Renegade Immortal – Chapter 1769 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1769 | Baca Novel Online

Rasa sakit datang dari lengan kiri Wang Lin. Dia merasa ada sesuatu yang mengalir ke dalam hatinya. Keringat dingin pecah dari dahi Wang Lin, tetapi ekspresinya tetap tidak berubah. Dia perlahan mengangkat tangan kanannya dan melihat gas yang mengebor ke lengan kirinya.

Gas itu sepertinya tidak ada habisnya dan terus memasuki lengan kiri Wang Lin. Lengan kiri Wang Lin berangsur-angsur menjadi kasar, dan rune yang rumit berkedip-kedip di atasnya.

Tidak sampai satu dupa waktu berlalu bahwa helai gas terakhir masuk ke lengan kiri Wang Lin. Perasaan bisa merobek dunia yang dia rasakan ketika memperoleh lengan kanan muncul di hati Wang Lin.

Dia perlahan-lahan menggerakkan lima jari di tangan kirinya dan suara retak bergema. Setelah waktu yang lama, Wang Lin membentuk kepalan dan berjalan ke depan. Dia muncul di tengah kolam es.

Wang Lin mengangkat kedua tangannya dan merasakan kekuatan yang kuat mengisi tubuhnya. Setelah menyerap lengan kiri Ye Mo, perubahan mengejutkan terjadi pada tiga bintang klan kuno di antara alis dan matanya!

Perubahan ini adalah tanda bintang kesembilan muncul. Sebuah pusaran samar telah muncul!

Wang Lin menutup matanya dan merasakan kekuatan Dao Kuno dan kekuatan yang kuat di tubuhnya. Beberapa saat kemudian, Wang Lin tiba-tiba membuka matanya dan melihat kolam es di bawah. Matanya mengungkapkan cahaya keemasan saat tangannya mencapai ke arah kolam es dan tanpa ampun merobeknya!

“Heaven Ripping!”

Wang Lin meraung dan kedua tangannya mencakar. kekosongan. Tangannya menjalar ke kedua sisi dan dunia bergemuruh. Retak raksasa muncul di kolam beku.

Saat retakan ini muncul, suara yang menghancurkan surga bergema. Lapisan es runtuh dan es meledak di mana-mana. Seluruh kolam hancur!

Bumi bergetar, dan setelah kolam itu runtuh, retakan raksasa muncul. Gemuruh gemuruh terdengar saat retakan bergerak seperti naga bumi dan menyebar. Gemuruh yang bahkan lebih kuat bergema saat bumi runtuh dan naga bumi meluas lebih dalam ke tanah.

Di inti gua, tungku yang dikelilingi oleh gas hitam ditutupi wajah. Siapa pun yang masuk akan memiliki wajah mereka di tungku.

Namun, pada saat ini, sebagian besar wajah telah menghilang sepenuhnya. Bahkan wajah Tujuh-Warna Taois telah menghilang sepenuhnya. Di bagian depan dan belakang, wajah Wang Lin dan Hantu Tua Zhan sangat jernih dan dikelilingi oleh gas hitam.

Pada saat ini, di ruang bunga kedua, celah muncul di akar bunga beku. Retak ini terus berkembang hingga menembus bunga.

Mantra Heaven Ripping telah merobek dunia ini terbuka. Wang Lin menatap dunia beku dan melangkah maju tanpa ragu-ragu. Dia menghilang ke bumi.

“Tujuh Taois Berwarna tidak perlu lagi ditakuti. Sekarang saya harus berurusan dengan Hantu Tua Zhan … Dia berhati-hati dan curiga, jadi akan sulit untuk menghadapinya … “Wang Lin muncul di ruang bunga ketiga terletak.

Tempat ini sepenuhnya abu-abu dan tidak memiliki jejak kehidupan. Tempat ini benar-benar mati; bahkan bunga ketiga sebelum Wang Lin tampak kekurangan air dan layu.

Daunnya kering dan kelopaknya pecah; sudah mati.

Menatap bunga ketiga, Wang Lin tahu dia tidak perlu masuk. Bunga ketiga telah dihancurkan bertahun-tahun yang lalu.

