Renegade Immortal – Chapter 1777 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1777 | Baca Novel Online

Jiwa Tujuh Zhan Hantu Tua Zhan terbang keluar. Jubah membungkusnya dan bertabrakan dengan emas dan lengan hitam yang datang dari langit dan bumi.

Gemuruh gemuruh bergema. Hantu Tua Zhan sangat kuat; bahkan tanpa Jiwa Tujuh Warna, dia adalah seorang kultivator yang berada di dekat puncak Arcane Tribulant. Dia setengah langkah ke tahap awal Void Tribulant.

Terlebih lagi, jiwanya telah dipilih untuk disatukan oleh Jiwa Tujuh Warna. Akibatnya, tingkat kultivasinya sangat dekat dengan yang dari Tujuh-Warna Celestial Sovereign!

Pada saat ini, tubuh dan jiwanya terpisah. The Seven-Colored Soul melambaikan lengannya dan lengan emas dari langit runtuh! Pada saat yang sama, lengan hitam dari bumi bergetar dan hancur.

Bahkan segel sitar Dao Master Blue Dream menghilang tanpa jejak di bawah pengaruhnya.

Dao Master Blue Dream terbatuk-batuk darah. Sitar berdengung dan dia terluka parah. Namun, dia tidak ragu untuk memainkannya lagi, dan kedua kekuatan itu terbang menuju Old Ghost Zhan.

Bahkan orang tua yang bernama itu membuat Ma mengalami banyak rebound dari Seven-Colored Soul yang memecahkan mantranya. . Darah mengalir keluar dari sudut mulutnya dan dia didorong mundur lebih dari 1.000 kaki. Namun, dia mengepalkan giginya dan berbalik untuk menyerbu sekali lagi.

Pada saat yang sama ketika Jiwa Berwarna Tujuh dan Hantu Tua Zhan berpisah, Hantu Tua Zhan terbang ke arah dua pria paruh baya dari Planet Lima Elemen. Mereka melawan Jenderal Kura-kura Hitam dan Vermillion Bird General.

Kura-kura Hitam dan Vermillion Bird telah mencapai kesepakatan dengan Zhan Hantu Tua, atau mungkin terpaksa membantu. Mereka percaya bahwa mendengarkan Hantu Tua Zhan adalah satu-satunya pilihan di sini, dan mereka bahkan percaya bahwa Hantu Tua Zhan akan menjadi Penguasa Surgawi Tujuh-Warna yang baru!

Pada saat ini, Hantu Zhan Tua mendekat dan melambaikan tangan lengan bajunya. Dua karakter “pertempuran” terbang keluar dan meledak pada dua pria paruh baya dari planet Five Elements. Mereka terluka parah dan dipaksa mundur.

Niat pertempuran yang mengejutkan muncul dari Old Ghost Zhan. Dia adalah pencipta Gulungan Pertempuran dan pemilik esensi pertempuran. Jika bukan karena fakta bahwa ia telah menyatu dengan jiwa Tujuh-warna Celestial Sovereign, yang mempengaruhi kepribadiannya, ia tidak akan begitu ragu-ragu.

Sekarang tubuh dan jiwanya telah terpisah, sebuah banyak efeknya pada dirinya menghilang, mengembalikannya ke cara-cara tirani sebelumnya!

Cara-cara pertempuran tirani!

“Kalian berdua, cepat pergi ke pintu masuk dan membunuh Wang Lin!” Hantu Tua Zhan melambaikan lengan bajunya dan dua jenderal bergegas keluar meminjam kekuatan ini. Mereka bergegas menuju pintu masuk ke lapisan berikutnya yang terbentuk setelah gunung itu runtuh.

Ketika dia selesai berbicara, dia berbalik dan lelaki tua bernama Ma tiba. Keduanya saling memandang, dan gemuruh gemuruh tampaknya bergema di antara mereka. Ketika mereka saling menatap, mereka mulai bertarung.

Dibandingkan dengan orang tua bernama Ma, Dao Master Blue Dream lebih cemas, tetapi seluruh fokusnya adalah bermain sitar untuk menyegel Tujuh Berwarna. Jiwa. Dia tidak bisa menghentikan upaya apa pun untuk menghentikan Kura-kura Hitam dan Burung Vermillion dari mengganggu Wang Lin.

