Renegade Immortal – Chapter 1661 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1661 | Baca Novel Online

Dalam sistem bintang empat, semua pembudidaya Realm Luar yang menginvasi telah mati pada roda yang menggunakan kekuatan gabungan semua pembudidaya Alam Batin untuk berputar.

The hanya satu yang lolos adalah satu selir kekaisaran selestial yang telah merobek celah dan lolos dengan panik. Ada orang lain yang tidak mati, orang itu adalah Yun Luo!

Yun Luo adalah orang yang paling ditakuti Wang Lin di Alam Luar. Ramalan yang dilihatnya saat itu adalah sesuatu yang tidak bisa dia lupakan. Ketika panah Wang Lin memaksa Sovereign untuk mundur, dia menghancurkan giok penyelamat yang ditinggalkan gurunya tanpa ragu-ragu.

Giok ini disempurnakan oleh gurunya selama kematian dan menyatu dengan ruang itu sendiri. Itu bisa memindahkannya dari lokasi mana pun kembali ke altar klannya di Sistem Bintang Kuno. Setelah satu penggunaan, batu giok itu akan hancur.

Dia menyimpan batu giok ini setiap saat, tetapi bahkan ketika avatarnya mati, dia tidak menggunakannya. Hari ini, dia telah menggunakannya untuk menyelamatkan hidupnya.

Adapun Wang Lin, pada saat ini, auranya tidak stabil. Meskipun dia memiliki tubuh dewa kuno, dia menderita luka serius. Luka-luka ini berasal dari ketika dia membunuh selir kekaisaran selestial, yang nama dan peringkatnya bahkan tidak dia ketahui. Mereka juga berasal dari ketika dia menggunakan Kaisar Furnace untuk menekan orang tua itu dalam warna hitam dan selir kekaisaran selestial lainnya.

Tapi yang terburuk datang dari menggabungkan tiga roda esensi ke dalam formasi yang dapat mengubah operasi dunia. Membentuk roda ini telah mengambil hampir semua kekuatannya, dan menyelesaikan belokan keempat membuatnya kelelahan.

Meskipun dia berada di pertengahan Spirit Void, beban ini masih membuatnya sangat kelelahan.

< Saat ini, wajahnya pucat tanpa darah dan dia tidak lagi terlihat kuat seperti sebelumnya. Seolah ada angin sepoi-sepoi yang bisa menjatuhkannya. Namun, matanya masih dipenuhi tatapan dingin dan teguh.

Dia belum mundur atau jatuh tetapi mengatakan dia akan menjaganya selama tiga tahun!

Sama seperti Wang Lin berbicara , di kejauhan, Situ Nan dan ribuan petani datang. Mereka terlambat, tetapi karena mereka terlambat, mereka tidak berpartisipasi dalam pertempuran dan tidak terluka. Mereka menjadi satu-satunya penjaga di Alam Batin di samping Wang Lin.

Dia bahkan tidak punya waktu untuk mengatakan sepatah kata pun kepada Qing Shui atau orang-orang yang dia kenal sebelum dia pergi. Waktu adalah esensi. Meskipun saat ini Alam Batin tenang, Wang Lin tahu ini hanya permulaan.

Semua ini hanyalah langkah pertama.

Bencana sesungguhnya akan mencapai puncaknya di ini tiga tahun ke depan atau setelah tiga tahun. Peristiwa itu dapat sepenuhnya menghancurkan Alam Batin dan Luar.

Setelah semua, dalam pandangan orang-orang dari Benua Astral Abadi, bahkan jika semua orang di gua mati, itu tidak masalah. Selama Dao Surgawi ada di sana, makhluk hidup akan muncul. Kemudian, setelah jutaan tahun, bentuk kehidupan yang tak terhitung akan muncul, dan di antara mereka akan ada pembudidaya langkah ketiga yang berjuang untuk menjadi lebih kuat!

Namun, Wang Lin tidak bersedia membiarkan hal seperti itu terjadi. Dia punya rencananya sendiri, ide gila. Dengan rencana ini dalam pikirannya, dia mendorong roda tiga-esensi melalui sistem bintang.

