Renegade Immortal – Chapter 180 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 180 | Baca Novel Online

Dengan konsentrasi penuh, Wang Lin menyusuri jalan setapak di gunung. Sudah tujuh tahun. Setiap kali dia melanggar batasan, dia akan mengubahnya sedikit dan menambahkan beberapa. Jika jalan yang diambilnya seperti neraka dan penuh bahaya di setiap langkah, ia akan membuatnya merasa seperti rumput berubah menjadi es. Semua yang digabungkan akan membuatnya terasa seperti langit dan bumi menelanmu.

Jika ada orang yang cukup sial untuk menabrak mereka, mereka masih akan kehilangan lapisan kulit jika mereka tidak mati.

Dalam tujuh tahun ini, Wang Lin banyak berubah sehubungan dengan teknik pembatasannya. Dia telah memperoleh banyak pencerahan. Sekarang dia bisa dengan mudah menggunakan semua batasan yang dihancurkannya sebagai miliknya, dan lebih efektif daripada sebelumnya.

Ini mengejutkan Wang Lin dan meningkatkan minatnya. Bagaimanapun, satu-satunya cara untuk keluar dari gunung ini adalah melalui teknik pembatasan.

Dalam tujuh tahun terakhir penelitian pembatasannya, Wang Lin tidak pernah hanya melakukan pengamatan sederhana; dia mampu menghasilkan metodenya sendiri untuk menyimpulkan bagaimana cara melewati batasan. Metode ini adalah hasil dari banyak percobaan dan kesalahan. Dia selalu bekerja perlahan dari titik awal, tidak pernah melewatkan satu detail pun. Sementara dia perlahan-lahan dia maju, setiap langkahnya ke depan tegas.

Ketika sampai pada pembatasan yang jarang dan sulit, dia selalu memulai dari dasar-dasar dan perlahan-lahan berkembang. Tanpa ada ketidaksabaran di hatinya, dia perlahan mengembangkan pola pikir untuk mempraktikkan teknik pembatasan.

Ada banyak yang bisa menggunakan teknik pembatasan; Namun, ada sangat sedikit yang memiliki pemahaman mendalam tentang mereka. Selain beberapa ahli lama, tidak ada orang lain yang bisa menandingi Wang Lin dalam teknik pembatasan.

Bahkan Wang Lin sendiri sangat bingung. Sepertinya bakatnya yang biasa-biasa saja tidak masalah sama sekali ketika berlatih teknik pembatasan.

Pada saat ini, Wang Lin duduk bersila di atas batu besar. Dia menatap lurus ke depan pada awan di kejauhan. Awan tidak bergerak.

Pada dua hari yang lalu, Wang Lin mulai menatap awan dalam meditasi yang mendalam. Dia mengeluarkan sebuah batu giok dan mencatat beberapa kata di atasnya, lalu ia menggambar di tanah.

Awan ini tampaknya sangat halus bagi Wang Lin. Pembatasannya ada di sekitar gunung. Jika ada yang ingin melewati mereka, mereka harus terbang dan mengandalkan keberuntungan mereka untuk bertahan hidup.

Jika itu tujuh tahun yang lalu, Wang Lin perlu menggunakan hewan kecil untuk mengalami terobosan di teknik pembatasan. Namun, dengan pemahamannya yang sekarang berkembang tentang pembatasan, terutama dengan mata menusuk jiwanya, dia hanya perlu menatap awan sebentar. Meskipun tidak sepenuhnya memahami batasan, ia dapat mengetahui batasan apa yang ada. Itu adalah salah satu yang mencegah terbang.

Dengan cara ini, pembatasan awan menjadi lebih cerdik. Jika tidak ada awan, sementara batasannya masih sulit dipatahkan, ia tidak akan sepenuhnya hilang. Namun, awan menutupi bagian tengah dari batasan.

Ini meningkatkan variabel yang tidak diketahui di dalam batasan ini.

Bahkan dalam situasi ini, hati Wang Lin tidak menjadi bingung. Matanya berbinar saat dia menatap awan. Tiba-tiba, tangannya mulai bergerak dengan kabur di depannya.

Gambar-gambar tangannya mulai muncul sampai tampak seperti dia memiliki ribuan tangan. Gambar-gambar ini mulai bergetar, dan kemudian mulai menyebar dengan cepat.

Gambar-gambar sesudahnya yang dibuat oleh tangan Wang Lin membentuk lingkaran ilusi. Dia tiba-tiba berhenti dan menggerakkan tangan kanannya ke depan. Lingkaran ilusi yang dibentuk oleh bayangan-bayangan terbang menuju awan.