Tang Shan belum pingsan. Dia mengepalkan giginya dan melompat ke udara untuk menghentikan Kura-kura Hitam dan Burung Vermillion.

Tidak jauh, Tuo Sen disegel oleh tiga karakter “pertempuran”. Pada saat ini, dia mengeluarkan raungan dan menghancurkan karakter yang telah dia melemah. Ketika segel runtuh, dia bergegas menuju Kura-kura Hitam dan Burung Vermillion.

Namun, dia dan Tang Shan masih lebih lambat dari dua jenderal. Tepat ketika keduanya tiba di gunung yang runtuh dan akan masuk, perubahan yang mengejutkan terjadi.

Orang tercepat adalah Kura-kura Hitam; dia berada 30 kaki di depan Vermillion Bird. Ketika dia dekat, dia mendengar detak jantung yang bergema seperti guntur. Ini menyebabkan jantungnya berdetak kencang.

Detak yang tiba-tiba ini menciptakan rasa sakit yang hebat di hatinya. Ekspresi Black Tortoise General berubah dan gemuruh menggema di telinganya. Rasa sakit yang intens datang dari dadanya terasa seperti tangan raksasa telah mencapai dadanya dan hampir mengambil hatinya!

Ketika rasa sakit yang hebat tiba, Jenderal Kura-kura Hitam mengeluarkan tangisan yang menyakitkan, dan dia berhenti bergerak kedepan. Tepat ketika dia akan mundur, sebuah tangan hitam muncul dari kekosongan dan menekan dadanya.

Dengan keras, Jenderal Kura-kura Hitam batuk darah dan terlempar kembali ke Vermillion Bird di belakangnya.

Jenderal Burung Vermillion terkejut sesaat dan juga mendengar detak jantungnya. Ini menyebabkan detak jantungnya menjadi kacau, dan dia merasakan sakit yang tajam di dadanya. Wajahnya berubah pucat dan dia mundur tanpa ragu-ragu.

Namun, saat dia mundur, raungan tajam yang dipenuhi dengan keganasan dan kekerasan serta haus darah datang dari pintu masuk. Sebuah bayangan terbang keluar dan muncul di hadapan Jenderal Burung Vermillion.

Jenderal Burung Vermillion hanya melihat sosok hitam itu sebelum dia batuk darah. Bayangan hitam menabraknya dan dia terlempar kembali.

Namun, bayangan hitam mengikuti setelah Vermillion Bird General dan memeluknya. Bayangan itu mengungkapkan senyum ganas dan menggigit leher Vermillion Bird General.

Teriakan menyedihkan Vermillion Bird General menakutkan, dan tubuhnya cepat layu karena banyak darah tersedot oleh bayangan hitam. Semua ini terjadi dalam sekejap; terlalu cepat untuk dibayangkan. Saat masih di udara, bayangan hitam mengangkat kakinya dan menendang dari Vermillion Bird General. Jenderal Burung Vermillion terlempar ke bumi sementara bayangan hitam meminjam kekuatan ini untuk terbang ke udara.

Ini adalah Boneka Yi Si!

Adegan mendadak ini menyebabkan Tang Shan dan Tuo Sen berhenti. Ini juga menarik perhatian pria tua bernama Ma, Dao Master Blue Dream, dan Old Ghost Zhan, bersama dengan Jiwa Tujuh Warna!

Saat tatapan semua orang berkumpul, sosok Wang Lin perlahan muncul dari pintu masuk ke lapisan terakhir. Semua orang yang melihat Wang Lin tersentak karena penampilannya telah sangat berubah!

Dia masih mengenakan pakaian serba putih, tetapi noda darah segar di pakaiannya mengejutkan. Rambutnya masih putih, tapi itu berantakan, dan sebagian rambutnya tersampir di pundaknya!

Rambut putih dan pakaiannya tidak berubah, tetapi kulit di bawah pakaiannya tertutup dengan syok. rune. Rune ini berkedip pada kulit Wang Lin dan memancarkan aura kuno.

Wajahnya ditutupi oleh rune. Itu tampak sangat kasar, dan matanya memancarkan sinar perak. Aura yang dipancarkannya membuatnya seolah-olah merasa jijik terhadap seluruh dunia.

Mata peraknya menunjukkan kedinginan dan kekejaman. Ada juga perasaan niat membunuh di dalam mata perak yang membuat hati seseorang menjadi dingin.

