Renegade Immortal – Chapter 1648 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1648 | Baca Novel Online

Saat Wang Lin berdiri di atas patung itu, tatapannya menyapu seluruh dunia. Dia melihat wajah-wajah yang akrab dalam sinar cahaya yang terbang ke arahnya. Dia melihat tekad di wajah-wajah yang akrab itu, merasakan tekad mereka untuk menyerahkan hidup mereka dalam raungan mereka.

Ada orang-orang yang akrab dengan Wang Lin, termasuk muridnya Tiga Belas, pelayannya Kepala Besar, abangnya Kepala Besar, saudaranya Situ , Cloud Selatan seniornya, dan banyak orang lain yang dia kenal. Pandangan ribuan petani ini berkumpul seolah-olah semacam darah panas menghubungkan mereka.

Rasa darah panas ini tidak akan hilang; paling-paling itu akan menetap ketika tahun-tahun berlalu. Namun, pada saat krisis, rasa darah panas ini akan meletus.

“Ikut aku dan ambil kembali gunung-gunung dan sungai-sungai di Alam Batin!” Wang Lin melambaikan lengan bajunya dan melangkah keluar dari kepala patung. Jubahnya seputih salju dan berkibar dengan rambut putihnya. Di bawah matahari, mereka memancarkan cahaya yang menyilaukan.

Di dalam cahaya, tubuh Wang Lin berubah menjadi sinar cahaya, menciptakan lolongan keras, dan terbang menuju ruang angkasa.

Di belakang dia, Situ Nan, Master Cloud Selatan, dan yang lainnya mengikuti dengan cermat. Raungan dari mereka terbang menyatu dengan miliknya. Setelah mereka, ribuan penggarap semua menggunakan berbagai mantra untuk terbang mengikuti Wang Lin!

Ini adalah adegan yang spektakuler; seolah-olah meteor yang tak terhitung jumlahnya terbang dari planet ini. Mereka membawa aura menentang langit, kehendak yang mendominasi untuk menghancurkan langit, dan kebanggaan untuk tidak pernah mundur.

Seolah-olah dengan Wang Lin memimpin mereka, mereka bisa menembus langit. dan membebaskan diri dari dunia seperti sangkar ini, pecahkan kebohongan ini dan pergi ke dunia tanpa akhir di luar.

Wang Lin ada di depan, membuka jalan. Perasaan ilahi-Nya menyebar, dan seiring dengan kedinginan di matanya, ada niat membunuh yang mengerikan.

Dia akan membunuh, dia akan membunuh setiap penggarap yang menyerang. Dia akan membuat pertumpahan darah, dia akan membunuh sampai dunia berubah warna! Niat membunuh ini meletus dari tubuhnya; sudah lama sejak dia memiliki niat membunuh sekuat ini.

Dia masih ingat puncak niat membunuh dalam hidupnya. Itu ketika dia membantai seluruh keluarga Teng di planet Suzaku lebih dari 2.000 tahun yang lalu. Hari ini, lebih dari 2.000 tahun kemudian, niat membunuh ini muncul sekali lagi.

Kali ini dia melakukannya untuk dirinya sendiri, tetapi bahkan lebih untuk Alam Batin. Dia bukan pahlawan, dan dia tidak ingin menjadi pahlawan. Dia hanya seorang kultivator biasa; dia kebetulan adalah seorang kultivator yang terjebak dalam masa perang ini!

Dia mengerti apa arti tanggung jawab, dia mengerti dia memiliki tanggung jawab, dia mengerti arti dari judul “Tuan Alam Semesta.” Dia tidak ingin menjadi Tuan Alam Semesta Tertutup, dia ingin menjadi dirinya sendiri. Dia ingin membuka dunia ini dan berjalan keluar dari gua ini!

Siapa pun yang menghentikannya harus menanggung pembantaian dan kemarahannya yang mengerikan.

Jika langit menghentikannya, dia akan hancurkan langit. Jika bumi menghalanginya, dia akan menghancurkan bumi. Jika orang menghalanginya, dia akan membunuh mereka semua!

