Renegade Immortal – Chapter 177 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 177 | Baca Novel Online

Mata Wang Lin berbinar saat dia menatap jembatan batu. Selama tiga hari ini, ia telah mengamati jembatan batu dan masih belum mengambil satu langkah pun ke sana.

Selain jembatan batu ini, tidak ada apa pun di dunia kelabu ini.

Wang Lin merenung sebentar sebelum melambaikan tangannya. Semua 42 tornado di belakangnya tiba-tiba berhenti berputar. Mereka berubah menjadi puluhan ribu makhluk kecil, dan kemudian makhluk-makhluk itu mulai menyebar.

Wang Lin sedikit menutup matanya dan menggunakan hubungannya dengan iblis kedua untuk melihat binatang-binatang kecil. Binatang-binatang kecil berserakan, hanya menyisakan suara sayap yang berkibar. Setelah sedikit waktu, bahkan suara-suara itu hilang.

Setelah waktu yang sangat lama, dia tiba-tiba membuka matanya dan terbang ke barat laut. Makhluk-makhluk kecil mulai berkumpul dari segala arah dan membentuk kembali tornado di belakangnya.

Tidak lama kemudian, Wang Lin berhenti ketika ia tiba di depan sebuah tablet batu setinggi lebih dari 30 kaki. Tablet itu memancarkan lampu merah, memberikannya rasa iblis. Ada beberapa makhluk kecil di loh batu. Mereka mengepakkan sayap mereka dan mengeluarkan suara mendengung.

Setelah melihat Wang Lin tiba, makhluk kecil itu terbang ke arahnya dan bergabung kembali dengan tornado di belakangnya. Wang Lin melihat empat kata besar di tablet batu — Road of No Return.

Tiga kata ini mengandung nuansa kuno. Wang Lin memandang mereka sebentar sebelum mengalihkan pandangannya ke sudut kanan bawah. Dia serius melihatnya untuk sementara waktu sebelum melambaikan tangannya. Embusan angin bertiup, meniup semua debu dan kotoran di tablet dan mengungkap sederet kata-kata kecil yang akan muncul.

“Saya telah melewati uji coba bumi dan menangkap makhluk raja di sana sebelum tiba di tempat ini. Jalan Tidak Kembali. Tempat ini sangat menarik; jika ada orang di masa depan melihat ini, maka anggap itu takdir. Saya akan memberi Anda satu saran: merenungkan arti ‘No Return’. “

Ekspresi Wang Lin tetap tenang, tapi dia diam-diam terkejut. Kata-kata kecil ini sama dengan yang dia lihat di menara hitam. Mereka jelas ditulis oleh orang yang sama.

Dari tampilan kata-kata ini, percobaan bumi tidak mudah bagi orang ini. Bahkan makhluk raja yang kuat di sana ditangkap olehnya.

Namun, setelah dipikir-pikir, Wang Lin menyipitkan matanya. Jika orang ini telah menangkap makhluk raja di pengadilan bumi, mengapa masih ada? Pasti ada kebohongan dalam kata-kata ini. Kata “tangkap” menyiratkan bahwa ia sekarang mengikuti orang ini.

Tentu saja ada peluang bahwa ia benar-benar menangkapnya dan yang lainnya baru saja lahir setelah bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya.

Wang Lin tidak tertarik pada apakah ini benar atau salah. Tatapannya kembali ke kata-kata “Jalan Tidak Ada Kembali” dan dia mulai merenung.

Setelah lama, dia berbalik dan terbang menuju jembatan batu dengan tornado mengikuti di belakangnya.

Setelah kembali ke jembatan, Wang Lin menampar tasnya memegang dan iblis Xu Liguo segera terbang keluar. Dia memandang dengan cemburu pada makhluk-makhluk kecil dan diam-diam mengeluh dalam hatinya, “Jadi bagaimana jika dia memiliki banyak saudara kecil yang mengikutinya? Saya hanya akan mendapatkan pengikut saya sendiri! “

Wan Lin melihat ke jembatan batu dan menunjuk ke sana. Kali ini, Xu Liguo segera berlari menuju jembatan tanpa berusaha tawar-menawar seperti di masa lalu. Dia penuh energi ketika dia dengan bangga melihat tornado dan berpikir, “Lihat ini? Iblis ini masih menganggap saya lebih penting. Mengapa dia tidak membiarkan orang nomor dua melakukannya sebaliknya? “

Ketika dia melihat Wang Lin, dia mengungkapkan pandangan yang menenangkan sebelum terbang menuju jembatan batu. Dia terbang untuk waktu yang lama tanpa menemukan bahaya dan bahkan memutarnya beberapa kali sebelum kembali.

