Renegade Immortal – Chapter 1668 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1668 | Baca Novel Online

Ada sembilan fragmen mengambang ini, dan mereka membentuk lingkaran. Mereka bergerak di jalur yang aneh dan suara yang mereka buat bergema di seluruh sistem bintang. Karena formasi, siapa pun yang tidak memiliki garis keturunan langit bahkan tidak dapat melihat semua ini.

Bahkan jika mereka lewat, mereka akan mengabaikan tempat ini. Tanpa garis keturunan langit, Anda tidak dapat merasakan formasi tak terlihat yang menghalangi Anda.

Sovereign dengan hormat membungkuk di salah satu fragmen. Tujuh dari sembilan fragmen merilis tujuh warna berbeda dan berkumpul untuk membentuk pelangi.

Dua fragmen yang tersisa pucat tanpa cahaya. Mereka dibayangi oleh cahaya tujuh warna.

Saat cahaya tujuh warna terus menyala, sebuah bayangan perlahan muncul di antara cahaya tujuh warna. Tidak lama kemudian, sosok itu menjadi jelas dan berjalan keluar dari cahaya.

Jika Wang Lin ada di sini dan melihat orang ini, ia akan mengenalinya sebagai Tujuh Taois Berwarna yang muncul di Tujuh Kerajaan Berwarna ketika dia menyelamatkan Qing Shui!

“Murid menyapa Guru.” Sovereign diam-diam merenung sejenak ketika dia melihat sosok Tujuh Berwarna di depannya. Ada tatapan yang rumit di matanya.

“Alam Luar telah kalah dalam pertempuran melawan Alam Batin … Sebelumnya, Guru meminta Murid untuk mengirim Busur Li Guang ke Alam Batin, dan sekarang berada di Tangan Wang Lin. Saya tidak bisa melawannya. Guru, tolong beri instruksi! “

Cahaya tujuh warna berkumpul di Tujuh-Warna Taois. Ekspresinya tenang dan tatapannya menyapu tubuh Sovereign.

“Apakah dia benar-benar gila …” Tujuh Taois Berwarna tiba-tiba berbicara.

Penguasa gemetar dan menutup matanya. Setelah waktu yang lama, dia membuka matanya dan mengangguk.

“Saya kira tidak …” Tujuh Taois tersenyum dan melihat ke kejauhan. Matanya mengungkapkan cahaya aneh.

“Saya akan membantu Anda membuka Makam Kuno dan membiarkan orang-orang keluar. Adapun apa yang harus dilakukan selanjutnya, Anda bisa menghadapinya sendiri … Permainan ini hampir berakhir … Yang ketiga telah disembunyikan selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya dan bereinkarnasi berkali-kali. Kali ini, mereka harus keluar … “Tujuh Taois Berwarna tersenyum dan matanya dipenuhi dengan antisipasi.

Sovereign ragu-ragu sejenak dan bertanya,” Apakah Wang Lin yang ketiga? “

“Selain kamu, aku, Hantu Tua Zhan, dan beberapa lainnya semua bisa menjadi yang ketiga … Dia terlalu tersembunyi … Atau mungkin dia bahkan belum tahu identitasnya sendiri …

“Adapun Wang Lin ini, dia sepertinya tidak … Tapi itu bukan tidak mungkin,” kata Tujuh Taois Berwarna-warni perlahan.

Sovereign mendesah dalam hatinya. Dia menggenggam tangannya pada Tujuh Taois Berwarna dan berbalik untuk pergi. Namun, dia hanya mengambil beberapa langkah sebelum berhenti. Dia tidak melihat ke belakang tetapi berbicara dengan nada serius.

“Ketika kamu meminta saya untuk menyembah kamu sebagai guru saya, saya setuju. Hal yang Anda janjikan kepada saya … “

” Tuanmu tidak akan bisa meninggalkan tempat ini! Saat saya melahap yang ketiga, Hantu Lama Zhan tidak akan menjadi lawan saya. Maka mantan tuanmu akan menjadi obat kuatku … ”Taois Tujuh Warna tersenyum. Tubuhnya berubah menjadi cahaya tujuh warna dan menghilang.

Sovereign mengungkapkan ekspresi yang rumit. Setelah waktu yang lama, dia menghela nafas dan berjalan ke kejauhan.