Apa yang paling mengejutkan Tuo Sen adalah bahwa ada sembilan bintang yang berputar di antara alis Wang Lin! Di mata kanannya, ada juga sembilan bintang iblis kuno. Hanya mata kirinya yang memiliki delapan bintang iblis kuno!

Darah daging mengalir keluar dari mata kirinya dan jatuh ke kemeja putihnya dari pipinya.

“Kamu … Kamu telah mendapatkan semua Warisan Ye Mo! ”Ekspresi Hantu Zhan berubah. Dia merasakan bahaya dari Wang Lin, dan perasaan ini membuat hatinya bergetar.

Tidak hanya dia, tetapi semua orang yang melihat mata perak Wang Lin bergetar. Dao Master Blue Dream bernasib lebih baik daripada yang lain; lagipula, dia adalah penatua Wang Lin. Namun, pria tua bernama Ma itu merasakan jantungnya bergetar ketika dia melihat mata peraknya.

“Mata perak !! Rumor mengatakan bahwa ketika Celestial Ancestor turun, akan ada sembilan lagu dan tiga tanda. Langit emas adalah salah satu tanda! Ada juga desas-desus bahwa sembilan lagu dan tiga tanda juga apa yang terjadi ketika Leluhur Kuno turun. Sembilan lagu untuk yang kuno, dan tiga tanda untuk surga!

“Saya pernah mendengar bahwa dua dari sembilan lagu adalah mata perak dan tubuh emas! Ini … Wang Lin ini hanya mendapatkan warisan Ye Mo, bagaimana mungkin dia memiliki mata perak !? Bahkan Ye Mo tidak memilikinya! ”Sementara semua orang terkejut, Xuan Luo memandang Wang Lin dari pintu masuk ke lapisan terakhir dengan kegembiraan di matanya. Ketika dia melihat mata perak di lapisan terakhir untuk pertama kalinya, gelombang besar muncul di hatinya. Ketika dia melihatnya lagi sekarang, dia masih sama. “Darah jiwa Leluhur Kuno … telah memungkinkannya untuk memiliki yang pertama dari sembilan lagu, Silver Eye! ”Ketika semua orang merasa terkejut, tatapan Wang Lin menyapu tanah dan berhenti sejenak di mana Xuan Luo berada. Dengan mata peraknya, dia samar-samar melihat sesuatu, tetapi selain dari dirinya sendiri, tidak ada yang tahu apa yang telah dilihatnya. Setelah tatapannya melayang, itu mendarat pada Jiwa Tujuh Warna yang telah terpisah dari Zhan Hantu Tua. Melihat tubuh yang ditutupi oleh jubah, Wang Lin menunjuk ke jiwa! Saat dia menunjuk, suara detak jantung bergema seperti guntur. Suara ini datang dari hati Wang Lin, dan dengan cepat menyelimuti dunia. Ekspresi Hantu Zhan Tua berubah dan dia langsung terbang menuju Jiwa Tujuh Warna. Di depan mata Wang Lin, mereka menyatu menjadi satu. Wang Lin tidak menghentikannya, dan tidak perlu menghentikannya! Setelah berfusi, Jiwa Tujuh Warna mengelilingi Hantu Tua Zhan dan menutupi langit di belakangnya. Dia mencibir dan menuduh Wang Lin. Dao Master Blue Dream dan pria tua bernama Ma akan membantu ketika kata-kata Wang Lin dengan tenang bergema di antara detak jantung. “Dua senior, Anda telah bekerja keras, saya akan menyelesaikan pertempuran ini.” Wang Lin secara alami melihat bahwa mereka terluka, dan dia ingin tahu seberapa kuat dia setelah mendapatkan warisan. Setelah dia selesai berbicara, detak jantungnya dahsyat! Gemuruh gemuruh mempengaruhi detak jantung seseorang. Saat Hantu Tua Zhan mendekat, gemuruh mengerikan ini memasuki tubuhnya dan memengaruhi hatinya secara langsung! Hantu Tua Zhan tiba-tiba berhenti dan rasa sakit menyengat datang dari hatinya. Detak jantungnya menjadi kacau seolah jantungnya akan runtuh. “Mantra macam apa ini?” Ekspresi Zhan Hantu Tua berubah. Dia mengangkat tangan kanannya dan menekannya ke dadanya dalam upaya untuk menekan rasa sakit di hatinya.