Setelah lingkaran ilusi memasuki awan, ia mulai menghilang. Ilusi menyebabkan gelombang melonjak melalui awan. Wang Lin duduk bersila, bahkan tidak melirik awan. Dengan mata terpejam, dia perlahan mulai mengerutkan kening.

Lingkaran ilusi ini adalah teknik yang dikembangkan oleh Wang Lin untuk melanggar batasan. Setelah tujuh tahun penelitian dan peningkatan, dia telah menguasai teknik ini.

Dia bahkan tidak perlu melihat dengan matanya. Dengan memeriksa gelombang yang dihasilkan oleh lingkaran ilusi, ia mampu memahami struktur dan aturan pembatasan. Setelah beberapa saat, dia membuka matanya. Tangan kanannya melambai di depannya lagi. Kali ini dengan wajah serius, dia menggerakkan tangannya sampai jumlah waktu yang diperlukan untuk satu dupa untuk membakar dilewati. Lapisan lingkaran ilusi dengan cepat muncul di hadapannya.

Ketika sepuluh lingkaran ilusi muncul, Wang Lin mulai bernapas dengan keras. Dia kehilangan kendali atas tangan kanannya. Dengan kekuatannya yang terakhir, dia mengayunkan lengannya sepuluh kali.

Sepuluh lingkaran ilusi jatuh di awan satu per satu.

Saat membentuk lingkaran ilusi tampak mudah, diperlukan Wang Ling melingkari tangannya puluhan ribu waktu untuk membentuk satu lingkaran.

Teknik ini adalah hasil dari tujuh tahun mempelajari teknik pembatasan. Orang bisa mengatakan bahwa lingkaran ilusi itu sendiri adalah teknik pembatasan.

Sepuluh lingkaran ilusi menembus awan dan menghilang. Ini menciptakan riak dalam awan yang tak berujung, membuatnya berdenyut dengan cepat.

Wang Lin menyembunyikan kehadirannya. Tangan kirinya kemudian berulang kali menggambar di tanah. Setelah waktu yang lama, dia membuka matanya dan tersenyum. Dia melambaikan tangan kirinya dan menghapus semua gambar di atas batu. Matanya bersinar ketika dia berdiri, menyapu foto-foto itu dengan tangan kiri, dan kemudian mulai menggosoknya dengan tangan kanannya. Dia melihat ke bawah dan menghitung waktu. Dia kemudian tiba-tiba menggerakkan tangan kanannya dan menembakkan seberkas cahaya.

Cahaya itu melesat ke arah awan, menyebabkannya bergetar, lalu perlahan menghilang. Saat awan menghilang, apa yang tersembunyi di dalamnya terungkap.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Dia mengeluarkan batu giok dan dengan cermat mencatat karakteristiknya saat dia menganalisis batasannya. Dalam tujuh tahun terakhir, setiap kali Wang Lin membuka batasan, ia akan merekamnya sehingga ia dapat menggunakannya lagi di masa depan.

Setelah waktu yang diperlukan untuk tongkat dupa penuh untuk membakar berlalu, ia menyingkirkan batu giok. Dia menatap di mana awan itu berada dan melihat jembatan yang rusak hanya sepuluh kaki darinya.

Ini adalah wajah sebenarnya dari batasan itu. Saat Wang Lin hendak melangkah maju, dia dengan hati-hati memindai jembatan. Matanya mendarat di sebuah pohon kecil yang tumbuh di sebelah jembatan yang rusak.

Dengan pengalaman Wang Lin dari melanggar batasan selama tujuh tahun terakhir, ia memperhatikan bahwa ada sesuatu yang salah dengan pohon kecil itu. Dalam semua batasan yang dijumpai Wang Lin di gunung ini, meskipun sangat jarang, dia kadang-kadang menemukan dua batasan bertumpuk satu sama lain. Tetapi pembatasan ini sangat berbeda dari pembatasan yang berharga.

Yang ini harus ditambahkan oleh orang lain. Dia sendiri telah melakukan hal yang sama berkali-kali dalam tujuh tahun terakhir. Pohon kecil ini pasti ditempatkan di sini oleh orang lain.

Wang Lin tertawa dingin. Dia melihat pembatasan pada pohon kecil itu sekali dan segera mengenali tingkat permainan curang yang sama yang dia temui beberapa kali sebelumnya. Mereka semua diciptakan oleh orang yang sama.

