Renegade Immortal – Chapter 1781

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1781

Jiwa ketiga memiliki ingatan yang mendalam tentang kompetisi dalam lima bulan. Dalam kompetisi itu, setelah mendapatkan kualifikasi untuk menumbuhkan Cloud Dao Heavenly Art, ditambah dengan budidayanya, yang sudah kuat dalam generasi ini, Zhou Li bergegas ke atas 10. Dia telah selesai di tempat kesembilan dan mendapatkan hadiah berkultivasi di Pool Dong Lin.

Adapun Su Dao, setelah kehilangan kualifikasi untuk menumbuhkan Cloud Dao Heavenly Art, ia menjadi semakin pemalu. Kepribadiannya menjadi bengkok dan agak gelap.

Dia gagal dalam kompetisi. Dapat dikatakan bahwa kompetisi ini adalah titik balik yang sangat besar dalam kehidupan Su Dao dan alasan besar mengapa kepribadiannya berubah.

Pada tahun-tahun berikutnya, Su Dao akan mengalami kemerosotan dan jarang berbicara dengan orang lain. Dia akan berada di budidaya pintu tertutup sendirian sampai dia bertemu leluhurnya. Nenek moyang akan mengajarinya, dan dia perlahan-lahan akan mengangkat kepalanya.

Sayangnya, hal yang baik tidak bertahan lama. Pertemuan yang tak terduga menyebabkan Su Dao diusir dari Sekte Dong Lin. Setelah itu, selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, Su Dao Dong Lin Sekte tidak ada lagi. Yang tersisa adalah Tujuh Penguasa Surgawi Berwarna, yang berjuang dan tidak mau menjadi kejam dan kejam sampai ia akhirnya menciptakan Tujuh Dao Sekte!

Adapun Zhou Li, hari Penguasa Surgawi Tujuh Warna menyelesaikan da , dia menangkap Zhou Li dan membunuhnya dengan kejam.

Semua peristiwa ini muncul di benak Wang Lin seperti gambar. Dia duduk di gunung di samping sungai yang mengalir. Dia memandang sungai seolah-olah dia sedang melihat waktu yang mengalir.

Ini adalah hari ketiga setelah guru Su Dao mengajarinya Cloud Dao Heavenly Art dan kembali ke budidaya pintu tertutup. Adapun Zhou Li, dia telah pergi ke budidaya pintu tertutup juga, dan kebenciannya terhadap Su Dao seperti kebencian Su Dao untuknya di masa lalu.

Sungai terus mengalir dan ingatan jiwa ketiga menjadi kabur di pikiran Wang Lin dan digantikan oleh Cloud Dao Heavenly Art.

Sekte Dong Lin adalah salah satu dari Sembilan Sekte Tiga Belas Faksi di daerah ini. Meskipun tidak sekuat Purple Sun Sekte, itu sangat misterius. Murid-murid mereka jarang pergi ke luar.

Tiga seni hebat dari sekte ini sangat terkenal di Benua Astral Abadi, dan telah diturunkan sejak zaman kuno.

Di antara tiga seni hebat , Cloud Dao Heavenly Art sangat mendalam. Itu berfokus pada awan-awan dunia, dan itu sama halusnya dengan grand dao dunia. Setelah berintegrasi dengan awan, pinjam awan untuk menyerap esensi dunia dan menggunakannya untuk mengucapkan mantra-mantra hebat dari Cloud Dao!

Membentuk awan binatang sendiri yang melahap awan dan meludahkan kabut adalah mantra pertama dari seni ini! Mantra ini disembunyikan di dalam seni pengantar. Jika seseorang mengembangkan seni pengantar sampai batas tertentu, seseorang dapat memahami mantra ini.

Bagi yang lain, Seni Surgawi Cloud Dao akan membutuhkan banyak waktu dan pemahaman yang kuat selain banyak waktu. Namun, Wang Lin sudah memiliki tingkat kultivasi yang tinggi, sesuatu yang tidak dapat dibandingkan dengan Zhou Li atau Su Dao sebelumnya.

