Renegade Immortal – Chapter 1754

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1754

Tidak lama sebelum empat jenderal dan para murid dari Tujuh Dao Sekte masuk. Selir kekaisaran selestial juga masuk. Ketika mereka masuk, mereka semua memiliki ekspresi yang rumit.

Salah satu selestial yang datang dari Benua Astral Immortal menghela nafas dan bergerak maju. Dia tidak mengaktifkan pembatasan apa pun di sini saat dia mendekati tungku.

Di belakangnya, semua orang melihat reruntuhan di bawah ini. Beberapa dari mereka menyipitkan mata dan berhenti.

Beberapa orang mengikuti surga dan memasuki reruntuhan. Namun, saat mereka masuk, ekspresi mereka berubah. Garis merah muncul, mengeluarkan cahaya merah terang dan menjebaknya di dalam.

Gemuruh bergemuruh terdengar ketika garis darah muncul di atas reruntuhan, membentuk blokade. Orang-orang di dalam mengeluarkan jeritan sengsara dan dengan cepat mundur.

Perkembangan tiba-tiba mengejutkan surga yang telah berlalu dengan aman. Dia berbalik dan melihat garis darah menghalangi penglihatannya. Ini memberinya indera pendengaran yang melekat. Dia ragu-ragu dan kemudian dengan cepat memasuki tungku.

Mata Penguasa, yang disembunyikan, menyala, dan dia mencibir.

Lupa masalah di sini sejenak, Tujuh Murid Dao Sekte yang telah melalui reruntuhan karena keberuntungan memasuki tungku. Dia sudah tua dan tingkat kultivasinya tidak terlalu tinggi. Dia melihat bunga raksasa di depannya bersama dengan 300 tetes embun.

Tiga orang yang masuk sebelum dia sudah menghilang. Dia ragu-ragu dan menatap bunga itu untuk waktu yang lama sebelum dia mengambil setetes embun dan perlahan-lahan masuk. Sama seperti orang tua itu memasuki tetesan, Wang Lin, yang sedang duduk di atas gunung, tiba-tiba menatap langit.

“Yang pertama telah tiba! Sayangnya, tingkat kultivasinya tidak tinggi … Untuk datang ke sini dengan tingkat kultivasi yang rendah ini, sepertinya peringatan saya sebelumnya diabaikan. Dia mencari mati! Mari kita gunakan dia untuk bereksperimen dengan hukum yang saya buat di sini. “Ada kilasan dingin di mata Wang Lin. Perasaan ilahi-Nya menyebar dan menemukan pusaran yang muncul di langit.

Pusaran itu terus berputar ketika sosok buram perlahan muncul. Sosok itu dengan cepat terbentuk, dan saat dia benar-benar muncul, pusarannya menghilang.

Sosok itu adalah lelaki tua yang beruntung dari Seven Dao Sect. Saat dia muncul, dia waspada dan menyebarkan perasaan ilahi-Nya. Namun, dengan tingkat kultivasinya, dia tidak dapat menemukan Wang Lin.

Dia mengerutkan kening dan ragu-ragu sebentar. Dia mengambil langkah dan akan terbang. Namun, ekspresinya berubah ketika dia mengambil langkah ini. Kakinya mendarat tanpa apa-apa dan dia dengan cepat jatuh.

Perubahan yang tiba-tiba ini menyebabkan lelaki tua itu menjadi sangat terkejut. Sesaat kemudian, wajahnya dipenuhi dengan ketakutan karena dia kehilangan kemampuan untuk terbang. Bahkan jika kultivasi penuhnya meletus, dia tidak bisa menghentikan tubuhnya agar tidak jatuh!

Di puncak gunung, mata Wang Lin bersinar terang.

