Renegade Immortal – Chapter 171 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 171 | Baca Novel Online

Sangat jelas bahwa dia tidak bisa mengelilinginya. Jika dia ingin pergi dari sini, dia harus melalui itu.

Wang Lin diam-diam menghela nafas. Dia menunjuk ke pedang kristal dan memerintahkannya ke pilar batu di belakangnya. Pedang kristal terus menghancurkan potongan pilar batu dan mereka semua melayang ke cincin di sekitar Wang Lin.

Secara bertahap, semakin banyak batu yang hancur berkerumun di sekelilingnya. Setelah mencapai lima atau enam cincin, ia menarik pedang kristal setelah membuat beberapa perhitungan.

Wang Lin menyerbu ke daerah kosong dengan sejumlah besar batu berputar di sekelilingnya. Dia melambat begitu dia pergi jauh ke daerah kosong dan dengan tenang bergerak maju. Tidak ada tanda-tanda bahaya.

Namun, ini tidak membuat Wang Lin berhenti berhati-hati; itu membuatnya semakin waspada. Setelah berada di tempat yang aneh ini begitu lama, Wang Lin tidak percaya bahwa tempat yang tenang dan damai seperti itu ada.

Sebaliknya, dia berpikir bahwa dia hanya merasakan rasa aman yang salah karena ada makhluk yang sangat kuat di suatu tempat dekat.

Dia dalam keadaan siaga penuh, pedang kristal itu tersembunyi di antara batu-batu yang hancur, dan dia memegang mantra level Jiwa Baru Lahir di tangannya. Perasaan ilahi-Nya tersebar dan memeriksa sekelilingnya. Ada juga sepotong yang terhubung ke tas pegangnya untuk memastikan bahwa dia siap untuk mengambil barang-barang dari situ dalam situasi apa pun.

Dia perlahan-lahan berjalan ke pusat daerah yang tenang. Dari posisinya saat ini, jika dia melihat ke sisinya, dia akan bisa menggambar garis lurus ke tempat batu itu menghilang sebelumnya.

Wang Lin menjadi lebih waspada. Setelah melakukan perjalanan selama beberapa langkah, tiba-tiba ia merasakan sejumlah besar bahaya dari akal ilahi. Dia sama sekali tidak ragu-ragu untuk dengan cepat mencadangkan dan menggunakan pesona level Nascent Soul untuk membentuk layar ringan di depannya.

Saat tubuhnya didukung, dua busur muncul di mana dia hanya berdiri. Kedua busur terhubung dan membentuk bentuk mulut besar yang terbuka.

Pesona tingkat Nascent Soul bergetar hebat di tangannya dan berubah menjadi debu. Menggunakan kesempatan ini, Wang Lin dengan cepat mundur. Keringat dingin muncul di dahinya ketika dia menatap mulut besar yang sedang menutup. Jantungnya bergetar hebat.

Makhluk mirip keretakan ruang ini tidak membuka mulutnya ketika batu-batu datang tetapi menunggu ketika dia lewat. Tampaknya itu telah menjadikan Wang Lin targetnya.

Wang Lin merenung sebentar. Melihat jarak yang tersisa, dia hanya setengah jalan. Dia tidak bisa menahan senyum pahit karena itu adalah satu-satunya pesona level Nascent Soul yang dia miliki. Ini menunjukkan bahwa kekuatan mulut itu lebih kuat daripada serangan seorang pembudidaya Nascent Soul.

Jika Wang Lin tersentuh oleh mulut makhluk itu sama sekali, maka dia setidaknya akan terluka berat, jika tidak mati.

Dia menarik napas dalam-dalam. Setelah merenung sebentar, dia mengeluarkan sejumlah besar harta pertahanan dari tasnya tanpa ragu-ragu. Ini adalah harta yang didapatnya dari membunuh semua pembudidaya itu. Namun, karena semuanya adalah harta karun berkualitas rendah, benda-benda itu telah digunakan olehnya karena dia menganggapnya sebagai barang yang bisa dibuang.

Setelah ragu-ragu sebentar, dia mulai bergerak maju bersama dengan cincin batu. Kali ini dia bahkan lebih berhati-hati ketika dia bergerak maju dengan indera ilahi-Nya menyebar. Dia memutuskan untuk segera mencadangkan jika dia melihat sesuatu.