Menambahkan fakta bahwa Wang Lin memiliki tujuh esensi yang telah dia pahami sendiri, kembangkan pengantar seni sangat sederhana.

Untaian asap melayang keluar dari sungai di depannya dan terbang ke arahnya. Setelah mengelilinginya beberapa kali, mereka memasuki tubuhnya.

Asap hitam perlahan-lahan datang dari awal dan akhir sungai ini. Mereka seperti awan, dan mereka semua terbang ke arah Wang Lin, perlahan-lahan memasuki tubuhnya.

Sosok Wang Lin berkedip di dalam awan. Tak lama setelah itu, bukan hanya sungai yang mengeluarkan asap putih, rumputnya juga.

Segera, Wang Lin bahkan tidak bisa melihat jari-jarinya dalam jarak 1.000 kaki di sekitarnya. Awan putih bergerak seolah-olah ada naga di dalamnya.

“Saya ingin tahu apakah saya dapat terus menumbuhkan Cloud Dao Heavenly Art ini begitu saya meninggalkan bunga kelima …” Wang Lin merenungkan di dalam awan putih.

Meskipun dia baru mengolah mantra ini selama dua hari, dia telah melihat betapa kuat dan luasnya itu. Metode menyerap awan di dalam tubuh dapat mengubah struktur tubuh hingga menjadi seperti awan. Itu akan terpisah dari dunia dan menyulitkan orang untuk melihatnya.

Wang Lin duduk di samping sungai dan satu bulan berlalu dalam sekejap. Selama waktu ini, Wang Lin telah duduk di sana, menyerap penciptaan dunia ini. Untaian gas putih memasuki tubuhnya, memberinya perasaan hangat dan nyaman.

Semakin dia mengolah seni, semakin banyak distorsi dan tanda-tanda kehancuran akan muncul. Namun, kecuali sesuatu yang cukup drastis sehingga ingatannya terbalik dan runtuh, distorsi ini tidak akan membantu Wang Lin menemukan pintu yang sebenarnya.

Pada hari ini, awan di sekitar Wang Lin sepenuhnya menghilang, dan ketika semua awan memasuki tubuh Wang Lin, dia membuka matanya. Matanya seperti awan, buram tetapi berisi kekuatan aneh yang bisa menghalangi orang lain. Jika orang lain menatap matanya, mereka akan merasa seolah-olah dikelilingi oleh awan lebat dan kehilangan diri mereka sendiri.

“Seni ini … Tidak biasa!” Wang Lin meludahkan seteguk udara busuk. Udara ini seperti kabut abu-abu dan bergerak seperti naga. Setelah diluncurkan lebih dari 30 kaki, perlahan-lahan menghilang.

“Awan di sini tidak terlalu padat, tidak cukup untuk menumbuhkan seni ini … Jika saya ingin menyelesaikan bagian pengantar dan mengubah memori, saya perlu menemukan lebih banyak awan untuk diserap.” Wang Lin berdiri di sana dan matanya menyala. Sebuah bayangan muncul di benaknya. Ini adalah peta yang telah dia buat.

Satu bulan yang lalu, ketika guru Su Dao mengajar Wang Lin Seni Cloud Heavenly Heaven, perubahan dari memori asli menyebabkan delapan pintu tersembunyi muncul.

Namun, perasaan delapan pintu langsung menghilang dan Wang Lin hanya bisa mendapatkan peta kasar dari lokasi mereka. Selama bulan ini, saat Wang Lin berlatih seni, distorsi terus-menerus memungkinkannya untuk perlahan membentuk garis besar. Posisi delapan pintu secara bertahap menjadi lebih jelas.

Wang Lin bangkit dan melompat ke udara. Dia menghilang dari sungai kecil dan muncul di langit di atas Sekte Dong Lin. Dia tidak berhenti ketika awan putih mengelilinginya, dan dia bergerak maju seperti awan.

Cloud Dao Art, Flash Tanpa Henti!

Di langit, awan gelap menutupi area ini. Guntur bergemuruh dan hujan turun di dataran di bawah. Awan gelap menutupi berbagai, dan ada juga kota di bawah. Kota ini berisi manusia yang tak terhitung jumlahnya dari Benua Astral Abadi.