“Ini memang efektif! Dunia yang hancur sangat menarik! Sayangnya, setelah mencoba banyak undang-undang, hanya yang berhenti terbang yang bekerja. Itu tidak bisa memengaruhi harta, dan tergantung pada tingkat budidaya target, waktu yang dibutuhkan untuk memengaruhi mereka berbeda. “Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan seberkas cahaya darah muncul. Pedang darah bergegas ke depan dan menghilang ke arah orang tua itu.

Dengan kecepatan pedang darah dan kekuatan mantra Wang Lin, pedang itu mencapai kecepatan Spending Bending. Dalam sekejap, itu muncul di bawah orang tua itu.

Orang tua itu panik. Saat dia jatuh, efek jatuh melalui atmosfer muncul dan suara-suara muncul dari tubuhnya.

Dia menekan kepanikan yang belum pernah dia rasakan sebelumnya dan melambaikan tangannya. Kocokan muncul. Itu terbang di bawah kakinya dan mengangkatnya.

Wajah orang tua itu pucat pasi. Bahkan sekarang, dia tidak bisa mengerti mengapa dia kehilangan kemampuan untuk terbang. Namun, sebelum dia bisa memikirkannya, kilatan cahaya darah muncul. Saat kocokan mengangkatnya, pedang menusuknya di antara mata!

Pria tua itu mengeluarkan seteguk darah dan sejumlah besar darah menyembur keluar dari antara kedua alisnya. Kemudian tubuhnya bergetar dan langsung pingsan. Bahkan jiwa asalnya dihancurkan oleh pedang, dan dia mati di tempat!

Saat dia meninggal, Wang Lin membentuk segel dan menunjuk ke langit. Jiwa ketiga terbang keluar dan mengelilingi meterai yang dibentuk oleh tangannya.

“Aku mengorbankan daging dan jiwa itu untuk bergabung ke tubuh ini!”

Saat kata-katanya bergema, lengan hitam muncul di samping pria tua yang pingsan. Lengan hitam itu dikelilingi oleh gas hitam dan meraih ke arah orang tua itu. Itu mengambil daging dan jiwa lelaki tua itu dan menghilang ke dalam kehampaan.

Pedang darah kembali di sebelah Wang Lin dan berdengung. Wang Lin menurunkan tangannya dan memasukkan jiwa ketiga kembali ke tubuhnya. Ada kilasan kedinginan di matanya.

“Aku merasakan bahwa formasi pembatasan hanya menewaskan tiga orang. Bersama dengan orang ini, itu masih jauh dari cukup … “Wang Lin merenung sebentar dan menutup matanya. Perasaan ilahi-Nya memenuhi langit, menunggu orang berikutnya masuk.

“Jika tidak ada yang masuk dalam tujuh hari, aku harus pindah ke dunia yang berbeda.”

Pada saat ini, semua orang telah tiba di bunga pertama dan 300 tetes embun. Wang Lin sedang menunggu orang berikutnya untuk memasuki dunia ini.

Waktu perlahan berlalu. Dalam sekejap, lima hari berlalu. Selama lima hari ini, Wang Lin menunggu dan menghabiskan waktunya terbenam dalam jiwa ketiga, mencoba menyerap lebih banyak kenangan.

Pada saat yang sama, ia selalu waspada. Jika orang kedua yang datang adalah Tujuh Taois Berwarna atau Zhan Hantu Lama, dia akan segera pergi. Inilah sebabnya ia menetapkan hukum untuk tidak terbang, karena dengan hukum ini di sini, ia akan memiliki cukup waktu untuk pergi.

“Sayangnya, saya tidak dapat menetapkan hukum untuk membatasi garis keturunan langit, atau Saya bisa mencoba melawan mereka! Tapi saya perkirakan tak satu pun dari 300 dunia yang hancur bisa melakukannya … Lagi pula, mereka hanya menghancurkan dunia. “Wang Lin menghela nafas.

Setelah lima hari berlalu, itu siang hari pada hari keenam . Wang Lin tiba-tiba mendongak dan melihat pusaran muncul di bagian timur sistem bintang!

“Ini seseorang! Siapa yang akan … “Wang Lin berdiri dan melangkah maju, menghilang tanpa jejak.

