Renegade Immortal – Chapter 179 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 179 | Baca Novel Online

Bukannya Wang Lin tidak berpikir untuk kembali seperti dia datang setelah dia mendapatkan batu roh kualitas terbaik, itu karena situasinya terlalu berbahaya kembali dalam percobaan pertama, dan tanpa Bongkok Meng untuk membuka jalan baginya, dia bahkan tidak tahu apakah dia bisa kembali. Bahkan jika dia harus menghabiskan semua upaya untuk melewatinya, pusaran tidak akan membawanya kembali. Satu-satunya jalan yang tersisa baginya adalah kematian, karena tidak ada cara baginya untuk cukup beruntung untuk melewati persidangan pertama lagi.

kepribadian Wang Lin tidak akan memungkinkan dia untuk membuat taruhan dengan mudah , terutama ketika hal-hal yang dia tidak mampu kehilangan ada di telepon.

Namun, menurut analisis Wang Lin, jika Bongkok Meng dan mereka dapat meninggalkan tempat ini 1000 tahun yang lalu, itu berarti ada array transfer keluar dari sini. Kalau tidak, tidak mungkin keempat orang itu berani datang ke sini lagi.

Sayangnya, Bongkok Meng tidak memiliki apa pun di tasnya yang berisi informasi tentang tempat ini. Item warisan yang mereka miliki bukan milik Hunchback Meng.

Mata Wang Lin bersinar. Dia percaya bahwa jika dia bisa mendapatkan barang warisan itu, dia akan dapat menemukan jalan keluar dari sini.

Setelah dengan hati-hati melihat sekeliling, Wang Lin berjalan maju. Tak lama, dia tiba-tiba berhenti sambil melihat batu besar di kejauhan. Batuan ini memancarkan gelombang energi spiritual. Wang Lin mengambil beberapa langkah ke samping dan berjalan memutar.

Langit gelap. Itu menimbulkan perasaan penindasan seperti batu raksasa di hati seseorang. Wang Lin dengan hati-hati berjalan melewati celah di antara dua batasan sebelum menghela nafas lega.

Dia melihat sekeliling. Hanya 300 kaki dia butuh beberapa jam untuk melewatinya. Dia harus memastikan bahwa tidak ada masalah dengan setiap langkah sebelum dia mengambilnya.

Dia mendongak ke arah gunung yang sepertinya tidak pernah berakhir. Dia bertanya-tanya berapa tahun yang diperlukan baginya untuk mencapai puncak jika dia terus berjalan dengan kecepatan seperti ini.

Dia menghela nafas berat. Pada percobaan pertama, dia berhasil melewatinya dengan keberuntungan, tetapi sepertinya dia harus mengandalkan dirinya sendiri untuk percobaan kedua ini. Setelah Wang Lin merenung sebentar, wajahnya menjadi gelap. Dengan penanaman Core Formation-nya saja, itu terlalu berbahaya di sini, tetapi jika dia kembali, itu akan menjadi lebih berbahaya.

Jika dia ingin hidup, dia harus memaksakan jalannya untuk maju . Wang Lin merenung sebentar dan kemudian matanya menyala. Dia tidak terus maju tetapi sebaliknya berbalik dan dengan hati-hati melewati celah antara dua pembatasan. Dia terus kembali sampai dia berada di kaki gunung lagi.

Di bagian paling bawah gunung, tempat pembatasan pertama muncul, dia berlutut dan dengan hati-hati mempelajari batasannya.

Ini adalah sepetak rumput sekitar selusin kaki lebarnya. Ada banyak rerumputan seperti ini di sini di kaki gunung, tetapi ada lebih sedikit rerumputan di atas gunung. Pada pandangan pertama, tidak ada yang istimewa tentang itu, tetapi ketika Wang Lin melihat lebih dekat, dia bisa melihat bahwa rumput di sini mengandung urutan misterius.

Wang Lin dengan hati-hati memeriksa setiap helai rumput. Ketika dia selesai, dia merekam pikirannya dalam sebuah batu giok.

Menggunakan waktu tiga hari, dia mencatat detail setiap helai rumput. Dia ingin menggunakan ini untuk menemukan cara untuk menembus batasan.