Wang Lin sedikit mengerutkan kening. Dia mengulurkan tangannya. Makhluk kecil terbang keluar dari tornado dan mendarat di telapak tangannya. Itu menatapnya dengan mata kecilnya dan tetap diam.

Wang Lin melemparkan makhluk kecil itu ke arah jembatan batu hitam. Makhluk kecil itu bergerak tiga langkah sebelum berhenti. Wang Lin menatap makhluk kecil itu dengan ekspresi serius.

Tubuh makhluk kecil itu bergetar saat perlahan berbalik. Matanya dipenuhi ketakutan. Kemudian, tepat ketika berbalik, sebuah pusaran muncul di bawah makhluk kecil itu, menghisapnya. Sesaat kemudian, semuanya kembali normal.

Wang Lin merenung sejenak. Dia mengerti bahwa jembatan batu adalah kunci untuk meninggalkan Jalan Tanpa Kembali ini. Dia menguji jembatan dengan beberapa makhluk kecil lagi, dan hasilnya sama.

Namun, Wang Lin memperhatikan bahwa ketika sekelompok makhluk kecil pergi, hanya satu yang akan terpengaruh pada satu waktu sementara yang lain tidak terpengaruh sampai yang pertama mati. Kemudian makhluk kecil lain akan terpengaruh dan sebagainya.

Mata Wang Lin berbinar saat dia bergumam, “Tidak Kembali… Tidak Kembali… itu berarti bahwa sekali kamu mengambil langkah maju, kamu tidak bisa kembali…” Dia merenungkan hal ini tetapi masih tidak melangkah ke jembatan.

Dia duduk dalam posisi lotus di sebelah jembatan dan mengeluarkan dua kantong berisi. Salah satunya memiliki benang emas. Ini adalah yang dia curi dari mayat misterius ketika dia mempelajari Jalan Ilahi di Kuil Dewa Perang.

Sayangnya, ada kekuatan misterius di tas yang mencegah indera ilahi untuk masuk dan membukanya. Wang Lin tahu bahwa tas itu berisi perasaan ilahi orang lain dan bahwa dia harus menghapusnya sebelum dia bisa membukanya.

Namun, rasa ilahi ini terlalu kuat; Setelah mencoba beberapa kali, Wang Lin menyerah. Sebaliknya, dia mengelilinginya dengan indera ilahi sehingga indra ilahi di dalam tas akan terputus dari dunia luar, membuatnya jadi pemiliknya tidak bisa merasakannya.

Meskipun Wang Lin tidak cukup kuat untuk menghapus indera ilahi, ia masih berhasil menyembunyikannya dengan indera ilahi Ji Realm-nya.

Kantong memegang lainnya adalah yang ia curi dari Hunchback Meng. Perasaan ilahi di sana sudah menghilang, artinya Bongkok Meng sudah mati.

Wang Lin mencibir dalam hatinya. Matanya berbinar ketika dia membukanya. Ini memang ribuan tahun tabungan dari pembudidaya Formasi Jiwa. Hanya batu roh saja, ada lebih dari 300.000 menumpuk seperti gunung kecil, dan semuanya berkualitas tinggi.

Apa yang membuat mata Wang Lin bersinar lebih adalah dua potong batu dengan lingkaran cahaya di sekelilingnya. . Mereka adalah batu roh yang sangat langka dan berkualitas tinggi.

Jantung Wang Lin tiba-tiba berdetak kencang. Hanya dua batu roh berkualitas tinggi ini yang sebanding dengan risiko mencuri dari Hunchback Meng.

Selain batu roh, ada beberapa botol. Akhirnya, untuk harta sihir, hanya ada kuali hijau yang terbelah dua dan tidak ada yang lain.

Wang Lin mengerti setelah dia merenung sebentar. Bongkok Meng telah terperangkap dalam waktu yang lama, jadi dia pasti telah menggunakan semua hartanya.

Tebakannya sangat akurat. Bongkok Meng memiliki banyak harta, dan mereka semua level baru lahir atau lebih tinggi. Namun, setelah mencoba menerobos tornado beberapa kali, ia menggunakan semua hartanya, terutama pada saat itu ketika ia menggunakan sepuluh binatang roh sebagai pengganti. Dia membuang harta yang tak terhitung jumlahnya dalam upaya itu. Dia bahkan rela meledakkan hartanya untuk membuat jalan, tetapi sayangnya, dia masih gagal pada akhirnya.