Waktu perlahan berlalu. Wang Lin sedang duduk di dalam formasi roda tiga esensi, dan di bawahnya adalah Kaisar Furnace. Ada dua pembudidaya Arcane Void di dalam. Satu adalah lelaki tua berpakaian hitam dan yang lainnya adalah selir kelima!

Mantra dua orang ini mengejutkan, dan mereka hanya bisa dipenjara di dalam Emperor Furnace; Wang Lin tidak akan bisa memperbaikinya dalam waktu singkat. Pada saat ini, matanya terpejam ketika dia duduk di atas Kaisar Furnace, menekan dan menyegelnya.

Penjaga selama tiga tahun, tiga tahun paling sulit.

Setelah jumlah waktu yang tidak diketahui berlalu, tiga sinar cahaya samar-samar muncul di Laut Awan, yang telah berkembang pesat. Mereka berubah menjadi siluet tiga wanita.

Ketiga wanita itu berjarak kurang dari 10.000 kaki dari Wang Lin. Mereka melayang di sana, menatap punggung Wang Lin.

Punggung ini sangat suram dan menimbulkan rasa kesepian. Namun, sosok ini juga memunculkan perasaan seperti gunung. Dia seperti gunung yang duduk di sana dan melindungi Alam Batin.

Yang pertama naik adalah Xi Zifeng. Sosoknya lemah dan dia perlahan berjalan maju 10.000 kaki. Dia menatap Wang Lin, yang matanya tertutup, dan mengungkapkan tatapan lembut. Senyum indah mekar di wajahnya.

“Aku sudah memikirkannya. Saya tidak ingin menjadi murid Anda … Saya tidak pernah ingin menjadi!

“Penggarap seperti kita hidup sangat lama. Saya tidak tahu kapan hidup kita akan berakhir. Saya hanya ingin satu tahun dalam hidup Anda!

“Hanya satu tahun sudah cukup … Anda akan menjaga Alam Batin selama tiga tahun. Biarkan saya menemani Anda selama satu tahun, “kata Xi Zifeng lembut.

Wang Lin merenung diam-diam. Matanya masih tertutup dan dia tidak mengatakan sepatah kata pun.

“Setelah satu tahun, saya akan pergi. Jika saya mati, maka saya akan menghilang. Jika saya hidup, saya akan berkultivasi dalam damai!

“Anda tidak perlu berbicara, Anda tidak harus melihat saya, tetapi saya akan berada di sini. Anda tidak dapat mengusir saya! “Xi Zifeng tidak keberatan dengan sikap Wang Lin. Dia duduk di sampingnya dan diam-diam menatapnya.

Dia sudah menjadi wanita cantik, dan dia bertambah tua seiring berjalannya waktu. Namun, pada saat ini, di samping Wang Lin, dia merasa seperti telah kembali ke lebih dari 1.000 tahun yang lalu. Wang Lin adalah orang pertama yang dia sukai dan juga yang terakhir. Di antara waktu yang tak ada habisnya itu.

Dia tidak lagi muda. Dia juga bisa merasakan bahwa Wang Lin tidak memilikinya di dalam hatinya. Bagaimanapun, mereka hanya bersama untuk waktu yang sangat singkat. Mungkin dia hanya seorang pejalan kaki dalam hidupnya.

Dia mengerti semua ini. Xi Zifeng tidak ingin selamanya, dia hanya menginginkan ini satu tahun. Satu tahun menemaninya untuk mengakhiri kehidupan cinta ini.

Dia adalah seorang wanita tanpa keberanian, tapi sekarang dia mengerahkan keberaniannya dan mengatakan semua hal itu kepada Wang Lin. Meskipun dia terlihat tenang, hatinya takut, takut bahwa Wang Lin bahkan tidak akan memberinya tahun itu.

Dia memandang Wang Lin dan menggigit bibir bawahnya.

Wang Lin tidak membuka matanya dan tidak memandangnya. Dia dengan tenang berkata, “Kamu bisa pergi.”

Baris ini sepertinya menghilangkan semua kekuatan Xi Zifeng, dan wajahnya segera berubah pucat.

“Saya hanya meminta satu tahun … Wang Lin, beri aku satu tahun, oke … ”Dalam keheningan Wang Lin, suara Xi Zifeng bergetar dan uap air memenuhi matanya. Meskipun dia adalah wanita yang lemah, dia tidak pernah banyak menangis.

