Renegade Immortal – Chapter 174 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 174 | Baca Novel Online

Tatapan Wang Lin menjadi dingin saat dia menatap iblis yang baru terbentuk. Ji Realm-nya meninggalkan tubuhnya, berbentuk naga merah, dan kemudian meraung pada makhluk kecil itu.

Keagungannya sebagai pemangsa jiwa tiba-tiba muncul di layar penuh. Belum lagi makhluk kecil itu, bahkan iblis Xu Liguo sangat takut sehingga dia jatuh ke tanah dan tidak berani bergerak. Tekanan predator alami menyebabkan hatinya bergetar.

Binatang kecil itu mulai berjuang dan membiarkan raungan kita sendiri, tetapi dibandingkan dengan raungan Wang Lin, itu dipenuhi dengan ketidakberdayaan. Makhluk kecil itu akhirnya mulai memohon belas kasihan dengan matanya.

Naga yang dibentuk oleh Ji Realm Wang Lin dengan dingin menatap makhluk kecil itu untuk waktu yang lama sebelum akhirnya kembali ke tubuh Wang Lin. Dia kemudian dia melambaikan tangannya dan mengeluarkan bendera jiwa. Setan tidak ragu sama sekali untuk berubah menjadi kabut merah dan memasuki bendera jiwa.

Wang Lin meninggalkan sepotong akal ilahi dalam bendera jiwa sebelum memasukkannya kembali ke dalam tas pegangannya. Kemudian dia melambaikan tangan yang lain dan benang muncul di seluruh ruangan. Ini adalah tindakan balasan yang dia lakukan terhadap iblis.

Saat Wang Lin melambaikan tangannya, benang-benang akal ilahi itu kembali kepadanya.

Alasan mengapa dia bisa menemukan makhluk kecil tidak peduli seberapa cepat itu sebagian disebabkan oleh benang akal ilahi ini. Ketika ia pertama kali melihat fluktuasi abnormal dalam kabut merah, ia menggunakan batasan indera ilahi yang telah ia tempatkan untuk menciptakan jaringan laba-laba dari benang indera ilahi secara diam-diam.

Tidak peduli ke mana pun makhluk kecil itu pergi, Wang Lin akan dapat melacaknya. Selain itu, setelah melahap begitu banyak jiwa dengan irisan akal ilahi Wang Lin, tanda yang tersisa pada makhluk kecil itu juga memainkan peran besar.

Di bawah pengaruh keduanya, tidak mengherankan bahwa Wang Lin bisa melacaknya.

Setelah menarik akal ilahi, dia berdiri dan melihat ke luar jendela. Setelah merenung sebentar, dia berjalan menuruni menara. Di pintu menara, dia mengatur segalanya sebelum berjalan di luar. Iblis melihat Wang Lin pergi ke bawah tanah dan dengan cepat mengikuti.

Sayangnya, sebelum ia mengikutinya lama, ia ditangkap oleh Wang Lin dan dilemparkan ke tendon naga.

Di lokasi ini , kekuatan yang melawan sangat kuat. Wand Lin harus menggunakan hampir 90 persen energi spiritualnya untuk melawannya. Akibatnya, kecepatannya tanpa sadar melambat.

Saat dia perlahan bergerak maju, indera ilahi-Nya menyebar untuk mengamati dengan cermat apa yang ada di kejauhan.

Beberapa hari kemudian, ekspresi Wang Lin berubah. Dia melihat melalui akal ilahi bahwa ada awan hitam dengan cepat terbang ke arahnya.

Kapan pun awan hitam itu bergerak, tornado hitam akan berusaha menghindar. Mereka yang tidak cukup cepat akan menyebar ke makhluk kecil yang tak terhitung jumlahnya dan dimakan oleh awan hitam. Wang Lin memasukkan pil itu ke mulutnya lagi ketika dia menatap awan hitam dan tenggelam lebih dalam lagi.

Tidak lama kemudian, awan hitam itu lewat. Di belakang awan hitam adalah raja tornado. Saat ini berputar dengan cepat untuk menciptakan angin sebanyak mungkin. Inilah yang menyebabkan awan hitam bergerak sangat cepat.

Tornado raja mendorong awan hitam melewati tempat Wang Lin berada dan pergi ke kejauhan. Tidak lama kemudian, tornado raja kembali. Kali ini, itu bergerak lebih cepat karena mengeluarkan suara keras dan menghilang lagi.

Setelah itu pergi, Wang Lin terus bergerak maju. Dia mencibir. Awan hitam itu pasti diciptakan oleh Hunchback Meng. Jika bukan karena tornado raja mendorongnya, maka makhluk kecil akan sangat menderita begitu menyebar.