Wang Lin tahu bahwa jika dia mencoba menerobos dengan paksa, tidak akan ada harapan baginya untuk mencapai puncak. Ini akan menjadi tugas yang tidak mungkin baginya.

Juga, semakin tinggi memanjat, semakin kuat batasannya. Akan ada titik di mana tidak akan ada cara untuk mengatasi pembatasan. Jika dia tidak bersiap sebelumnya, dia pasti akan mati.

Jika dia ingin lulus uji coba ini, dia harus belajar mengendalikan batasan di gunung ini. Semakin dia mengerti tentang pembatasan, semakin tinggi peluangnya untuk bertahan hidup. Tidak ada cara lain.

Inilah sebabnya Wang Lin turun kembali dan mulai mempelajari pembatasan pertama secara terperinci.

Pembatasan sangat berbeda dengan formasi. Formasi menggunakan metode yang sangat spesifik untuk menciptakan efek yang sangat spesifik. Komponen yang digunakan dalam formasi sangat kompleks. Jika seseorang mencoba mempelajarinya dengan paksa, mereka hanya akan mendapatkan pemahaman dasar.

Pembatasan dianggap sebagai jenis formasi, hanya saja mereka jauh lebih fleksibel. Mereka dapat berubah berdasarkan kehendak pengguna. Batasan seperti pengertian ilahi.

Penggarap yang kuat dapat menempatkan batasan hanya dengan akal ilahi mereka. Bahkan setelah ratusan ribu tahun, selama indera ilahi tidak dihancurkan, maka batasan-batasan itu akan tetap aktif.

Terkadang bahkan jika pengguna mati, indera ilahi dalam batasan akan terbentuk kesadarannya sendiri dan terus mempertahankan batasannya.

Batasan selalu berubah. Hampir tidak ada seorang pun selain kastor yang bisa melihat mereka sepenuhnya. Ada dua cara untuk melewati batasan. Yang pertama adalah menerobos dengan paksa, tetapi itu bukan sesuatu yang dapat dilakukan oleh orang biasa.

Metode kedua adalah merisetnya. Setelah Anda memahami prinsip dan aturan pembatasan hingga tingkat tertentu, Anda secara alami akan dapat membuka batasan itu.

Wang Lin menggunakan metode kedua.

Setelah merekam pembatasan pertama ke batu giok, ia dengan hati-hati mempelajari apa yang telah ia rekam. Untungnya, ia mempelajari dasar-dasar formasi selama ia menjadi pemangsa jiwa, jadi ia tidak benar-benar tersesat ketika mempelajari ini.

Waktu perlahan berlalu. Sepuluh hari kemudian, ketika Wang Lin menatap daerah ini, tangan kanannya tiba-tiba meraih rumput. Rumput kemudian mulai bergerak. Namun, Wang Lin tampaknya sudah melihat ini datang dan bergerak dengan rumput.

Tangan kanannya bergerak ke kiri, lalu pindah ke kanan, dan tangan lainnya bergabung juga. Sekilas, sepertinya dia bergerak tanpa pola apa pun, tetapi setelah diperiksa lebih dekat, dia bergerak selaras dengan rumput.

Hanya dalam beberapa napas waktu, kecepatan di mana tangan kanannya sedang bergerak telah mencapai semacam batas dan mulai membuat afterimages. Sebagian besar waktu, ketika satu afterimage muncul, yang sebelumnya sudah menghilang.

Sepuluh napas kemudian, keringat muncul di dahinya dan dia benar-benar fokus. Dia dengan cepat menarik kembali tangan kanannya dan sinar lampu merah muncul. Itu mengejar tangan kanannya.

Sementara Wang Lin menarik tangannya kembali, dia tiba-tiba mulai menggerakkan tangannya sekali lagi. Lampu merah menjadi semakin lemah sampai akhirnya menghilang.

Ketika dia menarik tangan kanannya, itu benar-benar mati rasa. Wang Lin memandang ke arah rumput. Itu sudah kembali normal tanpa ada yang tidak pada tempatnya.

