Renegade Immortal – Chapter 1707 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1707 | Baca Novel Online

“Dengan tubuh iblis kuno saya, ekstrak jiwa iblis dan bentuk setetes darah! Ekstrak! “Wang Lin mengangkat tangan kanannya untuk menekan tubuhnya dan meraung. Tubuhnya bergetar hebat.

Mata kirinya segera meleleh dan rasa sakit menyapu dirinya. Bahkan Wang Lin menggertakkan giginya kesakitan. Wang Lin merasa seperti bagian tubuhnya ditarik keluar, dan setetes darah keluar dari mata kirinya.

Setetes darah ini seukuran paku, mengambang di depan Wang Lin. Di dalam jurang duduk seorang iblis kuno kecil yang terlihat seperti Wang Lin.

“Dengan tubuh iblis kuno saya, ekstrak jiwa iblis dan bentuk setetes darah! Ekstraksi! “Suara Wang Lin tenang, membentuk kontras dengan ekspresinya yang menyakitkan.

Saat dia berbicara, tangan kanannya membentuk segel dan menekan tubuhnya lagi. Suara letupan datang dari mata kanannya sebelum roboh. Tubuh Wang Lin dengan cepat layu sampai seperti kerangka.

Setelah mata kanannya jatuh, setetes darah hitam yang dipenuhi dengan energi iblis yang mengerikan terbang keluar dan melayang di sebelah darah iblis kuno. Ada iblis kuno kecil Wang Lin duduk di dalamnya.

“Dengan … tubuh dewa kuno saya, mencairkan semuanya dan membentuk setetes darah dewa kuno!” Visi Wang Lin kabur dan dia tidak bisa melihat dengan jelas . Rasa sakit sudah melampaui batasnya, tapi dia masih bertahan. Dia harus selamat dari malapetaka Darah Ras Surgawi Kuno ini!

Tubuhnya meleleh dengan cepat. Bagian pertama yang mencair adalah kaki dan lengannya, lalu seluruh tubuhnya dikelilingi oleh kabut darah. Lalu seluruh tubuhnya menghilang dan menjadi bagian dari kabut darah.

Kabut bergerak dan dengan cepat mengembun. Setelah sekitar tujuh menit, itu membentuk setetes darah dewa kuno!

Pada saat ini, di altar ini, dari pandangan avatar Wang Lin, tubuh aslinya telah menghilang tanpa jejak. Hanya tiga tetes darah tersisa!

Tiga tetes darah melayang di sana, dan di dalam masing-masing duduk Wang Lin kecil. Pada saat ini, ketiga sosok itu membuka mata mereka dan tiga tetes darah dengan cepat menyatu. Setelah beberapa saat hening, tiga tetes darah menyatu menjadi satu tetes!

Setetes darah ini adalah inti dari dewa kuno, iblis kuno, dan tubuh iblis kuno! Itu adalah segalanya Wang Lin!

Berbeda dari darah para selestial, darah ini bukan emas tetapi memancarkan cahaya hitam. Itu menyebabkan sekelilingnya tampak kabur.

Saat ketiga tetes darah menyatu menjadi satu, aura kuno menyebar darinya. Tetesan darah ini berisi perjalanan waktu dan kehendak klan yang menentang surga. Itu melesat ke langit dan terbang ke kejauhan.

Tidak ada pembudidaya di seluruh dunia gua akan melihat aura ini, karena aura ini milik klan kuno. Itu bukan milik penggarap manapun!

Aura ini tampaknya memanggil klan kuno. Ketika aura menyebar, siapa pun yang memiliki garis keturunan kuno di dunia gua akan merasakannya. Mereka akan merasakan kekuatan dari garis keturunan mereka.

Di Alam Batin, iblis kuno di Laut Awan yang belum mati setelah semua pertempuran itu membuka matanya karena terkejut. Dia menatap ke kejauhan saat dia merasakan aura ini, dan dia samar-samar merasa ingin menyembah aura itu.

Di dalam celah yang tak terlihat di sekitar planet yang runtuh, Dong Lin duduk seorang wanita yang juga dewa kuno. Pada saat ini, matanya terbuka dan dipenuhi dengan ketakutan. Dia terkejut sesaat sebelum tubuhnya mulai bergetar tak terkendali.

