Renegade Immortal – Chapter 1744 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1744 | Baca Novel Online

Melihat bulan di malam hari, angin sepoi-sepoi bertiup, menyebabkan rambut putih Wang Lin bergetar di angin. Angin ini sangat lembut, seperti tangan Wan Er yang membelai wajah kuno Wang Lin.

Satu tatapan seperti 1.000 tahun.

Malam ini, bulan dan bintang-bintang tersebar, dan malam ini tidak bisa tidur. Malam ini, dengan Li Muwan menemaninya, hati Wang Lin tenang karena dia tidak sendirian.

Angin bertiup kencang, dan ketika berhembus, hati Wang Lin juga berhembus ke peti mati. Itu mengangkat rambut hitam Li Muwan dan dengan lembut meniupnya.

Rambut hitam di peti mati itu sepertinya ingin terbang ke langit juga, tetapi pada akhirnya, itu tidak memiliki kekuatan dan melayang kembali ke bawah. < / p>

Tidak sampai cahaya bulan menjadi tebal bahwa Wang Lin melihat sosok tua di kejauhan. Sosok tua ini dikelilingi oleh cahaya biru, dan di sampingnya ada seorang wanita.

Wanita ini adalah Li Qianmei.

Ayah dan anak perempuannya sepertinya sudah lama sekali datang. Mereka telah menyaksikan Wang Lin memasuki mimpi dan melihat air matanya jatuh ke Li Muwan. Di depan mata Wang Lin, wanita dan ayahnya berbalik di bawah sinar bulan dan perlahan-lahan pergi.

Namun, sosok mereka mengandung sedikit kesepian; ini terutama berlaku untuk wanita itu.

Wang Lin memejamkan matanya dan tidak mengatakan pedang. Malam ini adalah miliknya dan Li Muwan dan tidak ada orang lain.

Malam itu tersebar sedikit oleh matahari yang terbit. Warna lain di samping sinar bulan muncul. Pada saat ini, Wang Lin membuka matanya dan memandang Li Muwan di dalam peti mati. Satu tatapan seperti 1.000 tahun!

“Wan Er, tunggu aku …” Wang Lin bergumam sambil melambaikan tangan kanannya. Peti mati menghilang dan Wang Lin dengan hati-hati menyimpannya. Dia menghadap ke langit dengan matahari dan bulan sebelum menghembuskan nafas panjang.

Mata Wang Lin bersinar ketika dia bergumam pada dirinya sendiri, “Sudah waktunya untuk mencari jiwa ketiga! Tujuh Taois Berwarna dan Hantu Tua Zhan seharusnya semuanya menemukan beberapa petunjuk … “

Di luar Alam Surgawi, itu seperti yang diharapkan Wang Lin. Bahkan setelah mengalami Dao Surgawi, mereka tidak menyerah mencari jiwa ketiga. Pada saat ini, mereka berada di Laut Awan, bergerak dalam formasi, dan labu di atas kepala mereka menyemprotkan kabut dalam jumlah besar.

Kabut ini seperti panduan, dan mereka berempat perlahan-lahan mengikutinya. Mereka terbang oleh bintang-bintang dan benua terapung saat mereka bergerak menuju Allheaven.

Hantu Tua Zhan mengikuti dengan ekspresi muram. Mereka mempertahankan keseimbangan tertentu dan tidak akan saling mengganggu.

Setelah waktu yang lama, labu di atas empat jenderal tiba-tiba menyemburkan lebih banyak kabut. Kabut itu bergemuruh dan membentuk sosok raksasa.

Angka ini bukan manusia, melainkan binatang buas yang tampak seperti anjing. Itu tampak seperti qilin tetapi berbeda dan terbuat dari kabut. Iits hidung bergerak seolah-olah itu mengendus sesuatu.

Beberapa saat kemudian, binatang buas tiba-tiba mendongak dan mengungkapkan tatapan ganas. Itu melompat keluar dari atas kepala empat jenderal dan menyerbu ke depan.

Gemuruh gemuruh bergema dan keempat jenderal menjadi bersemangat saat mereka mengikuti. Mata Hantu Tua Zhan bersinar. Sulit untuk menyembunyikan harapannya saat dia mengikuti.

