Renegade Immortal – Chapter 178 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 178 | Baca Novel Online

Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan pedang terbang itu terbang ke arahnya. Dia dengan hati-hati menuntun pedang terbang ke tasnya memegang sebelum santai. Dia tidak ingin ditebas oleh pedang yang telah disempurnakan dan mati karena racun.

Setelah menyingkirkan pedang terbang itu, Wang Lin berdiri dan berjalan menuju jembatan batu tanpa ragu-ragu. Tornado melolong ketika mereka dengan cepat mengikutinya.

Wang Lin dengan hati-hati bergerak maju. Meskipun jembatan ini tampak normal, pemandangannya berubah dan jembatan itu menjadi 1000 kaki begitu dia menginjaknya.

Sebuah pusaran muncul di sisi lain jembatan.

Wang Lin’s mata berbinar. Dia merenung sebentar sebelum mengulurkan tangan. Makhluk kecil terbang dan mendarat di telapak tangannya. Dia melempar makhluk kecil itu dan melesat seperti panah ke arah pusaran.

Namun, setelah makhluk kecil itu hanya terbang 100 kaki, sambaran petir ungu secara akurat mendarat di makhluk kecil itu dan mengubahnya menjadi debu .

Ekspresi Wang Lin tetap sama. Jika tidak ada batasan di sini, ia bisa terbang tanpa masalah. Namun, dia hanya bisa mengambil langkah demi langkah sekarang. Dia harus bergerak perlahan dan tanpa akselerasi mendadak. Dia memandang jembatan sepanjang 1000 kaki itu, menarik napas dalam-dalam, dan melangkah maju.

Wang Lin tetap benar-benar fokus dengan setiap langkah. Pada langkah kesepuluh, dia tiba-tiba dikelilingi oleh kabut dan tornado di belakangnya menghilang.

Setan kedua juga menghilang bersama dengan tornado; bahkan hubungan di antara mereka diblokir oleh kekuatan misterius. Wang Lin tidak bisa mendeteksinya sama sekali.

Wang Lin ingin melihat ke belakang, tetapi ketika dia hendak berbalik, dia memaksa dirinya untuk berhenti. Wajah Wang Lin cemberut saat dia merenung, lalu dia mencibir dan terus berjalan ke depan.

Kali ini 100 kaki.

Raungan gemuruh tiba-tiba terdengar di belakang Wang Lin yang bahkan menyebabkan jembatan di depannya berguncang. Wang Lin segera menstabilkan tubuhnya. Dia tahu raungan ini; itu adalah auman naga sunyi dari terowongan.

Napas berair dan panas berhembus di punggungnya. Wang Lin mengendalikan dirinya untuk bahkan tidak memeriksa dengan akal ilahi. Jembatan ini disebut Path of No Return, artinya setelah satu langkah di atasnya, mereka tidak dapat kembali.

Wang Lin tidak percaya bahwa tempat ini bisa sangat sederhana. Tidak hanya dia tidak bisa kembali, tetapi dia bahkan tidak bisa menoleh. Dia kemungkinan besar tidak bisa menyebarkan indera ilahi ke punggungnya juga. Pada akhirnya, semuanya harus mengikuti dua kata Tanpa Kembali, kalau tidak dia akan mati di sini seperti makhluk kecil itu.

Meskipun dia tidak bisa menoleh atau memeriksa dengan rasa ilahi, dia tahu bahwa baginya merasakan panas ini berarti naga itu telah membuka mulut besarnya dan tepat di belakangnya.

Wang Lin adalah terkejut, tapi dia tidak panik. Tidak mungkin naga itu muncul di belakangnya; itu pasti semacam ilusi.

Tepat pada saat ini, lampu merah menyala di bahu kanannya. Pupil matanya menyusut. Dia jelas melihat bahwa lampu merah adalah lidah bercabang naga. Dahinya berkeringat dingin. Dia melihat ke samping dan menemukan zat lengket yang mengeluarkan bau aneh di bahunya.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan mulai tenang. Langkahnya masih mantap sementara dia berjalan dengan lembut ke depan. Lidah bercabang terus berkedip di tubuhnya, dan pakaiannya mengepak di bawah nafas yang panas. Tiba-tiba, niat membunuh yang kuat muncul di belakangnya.