Di belakangnya, Mu Bingmei melihat sosok Wang Lin yang akan pergi dan menggigit bibir bawahnya. Tidak ada tatapan rumit di matanya lagi, hanya kebingungan. Setelah lama, dia menundukkan kepala dan kata-kata Wang Lin dari sebelum berlama-lama.

“Meskipun dia bukan wanita saya, dia adalah anak saya, Wang Ping, ibu …” Mu Bingmei mengangkat kepalanya yang indah dan kebingungan di matanya berserakan, diganti dengan keteguhan hati. Dia terbang ke udara seperti phoenix biru yang indah dan mengejar Wang Lin.

Di kejauhan, jiwa asal Qing Shui kembali dan dia membuka matanya. Dia memandang wanita berbaju merah muda di sebelahnya, yang melihat Wang Lin pergi. Dia menghela nafas dan perlahan berkata, “Kau sudah mengenalnya, benar …”

Wanita berbaju merah muda itu merenung sejenak dan kemudian berbalik untuk melihat Qing Shui. Dia dengan lembut mengangguk.

“Hidupnya menyedihkan dan dia sejauh ini kesepian. Jika Anda ingin menemaninya, maka jangan ragu … Kadang-kadang, jika Anda ragu, Anda kehilangan apa yang Anda cari. Jangan seperti saya di masa lalu … “Sekilas kenangan muncul di mata Qing Shui.

Wanita berbaju merah muda itu menundukkan kepalanya, dan setelah beberapa saat, dia dengan lembut bertanya,” Kamu … Kenapa Anda menyelamatkan saya? “

Qing Shui diam-diam merenung untuk waktu yang lama dan kemudian mengungkapkan ekspresi pahit. Dia menggelengkan kepalanya dan tidak berbicara. Beberapa hal yang tidak bisa Anda katakan. Jika dia bisa mengatakannya, dia akan melakukannya ketika dia mengenalinya di putrinya, tetapi dia tidak tahu bagaimana mengungkapkannya.

Setelah menunggu lama, wanita berbaju merah muda itu menatap Qing Shui dengan ekspresi yang rumit. Dia tidak mengerti dan mendesah. Dia berbalik ke arah langit dan mengejar Wang Lin.

Qing Lin berdiri di kejauhan saat dia melihat bintang-bintang dan menutup matanya.

“Mungkin dia mengerti beberapa kebenaran … Seperti yang Guru katakan kepada saya saat itu … Saat itu, saya tidak bisa mempercayainya dan memilih untuk menipu diri saya sendiri … Dia lebih kuat dari saya; dia tidak memilih untuk menipu dirinya sendiri tetapi memutuskan untuk menghadapinya. “

Ketika Mu Bingmei dan wanita berbaju merah muda itu terbang, sinar cahaya ketiga terbang dari sebuah planet yang belum runtuh.

Ada seorang wanita dalam sinar cahaya itu, namanya adalah Xizi Feng.

Setelah pertempuran ini, kurang dari 50.000 orang tersisa. Selama pertempuran pertama di Laut Awan, Alam Batin memiliki hampir 500.000 pembudidaya. Setelah 97 tahun pertempuran, lebih dari 90 persen telah meninggal.

Mereka yang tersisa adalah kekuatan penuh para pembudidaya Alam Batin.

Jumlah kematian yang diderita pada abad perang yang dekat adalah sesuatu yang belum pernah dilihat Alam Batin. Alam Batin sudah tidak memiliki banyak pembudidaya langkah ketiga, dan sekarang banyak yang telah meninggal. Yang tersisa semuanya terluka.

Tidak ada cukup Joss Flames, jadi sangat sulit bagi mereka untuk pulih, dan mereka mungkin tidak akan pernah pulih lagi.

Setelah perang ini, hanya 19 planet yang tersisa dalam formasi planet ini. 50.000 pembudidaya tinggal di 19 planet ini untuk sembuh.

Ini menjadi dunia kultivasi baru untuk Alam Batin!

Di bawah penjagaan Situ Nan dan perusahaan, semua orang memilih salah satu dari mereka. 19 planet untuk beristirahat dan menyembuhkan. Mereka yang ahli dalam alkimia mengalami luka-luka mereka. Tim kultivator dari kelompok Situ Nan menjaga mereka saat mereka terbang ke tiga sistem bintang kosong lainnya untuk mencari tumbuhan. Mereka ingin memperbaiki pil untuk membantu semua orang pulih lebih cepat.