Sekitar empat tahun yang lalu, seseorang mulai mencoba menghalangi dia dengan pembatasan. Setelah memecahkannya satu per satu, ia memiliki pemahaman yang baik tentang pembatasan mereka.

Pembatasan di gunung biasanya tidak diaktifkan kecuali ia menyentuh mereka. Namun, batasan yang ditetapkan oleh orang ini sangat berbeda. Saat dia memasuki jangkauan mereka, mereka segera menyerangnya. Jika serangannya berakhir sia-sia, itu akan menghancurkan diri sendiri dan mengaktifkan semua pembatasan di dekatnya, menjebak orang itu di penjara pembatasan.

Wang Lin menyipitkan matanya saat dia menatap pohon kecil . Dia mengirim tiga lingkaran ilusi. Mereka mendarat di atas pohon kecil.

Pohon kecil itu bergetar sedikit dan dedaunan mulai rontok. Batang pohon dengan cepat berubah gelap. Setelah beberapa waktu, akhirnya mulai menekuk.

Lingkaran ilusi Wang Lin mengandung banyak batasan. Peran utamanya adalah untuk melanggar batasan. Dengan demikian, pembatasan pada pohon kecil itu pecah, lapis demi lapis.

Cahaya dingin melintas di mata Wang Lin. Dia dengan cepat mengambil pedang hitam dari tasnya untuk dipegang dan mengirimkannya ke pohon. Pada saat yang sama, batang pohon yang bengkok terbang ke Wang Lin.

Pedang hitam tiba-tiba melintas, menyapu melewati batang pohon dan mengirisnya menjadi dua. Ketika batang pohon jatuh ke tanah, pohon itu melengkung ke atas dan secara bertahap menampakkan dirinya sebagai kelabang cokelat.

Kelabang itu berputar beberapa kali sebelum berubah menjadi awan asap hitam. Asap hitam ini memunculkan perasaan mati yang akan menyebabkan orang panik; Namun, itu menghilang secepat muncul.

Wang Lin berpikir dengan tatapan bermartabat di matanya. Ini adalah pertama kalinya dia melihat pembatasan yang menggunakan binatang buas di mana tubuh makhluk buas itu menciptakan asap hitam yang akan menyebabkan kepanikan. Dia merasa sangat akrab dengan metode ini.

Dia bisa mengatakan bahwa pembatasan ini dan beberapa lainnya sebelum ini dibuat oleh orang yang sama. Sangat jelas bahwa orang itu jarang menggunakan pembatasan semacam ini. Itu tidak jauh lebih kuat daripada yang lain, tapi itu jauh lebih cerdik. Jika seseorang berjalan dengan sembarangan, akan sulit untuk menghindari kematian.

“Enam Iblis Iblis yang Menginginkan!” Wang Lin berbisik. Dia tahu mengapa ini terasa sangat akrab baginya. Saat itu, dalam kekosongan, Enam Desire Iblis Lord ingin menggunakannya untuk menguji teknik anehnya.

Wang Lin ingat ini di dalam hatinya. Pertama kali Six Desire Devil Lord menargetkannya, ia memutuskan untuk menyisihkan Wang Lin setelah interaksi cepat. Dia menggunakan pemuda yang dibawanya bersamanya.

Dia menggunakan tubuh pemuda itu sebagai bahan khusus untuk mengucapkan mantra. Kali ini persis sama, hanya korbannya yang kelabang.

Pada saat itu, di atas batu setinggi 5.000 kaki dari puncak gunung, Six Desire Devil Lord tiba-tiba berbalik dan menatap gunung. Mata pemuda yang berdiri di sampingnya tidak lagi kosong, tetapi dipenuhi dengan warna yang dalam dan kusam.

“Siapa yang terus melanggar batasan saya dalam lima tahun terakhir? Dia bahkan melanggar batasan yang saya tetapkan untuk membunuhnya di awan. Mungkinkah itu Duanmu? Tidak, itu pasti Kaisar Kuno. Kantung tulang tua itu pasti sedang mempelajari pembatasan selama seribu tahun terakhir. Orang ini akan menjadi musuh terbesarku dalam ujian ketiga! “Enam Keinginan Iblis Lord berbisik pada dirinya sendiri.

Sedikit fanatisme muncul di matanya. Di puncak gunung 5000 kaki jauhnya, ada pusaran air raksasa. Itu adalah pintu masuk ke persidangan ketiga.