Pembatasan di sini adalah untuk membunuh siapa pun yang mencoba masuk. Jika seseorang memiliki tingkat kultivasi yang cukup tinggi untuk diisi melalui dengan paksa, maka lampu merah itu akan muncul dan mengejar orang itu sampai membunuh mereka.

Setelah mempelajari pembatasan selama beberapa hari, Wang Lin mendapatkan dasar memahaminya. Kali ini, itu hanya percobaan. Dia telah melakukan eksperimen seperti ini lebih dari sepuluh kali dalam beberapa hari terakhir.

Dia hanya bisa bertahan tiga kali saat pertama kali mencoba, dan dia akan terluka oleh lampu merah ketika dia melakukannya. Sekarang dia bisa bertahan sepuluh napas dan mampu menghentikan lampu merah. Wang Lin percaya bahwa jika dia hanya memiliki sedikit waktu lagi, dia akan dapat menerobos.

Ini berarti bahwa jika dia benar-benar memasuki batasan, dia bisa bertahan selama sepuluh napas waktu, dan jika dia meninggalkannya dalam periode sepuluh nafas itu, maka bahkan lampu merah tidak bisa menghentikannya.

Wang Lin menjadi bersemangat. Meskipun pembatasan ini adalah yang paling sederhana di gunung ini, dia percaya dia telah menemukan jalan yang benar. Selama dia terus menyusuri jalan ini, maka tidak mungkin untuk meninggalkan tempat ini.

Jika tujuan asli Wang Lin untuk mempelajari pembatasan adalah meninggalkan tempat ini, maka sekarang ia memiliki satu tujuan lagi. Semakin dia meneliti, semakin dia tertarik pada pembatasan. Dia tidak pernah berpikir tentang betapa kuatnya pembatasan itu.

Misalnya, batasan di rumput di sini; meskipun Wang Lin bisa dengan aman melewatinya, dia tidak bisa menempatkannya sendiri karena dia belum sepenuhnya memahaminya. Begitu dia benar-benar menguasai batasan dan bisa membuatnya sendiri, maka dia bisa meletakkannya sendiri.

Meskipun itu tidak akan sekuat yang ini, sifat aneh dari pembatasan tidak akan lebih lemah.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Wajahnya berisi sedikit kegembiraan saat ia menjadi asyik dalam penelitiannya. Satu bulan kemudian, Wang Lin menyingkirkan batu giok dan berjalan ke rumput.

Saat dia masuk, rumput tiba-tiba mulai bergerak dan kabut merah muncul. Setiap helai rumput mulai bergerak keras sebelum terbang seperti senjata tajam dan menghilang di dalam kabut merah.

Pada saat yang sama, lolongan datang dari segala arah sementara senjata tajam menghujani Wang Lin.

>

Wang Lin tetap tenang dan tidak memperhatikan senjata sama sekali. Dia terus berjalan seolah itu adalah halaman belakang rumahnya sendiri ketika semua senjata ditutup.

Wang Lin dengan santai melambaikan tangan kanannya. Meski terlihat sangat lambat, tangannya secara misterius telah tiba di depan senjata. Jika ada orang lain yang melihat dari luar, mereka akan terkejut. Ini hanya mungkin jika seseorang telah memahami sepenuhnya pembatasan ini.

Wang Lin tidak tahu teknik khusus, tetapi dia tahu bahwa tangannya akan lebih cepat daripada senjata, dan dia menjadi lebih cepat dengan berpikir dia lebih cepat.

Saat tangannya melambai, dia menggambar lingkaran. Tindakan sederhana ini adalah buah dari penelitian Wang Lin. Meskipun kelihatannya seperti lingkaran sederhana, tangannya membuat ribuan segel yang berbeda semuanya sekaligus tanpa jeda saat dia menggambarnya.

Setelah lingkaran ini selesai, semua senjata itu melambat, kembali menjadi rumput, dan terbang di sekitar Wang Lin.

Ekspresi Wang Lin masih tenang. Dari saat dia masuk, dia selalu berjalan dengan kecepatan tenang yang sama, dan bahkan sekarang tidak ada bedanya.