Setelah merenung sejenak, matanya menyala. Bongkok Meng pasti memiliki sedikit harta dan pil padanya; jika makhluk kecil ini bisa membunuhnya, maka Wang Lin mungkin bisa mengambilnya. Berpikir tentang harta kultivator Formasi Jiwa yang kuat, hati Wang Lin mulai berdetak lebih cepat. Namun, dia dengan cepat menolak gagasan itu. Dibandingkan dengan harta, hidupnya jauh lebih penting.

Setelah mendesah, Wang Lin membuang semua ide yang tidak realistis ini dan terus bergerak maju. Namun, setelah mengkonfirmasi lokasi Hunchback Meng, dia tidak lagi langsung maju; dia berkeliling saja.

Setengah bulan kemudian, dia melewati daerah yang dipenuhi dengan tornado hitam yang mengejutkannya saat dia melihat mereka dengan akal ilahi-nya.

Itu sangat padat sekelompok tornado. Jumlah makhluk kecil di sana pasti sudah melebihi 100 juta. Kepala Wang Lin geli. Ini membuatnya semakin berhati-hati. Dia menghabiskan satu bulan berkeliling di sekitar kelompok tornado ini.

Sebagian besar tornado hitam telah tertarik oleh Bongkok Meng, jadi meskipun ada ketakutan yang sama di sepanjang jalan, tidak ada bahaya nyata. Wang Lin saat ini berada di dalam menara hitam saat dia melihat kembali ke tempat Bongkok Meng berada.

Setelah mencibir di dalam hatinya, Wang Lin meninggalkan menara dan melanjutkan ke depan. Dia bisa melihat pusaran raksasa di langit dalam jarak yang sangat jauh.

Pusaran itu sama dengan yang ada di kekosongan. Itu jelas mengarah ke persidangan kedua!

Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan berjalan menuju pusaran. Pada titik ini, dia tidak bisa lagi menggunakan teknik bumi melarikan diri karena kekuatan perlawanan di bawah tanah terlalu besar. Bahkan jika dia menggunakan 100 persen energi spiritualnya, dia tidak bisa bergerak dengan teknik pelarian bumi sama sekali.

Namun, teknik pelarian bumi tidak meningkatkan kecepatan seseorang hanya ketika mereka berada di bawah tanah. Selama ada bumi di bawah kakinya, maka meskipun itu tidak akan secepat pedang terbang, itu masih lebih cepat daripada berlari.

Dalam beberapa bulan terakhir ini, Wang Lin terus-menerus menggunakan teknik pelarian bumi, jadi penguasaannya telah meningkat banyak. Wang Lin bisa merasakan bahwa teknik pelolosan bumi yang dia tahu tidak ada artinya dibandingkan dengan teknik pelarian bumi sebenarnya yang dikatakan memungkinkan seseorang untuk melakukan perjalanan puluhan ribu kilometer dalam waktu singkat.

Seperti Wang Lin menghela nafas, dia tidak lupa untuk menjaga indera ilahi-Nya menyebar untuk memeriksa sekeliling dengan hati-hati. Untungnya, sejumlah besar tornado hitam tertarik oleh Hunchback Meng. Saat Wang Lin terbang ke depan, dia tidak menemui bahaya terlalu banyak.

Tiga hari kemudian, pusaran itu sudah di depan mata. Saat dia berjalan, ekspresi Wang Lin tiba-tiba berubah dan dia mengebor ke tanah. Tiba-tiba, kekuatan yang kuat mulai melawannya. Dia minum seteguk besar cairan roh untuk kekuatan untuk menangkisnya.

Tidak jauh, sepuluh tornado hitam tiba-tiba muncul ke arah pusaran. Target mereka adalah Bongkok Meng. Ketika mereka tiba di tempat Wang Lin bersembunyi, tornado hitam tiba-tiba berhenti dan mulai mengelilingi daerah itu.

Hati Wang Lin tenggelam. Dia telah mencoba memasuki surga menantang ruang manik sebelumnya, tetapi dia tidak bisa memasukinya sejak tiba di gurun ini. Kalau tidak, dia akan masuk ke dalamnya sampai tornado berlalu.

Wang Lin memandang pusaran di kejauhan dan mulai menghitung. Dia mengepalkan giginya saat dia menampar tasnya untuk membawa keluar setan. Ketika iblis melihat semua makhluk kecil di atas mereka, dia menjadi sangat bersemangat dan segera menyerbu mereka.

