Renegade Immortal – Chapter 1710 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1710 | Baca Novel Online

Lima tetes darah dan satu tetes Darah Jiwa ungu bersinar terang di depan patung. Setelah Grand Empyrean Xuan Luo menyegel aura dengan kekuatan Empyrean Sun-nya, enam tetes darah ini terbang ke kejauhan.

Riak-riak muncul di langit, membentuk pusaran raksasa, dan pusat dari pusaran tampaknya terhubung ke kekosongan. Enam tetes darah terbang ke pusaran dan menghilang sebelum pandangan semua orang.

Yang terakhir menghilang adalah Darah Jiwa ungu. Munculnya setetes Darah Jiwa mengguncang semua orang. Mereka juga mengungkapkan ketidakpercayaan, horor, dan kekaguman!

Mereka melihat cahaya ungu iblis yang datang dari Darah Jiwa dan menyaksikannya menghilang ke pusaran. Setelah itu, mereka menjadi sadar dan kejutan itu menjadi lebih intens. Kejutan itu seperti gelombang yang menyelimuti tubuh dan jiwa mereka.

“Darah Jiwa Ungu … Ya Tuhan, aku melihat setetes Darah Jiwa ungu! Di semua generasi di negara kuno, hanya ada sembilan tetes! “

” Legenda mengatakan bahwa Leluhur Kuno memberikan sembilan tetes Darah Jiwa kepada tiga putranya. Ketiga putra ini masing-masing menciptakan satu dari klan kuno. Klan saya adalah klan Dao yang dibentuk oleh putra ketiganya, dan itu telah berlangsung hingga hari ini … “

” Sekarang setetes darah telah muncul … Ini … “

” Siapa mengalami musibah pertama dari persidangan ketiga? Saya belum pernah mendengar Darah Jiwa muncul selama bencana ini. Hal ini … Hal ini terlalu luar biasa !! Ini jelas merupakan peristiwa yang mengejutkan bagi negara kuno saya! “

” Ada tiga bencana dalam percobaan ketiga, bencana pertama adalah Ras Kuno Darah Surgawi. Dia memperoleh sembilan tetes darah diikuti oleh setetes Darah Jiwa, dan ini hanya bencana pertama. Jika dia mencapai musibah kedua, Dao Tiga Gangguan Kuno … Keberuntungan macam apa yang akan dia peroleh dalam musibah itu? “

” Ada juga musibah terakhir, Berkat Leluhur Kuno. Jika dia mendapatkan pengakuan setinggi itu dari Leluhur Kuno, aku tidak bisa membayangkan apa yang akan dia dapatkan kemudian … Mungkin warisan Leluhur Kuno yang legendaris yang belum pernah didapatkan sebelumnya? “

Debat mulai bergema karena semua orang terguncang oleh setetes Darah Jiwa. Untungnya, tempat ini telah disegel oleh Grand Empyrean Xuan Luo, dan dengan kekuatannya yang kuat, ia mencegah orang-orang membocorkan apa yang terjadi di sini.

Jika tidak, masalah ini akan memicu gelombang besar pada Immortal Astral Benua. Klan Ji dan Shi pasti akan datang untuk menyelidiki setelah mereka mengetahui hal ini. Bahkan bisa menimbulkan perselisihan.

Harus dikatakan bahwa penampilan setetes Darah Jiwa itu terlalu penting bagi negara kuno. Jika Wang Lin bisa mendapatkan dua tetes lagi, maka dia bisa menyebarkan darah esensinya dan membentuk klan kuno keempat seperti tiga putra Leluhur Kuno!

Jika para langit tahu tentang ini, mereka akan terkejut. Meskipun ini tidak akan memicu perang besar, mereka akan mengirim orang untuk memperhatikan.

Semuanya karena setetes Darah Jiwa ini!

Setelah enam tetes darah menghilang ke pusaran dan cahaya darah menghilang, aura juga menghilang. Grand Empyrean Xuan Luo melambaikan tangan kanannya ke matahari merah yang menyelimuti daerah itu.

Matahari tiba-tiba mengeluarkan cahaya yang lebih terang dan terbagi menjadi hampir 1 juta keping. Itu mendarat di tubuh semua orang di sini, membentuk mantra penyegelan.

