Renegade Immortal – Chapter 1747

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1747

Nelayan itu adalah seorang pria berusia sekitar 30 tahun. Dia tidak besar dan terlihat agak lemah. Dia tidak terlihat seperti seorang nelayan, lebih seperti seorang sarjana.

Dia mengangkat tangannya dan memandangi ikan di jalurnya. Sinar matahari menyinari perut ikan dan membuatnya tampak luar biasa.

Pria itu tersenyum dan memasukkan ikan ke dalam kaleng berisi air. Dia kemudian pergi dengan tabung itu.

Wang Lin melihat semua ini dan spekulasi dia telah memenuhi pikirannya. Setelah beberapa saat linglung, dia mengikuti pria itu. Pria itu berjalan sebentar dan tiba di sebuah rumah sederhana di sebelah sungai.

Rumah itu dikelilingi oleh bambu untuk membentuk halaman. Ada beberapa unggas yang berteriak saat mereka berjuang mencari makan di sekitar seorang wanita hamil.

Wanita itu mengenakan pakaian biasa, tetapi mereka tidak menyembunyikan sosoknya yang baik. Dia memegang keranjang dan menyebarkan makanan dari dalam keranjang.

Wanita itu tampak lelah saat dia memegang keranjang dengan satu tangan sementara tangan lainnya beristirahat di pinggangnya. Dia menyeka keringat dari dahinya ketika dia melihat ke pintu, menunggu suaminya kembali.

Saat itu sudah sore dan sinar matahari menyilaukan. Tak lama setelah itu, langkah kaki terdengar dari hutan bambu, dan senyum wanita itu menjadi lebih lebar.

“Su Er, aku menangkap ikan untukmu.” Langkah kaki berhenti di luar pintu dan pintu bambu itu didorong terbuka. Pria itu berjalan sambil memegangi tabung sambil tersenyum.

“Aku tiba-tiba ingin makan ikan. Jika saya menanggungnya saja, maka nafsu keinginan akan berlalu. Kamu, ah … “Tatapan wanita itu lembut.

Pria itu tertawa dan berjalan keluar untuk membantu istrinya masuk ke kamar.

Sesaat kemudian, asap naik tinggi ke udara . Dari kejauhan, asap tampak seperti gambar dan memancarkan rasa keindahan tertentu.

Sosok Wang Lin melayang di dalam hutan bambu saat dia menyaksikan semua ini dan merenung dalam diam. Dia samar-samar mengerti bahwa ini mungkin reinkarnasi jiwa ketiga terbaru.

Tiga hari kemudian, larut malam, dunia berubah warna dan gemuruh bergemuruh saat hujan turun. Tetesan hujan besar menghantam bambu dan rumah.

Langit dan bumi sepertinya terhubung oleh hujan. Petir dari langit menyinari hutan bambu di bawah.

Wanita hamil itu berbaring di tempat tidur di dalam rumah saat dia mengeluarkan erangan yang menyakitkan. Tangannya mencengkeram selimut, dan ada seorang bidan di sampingnya.

Di luar ruangan, lelaki itu tenang ketika dia melihat hujan di luar. Namun, tinjunya yang terkepal mengungkapkan kecemasan di hatinya.

Waktu perlahan berlalu. Suara wanita itu menjadi semakin lemah. Ini membuat hatinya semakin sakit. Namun, ekspresinya tidak berubah; alih-alih, matanya menyala saat dia melihat langit yang gelap karena hujan.

“Saya, Xie Dongming, telah belajar sejak saya masih kecil. Saya tetap jujur ​​dan fokus pada studi saya. Ketika saya di kantor, saya bekerja untuk membantu orang-orang, dan ketika saya pergi, saya tidak pernah membuat dendam dengan siapa pun. Dalam 33 tahun kehidupan saya yang sangat kecil, saya tidak pernah melakukan apa pun yang membuat saya malu!

“Ya Tuhan, sekarang anak saya akan segera muncul, mengapa Anda mempersulit Nei Zi !?” Tangan kanan wanita itu mengenai dinding bambu. Darah mengalir turun dari jarinya dan jatuh ke tanah sebelum dihanyutkan oleh hujan.