Dia harus memiliki tekad untuk keluar dari gua ini. Menyelesaikan perang antara kedua alam hanyalah langkah pertama, tetapi jika dia tidak bisa melewati langkah pertama, tidak perlu berbicara tentang berjalan keluar dari gua ini.

Saat Wang Lin terbang ke depan , ribuan pembudidaya mengikuti. Ketika sekelompok orang terbang melintasi ruang angkasa, mereka menciptakan gelombang suara mengejutkan yang bergemuruh keras dan mengguncang sistem bintang.

Banyak pembudidaya Alam Luar telah mati karena panah Wang Lin sebelumnya, tetapi beberapa masih tetap. Pada saat ini, akal ilahi Wang Lin menutupi seluruh Brilliant Void.

Para pembudidaya Alam Luar yang tersisa tidak memiliki tempat untuk bersembunyi di mata Wang Lin.

Saat gemuruh mengerikan bergema, ada puluhan pembudidaya Alam Luar beberapa juta kilometer di depan. Mereka masing-masing memiliki tanda di antara alis mereka, dan mereka bergerak dalam kepanikan.

Mereka akan pergi ke Allheaven karena sebagian besar pembudidaya Alam Luar yang telah memasuki Alam Batin berada di Allheaven. Sistem bintang lainnya hanya memiliki beberapa orang yang hadir.

Sebelum puluhan pembudidaya itu bisa terbang jauh, mereka mendengar suara melolong dari belakang mereka. Merasa terkejut, mereka melarikan diri lebih cepat.

Salah satu pembudidaya muda tanpa sadar melihat ke belakang. Dia melihat bayangan putih mendekat, dan dalam sekejap, bayangan putih itu dalam visinya.

Pemuda itu hanya melihat bayangan putih melintas sebelum visinya kabur dan jatuh ke dalam kegelapan. Ketika dia bisa melihat lagi, dia melihat dunia berputar dan kemudian melihat kelompoknya terbang menjauh. Dia melihat bahwa orang terakhir dalam grup itu tidak memiliki kepala …

Dia sangat akrab dengan tubuh tanpa kepala. Dalam sekejap, matanya dipenuhi dengan ketidakpercayaan dan penglihatannya runtuh. Dunia yang berputar menjadi gelap.

Saat semuanya menjadi gelap, dia melihat satu hal terakhir: seorang pria muda mengenakan jubah putih dan dengan rambut putih menarik tangan seperti pedangnya sebelum mengisi maju.

>

Lusinan pembudidaya itu tidak menyadari sama sekali bahwa seseorang dari kelompok mereka sudah mati. Wang Lin berjalan maju dan melambaikan tangan kanannya. Gemuruh menggemuruh bergema ketika empat pembudidaya Realm Luar menjerit sedih dan kepala mereka terbang. Darah mereka berceceran di tubuh dan wajah para pembudidaya Alam Luar yang tersisa.

Sampai sekarang, para pembudidaya Alam Luar yang tersisa memperhatikan dan melihat kembali dengan ketakutan.

Wang Lin berubah menjadi sinar cahaya putih dan bergerak melewati para pembudidaya itu. Dalam waktu kurang dari tiga detik, dia berjalan menjauh dari kelompok pembudidaya ini yang telah runtuh menjadi tumpukan daging dan darah.

Tidak setetes darah pun mendarat di jubah putihnya, dan ekspresinya tidak berubah saat dia bergerak maju. Yang mengikutinya adalah beberapa lusin kepala yang masih mengandung kengerian yang mereka rasakan sebelum meninggal.

“Kepala-kepala ini jauh dari cukup!” Wang Lin tetap tenang dan bergegas maju. Tak lama setelah itu, ribuan petani datang. Mereka melihat mayat-mayat berdarah yang mengambang di sana dan merasakan niat membunuh yang tersisa.

Wang Lin tidak berhenti bergerak. Tidak ada penggarap Realm Luar yang ditemukannya di Brilliant Void yang dapat lolos dari kematian.

Banyak orang baru menyadari bahwa mereka mati setelah kepala mereka dipenggal dan mendarat di tangan Wang Lin. Dari semua orang di dunia ini, meskipun Wang Lin tidak dapat dianggap sebagai orang yang paling banyak membunuh, dia telah membunuh cukup banyak.