Dalam tujuh tahun terakhir, perjalanan Six Desire Devil Lord dimulai dengan lancar, tetapi ketika ia semakin dekat ke puncak, kekuatan dan kompleksitas pembatasan tumbuh. Ada beberapa batasan yang sangat menakjubkan. Itu adalah salah satu dari batasan itu yang menjebak Enam Desire Devil Lord selama lima tahun.

Dia berbalik dan dengan cepat bergerak maju.

Pada saat yang sama, seseorang keluar dari pusaran air di kaki gunung. Orang ini memegang kumis dan mengenakan kerudung yang menutupi wajahnya dengan aura lembut seperti peri. Dia berjalan dengan percaya diri.

Itu adalah Kaisar Kuno.

Meskipun dia tampak tenang, dia mengerutkan alisnya. Pada uji coba pertama, ia menjalani uji coba kebakaran. Butuh tujuh tahun baginya untuk menyelesaikannya.

Ada banyak monster dalam uji coba kebakaran. Dia membunuh banyak dari mereka. Meskipun akan mungkin untuk pecah lebih cepat jika dia menggunakan semua kekuatannya, Kaisar Kuno adalah orang yang sangat sabar. Dia lebih suka membuang waktu untuk bertarung daripada mengambil risiko.

Jumlah kesabaran yang dia miliki adalah apa yang sangat berbeda dengannya dari Hunchback Meng.

Kaisar Kuno siap untuk melewati persidangan kali ini. Meskipun ia berlari ke dalam uji coba kebakaran, kelemahan alaminya, ia tetap kuat dan keluar satu langkah pada satu waktu.

Meskipun ini membutuhkan banyak waktu, hartanya tidak habis, jadi ketika dia mencoba untuk melewati cobaan masa depan, dia masih akan memilikinya.

Namun, di jalan di depan, tidak ada yang bisa menghentikannya. Meskipun ada banyak batasan ilusi, tidak satupun dari mereka yang dapat mempengaruhi dirinya.

Setelah memasuki percobaan kedua, Kaisar Kuno menghela nafas dalam-dalam. Matanya tertuju pada puncak gunung ketika dia mengungkapkan senyum dingin. Selama 1000 tahun terakhir, dia telah bersiap untuk hari ini.

Jika Anda ingin memasuki percobaan ketiga, Anda harus belajar tentang pembatasan. Ini adalah sesuatu yang dia pelajari dengan hati. Jika bukan karena kecepatannya yang luar biasa yang memungkinkannya menyeberangi terowongan dalam tiga tarikan napas bertahun-tahun yang lalu, bahkan jika ia telah membunuh semua orang yang ada di sana hari itu, ia masih akan mati.

Dia tidak seperti Six Desire Devil Lord, Duanmu, atau Hunchback Meng. Lebih dari 1000 tahun yang lalu, dia sudah berada di tahap pertengahan Formasi Jiwa dan merupakan pemimpin ekspedisi terakhir.

Saat itu, Enam Desire Devil Lord dan yang lainnya hanyalah junior di matanya. Jika bukan karena cedera serius setelah melarikan diri, bagaimana mungkin ketiganya masih hidup hari ini?

Selama 1000 tahun terakhir dia telah pulih di Laut Setan dan mulai mengembangkan pengetahuannya tentang pembatasan sehingga bahwa dia bisa mencoba memasuki persidangan lagi. Dalam 1000 tahun itu, ia dapat memulihkan semua kultivasinya, tetapi ia tidak dapat memajukannya. Setelah analisis yang cermat, ia percaya bahwa luka-luka dari tahun-tahun yang lalu telah merusak fondasinya. Kecuali jika dia menggunakan harta surgawi, kultivasinya akan terhenti selamanya.

Sebagai hasilnya, ia menjadi lebih bersemangat lagi memikirkan memasuki kembali Tanah Dewa Kuno. Hanya di sini dia akan menemukan harta karun yang tidak hanya bisa membuatnya pulih, tetapi juga membantunya maju ke tahap Transformasi Jiwa, memungkinkannya untuk menjadi ahli Transformasi Jiwa. Ini akan membuat semua kesulitan yang dia derita lebih dari sepadan.

Untuk itu, dia berhenti berkultivasi dan hanya fokus pada penelitian pembatasan. Dia bahkan pergi ke banyak sekte yang terkenal dengan teknik pembatasan mereka untuk belajar.