“Ras Kuno Darah Surgawi …”

Di Alam Luar, di Makam Kuno, Tuo Sen belum kiri; dia telah memutuskan untuk tetap di dalam untuk menyelesaikan warisannya. Dia masih duduk di sana dengan mata terpejam.

Wang Lin telah memberinya warisan memori yang selalu dia inginkan. Setelah bertahun-tahun bergabung dengan itu, mungkin dia masih Tuo Sen atau mungkin dia telah menjadi Tu Si yang terbangun!

Tetapi pada saat ini, dia tiba-tiba membuka matanya dan pupilnya menyusut.

< >> Di Benua Astral Abadi, timur dan selatan milik selestial dan barat dan utara milik yang kuno. Karena Benua Astral Immortal begitu besar, banyak pembudidaya atau yang kuno tidak pernah meninggalkan negara mereka sendiri.

Pada saat ini, di bagian utara Benua Astral Immortal, ada kota raksasa yang mengambang. Ukuran kota ini hanya sebesar dunia gua. Tidak mungkin untuk melihat tepi kota ini!

Ruang di bawah kota ini benar-benar gelap, tempat yang tidak akan pernah melihat sinar matahari. Ini adalah penjara negara kuno bagi para tahanan selestial!

Dengan kota yang bertindak sebagai alat penindas, banyak pembudidaya garis keturunan surgawi dipenjara di sini.

Di pusat kota kuno ini berdiri sebuah patung besar. Patung ini sangat besar, seolah-olah mendukung langit di atas Benua Astral Abadi. Bahkan jika Anda jauh, Anda masih bisa melihat patung ini!

Patung ini adalah milik seorang pria paruh baya. Ekspresinya megah ketika dia melihat bumi di bawahnya. Dia memancarkan pandangan yang membuatnya tampak seperti dia memandang rendah segalanya.

Di matanya, apa langit ini, apa bumi ini, dan apa yang dihitung langit?

Tangannya diulurkan seolah-olah dia mengendalikan seluruh Benua Astral Abadi. Telapak tangannya yang besar terasa seperti memiliki kekuatan untuk menghancurkan seluruh benua! Seorang pria muda berdiri di tangan kirinya.

Pria muda ini memiliki kepala rambut hitam dan mengenakan jubah hitam. Rambutnya yang hitam berkibar-kibar ditiup angin ketika dia memandangi patung di hadapannya dengan hormat di matanya.

Cahaya redup muncul di antara alis patung ini beberapa hari yang lalu. Lampu ini berwarna merah, dan hampir tampak seperti darah yang kental. Adegan mengejutkan ini yang menyebabkan pemuda ini berdiri di sini menatapnya.

Di belakangnya melayang ribuan angka. Di belakang mereka melayang puluhan ribu dan bahkan ratusan ribu tokoh.

Meskipun ada sejumlah besar orang, tidak ada suara. Tatapan semua orang terkunci pada pria muda berkulit hitam dan patung itu.

Setelah lama, pria muda berambut hitam itu tampaknya perlahan bergumam pada dirinya sendiri, “Apakah waktunya tiba …”

Tepat pada saat ini, sembilan raksasa setinggi 100.000 kaki sedang berjalan dari kekosongan yang jauh. Di belakang mereka ada seorang pria yang mengenakan jubah kerajaan yang tampak hampir persis seperti patung itu. Saat dia berjalan, dia memiliki tangan di belakang punggungnya.

Di belakangnya diikuti sembilan raksasa setinggi 100.000 kaki lebih.

Penampilannya menyebabkan hampir 1 juta pembudidaya negara kuno untuk busur.

“Salam, Kaisar Kuno!”

Hanya pemuda berambut hitam yang tidak membungkuk dan masih dengan tenang menatap patung itu.

The pria berjubah kerajaan sepertinya tidak keberatan sama sekali. Dia berjalan melewati 1 juta orang membungkuk kepadanya dan tiba di samping pemuda itu. Dia tersenyum ketika dia menggenggam tangannya dan berbicara dengan hormat tanpa kehilangan martabatnya,

“Ye Su menyapa Grand Empyrean Xuan Luo.”

Pria muda berambut hitam itu adalah satu. dari sembilan matahari, Grand Empyrean Xuan Luo!

Pemuda berambut hitam itu perlahan berkata, “Waktunya hampir tiba, kau agak terlambat.”