Wang Lin duduk di dalam awan gelap. Tangannya membentuk segel dan melambai. Guntur menjadi lebih intens saat kilat berenang tanpa henti menembus awan, dan hujan mulai turun lebih cepat.

Namun, awan mulai bergejolak saat helai awan gelap diekstraksi dan ditarik ke Wang Tubuh Lin.

Dalam sekejap, tujuh hari berlalu. Setelah tujuh hari, awan gelap menjadi tipis dan sebagian besar menghilang. Ada sepotong awan yang tampaknya berisi roh dan dengan cepat bergerak maju.

Saat menyentuh awan lain, awan itu akan mulai bergolak dan diserap. Maka awan seukuran telapak tangan ini akan dengan cepat menjauh.

Tujuh hari lagi berlalu setelah tujuh hari ini. Dalam sekejap, sudah dua bulan sejak Wang Lin belajar Cloud Dao Heavenly Art. Awan yang melayang di suatu tempat dengan cepat menyusut sampai berubah menjadi tujuh naga awan, mengungkapkan sosok di dalamnya.

Wang Lin menghela napas dalam-dalam dan membuka matanya. Murid-muridnya menghilang dan digantikan oleh awan; itu adalah pemandangan yang mengejutkan.

“Dalam dua bulan ini, saya telah berhasil mengolah bagian awal dari Cloud Dao ke tingkat kesembilan, hanya satu langkah dari mencapai penyelesaian … Namun, ini bukan panen terbesar. Hasil panen sebenarnya adalah bahwa dalam dua bulan ini mengubah ingatan, saya telah menemukan salah satu dari delapan pintu! “Mata Wang Lin mengungkapkan cahaya misterius, tetapi melalui awan di matanya, itu tampak aneh.

Sebuah pintu dengan jelas muncul di peta yang telah digambarnya di dalam benaknya, “Jika saya beruntung, mungkin saya dapat menemukan pintu yang sebenarnya dengan satu kali mencoba …” Wang Lin melangkah maju dan menyerang bumi di bawah. Di bawahnya ada hutan tak berujung dengan gunung-gunung yang menjulang. Kadang-kadang akan ada raungan dari binatang buas yang bergema di hutan. Dalam sekejap, Wang Lin menyerbu ke dalam hutan dan menyerbu ke pintu yang dia rasakan dalam benaknya. Singkatnya, Wang Lin berhenti di sebuah pohon yang terlihat sangat biasa. Tinggi pohon ini lebih dari 100 kaki, dan seseorang terlihat sangat kecil dibandingkan dengan pohon itu. Pohon ini tampaknya bertahan untuk waktu yang tidak diketahui, dan akan membutuhkan sekitar lima orang untuk benar-benar mengelilinginya. Python raksasa lebih dari 1.000 kaki panjangnya melilit pohon. Itu meludahkan lidahnya saat melihat Wang Lin dengan tatapan dinginnya. Wang Lin mengabaikan ular piton. Dia meletakkan tangan kanannya di pohon dan perlahan-lahan menutup matanya. Kepala ular sanca itu menyusut dan memanjat pohon. Bisa merasakan betapa menakutkannya Wang Lin dan tidak berani memprovokasi dia. Setelah naik beberapa kaki, ular sanca melompat dari pohon dan mendarat di tanah. Itu menendang banyak daun mati ke udara sebelum dengan cepat merayap pergi ke hutan. Tepat ketika ular piton pergi, Wang Lin membuka matanya dan melihatnya. Dia langsung menyerang python dan meraih ekornya. Python memutar tubuhnya untuk membebaskan diri, dan cahaya hitam mengerikan datang dari tubuhnya. Bayangan pintu raksasa perlahan-lahan muncul di belakang python. Python ini adalah salah satu dari delapan pintu, bukan pohon! Wang Lin jelas merasakan ini ketika ular piton berusaha pergi. Sambil berjejer di pintu yang muncul di punggung ular piton, Wang Lin melangkah maju.