Setelah 1000 tahun belajar, dia merasa sangat percaya diri dengan kemampuannya. Dia bahkan membawa beberapa kejutan luar biasa bersamanya. Dia menyentuh tasnya yang dipegang dan melebarkan senyumnya. dengan paksa bertahun-tahun yang lalu. Setelah meliriknya sekali, dia melangkah maju. Dia melihat bahwa tidak ada alasan untuk membuang waktu menyelesaikan pembatasan ini; jauh lebih baik menghancurkannya dengan paksa.

Lagipula, ini persis seperti yang dia lewati bertahun-tahun yang lalu.

Dia ingat bahwa saat dia masuk, gulma berubah menjadi bilah. Segalanya berubah seperti yang dia harapkan. Gulma di sekitarnya terbang, seperti yang dia harapkan, dan itu terbang melalui kabut merah yang tiba-tiba muncul. Itu kemudian kembali dan menjadi hujan pedang.

Kaisar Kuno bertindak seperti tidak ada yang terjadi dan mendesak ke depan. Saat pedang mendekati tubuhnya, mereka menjadi tertutup es dan langsung meledak.

Suara letusan terus menerus tidak memperlambat Kaisar Kuno sedikit pun. Dia dengan mudah mencapai tepi formasi. Dia ingat bahwa di sinilah seharusnya muncul lampu merah.

Benar saja, seperti yang dia pikirkan, pilar cahaya merah muncul di sekitarnya. Kaisar Kuno mengeluarkan nyanyian singkat. Tangan kanannya mengepalkan dan menabrak salah satu lampu merah. Lampu segera tersebar dan menghilang.

Satu demi satu, dia menekan lampu merah. Dalam waktu kurang dari dua jam, semua lampu merah hilang. Dia dengan mudah menerobos batasan ini.

Kaisar Kuno melangkah maju. Dia mengincar pembatasan kedua beberapa meter darinya. Setelah bergerak seratus kaki, wajahnya tiba-tiba berubah. Saat dia berjalan keluar dari batasan, kabut hitam muncul di sekelilingnya. Ini jelas sangat berbeda dari lampu merah dan suara binatang buas yang bisa didengar dari dalam.

Tak lama setelah itu, pedang hitam dan lampu merah yang tak terhitung jumlahnya muncul. Mereka semua terbang ke arahnya. Kecepatan mereka terlalu cepat; pada saat dia mendengar mereka, mereka sudah menangkapnya.

Wajah Kaisar Kuno tiba-tiba menjadi gelap. Dia mengeluarkan raungan, dan energi spiritual yang keluar bersama raungan itu segera berubah menjadi dinding es tebal yang mengelilinginya. Sebagian besar serangan menghantam dinding es.

Dia kemudian segera mundur beberapa langkah. Dia mengepalkan tangan kanan ini dan meninju ke arah dinding es. Es segera pecah menjadi jutaan keping.

Tangan kirinya terus menembakkan energi spiritual yang melekat pada pecahan es satu per satu. Es dengan cepat meleleh dan menjadi klon Kaisar Kuno. Mereka semua mengirim banyak teknik.

Pembatasan meraung setelah menerima serangan yang kuat. Itu benar-benar runtuh.

Ketika kabut hitam menghilang, Kaisar Kuno berjalan keluar dengan wajah muram. Kulitnya menjadi gelap saat dia melepaskan niat membunuh yang kuat. “Six Desire Devil Lord, pembatasan ini pasti sudah Anda tentukan!”

Pembatasan kejutan yang tiba-tiba muncul membuatnya tidak tahu harus berbuat apa untuk sesaat. Jika seseorang yang tidak sekuat dia dalam situasi itu, bahkan jika mereka tidak mati, mereka akan ditinggalkan dalam keadaan menyesal.

Alasan dia begitu yakin itu adalah Enam Iblis Iblis Lord adalah karena Duanmu tidak memiliki temperamen untuk mempelajari teknik pembatasan. Namun, ini tidak mengecualikan bocah itu Wang Lin.

Tapi dia dengan tegas percaya bahwa itu adalah Enam Iblis Iblis Lord karena dia benar-benar lupa tentang Wang Lin.

Sekarang dia mempertimbangkan betapa jahatnya batasan itu, dia tidak bisa menahan diri untuk mengutuk hatinya. Dia diam-diam memutuskan di dalam hatinya bahwa tidak peduli seberapa sederhana pembatasan mungkin terlihat, dia akan menginjak dengan sangat hati-hati.