Kemudian, setengah lingkaran sepanjang 100 kaki muncul di hadapannya dan lebih dari setengah batu di depannya tiba-tiba menghilang. Wang Lin segera mundur, tetapi lebih dari setengah batu di belakangnya juga lenyap, dan begitu pula batu-batu itu ke arah lain. Ini berarti bahwa di mana pun dia pergi, akan ada lebih banyak dari makhluk-makhluk tak kasat mata itu.

Wang Lin segera pindah ke samping, tapi kemudian lapisan pelindung yang dibentuk oleh ratusan harta pertahanan mulai pecah dan pecah satu per satu.

Wang Lin terperanjat ketika dia meringkuk dan meluncur ke samping, nyaris tidak menghindarinya. Dia berdiri 100 kaki jauhnya dengan kemejanya yang tertutup keringat. Tempat yang baru saja dilaluinya dikelilingi oleh setidaknya tujuh mulut terbuka. Jika bukan karena harta yang mengulur waktu, dia pasti sudah mati.

Wang Lin tersenyum masam. Semua batu di sekelilingnya sekarang sudah tidak ada. Sementara dia masih memiliki harta yang lebih defensif, mereka semua akan habis jika dia menghadapi bahaya seperti ini beberapa kali lagi. Yang paling penting, Wang Lin khawatir jika dia dikelilingi ke segala arah oleh mulut-mulut itu, maka dia pasti akan mati.

Dia menghela napas saat mengeluarkan harta yang lebih defensif. Setelah mengaktifkan mereka, dia menyebarkan indera ilahi dan mulai bergerak maju dengan hati-hati lagi. Dia melihat ke arah perbatasan area yang tenang ini. Jika dia terbang dengan kecepatan penuh, dia bisa melintasi area ini hanya dalam beberapa saat. Namun, jika dia benar-benar melakukannya, maka sangat mungkin dia akan berlari lebih dulu ke mulut salah satu makhluk itu. Pada saat itu, bahkan peri pun tidak bisa menyelamatkannya.

Dia menarik napas dalam-dalam dan mengepalkan giginya saat dia perlahan bergerak maju. Perasaan ilahi-Nya dengan cermat memeriksa sekelilingnya. Tiga hari kemudian, Wang Lin benar-benar kelelahan, dan semua harta pertahanan di tasnya telah habis.

Dalam tiga hari ini, ia menghadapi banyak situasi hidup dan mati. Suatu kali, setengah dari tubuhnya berada di dalam mulut. Jika dia tidak masuk surga menantang manik pada waktunya, dia pasti sudah mati.

Untungnya, surga menentang manik tidak ada di dalam mulut makhluk, jadi ketika dia kembali keluar, dia tidak di dalam mulut makhluk itu. Namun, Wang Lin takut memasuki surga menentang manik sekarang karena jika surga menentang manik akan dimakan, maka bahkan jika dia menghindari kematian untuk saat ini, dia tidak akan bisa menghindarinya ketika waktu berada di dalamnya kehabisan.

Melihat bahwa ada kurang dari sepuluh kilometer tersisa, Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan mendorong ke depan. Tiba-tiba, sebuah mulut mulai terbuka di hadapannya. Sama seperti Wang Lin hendak menghindar, akal ilahi-Nya tiba-tiba merasakan bahaya. Satu hal yang paling ia takuti terjadi.

Mulutnya yang berbentuk seperti busur muncul di sekelilingnya. Semua makhluk itu membuka mulut mereka secara bersamaan. Wang Lin merasa sangat frustrasi ketika dia dengan panik mencari-cari di tasnya yang dipegang sampai dia menemukan batu giok putih yang sangat sederhana.

Ini adalah formasi pertahanan yang diberikan Li Muwan kepadanya sebagai hadiah perpisahan untuk gunakan ketika ia pergi ke budidaya pintu tertutup. Wang Lin tidak ragu untuk membuang batu giok. Dia sudah memutuskan; jika keadaan memburuk, dia hanya bisa masuk surga menantang manik. Bahkan jika ruang di mana manik-manik itu habis dimakan, itu adalah satu-satunya pilihan.

Saat dia membuang batu giok, semua mulut di sekitarnya terbuka sepenuhnya dan mendekatinya. Namun, tepat pada saat ini, cincin lampu hijau muncul di sebelah Wang Lin. Kemudian tiba-tiba menyebar dan naga hijau keluar dari batu giok. Saat naga muncul, mulut mulai melahap cincin cahaya yang telah menyebar.

Cincin cahaya terus bergetar ketika naga itu berputar di sekitar Wang Lin. Wang Lin melompat dan dengan paksa keluar melalui celah di antara dua mulut.