Wang Lin melihat pakaiannya yang mengepak dan tersenyum mengejek. Jika itu sebelumnya, dia masih sedikit tidak yakin, terutama setelah melihat zat lengket di bahunya. Namun, setelah melihat pakaiannya mengepak seperti ini, ia yakin bahwa ini adalah ilusi.

Alasan mengapa benda di belakangnya adalah makhluk buas yang sunyi. Biasanya, hanya satu nafas akan membuatnya jauh di kisaran ini, tapi sekarang itu hanya bisa membuat pakaiannya mengepak.

Wang Lin sangat ditentukan; tidak peduli suara atau gerakan apa yang ada di belakangnya, dia tetap berjalan dengan tenang. Pada saat ini, naga merah mengeluarkan raungan yang keras dan berusaha melahapnya. Wang Lin bisa melihat naga datang dari sudut matanya, tetapi dia tidak panik dan terus berjalan dengan tenang ke depan.

Saat naga melahapnya, naga itu berubah menjadi awan asap. Wang Lin perlahan berjalan keluar dari asap.

Dia telah berjalan 900 kaki dan hanya 100 kaki yang tersisa, tetapi pada saat ini, dia mendengar batuk lembut.

Batuk ini sangat lembut, tapi di telinga Wang Lin rasanya seperti guntur yang meledak. Dia tidak bisa membantu tetapi berhenti. Tubuhnya bergetar dan dua aliran air mata mengalir di wajahnya.

Batuk itu berlanjut. Wang Lin tahu bahwa semua ini adalah ilusi dan palsu, tetapi dia masih memiliki keinginan untuk berbalik untuk melihatnya.

“Tie Zhu … berbalik dan membiarkan ayah melihatnya …” < / p>

Suara yang akrab memasuki telinganya, menyebabkan Wang Lin mengepalkan tangannya dan menutup matanya. Ketika dia membukanya lagi, matanya dipenuhi tekad dan dia mulai berjalan maju lagi.

“Ikatan Zhu … ibu hanya ingin melihat anaknya. Bagaimana kamu bisa begitu kejam hingga tidak memalingkan kepalamu … ”

Wang Lin memejamkan mata lagi. Tubuhnya gemetar dengan setiap langkah, tetapi dia terus maju tanpa ragu-ragu. Segera, dia tiba di ujung jembatan batu. Sepanjang 100 kaki terakhir ini, suara orangtuanya tidak pernah berhenti.

Ketika ia mencapai ujung jembatan, suara orangtuanya menghilang. Raungan tornado kembali dan dia mendapatkan kembali hubungannya dengan iblis kedua.

Wang Lin masih belum berbalik. Setelah merenung cukup lama sebelum pusaran, dia mengeluarkan batu giok yang diberikan Li Muwan padanya dan mengaktifkannya. Dia mengepung tornado di belakangnya dan mereka memasuki pusaran bersama-sama.

Wang Lin menghilang di dalam pusaran setelah ditarik oleh petir ungu.

Apa yang muncul di hadapannya ketika dia berjalan keluar dari pusaran itu adalah gunung besar yang tertutup awan. Itu sangat tinggi sehingga tidak mungkin untuk melihat semuanya dengan semua awan di sekitarnya. Dibandingkan dengan gunung, Wang Lin tampak sangat kecil.

Setelah melihat gunung itu, Wang Lin terkejut, tetapi ia segera bisa mengetahui bahwa Jalan Tidak Kembali jelas bukan percobaan kedua. Jika tidak, semua ini tidak cocok dengan apa yang dikatakan Kaisar Kuno dan Duanmu Ji tentang perlunya mantra kematian Wang Lin.

Dia masih tidak bisa melihat apa pun yang membutuhkan serangan akal ilahi untuk bisa melewatinya. Dia terus melihat ke gunung dan menebak bahwa mungkin ini adalah cobaan kedua yang sebenarnya.