Saat dia berjalan maju, rerumputan berpisah di tengah seperti tidak akan berani untuk blokir dia. Ketika dia hendak meninggalkan daerah itu, lampu merah muncul di kabut merah di sekitarnya. Wang Lin tiba-tiba meraih dengan tangan kanannya dan meraih.

Semua lampu merah berhenti seperti mereka semua ditangkap oleh tangan raksasa dan hancur berkeping-keping. Lampu merah dengan cepat berkumpul lagi, tapi kali ini mereka membentuk jalan di bawah kaki Wang Lin yang mengarah ke luar pembatasan.

Ekspresi Wang Lin tetap normal saat dia berjalan di jalan merah dan keluar dari batasan.

Dia tertawa ketika dia berjalan keluar dari batasan. Setelah menghabiskan waktu selama ini, dia akhirnya sepenuhnya memahami batasan ini dan menjadikannya miliknya sendiri. Ketertarikannya pada pembatasan telah mencapai puncaknya. Dia melihat kembali pembatasan dengan ekspresi mengejek dan menggerakkan tangannya di dalamnya.

Pembatasan tiba-tiba bergetar, dan gerakan rumput berubah. Jika seseorang melihat dari dekat, mereka akan melihat bahwa gerakan itu lebih kompleks dari sebelumnya.

Wang Lin bergumam pada dirinya sendiri, “Jika seseorang muncul di belakangku, mereka harus hati-hati!” pemahamannya tentang pembatasan, ia menambahkan lapisan lain ke dalamnya.

Mulai sekarang, setiap kali seseorang memasuki pembatasan itu, apa pun yang mereka lakukan, mereka akan memicu pembatasan kedua. Dengan tambahan pembatasan kedua itu, ada kemungkinan seseorang akan mati di rerumputan itu.

Tentu saja, jika mereka menggunakan metode yang sama seperti Wang Lin, maka kesulitan meneliti pembatasan itu akan juga bertambah.

Wang Lin melihat sekeliling dengan senyum dingin di wajahnya. Dia tiba-tiba pindah ke rerumputan lain dan meningkatkan kesulitan pembatasan di rumput itu. Dia terus melakukan ini sampai setiap rerumputan dirusak.

Setelah melakukan semua ini, Wang Lin merenung sebentar. Dia merasa seperti ini tidak cukup dan menyegel semua celah di antara pembatasan. Ini berarti bahwa jika seseorang ingin masuk, mereka harus melewati batasan.

Setelah menyelesaikan semua ini, Wang Lin mulai berjalan menaiki gunung.

Saat ini juga saat, Enam Desire Iblis Lord sedang menatap awan tebal di depannya. Awan ini sudah ada di sana selama tiga hari. Tidak peduli apa yang dilakukan Enam Desire Devil Lord, dia tidak bisa membuatnya tersebar.

Dia berekspresi muram. Di sisinya berdiri pria muda yang datang bersamanya. Pria muda itu berdiri di sana, linglung, dan hanya menatap kabut.

Enam Desire Devil Lord memandang pria muda itu dan kemudian melihat ke belakangnya sebelum tersenyum dingin. Uji coba pertama yang ia masuki adalah uji coba es, yang sangat ia kenal. Meskipun dia tidak memiliki harta Kaisar Kuno, bagaimana mungkin dia tidak siap setelah 1000 tahun?

Saat itu, dia mengatakan bahwa dia dapat membawa semua orang melalui bagian kedua dari percobaan es. Jika dia mengatakannya, daripada dia 100 persen yakin dia bisa melakukannya.

Yang benar adalah 500 tahun yang lalu, dia mendapatkan harta yang memungkinkannya menggunakan teknik pelarian air, yang memiliki efek yang sama seperti Kapal bumi Wang Qingyue.

Sebagai hasilnya, dengan kultivasi dan pemahamannya tentang uji coba es, ia dengan mudah melewatinya dengan pemuda itu.