“Aku semoga Grand Empyrean bisa memaafkanku. Para kaisar Ji dan Shi sama-sama sangat prihatin dengan apa yang terjadi di sini, dan aku berbicara dengan mereka dengan akal ilahi saya. “Pria paruh baya berjubah kerajaan itu mengungkapkan senyum masam dan mengangguk.

Pria muda berambut hitam itu mendengus dingin.

“Tiga kaisar, Ji, Dao, dan Shi. Anda adalah kaisar kerajaan Dao, dan ada kalanya Anda tidak perlu repot-repot memberi mereka perhatian. Hal ini adalah acara yang hebat untuk kerajaan Dao saya, jadi tentu saja mereka prihatin. “

” Seperti kata Paman. “Pria paruh baya itu mengubah cara dia berbicara kepada pemuda itu.

Setelah mendengar pria paruh baya memanggilnya “paman,” ekspresi pria muda berambut hitam itu sedikit melunak.

“Paman, masalah ini sangat aneh. Aku bertanya-tanya, apa peluangnya? ”Pria berjubah kerajaan itu memandangi arwah leluhurnya, yang mirip dengannya.

Pria muda berambut hitam itu merenung cukup lama sebelum berbicara. “Kamu pewaris kecelakaan, aku tidak tahu apa yang terjadi. Saya hanya merasakannya melalui garis keturunan. Mengenai apakah dia bisa mendapatkan pengakuan dari Leluhur Kuno, saya tidak yakin. “

” Dia adalah pewaris Ye Mo? Ini … Bagaimana ini mungkin? ”Pria berjubah kerajaan bergetar. Tampaknya itu adalah pertama kalinya dia mendengar hal ini.

“Saat itu, Ye Mo …” Sebelum dia selesai berbicara, dia diinterupsi oleh pemuda berambut hitam itu.

“Tujuh hari yang lalu, patung kuno klan kuno saya memancarkan cahaya darah surgawi. Hal ini normal, tetapi cahaya darah surgawi ini telah berkumpul selama tujuh hari dan masih belum terbentuk. Hal semacam ini sangat langka!

“Bahkan bagiku, cahaya darah hanya berkumpul selama sembilan hari. Saya dengan hati-hati mencari semua orang dengan garis keturunan kuno dan menemukan bahwa tidak ada yang memulai bencana Ras Darah Surgawi Kuno. Lalu aku melakukan ramalan untuk menemukan root!

“Itu adalah pewaris Ye Mo!

” Jika dia berhasil, dan jika dia bisa datang ke Benua Astral Abadi, maka aku Saya akan mempertimbangkan menganggapnya sebagai murid saya. Murid saya satu-satunya! Untuk dapat mencapai titik seperti itu di dalam dunia gua dan kemudian bisa keluar berarti dia akan menjadi seseorang yang sangat kuat di masa depan! Orang yang kuat untuk ras kuno saya!

“Setelah saya bereinkarnasi, dia dapat membantu menjaga ras kuno! Saya harap dia bisa berhasil! ”Kata pemuda berambut hitam itu perlahan sambil menatap patung itu

Waktu berlalu dengan lambat. Delapan hari, sembilan hari, sampai tiga belas hari berlalu!

Masih dalam keheningan total, semua anggota klan kuno di sekitarnya memandang cahaya darah di sekitar patung menjadi lebih kuat selama hari-hari ini. Semakin banyak harapan muncul di mata mereka.

Saat senja hari ketiga belas, terjadi perubahan!

Cahaya darah di antara kedua alis patung tampaknya mencapai batas dan tertutup sebagian besar langit. Lingkungan diselimuti oleh cahaya darah, dan beberapa napas kemudian, setetes darah perlahan terbentuk di antara alis patung!

Setelah waktu yang lama, setetes kedua masih belum muncul!

“Hanya satu tetes?” Pria berjubah kerajaan itu mengungkapkan jumlah penghinaan yang tidak terdeteksi di matanya.

Bukan hanya dia, tetapi semua anggota klan kuno di sekitar semua dipenuhi dengan kekecewaan. Mereka telah menunggu selama 13 hari untuk menyaksikan mukjizat, dan mereka tidak berharap hanya melihat satu tetes.

Namun, pada saat ini, seruan keras datang dari orang-orang. Setetes darah mengalir keluar dari antara kedua alis patung itu!

Tak lama setelah itu, tetes darah ketiga dan keempat mengalir! “Empat tetes !!” “Ini sebenarnya empat tetes !!”