Setelah semuanya selesai, matahari yang menyelimuti tempat ini menghilang dan langit kembali normal. Angin bertiup kencang seolah ingin melepaskan goncangan dan ketegangan yang ada di sini.

Grand Empyrean Xuan Luo melihat ke kejauhan dan melangkah maju tanpa ragu-ragu, menghilang tanpa jejak. Dia pergi ke tanah surgawi, ke Tujuh Dao Sekte, ke gua untuk membawa anak itu kembali ke rumah!

Setelah Xuan Luo pergi, kota di langit tetap diam untuk waktu yang lama. Kemudian pria berjubah kerajaan pergi dengan hati yang sangat suram. Setelah dia pergi, semua orang perlahan pergi sambil masih shock.

Semua yang terjadi di sini terkubur dalam-dalam di lubuk hati mereka. Ketika mereka tersebar, mereka semua melihat ke mana Grand Empyrean Xuan Luo pergi. Ada kerumitan, kecemburuan, kecemburuan di mata mereka, tetapi apa yang mengalahkan semua itu adalah harapan!

Mereka menantikan Grand Empyrean Xuan Lou membawa kembali orang yang mengejutkan mereka. Mereka bahkan lebih menantikan untuk melihat seperti apa orang ini dan siapa orang ini.

“Klan Dao saya adalah yang terlemah dari tiga negara kuno … Saya berharap kembalinya Grand Empyrean akan mengubah semua ini … “

Baru setelah semua orang menghilang, kaisar kembali ke kedalaman kota di langit, ke istananya. Istana ini sangat besar, sangat sulit untuk melihat di mana itu berakhir. Itu dipenuhi dengan ukiran yang rumit dan sangat mewah.

Ada banyak pelayan di dalam istana. Wajah mereka pucat dan mereka sangat gugup. Ketakutan ini datang dari aura mengerikan yang datang dari salah satu sub istana ke timur.

Aura ini dipenuhi dengan rasa marah yang tak tertahankan.

Gemuruh gemuruh bergema melintasi istana. Istana residen untuk kaisar runtuh dan gelombang kejut yang kuat menyebar. Beberapa pekerja dan pengawal tidak bisa menghindarinya dengan cukup cepat dan semuanya mati dengan menyedihkan.

Bau darah menyebar. Seseorang secara bertahap berjalan keluar dari reruntuhan istana yang runtuh. Dia adalah pria berjubah kerajaan. Matanya tenang dan kurang emosi. Setelah dia berjalan keluar dari reruntuhan, dia bahkan tidak melihat ke belakang sebelum perlahan berkata,

“Bersihkan ini. Saya ingin melihat istana baru dalam tiga hari. “

Setelah dia berbicara, ratusan sosok seperti asap muncul dan berlutut di depannya.

Pria berjubah kerajaan itu melambaikan tangannya lengan dan menghilang tanpa jejak. Ketika dia muncul kembali, dia berada di menara tertinggi di istana. Dia berdiri di sana, menghadap dunia ketika dia mengabaikan istana dan patung Leluhur Kuno yang menembus langit.

“Aku adalah kaisar negara Dao, keturunan leluhur leluhur Kuno, dan darahnya mengalir melalui saya. Hanya seorang pewaris Ye Mo, kualifikasi apa yang dia miliki sangat dihargai oleh Xuan Luo?

“Darah Jiwa …” Pria dengan darah bangsawan itu tampak tenang, tetapi tangan kanannya mengepal. Dia tiba-tiba mulai tertawa.

“Ini bagus juga, ini akan sedikit menarik. Saya ingin melihat gelombang seperti apa yang bisa dia lakukan. Meskipun dia memiliki Darah Jiwa, dia masih harus berlutut di hadapanku! ”

Pria berjubah kerajaan itu tersenyum lebih lebar dan menarik pandangannya. Dia melambaikan tangan kanannya dan manik merah seukuran kepalan tangan muncul di genggamannya.

Tampaknya ada awan seperti kabut yang tak terhitung jumlahnya di dalam, berputar perlahan, dan ada jiwa yang duduk di dalam. Tidak mungkin untuk melihat dengan jelas seperti apa jiwa itu, orang hanya bisa mengatakan itu adalah jiwa seorang wanita.

Jiwa ini tidak lengkap, itu hanya bagian dari jiwa.

Pria berjubah kerajaan melihat manik merah di tangannya dan perlahan berkata, “Ye Dao!”