Ketika Wang Lin perlahan berjalan menuju puncak gunung, dia tiba-tiba berhenti dan menatap kaki Gunung. Dia memperhatikan bahwa batasan pertama yang dia tetapkan telah rusak.

Namun, Wang Lin tidak merasa panik di dalam hatinya. Saat dia mendaki gunung dalam tujuh tahun terakhir, dia telah menetapkan batasan yang tak terhitung jumlahnya untuk menghentikan siapa pun di belakangnya. Bahkan jika mereka berhasil menerobos semua batasan tanpa sekarat, mereka setidaknya akan kehilangan lapisan kulit.

Jika keberuntungan mereka buruk, mereka bahkan dapat menyebabkan pembatasan terdekat untuk memicu. Bahkan jika itu adalah seseorang dalam tahap Formasi Jiwa, satu-satunya jalan bagi mereka adalah kematian.

Tidak ada banyak pembatasan super kuat di belakang Wang Lin. Hanya ada tiga atau empat, di atas pembatasan yang sudah ada. Six Desire Devil Lord telah menambahkan beberapa layer pada mereka. Setelah Wang Lin dengan susah payah melewati mereka, dia menambahkan lebih banyak lapisan di atasnya. Dan akhirnya, untuk ukuran yang baik, Wang Lin menghabiskan empat minggu untuk kembali dan merantai semua batasan bersama-sama sehingga jika seseorang dipicu, hasilnya akan menjadi bencana.

Wang Lin tertawa dingin. Orang-orang di belakangnya tidak masalah. Dia terus bergerak maju.

Semakin dekat ke puncak Wang Lin, semakin dia melambat. Dia harus menghabiskan banyak energi mental untuk memahami bagaimana pembatasan berfungsi. Dia mempelajari setiap detail dari pembatasan sebelum dia mencoba untuk memecahkannya.

Dengan teknik pembatasan yang dia buat, dia hanya bisa membuat hingga sepuluh lingkaran ilusi. Dia tidak bisa menghasilkan lebih dari 10. Belum lagi dia, bahkan seseorang di tahap Formasi Jiwa tidak bisa berbuat lebih banyak.

Dengan teknik ini, jika itu orang lain, yang paling bisa mereka lakukan akan menjadi sekitar tiga hingga lima lingkaran. Satu-satunya alasan Wang Lin dapat membuat adalah sepuluh adalah karena akal ilahi Ji Realm.

Itu karena dukungan dari teknik ini ditarik ke batas yang Wang Lin mampu maju satu kali satu demi satu ke titik di mana dia bisa menggambar sepuluh lingkaran ilusi.

Jade yang dia gunakan untuk mencatat batasan sekarang berjumlah lebih dari seratus. Itu adalah harta karunnya, bukti pertumbuhannya.

Surat wasiat Wang Lin jelas sangat kuat. Banyak batasan yang membuatnya menghabiskan waktu berhari-hari untuk belajar dan menganalisis, dan kemudian suatu hari ia akhirnya mendapatkan terobosan.

Waktu berlalu dengan cepat dan dalam sekejap mata, tiga tahun telah berlalu. Rambut Wang Lin sudah benar-benar memutih. Matanya bahkan lebih tajam, seolah-olah itu bisa menembus jiwamu.

Wang Lin tidak pernah berpikir dia akan menghabiskan sepuluh tahun di puncak gunung, tetapi baginya, sepuluh tahun ini berlalu dengan cepat. Setiap saat dihabiskan mempelajari batasan.

Dari posisinya, ia berada 6.000 kaki dari puncak gunung. Namun, mulai 3000 kaki dari puncak gunung melayang kabut putih tebal yang membuatnya tidak mungkin mencapai puncak.

Setelah tiga tahun, Wang Lin tidak memiliki banyak cairan roh yang tersisa. Dia harus sangat berhati-hati dengan cara dia menghabiskan energi spiritualnya, memastikan untuk menghemat sebanyak mungkin.

Meneliti pembatasan memerlukan banyak energi mental, dan ketika seseorang mengeluarkan energi mental, spiritual mereka energi juga akan digunakan bersama dengannya.

Saat ini, rambut putihnya diikat. Dia duduk bersila di atas tebing yang dikelilingi oleh pembatasan. Pembatasan ini semuanya telah dihancurkan oleh lingkaran ilusi yang diciptakan oleh tangan kanan ini.

