Renegade Immortal – Chapter 1780

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1780

Hujan dengan cepat turun dan suara-suara menjadi lebih intens. Namun, sembilan dupa masih menyala dan tidak menunjukkan tanda-tanda pemadaman. Asap terus meningkat, dan tidak peduli seberapa cepat hujan turun, asap itu tidak dapat membuat asapnya hilang.

Asap bercampur dengan hujan, menciptakan citra yang sangat indah. Itu seperti mimpi.

Saat hujan turun, sebuah payung diangkat di atas kepala Wang Lin. Pria muda yang mengikuti Wang Lin. Pria muda itu memiliki ekspresi malu dan memutuskan untuk tidak melihat Wang Lin saat dia mengangkat payung.

Di alun-alun, ada hampir 100 pembudidaya, dan mereka semua memandang. Ada kelompok yang dipimpin oleh seorang pria muda berjubah hitam. Mereka mengerutkan kening dan hampir berteriak ketika bel ketiga berbunyi.

Saat bel berbunyi, asap yang melayang di udara terdistorsi dan berkumpul untuk membentuk pusaran. Saat pusaran berputar, itu mendorong hujan ke samping. Sosok buram perlahan muncul di dalam pusaran.

Sosok itu berjalan keluar dan berdiri di langit!

“Selamat datang kembali dari budidaya pintu tertutup, Guru!” Para pembudidaya di sekitarnya berjumlah hampir 100 Mereka menggenggam tangan mereka pada sosok itu.

Dia adalah seorang pria paruh baya yang memiliki rambut hitam tersebar di pundaknya. Dia tidak tampan, tetapi dia memiliki temperamen aneh dan aura dunia lain.

Ketika dia berdiri di langit, pandangannya menyapu murid-muridnya di bawah. Ketika dia melihat Wang Lin dan pemuda yang masih memegang payung di belakang Wang Lin, dia tidak bisa membantu tetapi mengerutkan kening. Namun, dia segera tersenyum.

“Su Dao, Zhou Li, kalian berdua mengikuti Guru ke aula. Sisanya bisa pergi. “Kata-kata pria paruh baya itu lembut. Dia melangkah ke udara dan berjalan ke aula.

Pria muda berkulit hitam, yang adalah pemimpin orang-orang yang ingin menegur Wang Lin, mengangguk dengan ekspresi serius. Dia memandang Wang Lin dan berjalan menuju aula.

Ekspresi Wang Lin tenang. Dalam ingatan yang ia peroleh dari jiwa ketiga, gurunya sangat baik padanya. Jika bukan karena fakta bahwa gurunya selalu berkultivasi tertutup, dia tidak akan menderita perlakuan tidak adil di sekte ini.

Pada tahun-tahun awal, kepribadian Seven-Colored adalah pengecut dan dia tidak pernah mengatakan ini. hal-hal.

Adapun Zhou Li, dia adalah kakak senior Seven-Colored yang juga sangat berbakat. Di permukaan, dia lembut, tetapi sebenarnya, dia merasa jijik terhadap Tujuh Berwarna. Dia mengabaikan semua orang yang mengintimidasi Tujuh Warna.

Melangkah ke hujan, Wang Lin berjalan ke aula di bawah tatapan iri semua orang. Di dalam aula, pria paruh baya itu sedang duduk di kursi, dan Zhou Li dengan hormat berdiri di samping.

“Guru tidak akan lama berkultivasi pintu tertutup. Setelah saya menyelesaikan beberapa hal, saya akan kembali ke budidaya pintu tertutup, “pria paruh baya itu berbicara perlahan. Tatapannya menyapu melewati Zhou Li dan Wang Lin sebelum merenung dalam hati.

Wang Lin telah melihat ini dalam ingatan dari jiwa ketiga. Dia tahu bahwa setelah guru Su Dao memberi tahu mereka beberapa hal, dia akan mengajar Su Dao dan Zhou Li sebuah seni.

Ini adalah salah satu dari tiga seni paling kuat dari Sekte Dong Lin, pengantar Cloud Dao Heavenly Art. Jika seseorang dapat mencapai puncak seni ini, mereka dapat mempelajari esensinya.