Selama proses ini, naga terus meraung saat sosoknya semakin pudar. Dengan tuduhan ini, Wang Lin menempuh sepuluh kilometer terakhir tanpa henti. Banyak mulut terbuka di sepanjang jalan, tetapi mereka semua tersumbat oleh naga hijau di sekelilingnya.

Setelah benar-benar meninggalkan daerah yang tenang, naga hijau itu hampir roboh. Wang Lin dengan cepat mengirim beberapa segel, menyebabkan naga menjadi gas hijau lagi dan mengirimkannya kembali ke batu giok putih.

Wang Lin mendengar ping yang pelan. Ketika dia melihat ke bawah, dia melihat celah kecil muncul di batu giok. Hati Wang Lin sakit. Dia memeriksanya dengan akal ilahi. Setelah menemukan bahwa itu tidak menjadi sia-sia, dia menghela nafas lega dan dengan hati-hati memasukkannya kembali ke dalam tasnya. Dia berbalik untuk melihat kembali ke daerah yang tenang. Hatinya masih menggigil.

Setelah merenung sejenak, dia mengangkat kepalanya dan melompat ke pilar batu. Dia kemudian menginjak pilar, menyebabkannya hancur. Batu-batu yang hancur membentuk cincin di sekeliling Wang Lin saat ia terbang ke atas.

Setelah beberapa hari berlalu, kecepatan Wang Lin menjadi lebih cepat. Setelah meninggalkan area aneh itu, rasanya seperti dia memasuki dunia yang berbeda. Dia tidak bertemu lagi dengan makhluk seperti keretakan ruang itu, dan yang lebih mengejutkan adalah dia juga tidak bertemu makhluk kuat seperti naga.

Akibatnya, kecepatannya secara alami meningkat. Namun, dia tidak membuang batu di sekitarnya; lebih baik aman daripada menyesal. Wang Lin sangat berhati-hati sehingga kecuali dia 100 persen yakin dia aman, maka tidak ada cara dia akan melempar batu-batu ini sekarang juga.

Saat kecepatannya meningkat, Wang Lin menuju ke tempat yang dia butuhkan. pergi lebih cepat dan lebih cepat. Setelah beberapa waktu, Wang Lin memperhatikan bahwa pilar-pilar batu di sekitar sini berukuran sama dengan yang dia pakai ketika dia masuk.

Kekosongan ini terlalu besar. Wang Lin tidak percaya bahwa dia bisa menentukan lokasi dari cincin cahaya oval itu, jadi dia hanya bisa menggunakan ukuran pilar batu untuk memperkirakan lokasinya.

Pada hari ini, dia berdiri di atas pilar batu berbentuk kerucut. Matanya berbinar saat dia melihat ke atas. Dia telah terbang secara horizontal di antara pilar-pilar batu sebesar ini untuk waktu yang sangat lama, dan sekarang dia menemukan cincin cahaya oval itu. Dia merasa sedikit menyesal karena dia tidak pergi ke persidangan. Jika dia menyelesaikan cobaan, dia akan bisa memasuki tubuh dewa kuno. Pasti akan ada hal-hal yang dia butuhkan di sana, tetapi setelah melewati bahaya tempat ini, Wang Lin tahu bahwa dengan kultivasinya, tidak ada cara baginya untuk bertahan di sini.

Dia menghela nafas penyesalan saat dia melompat dan terbang menuju cincin cahaya. Namun, tepat saat dia hendak menyentuh cincin itu, sambaran petir ungu muncul. Baut berpotongan satu sama lain dan membentuk pola cekung, belah ketupat.

Wang Lin kaget. Dia tidak bisa bergerak maju; seolah-olah ada kekuatan yang kuat yang mencegahnya melakukannya. Matanya berbinar ketika dia menatap pola cekung, belah ketupat. Cekung ini hanya cukup besar untuk batu roh berkualitas tinggi.

Wang Lin segera mundur. Pada saat yang sama, pola rhombic cekung menghilang dan petir ungu kembali ke cincin cahaya.

Dia mencobanya lagi beberapa kali, dan pola rhombic cekung muncul setiap waktu. Wang Lin mulai merenung. Matanya berbinar ketika dia melihatnya sebentar sebelum berbalik dan terbang ke atas.

Dia ingat bahwa tempat ini hanyalah bagian dari persidangan pertama. Selama dia duduk di atas pilar batu, dia akan bisa lewat di sini.