Ketika Wang Lin mendekati puncak, dia menjadi lebih gugup, bertanya-tanya apakah orang di depannya sudah melewati persidangan kedua. Jika orang itu tidak lulus, maka dia harus menunggunya di sana. Pembatasan di mana Wang Lin begitu kuat sehingga jika dia secara acak memilih satu, bahkan seseorang di tahap Formasi Jiwa akan berjuang untuk bertahan hidup.

Akibatnya, Wang Lin tidak bisa terganggu sama sekali. Fokus penuhnya harus didedikasikan untuk menganalisis pembatasan.

Mengenai orang di belakang Wang Lin, dia jelas merasakan kemajuannya dalam tiga tahun terakhir. Sejak awal, dia akan merasakan batasan yang dilanggar setiap beberapa minggu. Sekarang akan butuh berbulan-bulan sebelum dia merasakan satu patah. Alasan mengapa dia semakin lambat dan lambat bukan hanya karena peningkatan kekuatan dari pembatasan alami, itu juga karena pertumbuhan Wang Lin sendiri. Pembatasan yang dia buat sekarang seperti langit dan bumi dibandingkan dengan sepuluh tahun yang lalu.

Wang Lin perlahan menghembuskan napas. Pandangannya bergeser ke depan. Sama seperti bagaimana dia bisa mendeteksi kecepatan orang di belakangnya, orang di depan juga tahu kecepatan kemajuan Wang Lin. Mungkin akan ada beberapa bahaya tersembunyi yang menunggu lebih jauh.

Wang Lin tersenyum dingin. Dia melambaikan tangannya dan menempatkan beberapa batasan. Dia sudah duduk di sini selama hampir setahun. Dia harus memperhatikan tidak hanya apa yang ada di atasnya, tetapi juga apa yang ada di bawahnya. Dia memberikan batasan yang tak terhitung jumlahnya di sekitar tempat ini. Wang Lin tidak terburu-buru. Dia tidak punya niat untuk berlari jauh ke perangkap musuh. Seharusnya tidak ada kesalahan tunggal pada titik ini.

Wang Lin sedang menunggu orang di belakangnya untuk mengejar ketinggalan untuk membiarkannya lewat terlebih dahulu.

Orang di belakangnya pasti ada di Setidaknya pada tahap Formasi Jiwa. Inilah alasan Wang Lin berhenti selama setahun. Dia telah meletakkan batasan yang tak terhitung jumlahnya untuk tidak menyerang, tetapi untuk menyembunyikan kehadirannya.

Setelah setahun menetapkan batasan, Wang Lin merasa yakin bahwa selama dia tidak bergerak, yang lain akan memiliki waktu yang sangat sulit memperhatikan kehadirannya.

Beberapa hari kemudian, Wang Lin merasakan pembatasan di dekatnya sedang dipatahkan.

Bibirnya melengkung menjadi seringai dingin ketika dia balas menatap, mata bersinar.

Kemarahan Kaisar Kuno belum mereda dalam tiga tahun ini. Alih-alih mereda, dia merasa semakin marah. Dalam tiga tahun terakhir ini, dia tidak hanya harus menghabiskan banyak waktu untuk melanggar setiap batasan, dia juga harus ekstra hati-hati terhadap pembatasan yang ditinggalkan oleh orang lain.

Hal yang membuatnya kesal sebagian besar adalah bahwa ketika dia akhirnya menembus batasan, itu akan memicu banyak pembatasan lainnya. Dia hampir mati puluhan kali.

Sepanjang jalan, dia merasa muram dan tidak bisa menahan kutukan dalam hatinya. Terkadang dia tidak bisa menahannya dan akan mengutuk dengan keras. Dari sudut pandangnya, orang yang menambahkan batasan itu terlalu jahat.

Terkadang, batasan akan terlihat seperti tidak ada apa-apanya, tetapi ketika dia memecahkannya, celah itu akan menjadi aktivasi untuk pembatasan itu.

Ada juga batasan yang bisa dia jalani jika dia tidak melakukannya. akan mencoba untuk memecahkannya. Tetapi jika dia mencoba untuk memecahkannya, mereka akan membuat lingkaran pembatasan tanpa akhir. Selangkah demi selangkah, bahkan mengetahui bahaya di depan, dia harus terus bergerak maju untuk akhirnya melarikan diri dari neraka ini.

Kecuali dia memutuskan untuk menyerah di tengah jalan, dia hanya bisa terus memanjat.

Setiap kali dia memikirkannya, amarahnya akan mendidih. Dia berharap bisa menghancurkan orang yang melakukan ini.