Seni pengantar pendek, tetapi itu misterius, dan tidak semua orang bisa mengolahnya. Setelah seni pengantar digunakan, awan akan muncul. Jika awan tipis, maka orang itu tidak cocok untuk belajar seni. Jika awan tebal dan bayangan muncul di dalamnya, maka itu akan menjadi yang terbaik.

Selain itu, waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikannya juga diuji. Selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya di Dong Lin Sekte, orang-orang yang memperoleh kualifikasi tercepat telah mengambil tujuh napas, sedangkan yang paling lambat telah memakan waktu beberapa jam.

Saat itu, ketika Tujuh-Warna mempelajari teknik ini, dia takut dengan tatapan dingin Zhou Li dan ragu-ragu. Kecepatannya melambat dan dia mengambil 20 napas untuk menyelesaikan siklus.

Dan Zhou Li menyelesaikannya dalam sebelas napas.

Karena tatapan dingin Zhou Li, pikirannya tidak fokus dan dia tidak bisa menghasilkan banyak awan, menyebabkannya ditekan oleh Zhou Li. Kemudian sebuah bayangan muncul dari dalam awan Zhou Li dan melahap semua awan Su Dao.

Guru Tujuh Warna melihat ini dan mendesah. Dia tidak lagi mengajar Su Dao salah satu dari tiga seni hebat dari Dong Lin Sekte tetapi mengajarinya Tujuh Seni Surgawi Berwarna yang peringkatnya lebih rendah.

Wang Lin tahu ini dari ingatan yang diperolehnya, dan sepertinya tidak mungkin untuk berubah.

Hari ini, adegan ini muncul sekali lagi. Wang Lin berdiri di sana dan merenung dalam diam. Dia tidak tahu apakah dia harus mengikuti ingatan dan menderita yang sama seperti yang Tujuh-Warna lakukan saat itu, atau melawan ingatan dan mengubah segalanya.

Menurut logika, dia harus mengikuti Tujuh-Warna memori sehingga dia bisa lebih dekat dengan jiwa ketiga. Mungkin dia pada akhirnya akan cukup bersatu untuk mengetahui di mana pintu sebenarnya.

Tapi dia tidak tahu apakah ini akan terjadi atau tidak. Juga, Wang Lin tidak ingin sepenuhnya berintegrasi dengan jiwa ketiga. Jika dia melakukan ini, Xie Qing tidak akan pernah bisa bangun. Saat Wang Lin sepenuhnya terintegrasi dengan jiwa ketiga, Xie Qing akan menghilang dan Wang Lin akan menjadi Tujuh-Warna baru.

Selain itu, Wang Lin tidak mau bertindak seperti ini!

“… seni ini adalah salah satu dari tiga seni paling kuat dari Dong Lin sSect, itu disebut Cloud Dao Heavenly Art. Level kultivasi Anda tidak cukup tinggi untuk mempelajarinya, jadi Anda harus mempelajari seni pengantar terlebih dahulu. Namun, ada batasan untuk mempelajari seni ini. Hanya satu orang dari setiap garis keturunan dalam generasi itu yang dapat mempelajarinya. Hari ini, saya memilih kalian berdua untuk menemukan orang yang paling cocok untuk seni ini … “Suara pria paruh baya bergema. Dia mulai berbicara tentang metode seleksi, termasuk intensitas awan dan waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan siklus.

Kepala Zhou Li diturunkan. Matanya dipenuhi dengan keinginan yang sulit ia sembunyikan.

“Dao Surgawi telah rusak, dan itu akan membutuhkan waktu lama untuk diperbaiki …” pria paruh baya itu perlahan berkata, kemudian ia mengajar kata pengantar seni. Kemudian dia melambaikan tangan kanannya dan dua awan terbang keluar dan memasuki tubuh Wang Lin dan Zhou Li.

“Awan telah memasuki tubuhmu. Anda berdua harus segera duduk dan memutari awan secepat mungkin. Yang pertama berhasil akan mendapat keuntungan! Selama proses ini, kalian berdua harus fokus dan tidak diganggu oleh pikiran eksternal! ” Saat pria paruh baya itu berbicara, Zhou Li segera duduk.

Wang Lin juga duduk. Tepat saat dia akan memutari awan di dalam tubuhnya, Zhou Li menatap Wang Lin. Tatapannya suram dan mengancam.