Adapun Jalan Tanpa Kembali antara uji coba pertama dan kedua, juga tidak ada masalah baginya. Meskipun dia hampir mati saat pertama kali dia datang ke sini, dia sekarang telah menguasai Metode Kultivasi Iblis Enam Keinginan. Hal yang paling tidak dia takuti sekarang adalah hal-hal yang mengacaukan emosinya. Dia telah banyak meneliti tentang emosi.

Jalan Tidak Kembali seperti permainan anak-anak baginya. Jika bukan karena dia harus melindungi pemuda itu, itu tidak akan memakan waktu lama.

Meskipun melindungi satu orang membuatnya sedikit lebih lambat, hasilnya masih sama.

Satu hal yang membuatnya khawatir adalah percobaan kedua ini, yang disebut Gunung Pembatas. Alasan itu disebut Gunung Pembatas adalah karena seluruh gunung ditutupi dengan pembatasan, dan semakin tinggi seseorang naik, semakin kuat pembatasan menjadi.

Saat itu, mereka berempat tiba di sini dengan yang kuat lainnya pembudidaya dan mampu melewati. Namun, banyak yang mati karena mereka dipaksa oleh para pembudidaya yang kuat untuk menguji kekuatan pembatasan.

Jika Enam Keinginan Iblis Lord tidak datang bersama tuannya, mungkin akan sulit baginya untuk melarikan diri kematian di tempat ini.

Namun, tuannya adalah kekuatan utama dalam melanggar batasan. Tuannya adalah ahli pembatasan dan formasi yang telah mempelajari dan memecahkan batasan sampai 1000 kaki sebelum pintu keluar. Namun, dia tidak bisa melangkah lebih jauh. Pada akhirnya, dia meletakkan batasan di atasnya. Kemudian ia bekerja sama dengan para pembudidaya Formasi Jiwa lainnya untuk membunuh seorang penanam Formasi Jiwa tingkat menengah. Hanya dengan menggunakan tubuh kultivator itu mereka dapat membuka terowongan sepanjang 1000 kaki untuk dilewati.

Terowongan ini hanya akan bertahan tiga napas waktu. Para penyintas yang beruntung semuanya masuk ke dalam terowongan. Pada akhirnya, hanya sekelompok kecil dari mereka yang berhasil. Semua orang mati.

Setiap kali Enam Keinginan Iblis Lord memikirkan hal ini, dia akan merasakan betapa berbahayanya itu. Baru sekarang dia akhirnya mencapai tahap pertengahan Formasi Jiwa sendiri dia berani datang ke sini lagi.

Keberuntungan yang dia miliki dalam percobaan pertama membuat Six Desire Devil Lord sangat percaya diri lagi. Dia menganggap dirinya beruntung karena kunci untuk melewati persidangan ketiga ada di tangannya. Berdasarkan pengamatan selama Enam Desire Devil Lord, dia percaya bahwa orang ini bisa membawanya melalui cobaan ketiga, tetapi harganya akan menjadi hidup pemuda itu.

Namun, Six Desire Devil Lord sama sekali tidak peduli dengan kehidupan orang ini.

Apa yang ia khawatirkan adalah bagaimana ia bisa melewati 1.000 kaki terakhir di puncak gunung. Meskipun sudah 1000 tahun dan dia telah bersiap, dia hanya 50 persen percaya diri.

Dia telah menghabiskan sebagian besar 1000 tahun terakhir mempelajari batasan, dan dengan ingatannya yang luar biasa, dia mampu menghafal sebagian besar pembatasan di sini. Hanya setelah 1000 tahun dia merasa percaya diri untuk datang ke sini. Sepanjang jalan, dia dengan mudah menerobos semua batasan, tetapi segera setelah dia menerobosnya, dia mengembalikannya menjadi normal.

Dia juga menambahkan lebih banyak batasan di atasnya. Tujuannya sama dengan Wang Lin.

Namun, pembatasan pada Gunung Pembatasan semakin semakin rumit saat dia naik lebih tinggi, sehingga langkah Enam Desire Devil Lord perlahan-lahan menjadi lebih lambat. Pada titik ini, ia harus mempelajari pembatasan untuk waktu yang lama sebelum mengambil satu langkah.