Meskipun ada hukum yang mencegah penerbangan, ada batasan waktu di atasnya. Wang Lin sudah lama melewati batas waktu ini, jadi dia tidak terpengaruh.

Wang Lin keluar dari pusaran dan pedang darah bergetar di depannya. Itu diinginkan untuk darah, tapi itu pintar, jadi itu tidak membuat suara. Mata Wang Lin bersinar saat dia menatap pusaran dan melambaikan tangan kanannya. Dia dan pedang darahnya menghilang.

Wang Lin sudah siap. Jika itu adalah Tujuh-Taois Berwarna atau Zhan Hantu Tua, dia akan pergi tanpa ragu-ragu.

Pusaran itu bergemuruh dan cepat melaju. Dalam sekejap, tidak mungkin untuk melihat dengan jelas, tetapi hanya tiga sosok buram yang muncul.

Tiga angka ini tidak bisa diserang di dalam pusaran. Hanya ketika pusarannya menghilang, inilah saat terbaik untuk menyerang. Namun, Wang Lin tidak terburu-buru untuk menyerang, dan hanya melihat lebih dekat.

Ketika ketiga tokoh itu muncul, Wang Lin sudah membuat beberapa penilaian. Itu bukan Taois Tujuh Warna atau Zhan Hantu Tua. Namun, dia tetap berhati-hati dan menunggu mereka bertiga muncul.

Segera, pusaran menghilang dan tiga orang di dalam menjadi jelas. Ada kilatan niat membunuh di mata Wang Lin ketika dia melihat tiga orang itu!

Ketiga orang itu mengenakan pakaian yang berbeda dari orang-orang di dunia gua. Jubah Taoisme mereka sama dengan yang dipakai lelaki tua itu sebelumnya. Itu jelas mereka adalah anggota Seven Dao Sekte!

Level kultivasi mereka berbeda. Salah satunya adalah pada tahap awal Nirvana Void dan dua lainnya masih pada langkah kedua, di Heaven’s Blight kelima.

Saat pusaran menghilang dan ketiganya muncul dengan jelas, Wang Lin menyerang. Pedang darah terbang ke depan dan Wang Lin mendekat. Waktunya sangat bagus. Sama seperti ketiganya melihat sekeliling dengan baik dan belum menyebarkan indera ilahi mereka, kepala salah satu surgawi pada langkah kedua terbang dari tubuhnya saat pedang darah terbang. darah sesama anggota sekte. Namun, saat dia akan mundur ketakutan, visinya ditutupi oleh sosok putih. Jari Wang Lin mendarat di antara alisnya dan tubuhnya runtuh. Semua ini terjadi terlalu cepat. Dalam sekejap, dua dari tiga orang telah tewas! Kultivator Nirvana Void tahap awal tidak ragu untuk mundur. Pada saat yang sama, dia meraih ke belakang dan mengambil sebatang dupa. Dia akan menyalakannya. Namun, pada saat ini, dia menjerit. Sebelum dia bisa menyalakan dupa, dia tiba-tiba mulai jatuh. Ini menyebabkan ekspresinya berubah sangat! Ada kilatan cahaya darah, kemudian Wang Lin membentuk segel dan membanting pada orang ini! Gemuruh gemuruh bergema. Celestial pertama kali ditusuk oleh pedang darah dan kemudian dipukul oleh segel Wang Lin. Dia batuk darah dan kemudian tubuhnya tiba-tiba pingsan. Butuh waktu kurang dari tiga napas untuk membunuh tiga orang! Wang Lin hendak pergi, tapi dia tiba-tiba berhenti dan melihat ke belakang. Niat membunuh muncul di matanya sekali lagi. “Orang lain juga datang!” Sebuah pusaran muncul puluhan ribu kilometer jauhnya. Sosok ini buram, tetapi tidak terlihat seperti laki-laki, itu tampak seperti sosok perempuan.