Setelah menatap bunga itu untuk waktu yang lama, matanya menyala. Pada akhirnya, dia menyerah menyiapkan serangan lain. Penyergapan semacam itu hanya bisa digunakan satu kali. Jika dia mencoba kedua kalinya, Hantu Tua Zhan tidak akan jatuh cinta padanya.

Dengan menghela nafas, Wang Lin melangkah maju dan menghilang di depan bunga yang mati. Dia pergi ke ruang bunga keempat itu!

Ketika Wang Lin muncul di ruang bunga keempat, dia melihat bunga hitam di belakangnya. Cairan hitam menetes dari bunga, dan setelah bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, cairan itu membentuk samudra hitam di bawah bunga.

Lautan ini benar-benar tenang, tanpa angin atau gelombang. Hanya bunga yang keluar dari lautan.

Menatap bunga hitam, Wang Lin mencium bau darah. Bau ini sudah ada di sini sejak lama, dan ketika dia menciumnya, dia merasakan kebusukan.

Aroma darah ini berasal dari lautan mati di bawahnya.

Setelah merenung sedikit, Wang Lin tahu waktu adalah yang terpenting. Setelah ragu-ragu sebentar, dia melangkah maju ke arah bunga hitam. Tepat saat dia hendak masuk, Wang Lin berhenti. Dia samar-samar merasakan raungan datang dari bunga.

Wang Lin akrab dengan suara ini!

“Tuo Sen …” Wang Lin kaget dan matanya menjadi serius. Dia melihat lebih dekat pada bunga hitam yang menutupi sebagian besar langit. Matanya menyala saat ia mendarat di kelopak hitam dan menghilang tanpa jejak.

Setengah jam setelah Wang Lin memasuki bunga, semua orang datang. Ketika mereka melihat lautan mati di bawah, ekspresi mereka menjadi serius.

Namun, mereka tidak ragu-ragu dan semuanya memasuki dunia di dalam bunga keempat.

Langit redup ini dunia tertutup kabut yang tak berujung. Di bawahnya ada kabut tak berujung juga. Raungan yang datang dari dalam kabut bisa membuat pikiran seseorang bergetar.

Ada beberapa platform mengambang di sini, dan ukurannya bervariasi. Bahkan ada tubuh kering yang tampak seperti mereka memiliki darah dan daging mereka terkuras sampai mereka seperti kerangka.

Wang Lin berdiri di atas platform. Dia melihat sekeliling dan mengungkapkan senyum pahit.

Dia harus mengungkapkan senyum pahit. Dia tahu tempat ini, ini adalah Makam Kuno tempat dia mendapatkan warisan Dao Kuno dari !!

“Aku seharusnya sudah memikirkan ini sejak dulu … Tujuh Dewa Langit Berwarna menciptakan tempat ini untuk mengubur Ye Mo. Bagaimana bisa Tujuh Sovereign Celestial Sovereign telah menciptakan tempat ini tanpa alasan? Jadi ternyata itu adalah bunga keempat … “Wang Lin memandang tempat ini dengan ekspresi rumit. Dia sangat akrab dengan tempat ini.

“Tidak heran saya pikir saya mendengar suara Tu Si. Bukankah Tu Si di dalam Makam Kuno … “Wang Lin merenung sejenak sebelum berjalan ke ujung peron batu dan menatap kabut di bawah.

Dia ingat bahwa ada beberapa lapisan lagi di bawah kabut ini! Ada aura yang sangat menakutkan di sana yang membuatnya berhenti dan pergi.

Ketika dia mendapatkan warisan Ye Mo, dia merasa seperti ada hati di lapisan bawah! Jelas itu hati Ye Mo!

“Selain dari mata kiri Ye Mo, satu-satunya yang tersisa adalah hati …” Wang Lin telah mendapatkan sebagian besar warisan Ye Mo. Dia tahu bahwa tubuh Ye Mo sudah runtuh. Hanya lengannya yang terpotong dan karenanya tetap.

Jika dia bisa menyerap hati Ye Mo di bagian bawah, warisannya akan mencapai penyelesaian. Tentu saja, penyelesaian ini tidak memiliki mata kiri!