Binatang raksasa itu terus mengendus saat bergerak maju. Akhirnya, ia tiba di hadapan benua yang ditinggalkan dan mulai mengaum di sana.

Empat jenderal dengan cepat menutup dan mendarat di benua itu. Indera ilahi mereka menyelubungi benua dan mulai dengan hati-hati mencarinya.

Hantu Tua Zhan juga mendarat di benua itu dan indera ilahinya menyebar. Tapi dia segera mengerutkan kening.

Benua ini telah ditinggalkan dan penuh dengan reruntuhan. Dahulu kala, ada kehidupan di sini, dan banyak manusia hidup di sini.

Namun, saat ini, semuanya telah menghilang seiring waktu. Tidak ada kehidupan di benua itu; itu benar-benar hening, dan hanya aura dari beberapa binatang buas yang tersisa.

Mata keempat jenderal itu bersinar dan mereka saling memandang. Ketika mereka melakukan ini, kekuatan destruktif mengelilingi benua. Dalam sekejap, ada serangkaian jeritan sengsara dan badai menewaskan semua makhluk hidup di benua ini.

Setelah menghancurkan semua kehidupan di sini, helai asap keluar dari benua dan memasuki mulut binatang. Setelah menyerapnya, binatang itu menggelengkan kepalanya dan terbang.

“Ah, ini juga bukan …”

“Meskipun ini bukan tempatnya, fakta bahwa Penguasa Surgawi binatang kabut hidup tinggal di sini untuk mengendus berarti bahwa jiwa ketiga pasti telah menghabiskan reinkarnasi di sini … “

jiwa. Sudah melahap beberapa kali, jadi sudah hampir waktunya! “

Empat jenderal saling memandang dan kemudian meninggalkan benua yang mati ini. Mereka mengikuti binatang kabut ke tepi Laut Awan. Tempat ini mengarah ke Allheaven!

Hantu Tua Zhan mengikuti di belakang. Saat dia menatap binatang kabut, matanya bersinar.

“Sepertinya jiwa ketiga ada di Allheaven !! Saya menghabiskan sebagian besar waktu di Allheaven. Jika jiwa ketiga benar-benar ada di Allheaven, maka itu adalah seseorang atau binatang … “

Di sisi lain Allheaven adalah Brilliant Void. Awan tujuh warna dengan cepat bergerak melalui sistem bintang. Tujuh Taois Berwarna mengerutkan kening ketika dia melihat setetes darah kristal di tangannya.

Dia telah mencari semua Brilliant Void selain dari planet Five Elements. Dia telah memeriksa setiap inci dari sistem bintang, setiap planet, dan setiap butiran debu, tetapi pada akhirnya, dia tidak menemukan petunjuk sama sekali.

Saat merenungkan, Tujuh Taois Berwarna mengangkat kepalanya.

Dia telah melihat jiwa ketiga terbang ke Brilliant Void dalam ilusi dalam ilusi di dalam celah di Cloud Sea. Dia hanya tidak tahu apakah jiwa ketiga telah berhenti di Brilliant Void atau melalui.

Karena pada saat kritis, Wang Lin telah mengganggu ilusinya dan dipaksa bangun.

Berpikir tentang ini, Tujuh Taois Berwarna menjadi lebih suram, dan kebenciannya pada Wang Lin menjadi lebih kuat.

“Bahkan tanpa ilusi, dengan semua darah yang kukumpulkan selama semua perang antara perang Alam Batin dan Luar, aku masih bisa menemukan jiwa ketiga! Jika dia tidak berada di Brilliant Void, aku akan pergi mencari Sungai Panggil! Saya akan mencari semua sistem bintang jika perlu. Saya tidak percaya jiwa ketiga dapat meninggalkan dunia gua! ”Tujuh Taois Berwarna memiliki ekspresi suram saat ia terbang menuju Sungai yang Dipanggil.

Saat ia bergerak maju, ia masih melihat ke arah darah di tangannya. Darah tidak berubah sepanjang waktu ini, tetapi Tujuh Taois Berwarna tahu bahwa darah ini berisi kehidupan orang-orang dari dunia gua. Jika itu bertemu orang-orang dari dunia gua, itu tidak akan melakukan apa-apa, tetapi jika itu bertemu dengan reinkarnasi sesuatu dari luar dunia gua, itu akan bersinar terang.