Sayangnya, saat dia muncul, semua dari sepuluh tornado di sekitarnya mengeluarkan lolongan. Lebih dari 10.000 indera ilahi bergabung bersama dan menabrak iblis.

Setan mengeluarkan jeritan yang menyedihkan. Serangan indera ilahi gabungan bukanlah sesuatu yang bisa dia tangani. Tubuhnya mulai mengeluarkan asap hijau, membuatnya ingin mundur ke tempat Wang Lin berada, tetapi kemudian serangan kedua datang.

Pada saat yang sama, Wang Lin mengeluarkan bendera jiwa dan mengguncangnya, menyebabkan iblis kedua yang keluar. Iblis kedua terkejut sesaat sebelum mengeluarkan tangisan yang tajam.

Setelah tangisan yang tajam, semua tornado berhenti dan berhenti berputar, mengungkapkan makhluk kecil yang tak terhitung jumlahnya di dalamnya. Semua makhluk kecil terkejut ketika mereka menatap iblis kedua. Bahkan serangan kedua terhadap Xu Liguo dihentikan.

Mata iblis kedua berubah merah saat mengeluarkan tangisan lagi. Semua makhluk kecil mulai mundur. Mata mereka dipenuhi teror ketika mereka melihat iblis kedua.

Wang Lin terkejut. Matanya berbinar ketika dia mulai merenung. Adapun Xu Liguo, dia merasa sangat terhina. Dapat dikatakan bahwa memulihkan ingatannya tidak selalu baik. Setidaknya dia tidak akan merasa terhina sebelum dia memulihkan ingatannya. Pada saat ini, dia diam-diam berpikir, “Ini terlalu memalukan; Saya diselamatkan oleh adik laki-laki. Tidak peduli apa, saya adalah orang pertama yang mengikuti iblis ini. Tidak, jika ini terus berlanjut, maka setiap adik kecil ini membuat iblis akan lebih kuat dari saya. Tidak, saya tidak bisa membiarkan itu terjadi! “

Iblis mengertakkan gigi dan menyerbu salah satu tornado. Setelah meraih beberapa makhluk kecil itu, dia mulai melahap mereka.

Makhluk kecil itu mulai panik dan mulai menghindar, tetapi iblis kedua mengeluarkan tangisan lagi. Makhluk kecil itu tidak lagi berani bergerak; ketakutan di mata mereka semakin dalam.

Semakin Wang Lin melihat, semakin matanya menyala. Dia tiba-tiba muncul dengan sebuah ide. Iblis kedua pasti tampak seperti mutasi pada makhluk kecil ini. Pasti ada hubungan misterius antara mereka yang menyebabkan adegan ini terjadi.

Jika ini benar, maka alasan mengapa indera ilahi makhluk kecil ini bisa bergabung masuk akal. Matanya berbinar ketika dia keluar dari bawah tanah.

Meskipun makhluk kecil itu berhati-hati ketika dia muncul, mereka tidak panik atau menyerang.

Pada saat ini, iblis kedua memandang Xu Liguo, yang melahap makhluk kecil, dan mengeluarkan beberapa tangisan aneh. Semua tubuh makhluk kecil bergetar. Indera ilahi mereka meninggalkan tubuh mereka untuk melebur menjadi serangan yang diarahkan pada Xu Liguo.

Xu Liguo segera tersenyum dan mengungkapkan ekspresi yang sepertinya sedang berusaha menyenangkan setan kedua. Dia dengan cepat meludahkan semua jiwa yang telah dia telan sebelum dengan cepat kembali ke Wang Lin. Begitu dia berada di belakang Wang Lin, ekspresinya berubah menjadi penuh dengan kebencian saat dia menatap setan pada iblis kedua.

Dia diam-diam mengeluh di dalam hatinya, “Kamu tunggu! Tunggu saja! Dorong aku terlalu jauh dan aku akan bertarung sampai mati! “

Wang Lin bahkan tidak melihat ke Xu Liguo. Dia diam-diam memegang giok pertahanan yang diberikan Li Muwan padanya. Perasaan ilahi-Nya menyebar dan memeriksa makhluk-makhluk kecil satu per satu. Pada akhirnya, ia menemukan bahwa sekitar sepuluh dari mereka dianggap mutan, karena mereka memiliki indera ilahi yang lebih kuat.

Sementara Wang Lin mengamati, dia dapat menemukan total 10 varian, lalu salah satu dari mereka tiba-tiba terbang di depan iblis kedua dan mengeluarkan beberapa tangisan tajam.