Karena itulah satu-satunya harta sihir yang dia miliki adalah kuali hijau. p>

Selain semua ini, ada juga banyak batu giok di dalam tas holding. Wang Lin memeriksa mereka satu per satu, dan senyum di wajahnya semakin lebar setelah masing-masing. Batu giok ini dipenuhi dengan metode alkimia, metode pemurnian, dan catatan binatang buas.

Hal-hal ini sangat berguna bagi Wang Lin saat ini. Setidaknya tidak akan ada lagi masalah tidak mengenali materi yang berharga ketika dia melihatnya.

Juga, Bongkok Meng mengkhususkan diri dalam alkimia dan racun, sehingga tas berisi banyak batu giok yang mengkhususkan diri pada mereka. Wang Lin menghabiskan waktu lama membaca semuanya. Ini membuat pengetahuannya meningkat lebih dari 100 kali.

Ada batu giok hijau gelap yang menarik perhatian Wang Lin. Itu adalah metode kultivasi, dan namanya hanya satu kata: Underworld.

Metode ini dideskripsikan berasal dari dewa iblis Qi, yang menggunakan racun sebagai dasar dao seseorang. Ada total sembilan lapisan, dan pada lapisan enam, bahkan para pembudidaya Formasi Jiwa tidak akan bisa menahan racun.

Namun, metode ini sangat kejam. Seseorang harus menanggung rasa sakit yang tak terbayangkan karena berbagai racun harus disuntikkan ke dalam tubuh untuk membuat tubuh racun penuh.

Efek samping ini tetap sampai seseorang mencapai lapisan kesembilan. Ini adalah ketika semua racun akan dikeluarkan dari tubuh untuk membentuk racun dunia bawah yang sebenarnya, yang memungkinkan seseorang untuk kembali normal. Sebelum semua itu, seseorang akan menderita cacat. Hal pertama yang akan terjadi adalah pustula akan tumbuh pada orang tersebut.

Setelah Wang Lin selesai melihat-lihat, dia merenung sebentar dan menyerah pada gagasan mengolah ini. Bongkok Meng pasti memiliki bau busuk itu karena dia berlatih metode ini. Meskipun Wang Lin bukan orang yang peduli dengan penampilannya, dijelaskan di batu giok bahwa dengan mengolah metode ini, tubuh Anda akan dipenuhi dengan racun. Ada kemungkinan bahwa racun itu akan menyerang kesadaran Anda, sehingga mengubah Anda menjadi cangkang kosong yang hanya tahu cara membunuh.

Ini adalah alasan utama mengapa dia menyerah pada budidaya metode ini. Meskipun dia tidak bisa menggunakan metode budidaya ini, masih ada banyak teknik di batu giok yang bisa dia gunakan jika dia memiliki racun.

Adapun untuk penyulingan racun, Wang Lin sudah membaca batu giok yang berisi semua Pengalaman Bongkok Meng, yang membuat hati Wang Lin gemetar dengan kegembiraan.

Dia mengeluarkan semua botol itu dari kantong memegang dan menggunakan batu giok untuk mengidentifikasi masing-masing. Hampir semua dari mereka adalah racun, dan hanya satu botol berisi pil yang diketahui Wang Lin, yang merupakan pil yang dia pakai untuk mencegah dirinya diracuni.

Pil anti racun ini hanya berkualitas sedang. Hanya dengan meminum racun ringan bersama dengan pil ini, efek pil tersebut dapat meningkat.

Wang Lin memasukkan semuanya ke dalam tasnya untuk dipegang dan melemparkan Hunchback Meng ke tanah. Kemudian dia mengambil sebuah objek dan ekspresinya menjadi serius.

Objek ini adalah harta kehidupan Bongkok Meng, kuali hijau.

Meskipun kuali ini terbelah dua, masih ada energi spiritual yang kuat yang berasal darinya. Namun, energi spiritual ini dipenuhi dengan racun. Zat hijau yang bisa membunuh akal ilahi membuat Wang Lin ekstra hati-hati ketika memeriksanya.