Jika dia bisa menyerap hati Ye Mo, bahkan tanpa mata kiri, kemungkinan Wang Lin bisa membentuk bintang dewa kuno kesembilannya! Bahkan bintang iblis lamanya mungkin mencapai sembilan!

Akibatnya, Wang Lin akan menjadi dewa kuno bintang 9 dan kekuatan Dao Kuno-nya akan meledak!

“Dewa kuno bintang 9 … Jika aku memperluas tubuhku sepenuhnya, seberapa besar saya menjadi … “Wang Lin menutup mata ini untuk merenungkan pro dan kontra.

Xuan Luo berada di sisi berlawanan dari platform batu. Dia melihat kabut di bawah dan mendesah.

“Di sinilah anak itu Ye Mo meninggal …”

Beberapa saat kemudian, Wang Lin tiba-tiba membuka matanya. Mereka dipenuhi dengan tekad. Kekayaan dapat ditemukan dalam bahaya. Wang Lin telah menghabiskan hidupnya dalam situasi berbahaya untuk mencapai tingkat kultivasi seperti saat ini. Sebagian besar kekuatannya diperoleh dengan mempertaruhkan nyawanya.

Jadi bagaimana jika dia mengambil risiko sekali lagi? Selain itu, karena kenangan yang didapatnya dari jiwa ketiga, Wang Lin memiliki dugaan tentang apa aura yang menakutkan di lapisan kedua hingga terakhir.

“Makam Kuno … Dulu, aku tidak Saya tidak berani pergi ke lapisan berikutnya, tetapi karena saya sudah kembali, saya tidak bisa melepaskan kesempatan ini! “

Wang Lin mengambil keputusan dan melangkah menuju kabut di luar platform. Dia jatuh ke kabut dan jatuh. Kepalanya diarahkan ke bawah karena dibebankan ke kedalaman seperti ikan. Tidak ada yang tahu tempat ini lebih baik dari dia. Wang Lin telah mendapatkan semua peta di sini saat itu, jadi dia tidak perlu lagi memperbarui platform ini. Peta itu ada di pikirannya, termasuk pintu masuk ke lapisan berikutnya! Jika memang ada satu orang yang pemahamannya tentang tempat ini berada di urutan kedua setelah Wang Lin, maka itu adalah selir ketiga, yang masih perawan! Pada saat ini, selir ketiga mengambang di kabut dan melihat sekeliling dengan kebingungan. Setelah waktu yang lama, tatapan rumit muncul di matanya, “Bunga keempat adalah tempat ini …” Selir ketiga telah memperoleh sebagian besar peta ke lapisan pertama saat itu. Di sinilah riak juga muncul dalam pikirannya yang tenang. Di sini, dia bertemu dengan Wang Lin. Pada akhirnya, dia telah dikirim keluar dari sini dengan bantuan Wang Lin, jadi dia belum disegel di sini. Dia suka sendirian dan tidak pandai berkomunikasi dengan orang lain. Ketika dia dipaksa menjadi selir Tujuh-Warna, dia hanya setuju demi sekte-nya. Dia tidak punya banyak teman di Benua Astral Abadi. Bahkan kembali di Sekte Gerbang Surgawi, dia akan menghabiskan sebagian besar waktunya berkultivasi. Karena kepribadiannya, dia selalu bergerak sendiri di antara para selir. Dapat dikatakan bahwa Wang Lin adalah orang pertama yang membantunya dalam hidupnya. Perasaan yang belum pernah ia rasakan sebelumnya menyebabkannya merasa bingung dan rumit. Dia bahkan tidak tahu alasannya. “Dia telah membantu saya sekali, jadi saya harus membayarnya … Saya ingin pulang … Saya ingin tahu apakah Guru masih ada di sana … Dan juga adik perempuan saya. Dia lebih berbakat dariku … ”Selir ketiga diam-diam merenung dan menjadi rindu rumah. Ketika Wang Lin memasuki makam, di dalam istana tempat dia mendapatkan warisan, orang yang bernama Tuo Sen atau Tu Si membuka matanya.