Semuanya tampak tenang, dan puluhan ribu pembudidaya ini mulai pulih. Namun, mereka tidak bersantai, karena perang ini belum berakhir.

Pada saat ini, sinar cahaya keempat terbang ke arah tempat Wang Lin menghilang. Ada wanita lain di dalam sinar cahaya ini. Ini adalah penggarap Arcane Void dari Sungai Summoned, wanita berwarna ungu!

Dia memiliki asal yang misterius, dan selain dari beberapa orang terpilih di Alam Batin, tidak ada orang lain yang tahu identitasnya. Namun, tindakannya dalam perang ini telah membuat semua orang dihormati.

30 tahun yang lalu, adik perempuannya tewas dalam pertempuran. Dia juga orang yang sangat pendiam, dan sejak itu, dia tidak mengatakan sepatah kata pun.

Mereka yang ada di Alam Batin menetap dan diam-diam hidup selama tiga tahun ini.

Wang Lin mendorong roda tiga esensi raksasa ke arah Laut Awan sambil kelelahan. Kesenjangan dalam Formasi Penyegel Realm di Laut Awan adalah bahaya terbesar yang tersembunyi dalam tiga tahun ini.

Jika dia ingin Alam Batin memiliki waktu tiga tahun untuk pulih, tidak hanya itu perlu disegel, tetapi Wang Lin harus menjaga tempat itu sendiri selama lebih dari 1.000 hari dan malam.

Dia sebenarnya tidak perlu melakukan ini. Dia benar-benar bisa menipu dirinya sendiri dan menemukan tempat tinggal sampai dia meninggal karena usia tua. Namun, dia tidak bisa dan tidak mau.

Ketika dia bergerak maju, suara-suara melolong menggema di bintang-bintang. Raungan ini datang dari roda tiga esensinya yang raksasa. Cahaya di mata Wang Lin menutupi kelelahannya saat dia mendorong roda ke depan. Begitu, dia tiba di perbatasan Laut Awan. Dia mengambil langkah ke depan dan dengan cepat pindah ke Laut Awan. Kabut yang dulu menyelimuti Laut Awan telah lama menghilang, membuat sistem bintang ini sangat jernih. Bau darah memenuhi sistem bintang, dan benua yang runtuh berada dalam kehancuran. Wang Lin mendorong roda raksasa melewati Laut Awan yang hancur. Segera, medan perang pertama di Laut Awan muncul di hadapannya. Ini adalah salah satu dari sedikit tempat di mana kabut tetap ada. Namun, ketika Wang Lin tiba, raungan dan embusan angin datang dari roda. Angin ini menyebabkan kabut di sekitar lubang di Formasi Penyegelan Realm untuk bergerak, dan segera menghilang. Kabut tebal sebelum Wang Lin hilang dan lubang 10.000 kaki muncul dengan jelas di depan matanya. Lubang ini seperti bekas luka, dan dalam 100 tahun terakhir, itu tidak dapat sembuh. Penggarap Realm Batin telah mencoba untuk memperbaiki ini, tetapi pada akhirnya, mereka semua pergi dengan kecewa. Lubang ini tidak dapat diperbaiki, karena selama perang, Formasi Penyegel Realm berada di ambang kehancuran. Tidak diketahui siapa yang telah menciptakan Formasi Sealing Realm. Selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, setelah diserang berulang-ulang dan kemudian memiliki lubang selama hampir 100 tahun, itu telah menjadi lemah, seolah-olah sekarat. Berdiri di depan lubang, Wang Lin diam-diam merenung. Dia melihat Formasi Penyegel Realm dan menyapu dengan akal ilahi. Dia bisa merasakan roh formasi di dalam, tetapi bahkan mereka lemah. Seolah-olah melemahnya Formasi Penyegel Realm akan menyebabkan mereka menghilang. “Formasi ini sudah mati …” Wang Lin menyesali. Dia berbalik dan melihat ruang di depannya. Sinar cahaya ungu yang membawa aura kultivator langkah ketiga terbang ke arahnya. Cahaya ungu ini adalah orang terakhir yang pergi tetapi orang pertama yang mengejar Wang Lin. Kultivator perempuan dari Sungai Summon!