“Hamba ada di sini!” Setelah pria berjubah kerajaan berbicara, cahaya di belakangnya menjadi bengkok dan seorang lelaki tua berpakaian hitam berjalan keluar. Dia berlutut dengan satu kaki di depan pria berjubah kerajaan.

Pria berjubah kerajaan dengan tenang bertanya, “Apakah kamu menemukannya?”

“Kaisar, hamba ini memiliki mencari seluruh negara kuno dan tidak dapat menemukan wanita ini. Sekarang saya telah mengirim orang ke surga dan akan menerima berita segera. “

” Tidak ada berita dari Guru Kekaisaran? “Pria berjubah kerajaan mengerutkan kening.

Yang lama pria yang berlutut di sana tetap tenang dan berbicara dengan tenang,

“Meskipun Guru Kekaisaran memberikan jiwa wanita ini kepada Yang Mulia, Guru Kekaisaran tidak dapat menemukannya. Namun, wanita ini akan sangat berguna bagi keagungan Anda di masa depan. Dengan wanita ini, Yang Mulia dapat memiliki negara kuno yang lengkap!

“Dia hanya memberi tahu pelayan ini bahwa dia sedang meramalkan masa depan negara dao puralku, dan pikirannya terintegrasi dengan dunia bawah. Dia pergi ke tempat aneh yang belum pernah dia lihat sebelumnya dan mengeluarkan jiwanya dari sepotong Heavenly Dao … “Pria berjubah kerajaan diam-diam merenung sejenak dan kemudian melihat manik-manik merah di tangannya. Matanya menunjukkan cahaya aneh. “Wanita ini terlihat terlalu biasa untuk aku sadari. Namun, jika dia benar-benar seperti yang dikatakan Guru Kekaisaran, maka saya akan menganggapnya sebagai permaisuri! Lanjutkan untuk mencari orang-orang di selestial. Jika Anda benar-benar tidak dapat menemukannya, maka temukan seorang wanita di negara kuno yang dapat menyatu dengan jiwa ini. “” Ya! “Pria tua berkulit hitam itu bangun dan hendak pergi. Dia ragu-ragu sejenak, dan setelah merenungkan dalam waktu yang lama, dia menggenggam tangannya untuk berbicara lagi. “Kaisar, sebelum Kekaisaran Guru pergi ke budidaya pintu tertutup, dia mengatakan satu hal lagi …” “Bicaralah!” Pria di jubah kerajaan melihat manik merah di tangannya, dan suaranya penuh dengan keagungan. “Dia mengatakan bahwa ramalannya mungkin atau mungkin tidak benar. Ketika dia mengekstraksi jiwa wanita ini, dia melihat dua gambar. Salah satunya adalah Kaisar yang menyatukan negara kuno, dan yang lainnya adalah Kaisar mati … “Dalam dua gambar ini, ada sosok lain hadir! Sosok ini agak kabur dan Guru Kekaisaran tidak bisa melihatnya dengan jelas, tetapi orang ini memiliki kepala rambut putih! “” Menarik. Anda bisa pergi. ”Pria berjubah kerajaan itu mengungkapkan kilasan dingin di matanya. Dia melihat manik-manik di tangannya dan perlahan tersenyum, “Kamu wanita, siapa kamu … Hubungan macam apa yang kamu miliki dengan sosok berambut putih yang dilihat Guru Kekaisaran …” Jiwa wanita di dalam manik merah duduk di sana diam. Sosoknya dikaburkan oleh kabut dan dia sepertinya tidak tahu apa yang terjadi sama sekali. Pada saat ini angin bertiup dan mendaratkan pria itu dalam jubah kerajaan. Manik-manik itu juga sepertinya merasakan angin, dan kabut di sekitar wanita itu tampak bergejolak. Sama seperti sosoknya yang akan terungkap, tiba-tiba ditutupi oleh jari tangan yang mengepal manik-manik. Di dunia gua, dalam keretakan di Laut Awan, pusaran raksasa di atas altar bergemuruh. Cahaya darah menyinari tubuh Wang Lin, membuatnya tampak seperti terbuat dari darah. Mata-Nya menyipit dan menatap ke kedalaman pusaran. Dia akhirnya melihat beberapa tetes darah terbang keluar dari pusaran!