Misalnya, cloud ini tidak ada di sini 1000 tahun yang lalu, tetapi di sini sekarang, yang mengejutkannya. < / p>

Adapun Wang Lin, setelah 1000 kaki, jumlah tambalan rumput berkurang. Apa yang dia lihat sekarang adalah batu hitam. Wang Lin mengeluarkan batu giok dan mulai merekam lagi.

Pembatasan pada batu ini benar-benar berbeda dari yang ada di rumput. Pembatasan rumput dibentuk oleh pola pergerakan rumput.

Namun, batu ini berbeda. Selain beberapa pola di atas batu, tidak ada yang penting tentang itu. Jika itu bukan karena energi spiritual samar yang dipancarkannya, tidak mungkin untuk mengatakan bahwa itu adalah batasan.

Wang Lin melihat sekeliling dan menemukan banyak pembatasan serupa di dekatnya. Jika dia mau, dia bisa melewati mereka dengan berjalan melewati celah di antara setiap batasan. Namun, dibandingkan dengan pergi, Wang Lin lebih memilih untuk mendapatkan pemahaman lengkap tentang pembatasan ini.

Dia tahu bahwa melewati daerah ini mudah, tetapi dia juga tahu dia harus menghabiskan banyak waktu dan upaya di sini jika dia ingin mencapai puncak gunung.

Wang Lin mulai meneliti dengan hati-hati batasannya.

Tidak ada rasa waktu di gunung, jadi dalam sekejap sebuah mata, tujuh tahun telah berlalu. Pada hari ini, Wang Lin minum cairan roh saat dia berdiri di atas batu di sisi gunung. Dalam tujuh tahun terakhir ini, setengah dari rambut Wang Lin telah memutih.

Dia mengabdikan dirinya untuk mempelajari batasan-batasan, menyebabkannya selalu mengalami tekanan mental. Empat tahun yang lalu, rambutnya mulai memutih pada akarnya.

Namun, indera ilahinya juga menjadi lebih kuat di bawah tekanan ini, dan dia tanpa sadar memasuki tahap pertengahan Formasi Inti. Dia sekarang selangkah lebih dekat ke tahap Nascent Soul.

Matanya bahkan lebih tajam, dan temperamennya telah sangat berubah. Jika Wang Lin seperti es yang tidak pernah meleleh tujuh tahun yang lalu, maka sekarang dia juga tidak mungkin untuk melihatnya. Perasaan ini datang dari matanya. Matanya sepertinya bisa melihat segalanya, dan ada bintang di dalamnya yang terkadang berkedip. Jika Duanmu Ji melihat Wang Lin sekarang, dia mungkin tidak akan percaya. Ini adalah mata indera ilahi yang hanya diperoleh begitu seseorang telah mencapai tingkat penguasaan tertentu dalam batasan. Wang menghabiskan tujuh tahun terakhir ini untuk memperbaiki matanya. Dalam tujuh tahun ini, ia telah mengalami banyak pembatasan. Mereka semua menuntutnya untuk mempelajari dan memeriksanya dengan cermat. Dia hampir terbunuh oleh pembatasan itu berkali-kali. Ini terutama berlaku untuk beberapa pembatasan yang jelas memiliki batasan lain ditambahkan ke mereka. Untungnya, Wang Lin selalu berhati-hati, jadi dia memperhatikan bahwa batasan ini berbeda dari yang ada di gunung. Setelah dengan hati-hati mempelajari mereka, dia menyadari bahwa orang di atasnya juga ahli dalam pembatasan. Hanya dari melihat pembatasan, Wang Lin bisa melihat bahwa pemahaman orang ini tentang pembatasan jauh lebih dalam daripada dirinya. Namun, Wang Lin tidak takut sama sekali. Ketertarikannya untuk meninggalkan persidangan kedua telah banyak menurun. Dari sudut pandangnya, ini adalah alam mimpi untuk pembatasan belajar. Cara pembatasan menjadi semakin kompleks berarti bahwa seseorang dapat memulai dari dasar-dasar dan meningkatkannya. Tempat semacam ini hampir tidak mungkin ditemukan. Pembatasannya berubah dari sederhana menjadi sulit. Itu adalah tempat yang sangat berharga.