Sama seperti darah dan air menyatu, guntur bergemuruh di langit. Pada saat yang sama, tangisan bayi itu tiba-tiba datang dari ruangan itu, dan seluruh tubuh lelaki itu bergetar. Ketenangannya digantikan oleh kegembiraan dan dia dengan cepat berbalik. Pintu ke kamar dibuka saat bidan yang berkeringat keluar dengan senyum ramah sambil menggendong bayi.

“Selamat, Lord Xie, baik ibu dan anak selamat!”

< Pria itu dengan bersemangat berjalan ke arah anak itu dan, setelah melihatnya, segera memasuki ruangan. Dibandingkan dengan anak itu, dia lebih khawatir tentang istrinya. Dia berbaring di tempat tidur tampak sangat pucat, tetapi dia memiliki senyum lembut ketika dia memandang suaminya.

Wanita itu dengan lembut berkata, “Ini laki-laki.”

“Su Er , istirahat sedikit lagi, saya sudah memikirkan nama. Sejak kecil, namanya adalah Xie Qing! Saya ingin dia tumbuh seperti bambu, menjadi tinggi dari tanah dan menjadi sarjana besar! “Pria itu tertawa.

Ketika dia tertawa, bayi yang dipegang oleh bidan tampaknya sudah berhenti menangis. Dia membuka matanya dan sepertinya ada kilatan cahaya misterius di dalamnya.

Kehangatan ruangan, guntur dari langit, dan tawa pria itu bercampur untuk memasuki hati Wang Lin. Wang Lin gemetar karena semuanya tampak mengembun menjadi satu raungan yang menyebabkan tubuhnya bergetar. Wang Lin mundur beberapa langkah saat dia menatap rumah itu, dan matanya dipenuhi dengan rasa tidak percaya !!

Dia punya spekulasi yang samar-samar sebelumnya, dan sekarang sudah dikonfirmasi, tetapi masih memicu badai di hatinya.

Saat ini, Wang Lin tidak bisa lagi mendengar guntur atau tawa dari dalam rumah. Visi menjadi kabur dan dia hanya bisa mendengar satu suara bergema di telinganya.

“Xie Qing … Xie Qing … Xie Qing !!!”

“Jiwa ketiga adalah Xie Qing !!! “

Mulut Wang Lin terbuka seolah dia ingin mengatakan sesuatu, tapi dia tidak tahu apa yang harus dia katakan. Pikirannya berantakan.

Ketika dia mulai mengejar jiwa ketiga, dia berspekulasi tentang siapa jiwa ketiga itu. Dia telah memikirkan manusia, pembudidaya, dan bahkan binatang buas, tetapi dia tidak berharap itu adalah Xie Qing !!

Sebenarnya itu adalah muridnya !!

Wajah Wang Lin pucat pasi saat dia terus mundur. Dia adalah orang pertama yang tahu siapa jiwa ketiga itu, tetapi pengetahuan ini meninggalkannya dengan pilihan yang sulit.

Untuk membunuh atau tidak membunuh !!

Dunia bergemuruh dan guntur menjadi lebih ganas. Hujan turun sangat deras dan angin menyapu hujan, menyebabkannya menari di langit.

Wang Lin tidak pernah bisa lupa bahwa ia kehilangan dirinya di sini karena kebingungan ketika mencari dao. Dia telah bertanya kepada cendekiawan besar tentang apa itu dao!

Dia telah meminta semua orang yang dia bisa tanyakan sampai dia bertanya pada Xie Qing. Itu juga Xie Qing yang memberinya pengertian dan pencerahan.

Dia juga tidak bisa lupa ketika dia duduk di puncak gunung untuk berkultivasi, bahwa Xie Qing, yang sudah tua, telah naik gunung dan bersikeras belajar dao darinya!