Dia tahu bahwa selain dari batu roh berkualitas tinggi dan batu giok hijau, hal paling berharga berikutnya dalam tas Hunchback Meng adalah ini kawah. Lagipula, kuali ini adalah harta kehidupan pembudidaya Formasi Jiwa, dan itu telah disempurnakan dalam tubuhnya selama ribuan tahun.

Ketika dia memeriksa jade, ada penjelasan tentang itu. Ketika seseorang mencapai lapisan kedua, mereka membutuhkan harta karun untuk menekan racun di tubuh mereka.

Kuali ini adalah tiruan dari Kuali Obat Raja yang legendaris. Meskipun itu tiruan, bahan yang terbuat dari kuali hijau ini tidak lebih buruk daripada Kuali Obat Raja. Apa yang membuatnya lebih rendah adalah bahwa ia tidak bisa menyerap energi spiritual dari puluhan ribu tanaman seperti yang dimiliki King Medicine Cauldron.

Kuali ini adalah harta paling penting dari sekte di negara budidaya peringkat 3 . Bongkok Meng menghabiskan ratusan tahun untuk mendapatkannya. Dia pertama kali bergabung dengan sekte dan menjadi murid pribadi kepala sekte karena bakatnya. Kemudian, ketika dia mendapat kesempatan untuk mendekati kuali, dia mencurinya, membunuh tuannya, dan melarikan diri ke Laut Setan. Setelah itu, dia menggunakan kuali sebagai harta hidupnya.

Dia secara paksa mengambil Kuali Obat Raja dan memurnikannya menjadi Kuali Poison King. Jika dia berhasil mencapai lapisan kesembilan, maka meskipun itu tidak akan mencapai tingkat King Medicine Cauldron yang legendaris, itu akan cukup dekat. Namun, alih-alih Kuali Obat Raja, itu akan menjadi Kuali Poison Raja.

Sayangnya, dia meninggal sebelum sampai di sana, dan karena kebetulan, kuali ini sekarang ada di tangan Wang Lin.

Wang Lin teringat apa yang dikatakan giok tentang kuali ini. Setelah merenung sebentar, jika dia juga mengolah teknik yang sama, maka setelah dia mencapai tingkat tertentu, dia bisa melahapnya dan menjadikannya harta hidupnya sendiri. Namun, dia sudah memutuskan untuk tidak mengembangkan metode ini, yang membuat kuali ini sulit untuk diatasi.

Wang Lin akan merasa sangat frustrasi jika dia tidak bisa menggunakan harta karun semacam ini. Alasan untuk melakukan semua ini adalah untuk menjadi lebih kuat. Meskipun dia tidak mendekati untuk mencapai tahap Nascent Soul dan ini tidak akan meningkatkan peluangnya untuk sampai ke sana, dia harus melakukan perjalanan melalui tempat berbahaya ini, dan kuali hijau ini pasti dapat meningkatkan tingkat kelangsungan hidupnya.

Wajah Wang Lin suram. Dia mengangkat kepalanya dan memandangi jembatan batu. Matanya berbinar sebelum dia membuka mulutnya agar pedang kristal itu terbang keluar. Pedang itu terbang di sekelilingnya beberapa kali sebelum berhenti di depannya.

Wang Lin menatap pedang terbang dengan ekspresi yang tersisa di wajah ini. Dia mengepalkan giginya dan memukul pedang kristal. Pedang itu bergetar sedikit sebelum mengeluarkan nyanyian pedang. Kemudian, garis merah muncul di tubuh pedang.

Ini adalah darah esensi jiwa yang dia gunakan untuk darah memperbaiki pedang ini kembali di Zhao. Meskipun tubuh dan pedangnya hancur, teknik pemurnian darah sangat tirani. Itu secara paksa mengukir darah esensi jiwa ke roh pedang.

Roh pedang ini awalnya tanpa bentuk atau kecerdasan, tapi itu ada di dalam jiwa Wang Lin selama bertahun-tahun, dan itu mengalami perubahan ketika Wang Lin menjadi pemakan jiwa. Roh pedang mendapatkan sedikit kecerdasan dan dilestarikan.

Tidak sampai Wang Lin menggunakan teknik pemurnian Kuil Perang God untuk membuatnya menjadi tubuh lain yang menyelesaikan transformasinya.

Dapat dikatakan bahwa pedang terbang ini telah berbuat banyak untuk Wang Lin. Tak terhitung orang yang mati karena pedang ini. Pedang itu telah mengumpulkan begitu banyak niat membunuh sehingga sekarang bisa dianggap sebagai harta pembunuhan.

