rusak. Setelah bilahnya runtuh, keenam telapak tangan itu mendarat di dadanya.

Jenderal Macan Putih mengeluarkan teriakan dan sejumlah besar energi surgawi meletus dari tubuhnya. Saat dia terjatuh kembali, Jenderal Naga Azure dan Jenderal Kura-kura Hitam mendukung Jenderal Macan Putih yang terluka serius dari belakang.

“Bantu aku merobek segel penyembuhan agar aku bisa melepaskan esensi dan membunuhnya !!” Jenderal Macan Putih tampak lemah dan wajahnya pucat, tetapi matanya memancarkan cahaya ganas. Dia mendorong kembali Azure Dragon dan Black Tortoise. Rambut putihnya berantakan dan dia mulai mengaum seperti orang gila. Ketika dia meraung, auranya mulai meletus dan sebuah lambang emas muncul di antara alisnya! “Azure Dragon, Kura-kura Hitam, bantu aku membuka segel !! Jika bukan karena fakta kita harus memulihkan kultivator kita, kita tidak akan didorong kembali oleh semut ini. Saya akan membunuhnya! Kualifikasi apa yang dia miliki untuk mendorong mundur makhluk langit seperti kita? Dia hanyalah semut yang lebih rendah !! ”Ekspresi Wang Lin tetap netral, tetapi dia masih terluka. Dia hampir tidak bisa menahan serangan gabungan dari mereka bertiga. Jika bukan karena fakta bahwa dia memiliki banyak metode di lengan bajunya, dia akan terluka parah. Sekarang dia melihat harimau putih menjadi gila, dia mengangkat tangan kirinya dan meraih kekosongan. Silau keemasan datang dari telapak tangannya, dan ketika cahaya keemasan menghilang, sebuah busur kuno muncul! Tangan kirinya memegang busur itu dan tangan kanannya menarik tali busur. Wang Lin menariknya kembali sampai ditarik sepenuhnya! Sebuah panah kuno perlahan muncul di tali busur! Saat dengungan tali busur bergema, semuanya menjadi sunyi. White Tiger tidak lagi meraung dan tidak lagi mencoba merobek segel. Dia berdiri di sana, tertegun ketika dia melihat busur di tangan Wang Lin, dan rasa takut yang tak terlihat muncul di matanya. Azure Dragon General juga terkejut sesaat. Dia tanpa sadar mundur dan matanya dipenuhi ketakutan. “Busur Li Guang !!” Jenderal Kura-kura Hitam juga ketakutan. Gas hitam di sekitar tubuhnya baru saja ditekan, tetapi ketika dia melihat busur, wajahnya berubah pucat pasi. “… Rekan-rekan Celestial Wang Lin, tolong jangan marah. Tolong beri pria tua ini wajah dan mari kita bicara … “Selama keheningan ini, siluet berjubah merah berjalan keluar dari yang terakhir dari empat patung. Dia sedikit malu saat dia menggenggam Wang Lin.