Beberapa air mata pendek itu sebagian besar diberikan kepadanya oleh sosok yang tak terlupakan di depannya.

“Hubungan naas …” kata-kata guru sepertinya masih bergema di telinganya.

“Satu tahun, hanya satu tahun tidak cukup !! Wang Lin, aku tahu kamu tidak bisa menerimaku, tapi aku hanya ingin satu tahun. Apakah satu tahun terlalu lama … “Wang Lin tetap diam dan tidak membuka matanya. Xi Zifeng merasakan sengatan dalam di hatinya. Dia bangun dengan seringai yang menyedihkan dan terhuyung mundur beberapa langkah.

Dia merasa seperti aktor konyol yang berbicara sendiri. Akhirnya, semua kata-katanya berubah menjadi duri yang menusuk hatinya sendiri. Perasaan ini sangat menyakitkan.

Desahan panjang datang dari Wang Lin dan dia membuka matanya. Dia memandang Xi Zifeng, pada wanita yang memiliki ingatannya. Tatapannya menjadi lembut dan dia berbicara dengan lembut.

“Aku akan memberimu satu tahun!” Wang Lin tidak tahu apakah dia bisa menghidupkan kembali Li Muwan. Dia tidak tahu apakah dia bisa meninggalkan gua ini; mungkin dia akan mati.

Setelah mempelajari semua rahasia ini, kekuatan apa yang dia miliki untuk menolak permintaan wanita ini hanya satu tahun?

Dia tahu bahwa jika dia menolak lagi, wanita ini akan layu dan akhirnya menjadi bagian dari ingatannya. Mungkin dia masih ingat seorang wanita bernama Xi Zifeng bertahun-tahun dari sekarang.

Air mata Xi Zifeng mengalir keluar. Ini adalah air mata dari emosi yang sangat rumit. Dia diam-diam duduk di sebelah Wang Lin.

Xi Zifeng bergumam dengan lembut, “Satu tahun sudah cukup. Wang Lin, aku tidak akan mengambil waktumu lagi … “Di kejauhan, Mu Bingmei dan wanita berbaju merah muda diam-diam merenung. Mereka duduk 10.000 kaki jauhnya. Ketika mereka tiba di sini, mereka mencapai kesepakatan. Satu tahun masing-masing. Satu tahun tidak lama. Itu tidak lama untuk manusia, dan bahkan lebih lagi bagi para pembudidaya. Seringkali, satu sesi kultivasi atau satu periode budidaya pintu tertutup akan membuat beberapa tahun berlalu dalam sekejap. Namun, untuk Xi Zifeng, dia berharap tahun ini akan berlalu dengan lambat. Wang Lin bukan orang yang pandai berbicara, terutama dengan perempuan. Dia sering tetap diam bahkan ketika dia bersama Li Muwan. Dia sering menatapnya dengan tatapan lembut. Dalam sekejap mata, tiga bulan tahun pertama berlalu. Selama tiga bulan ini, Wang Lin jarang berbicara, tetapi Xi Zifeng sangat puas. Mereka berdua melewati tiga bulan duduk di formasi ini. Dia tahu Wang Lin menyukai anggur. Di depannya ada panci kecil dengan air mendidih di dalamnya. Ada kendi anggur di dalam air mendidih. Dia menggunakan air mendidih untuk memberi makan yin anggur. Airnya mendidih, tapi anggurnya belum dihangatkan. Angin dingin yang seharusnya tidak ada bertiup dan menyebabkan riak muncul di permukaan air yang mendidih. Emas muncul di mata Wang Lin. Dia mengangkat kepalanya dan melihat Sistem Bintang Kuno. Dia melihat sinar cahaya berkumpul ke arahnya. Itu adalah tentara yang direformasi dari Alam Luar! Di antara para pembudidaya ini, ada lima orang yang meletus dengan aura pembudidaya langkah ketiga. Mereka terbang seperti lima panah. Selain lima orang ini dan 100.000 pembudidaya, ada kereta perang puluhan ribu kaki didorong oleh para pembudidaya. Gemuruh bergema bergema melintasi sistem bintang yang tenang. Suara ini menjadi lebih keras dan lebih keras sampai rasanya seperti guntur turun. “Mereka ada di sini!” Sekilas kedinginan muncul di mata Wang Lin.