Wang Lin mengungkapkan ekspresi serius sambil menggerakkan tangan kanannya ke atas pedang. Garis-garis darah pada pedang menjadi lebih nyata sampai pedang itu pecah di sepanjang garis-garis itu dan jatuh ke tanah berkeping-keping.

Hanya ada garis-garis darah yang mengambang di udara sekarang, dan gambar pedang akan muncul dan menghilang.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam sebelum menampar tasnya memegang. Tungku reaksi terbang keluar. Dia melemparkan dua setengah kuali hijau ke dalam tungku reaksi. Gas hijau segera menutupi tungku reaksi sementara suara mendesis datang dari dalam.

Mata Wang Lin menjadi dingin. Tangannya membentuk segel yang dia tempatkan di tungku reaksi. Tungku reaksi mulai berputar lebih cepat dan lebih cepat sampai bahkan menyebabkan gas hijau di sekitarnya berputar, menciptakan tornado hijau.

Wang Lin mengulurkan tangan dan meraih semua bagian pedang kristal yang hancur. Dia mengambil satu potong dan menatap tungku reaksi yang berputar cepat. Setelah waktu yang sangat lama, dia melemparkan satu potong ke dalam tungku reaksi yang berputar cepat.

Begitu masuk, potongan kristal meleleh dan bercampur dengan apa yang ada di dalam tungku.

Wang Lin dengan tenang melemparkan potongan ke dalam tungku, dan setelah satu jam, semua potongan berada di dalam tungku. Wang Lin menghela nafas lega. Kemudian, tangannya membentuk segel dan dia meletakkannya di tungku reaksi.

Setelah melakukan ini, tungku reaksi mulai berputar lebih cepat. Sekarang dia tidak bisa melihat apa yang ada di dalamnya lagi; hanya ada rentang>

Wang Lin bergumam, “Masih belum cukup!” Dengan akal ilahi, dia bisa melihat bahwa panas yang dihasilkan dari pemintalan tungku reaksi tidak cukup. Panas ini hanya menyebabkan kuali hijau berubah sedikit merah, tetapi belum meleleh.

Mata Wang Lin menyala ketika beberapa benda terbang keluar dari tasnya. Dia bahkan tidak melihat mereka ketika dia mengambil satu dan dengan akurat melemparkannya ke dalam tungku reaksi.

Ketika benda itu jatuh, ada kepulan asap hijau. Meskipun tungku reaksi tidak berputar lebih cepat, suhu di dalamnya meningkat satu kali lipat. Kuali hijau di dalamnya sekarang benar-benar merah.

Tapi masih belum ada tanda-tanda itu mencair.

Objek yang dilemparnya ke dalam adalah bahan pemurnian khusus dari Kuil Dewa Perang, Batu Darah Ayam. Ketika distimulasi oleh energi spiritual, ia dapat menghasilkan suhu tinggi.

Jika terlalu banyak digunakan, maka alih-alih meningkatkan suhu, justru menurunkannya. Itulah sebabnya Wang Lin menyimpannya setelah menggunakan beberapa.

Bagian dalam tungku reaksi telah mencapai suhu yang mengerikan, tetapi kuali hijau masih menyala merah tanpa tanda-tanda mencair.

Wang Lin merenung sebentar sebelum membuang Purple Moon Vines, Shattered Flower Stones, Blue Moon Wood, dan lusinan bahan pemurnian Shrine God lainnya. Setelah benda-benda ini dilemparkan ke dalam tungku reaksi satu per satu, awan asap yang beraneka warna naik dari tungku reaksi dalam bentuk kuali.

Kuali asap ini menghancurkan pusaran hijau, tetapi kemudian, pada dengan cara yang misterius, ia kembali ke dalam tungku reaksi, menyeret gas hijau bersama dengannya.

Seruan mengaum keras datang dari tungku reaksi dan retakan mulai muncul di sana. Wang Lin memfokuskan dirinya dan menyaksikan kuali hijau di dalamnya. Kuali hijau sudah mulai meleleh, tetapi kecepatan mencairnya sangat lambat. Pada tingkat ini, ada kemungkinan besar bahwa tungku reaksi akan hancur sebelum kuali selesai mencair.

Mata Wang Lin berbinar. Dia mengangkat tangan kanannya dan nyala api biru muncul, menyebabkan suhu di sekitarnya segera turun. Ini adalah api neraka yang diciptakan ketika dia menyelesaikan metode budidaya kenaikan neraka.