Pria paruh baya itu secara alami melihat ini dan mengerutkan kening. Dia tidak mengatakan apa-apa, dan malah menatap Wang Lin.

Wang Lin menghela nafas dalam hatinya. Tatapan inilah yang membuat Su Dao yang malu-malu kehilangan kualifikasinya. Namun, hari ini dia bukan Su Dao tetapi Wang Lin. Saat tatapan Zhou Li menyapu, mata Wang Lin menjadi dingin dan dengan santai menatap Zhou Li.

Tatapan ini menyebabkan Zhou Li bergetar. Dia jelas merasakan niat membunuh datang dari mata Wang Lin, menyebabkan pikirannya bergetar.

Pada saat ini, Wang Lin sudah menutup matanya, dan energi awan dengan cepat berputar di tubuhnya. Zhou Li dengan cepat menutup matanya juga.

Waktu perlahan berlalu. Satu nafas, dua nafas, tiga nafas …

Ketika nafas kedelapan tiba, sejumlah besar awan menyebar dari tubuh Wang Lin. Mata pria paruh baya itu bersinar dan dia tiba-tiba berdiri.

Awan di sekitar tubuh Wang Lin menjadi lebih pekat sampai mereka menyelimuti sebagian besar aula. Awan bergejolak dan raungan samar bisa terdengar dari dalam.

Pada saat ini, itu adalah napas kedua puluh, dan Zhou Li nyaris tidak berhasil mengayuh awan sekali untuk menghasilkan beberapa awan. Namun, dibandingkan dengan Wang Lin, itu terlalu kecil.

Saat awan keluar dari tubuhnya, awan dari tubuh Wang Lin mengamuk dan membentuk kepala naga raksasa! Kepala naga ini ganas dan matanya dipenuhi dengan tatapan sengit saat melahap Zhou Li. Awan di sekitar Zhou Li diserap dengan cepat oleh naga. Dia batuk darah dan tampak melemah. Ingatannya telah berubah. Saat itu terbalik, aula besar menjadi terdistorsi. Pria paruh baya memandang Wang Lin sambil sepenuhnya mengabaikan Zhou Li, dan sosoknya juga mulai mendistorsi. Pada saat yang sama, alun-alun di luar aula, gunung di luar alun-alun, pegunungan di luar gunung, dan Dong Sekte Lin di luar pegunungan semua mulai mendistorsi. Seolah-olah seluruh dunia akan runtuh. Ini adalah adegan mengejutkan yang dibuka setelah ingatannya berubah! Su Dao, Anda adalah orang kedua di bawah garis keturunan guru Anda yang memiliki kualifikasi untuk belajar Seni Surgawi Cloud Dao! “Pria paruh baya itu tertawa ketika sosoknya menjadi terdistorsi. Dia memandang Zhou Li yang ketakutan dan berbicara sekali lagi. “Zhou Li, meskipun Anda belum memiliki kualifikasi untuk mempelajari Seni Surgawi Cloud Dao, Guru akan mengajarkan Anda Seni Langit Tujuh-Warna!” Ketika setengah baya kata-kata pria itu bergema, rasa sakit merobek muncul dalam pikiran Wang Lin, seolah-olah semuanya akan runtuh. Aura delapan pintu tiba-tiba muncul tetapi dengan cepat menghilang. Setelah itu, distorsi perlahan-lahan menghilang dan kembali normal. Namun, gelombang besar meledak di hati Wang Lin! “Saya mengerti! Ubah ingatan Tujuh-Warna Celestial Sovereign untuk menciptakan kontradiksi, dan saat-saat kebingungan akan membuatku merasakan delapan pintu !! Semakin besar kontradiksi dan kebingungan, semakin jelas perasaannya. Saya bahkan dapat menggunakannya untuk menemukan pintu yang sebenarnya! “Ini adalah metode saya yang lain! Ubah ingatan Tujuh-Warna Celestial Sovereign! “” Su Dao, kau harus menghabiskan waktu untuk mempraktikkan mantra ini. Dalam lima bulan, kompetisi antara generasi Anda di Dong Ling Sect akan dimulai. 10 besar bisa masuk ke Dong Lin Pool. Jika Anda bisa masuk, pencapaian masa depan Anda akan tak terukur! “Semuanya telah berubah. Wang Lin tiba-tiba mendongak.