Dia menyebarkan perasaan ilahi dan murid-muridnya segera menyusut. Jelas ada batasan yang rusak di kaki gunung dengan irisan lampu merah yang mengelilinginya.

Wang Lin merenung sebentar sebelum berjalan menuju gunung. Tak lama, dia mencapai tempat pembatasan itu. Pembatasan itu jelas telah dihancurkan oleh seseorang, meninggalkan lubang yang cukup besar untuk dilewati satu orang.

Lampu merah bersinar dari sisi lubang. Dia kemudian melihat ke arah puncak gunung. Dia segera menjadi sangat berhati-hati, karena dia yakin ada seseorang di depannya.

Tidak ada yang lain di sini selain gunung ini, artinya gunung ini adalah kunci untuk percobaan ini. Hanya ada satu pilihan, yaitu mendaki ke puncak gunung ini.

Bagi manusia, mendaki gunung seperti ini akan menjadi tugas yang sangat sulit, tetapi bagi seorang pembudidaya, itu bukan sulit sama sekali.

Namun, dengan pengalaman Wang Lin di sini sejauh ini, harus ada batasan yang mencegahnya terbang, jadi dia harus berjalan menaiki gunung.

Setelah merenung sejenak, Wang Lin berbalik dan menatap tornado. Dia melambaikan tangannya dan tornado mulai bergabung bersama untuk membentuk tornado besar. Wang Lin melompat ke arah tornado. Ketika dia mendekati itu, sebuah lubang muncul di tornado seolah-olah itu menyambutnya.

Berdiri di dalam tornado, Wang Lin mengirimkan perintah dan tornado raksasa segera bergerak maju. Tepat setelah mereka melewati batasan, Wang Lin melihat dengan perasaan ilahi bahwa pembatasan mulai pulih dan segera kembali normal. Hati Wang Lin tenggelam. Jika batasan bisa pulih, maka dia tidak bisa membiarkan orang di depannya membuka jalan untuknya seperti yang dia lakukan di percobaan pertama. Memikirkan hal ini, indera ilahi yang tak terhitung dari makhluk kecil bergabung bersama di bawah kendali Wang Lin melalui kontrol kedua melalui iblis dan menyebar. Dia dengan hati-hati mengendalikan akal ilahi yang kuat ini untuk memeriksa daerah sekitarnya. Hatinya tenggelam. Tempat ini benar-benar tertutup oleh pembatasan. Tidak salah jika menyebut tempat ini gunung pembatas. Lupakan memanjat lurus ke atas; hanya satu langkah yang salah yang akan membuatnya terbunuh. Sementara Wang Lin menjelajahi daerah itu dengan akal ilahi, salah satu batasannya pulih dan benar-benar kembali normal dalam sekejap mata. Wang Lin menarik akal ilahi-Nya. Setelah merenung sebentar, dia berjalan keluar dari tornado raksasa. Dia mengambil tas memegang dan melambaikan tangannya. Tornado, bersama dengan iblis kedua, memasuki tas. Tas pegang ini adalah yang ia dapatkan dari pembudidaya serangga. Itu tidak bisa menampung barang, tetapi makhluk hidup bisa tetap di dalamnya. Wang Lin telah mengujinya dengan beberapa makhluk kecil beberapa hari yang lalu. Begitu dia tahu bahwa itu berhasil, dia menggunakannya untuk menyimpan makhluk kecil. Setelah makhluk kecil memasuki tas, dia mengikat tas itu ke pinggangnya dan mengambil napas dalam-dalam sebelum dia mulai berjalan maju. Perasaan ilahi-Nya tersebar, dengan hati-hati mengamati sekelilingnya. Sementara ia menggunakan indera ilahi makhluk-makhluk kecil untuk memindai daerah itu, ia menemukan bahwa ada celah di antara batasan. Namun, bukaan terlalu kecil untuk dilewati oleh tornado raksasa, dan batasan sekitarnya berfungsi penuh, sehingga mereka akan aktif jika tersentuh. Itulah sebabnya dia menyerah pada ide untuk menggunakan tornado raksasa untuk mengisi hingga puncak gunung. .