Namun, kisaran tetesan darah adalah tidak lebar, dan hanya ada satu tetes, sehingga akan membuang banyak waktu. Namun, dia sudah menunggu begitu lama, waktu yang dibutuhkan sekarang tidak relevan.

Saat dia melangkah maju, Tujuh Taois Warna tiba di Sungai Summon dan mulai mencari dengan hati-hati.

< >> Dengan pencarian seperti ini, jiwa ketiga tidak bisa bersembunyi sama sekali. Tidak lama lagi rahasia terbesar di dunia gua akan terungkap!

Wang Lin juga mencari jiwa ketiga!

Wang Lin duduk di gunung dan akal ilahi menyelimuti Alam Surgawi. Dia menemukan Qing Shui di paviliun kayu di gunung di bagian barat laut dari Alam Surgawi.

Kupu-kupu Merah juga ada di sana bersama Qing Shui. Pasangan ayah dan anak itu tinggal di sana dengan tenang.

Saat ini, Qing Shui sedang tersenyum pada Kupu-kupu Merah, memberi petunjuk tentang beberapa kesulitan yang dia miliki dalam kultivasinya. Dia sudah sangat berbakat dan telah belajar banyak.

“Kultivasi menekankan pada emosi dan cita-cita. Cita-cita adalah segalanya … Dan … “Mata Qing Shui tiba-tiba menyala dan dia melihat ke atas ke langit. Ada kilasan emosi yang rumit dalam pandangannya, dan sesaat kemudian, dia berdiri. “Kupu-kupu, berlatihlah sendiri. Ayahmu harus melakukan sesuatu terlebih dahulu. ”Dengan itu, Qing Shui mengambil langkah dan berubah menjadi bayangan yang menghilang dari ruangan. Red Butterfly melihat ke tempat ayahnya menghilang dan mengungkapkan sedikit kekhawatiran. Setelah merenung sejenak, dia menghela nafas, menutup matanya, dan dia mulai berkultivasi dengan tenang. Riak bergema di gunung tempat Wang Lin berada dan Qing Shui keluar. “Kakak Senior Qing Shui, bantu aku menemukan jiwa! ” Wang Lin berdiri dan menggenggam tangannya di Qing Shui. Qing Shui diam-diam merenung dan kemudian tiba di sebelah Wang Lin. Ekspresinya rumit, dan setelah waktu yang lama, dia dengan lembut berkata, “Kamu tahu identitas saya …” Wang Lin menatap Qing Shui dan mengangguk. “Kembali ke Alam Tujuh-Warna, Anda tidak bertanya apakah saya telah menemukan jawabannya. Sebenarnya, saya telah menemukannya. Saya tahu saya hanya dibentuk oleh sebuah fragmen jiwa … Maafkan saya karena tidak memberi tahu Anda tentang ini … Saya tidak mau mengakuinya sendiri. “Qing Shui menutup matanya dan duduk di hadapan Wang Lin. Qing Shui bergumam,” Lakukan , Saya tidak tahu metode apa yang akan Anda gunakan, tetapi saya akan melakukan yang terbaik untuk membantu Anda! “” Saya hanya tahu Saudara Senior Qing Shui adalah salah satu dari tujuh fragmen. Adapun enam lainnya, saya tidak tahu … Tapi Saudara Senior dapat yakin. Tidak peduli apa, saya tidak akan membiarkan tiga jiwa untuk menyatu dan melahap tujuh fragmen! “Ketika saya menemukan jiwa ketiga, saya akan membunuhnya!” Tangan kanan Wang Lin menunjuk ke tempat di antara alisnya dan the Ghostly Sail terbang keluar. Itu dengan cepat berkembang menjadi wajah hantu raksasa yang melayang di atas mereka berdua. Wajah hantu itu tampak ganas dan menyerang Wang Lin dan Qing Shui. Itu membuka mulutnya dan langsung melahap mereka berdua! Saat mereka berdua dimangsa, pikiran mereka bergemuruh. Seolah-olah guntur telah meledak dan membawa indera ilahi mereka kembali ke zaman kuno, ketika jiwa Tujuh-Warna Celestial Sovereign terpecah menjadi tiga jiwa dan tujuh fragmen! Cari jiwa ketiga !!!