Api es ini sudah menyatu dengan inti emas Wang Lin, jadi itu tidak akan pernah hilang, tetapi jika itu digunakan secara berlebihan, itu akan merusak miliknya. inti emas.

Ini sebabnya dia hanya menggunakan ini sebagai ace-nya sebelumnya. Dia tidak akan dengan santai menggunakannya.

Melihat bahwa tungku reaksi berada pada batasnya dan akan hancur, dia mengirim api biru ke depan.

Wang Lin sangat terkonsentrasi saat dia mengendalikan api untuk perlahan bergerak maju. Dia harus memastikan bahwa tidak ada fluktuasi pada nyala api untuk mempertahankannya pada suhu yang konstan dan rendah.

Pada saat ini, jumlah retakan pada tungku reaksi tiba-tiba meningkat, tetapi sebelum mereka bisa menyebar, mereka dikelilingi oleh nyala es, memantapkan tungku.

Setelah beberapa napas ini, Wang Lin dipenuhi keringat. Dia telah mengambil risiko besar. Jika dia mengendalikan api dengan baik, itu akan membantu menjaga tungku reaksi bersama, tetapi jika dia mengacaukannya, itu akan meningkatkan kecepatan hancurnya tungku reaksi.

Saat ini, berkat penguat dari es nyala, retakan tungku reaksi melambat. Namun, jika dia tidak membatasi seberapa dingin apinya, maka itu akan memengaruhi mencairnya kuali hijau di dalamnya. Ini membuat Wang Lin lebih fokus, karena dia perlu menjaga suhu pada titik di mana itu akan membantu menjaga tungku tetap stabil tetapi tidak akan mempengaruhi pencairan kuali hijau.

Kuali hijau perlahan meleleh . Wang Lin tidak berani bersantai sepanjang waktu ini. Setelah waktu yang tidak diketahui telah berlalu, kuali hijau benar-benar melebur menjadi genangan cairan hijau gelap.

Wang Lin menghela napas lega ketika tangannya membentuk segel yang mendarat di tungku reaksi. Ini menyebabkan tungku reaksi berhenti berputar. Wang Lin mengulurkan tangan dan mengeluarkan semua cairan hijau.

Di dalam cairan, gambar kuali kecil akan muncul dan menghilang. Wang Lin tahu bahwa ini adalah roh kuali dari Kuali Racun Raja ini. Tanpa ragu-ragu, dia melambaikan tangannya dan roh pedang yang mengambang di udara bergabung dengan cairan hijau.

Roh kuali bergabung dengan itu juga. Ekspresi Wang Lin serius. Kedua roh itu tidak bertindak ketika Wang Lin meramalkan dan menyerang satu sama lain. Setelah beberapa perlawanan, roh kuali berubah menjadi gas hijau dan memasuki roh pedang.

Setelah keduanya bergabung, Wang Lin akhirnya santai. Tangannya menunjuk beberapa kali sementara cairan hijau perlahan membeku sesuai dengan kehendak Wang Lin menjadi bentuk kata pendek 6-inci.

Dua baris duri kecil yang tak terhitung jumlahnya tumbuh dari dua sisi pedang. Mereka memancarkan cahaya hijau yang tampak sangat menakjubkan.

Pedang terbang itu benar-benar mengeras dan sekarang berwarna hijau gelap. Pedang itu juga mengandung racun dari Kuali Racun Raja. Jika seseorang tertabraknya, jika pedang itu tidak segera membunuh mereka, racun akhirnya akan.

Bahkan jika seorang pembudidaya Nascent Soul ditabrak oleh pedang terbang ini, akan sulit bagi mereka untuk lolos dari kematian. Lagi pula, racun di pedang ini berasal dari King Poison Cauldron Hunchback Meng. Namun, setelah mereformasi pedang ini, ia tidak lagi berani menelannya dan malah merawatnya di inti emasnya. Bahkan ketika dia menggunakannya, dia harus berhati-hati karena jika dia terkena, akan sulit baginya untuk hidup juga. Tidak ada obat penawar untuk racun dari King Poison Cauldron ini. Selain dari Bongkok Meng, tidak ada yang bisa menyembuhkannya. Wang Lin percaya diri dengan kekuatannya, terutama duri di sisi pedang. Hanya dengan pikiran, duri-duri itu bisa pecah untuk menyerang musuh, membuatnya sangat sulit untuk dijaga.