“Saya pikir saya mengerti segalanya tentang hubungan manusia dan mendapatkan pencerahan di dunia akademis. Saya memberi diri saya tugas membudayakan dunia. Namun, di tahun-tahun senja saya, saya tiba-tiba mendapatkan pencerahan. Saya adalah ikan di dalam air … “

Ini adalah apa yang dikatakan Xie Qing ketika dia mendaki gunung. Ketika Wang Lin mendengar ini, dia hanya mengerti beberapa kalimat pertama, tetapi dia tidak terlalu memikirkan kalimat terakhir.

Saat itu, dia tidak memiliki pemikiran untuk merenungkan kalimat terakhir itu , dan bahkan jika dia melakukannya, dia tidak akan menemukan jawaban.

Namun, ketika dia menyaksikan siklus reinkarnasi dari jiwa ketiga, dia melihatnya bereinkarnasi ratusan kali sebagai ikan dan kemudian menyadari bahwa jiwa ketiga adalah Xie Qing. Bagaimana mungkin dia tidak mengerti apa artinya sekarang?

“Jadi ternyata aku adalah ikan di air …” Wang Lin menatap pahit pada cahaya hangat dari rumah. Dia ingat apa yang dikatakan Xie Qing, dan dia mengerti.

Mengapa dia bertemu Su Dao dan meminta Su Dao membimbingnya untuk menjadi cendekiawan besar tidak hanya Zhao tetapi seluruh planet Suzaku? Ini semua adalah karma. Wang Lin mengira dia telah menyelesaikan karmanya, tetapi dia masih menemukan bahwa karma adalah sesuatu yang bisa kamu lihat tetapi tidak menyentuh!

. Dia adalah jiwa ketiga Sovereign Surgawi Tujuh Warna. Ini menciptakan karma di antara kita, ini adalah penyebab karma!

“Itu juga karena ini bahwa Su Dao muncul dalam mimpiku dao …

” Pada kenyataannya, dia adalah murid saya, dan dalam mimpi dao, saya adalah muridnya. Ini membentuk siklus karma! Aku seharusnya memikirkan ini … “Wang Lin mengambil satu langkah. Ketika kakinya mendarat, dunia bergemuruh. Langit hancur berkeping-keping dan bumi runtuh seolah-olah ada naga yang bergerak di bawah. Semuanya menghilang, hanya menyisakan rumah dan cahaya hangat dan bahagia yang datang dari dalam.

Wang Lin mundur langkah kedua. Saat kakinya mendarat, rumah itu menjadi terdistorsi dan bayangan yang tak terhitung jumlahnya muncul. Itu membuat mustahil untuk mengetahui apakah rumah atau tubuh itu bergerak karena mereka secara bertahap menjadi buram dan dimakan oleh bayang-bayang. Sosok Wang Lin juga buram. Ketika sosoknya menjadi jelas, dia muncul dalam ilusi pertama. Qing Shui membuka matanya dan menatap Wang Lin, menghela nafas. Kepahitan masih ada di wajahnya. Wang Lin menggumamkan sesuatu yang hanya bisa dia dengar dan mengambil langkah ketiga ke belakang. Ketika langkah ketiganya mendarat, ilusi pertama istana negara Qing Shui yang berlumuran darah tiba-tiba runtuh. Keruntuhan ini menghancurkan istana, bumi dan langit, dan bahkan semua noda darah di tanah, membentuk pusaran raksasa. Vortex diputar lebih cepat dan lebih cepat sebelum membentuk wajah hantu raksasa. Gumpalan hantu mengeluarkan raungan hening dan bergegas untuk melahap Wang Lin dan Qing Shui. Dalam sekejap, itu melahap mereka berdua dan mereka menghilang ke dalam kekosongan. Semuanya menghilang ke dalam aliran waktu, dan ilusi itu runtuh! Gua Dunia. Alam Realest. Di puncak gunung, Wang Lin dan Qing Shui keduanya membuka mata mereka pada saat yang sama. Apa yang terjadi seperti mimpi yang begitu nyata, sulit untuk mengatakan apa yang nyata dan apa yang palsu. Wajah Wang Lin pucat saat dia menatap langit dengan perjuangan di matanya, “Jiwa ketiga adalah dia …”