Bahkan dia tidak dapat mengingat dengan jelas berapa banyak yang telah dia bunuh. Untuk hidup di dunia yang bermasalah, di dunia budidaya yang kejam yang mengikuti hukum rimba, jika dia tidak ingin dibunuh, dia harus membunuh!

Jauh di dalam Brilliant Void, dua Penggarap Realm Luar yang cemas melarikan diri. Mereka tampak sangat mirip; mereka adalah pembudidaya kembar, sesuatu yang jarang terlihat di dunia budidaya.

Keduanya memiliki sedikit ketenaran dalam Sistem Bintang Kuno. Keduanya selalu menyerang pada saat yang sama dan saling kenal. Meskipun mereka hanya berada di Heavenly Blight kedua, bahkan para Heavenly Blight ketiga harus mundur dalam keadaan menyesal setelah menghadapi mereka.

Kedua bersaudara ini sangat kejam, dan setelah memasuki Alam Batin, mereka membunuh banyak pembudidaya Alam Batin. Dua bersaudara ini memiliki hobi: mereka suka menyalahgunakan dan membunuh orang dengan tingkat kultivasi yang lebih rendah daripada mereka.

Namun, pada saat ini, kedua saudara ini melarikan diri seperti anjing gelandangan. Mereka merasakan aura mengerikan yang mengunci mereka dari kejauhan. Tidak peduli betapa lelahnya mereka bersembunyi, mereka tidak dapat melarikan diri dari tekanan ini.

Tekanan itu berangsur-angsur menjadi bilah kematian yang menggantung di atas kepala mereka dan bisa jatuh kapan saja untuk mengambil nyawa mereka.

Di bawah tekanan ini, keduanya hampir menjadi gila. Mata mereka memerah saat mereka melarikan diri seperti orang gila.

Namun, ketika mereka mulai menggunakan kekuatan penuh mereka untuk melarikan diri, sosok putih yang mewakili kematian muncul di belakang mereka. Sosok ini perlahan berjalan ke arah mereka.

Langkahnya tidak cepat, tetapi sebenarnya, dia lebih cepat daripada kilat. Dengan satu langkah, dia tiba di sebelah satu orang. Sosok ini adalah Wang Lin, dan matanya dipenuhi dengan niat membunuh. Dia mengangkat tangan kanannya dan bergerak ke arah satu orang yang dipenuhi dengan keputusasaan. “Kakak !!” Orang lain mengeluarkan raungan yang menyedihkan. Dia benar-benar menyerah melarikan diri dan didakwa di Wang Lin. Kedua saudara ini telah kehilangan orang tua mereka ketika mereka masih anak-anak dan mereka dibesarkan oleh serigala. Mereka selalu memikirkan hal yang sama dan hampir tidak pernah meninggalkan sisi satu sama lain. Kemudian, mereka dibawa oleh keluarga pembudidaya serigala dan diberikan tanda mereka. Di masa lalu, hanya mereka yang bisa dengan kejam melecehkan dan membunuh orang lain, tetapi hari ini mereka menjadi doa Wang Lin. Tepat saat auman bergema, kepala terbang dan darah menyemprotkan segalanya. Setelah darah menyembur keluar, seorang kepala melayang ke udara. “Cinta persaudaraan Anda terhormat, tetapi karena Anda membunuh pembudidaya Alam Batin saya, Anda harus mati!” Wang Lin berjalan maju dan dua kepala lebih ganas ditambahkan ke ratusan kepala di belakangnya. Wang Lin menyapu Brilliant Void. Ketika dia selesai, tidak ada pembudidaya Outer Realm yang tersisa dibiarkan hidup! Tempat-tempat yang ia datangi berdarah, tempat-tempat yang dilaluinya berarti pembantaian. Ratusan kepala di belakangnya memiliki jiwa asal mereka yang disegel. Seolah-olah mereka telah tenggelam ke neraka dan tidak dapat membebaskan diri. Mereka hanya bisa mengikuti Wang Lin ke depan. Setelah berjalan keluar dari Brilliant Void dan memasuki tepi Sungai Dipanggil, Wang Lin perlahan berkata, “Terlalu sepi …”