Terkadang, dia akan merasakan energi spiritual yang sangat kuat dan menghabiskan waktu yang lama untuk mengamati, tetapi dia tidak akan mendeteksi batasan apa pun. Setelah mengeluarkan banyak energi spiritual, ia akan mengirimkan hartanya untuk menguji segala batasan hanya untuk menemukan bahwa tidak ada batasan, bahwa energi spiritual ditinggalkan dengan sengaja untuk menipu dirinya.

Apa membuat dia yang paling marah adalah tempat-tempat yang terlihat sangat normal, tetapi jika dia memperhatikan dengan seksama, sejumlah kecil energi spiritual bisa dirasakan. Ini tidak mungkin dideteksi kecuali dia memberi mereka perhatian penuh.

Tapi kemudian dia akan menghabiskan lebih banyak energi spiritual untuk memeriksa daerah itu hanya untuk tiba-tiba menyadari ini juga pembatasan palsu.

< > Dalam tiga tahun terakhir, Kaisar Kuno harus berurusan dengan pembatasan nyata dan palsu terus-menerus. Dia kadang-kadang secara tidak sengaja akan memicu pembatasan nyata, menyebabkan reaksi berantai.

Pada percobaan pertama, dia telah menghabiskan lebih banyak waktu untuk menyelamatkan harta sihirnya, tetapi sekarang lebih dari setengahnya telah habis. Mereka semua terbiasa membela diri ketika batasan dipicu.

Hatinya sakit dan dia penuh penyesalan. Kalau saja dia menggunakan harta itu untuk melewati cobaan pertama lebih cepat. Jika saja jika dia berjalan di depan pria itu, jalannya akan jauh lebih mulus.

Dua tahun yang lalu ketika dia melihat tiga jenis pembatasan, dia menyadari bahwa Enam Desire Devil Lord hanyalah salah satu orang yang bertanggung jawab untuk ini.

Dia menyadari bahwa ada dua master pembatasan di depannya. Awalnya dia paling lelah dengan Six Desire Devil Lord, tapi sekarang mahkota itu jatuh ke tangan pria misterius itu.

Mengatasi batasan orang ini akan membuat hati seseorang ketakutan. Pada awalnya, meskipun pembatasan orang ini sangat cerdas dan terperinci, mereka tidak membutuhkan banyak kekuatan. Namun, ketika dia berkembang, keterampilan pria misterius itu meningkat pesat. Pembatasan itu tidak hanya cerdas tetapi juga membingungkan.

Pada awalnya, Kaisar Kuno akan dengan mudah memecahkan batasan, tetapi seiring berlalunya waktu, semakin banyak darinya untuk bekerja menembus batasan. Kehadiran orang misterius menjadi lebih penting di dalam hatinya. Dia merasa bahwa setidaknya dalam hal pengetahuan tentang pembatasan, orang itu adalah saingannya. Dia merasa bahwa meskipun orang itu tidak dapat menandingi pengalamannya selama ribuan tahun, kepintaran dari pembatasan membuatnya tidak berkata apa-apa. Yang paling mengejutkannya adalah bahwa orang yang misterius itu tampak seperti dia baru mulai belajar teknik pembatasan. Sangat sulit dipercaya, tetapi dia yakin akan hal ini. Bagian terpenting adalah bahwa tata letak pembatasan pada awalnya berantakan dan besar, tetapi sekarang mereka sangat sulit ditemukan dan disempurnakan menjadi dua karakteristik khusus. kecepatan serangan yang sangat cepat, metode serangan, kondisi pemicu, dan waktu membuatnya sulit untuk merespons dalam waktu. Dalam hatinya, ia sangat memikirkan orang ini, dan sekarang bahkan lebih tinggi. Dia akhirnya berhasil menembus batasan yang membutuhkan banyak upaya. Dia berjalan keluar dengan wajah suram. Dia menatap ke atas. Dia masih tujuh 7000 kaki dari atas. Jika seperti sebelumnya, dia bisa dengan mudah sampai di sana dalam sekejap mata. Lupakan berlari di sana, bahkan jika dia bisa terbang, dia masih akan dipaksa untuk bergerak dengan sangat hati-hati. Dia ingat dengan jelas 1000 tahun yang lalu ketika ada seorang pembudidaya Formasi Jiwa yang menampilkan harta karun sihirnya yang unik dengan kemampuan untuk memindahkannya ke sekitar gunung. Ketika dia tiba-tiba menghilang, petir ungu datang menabrak dan menyela tekniknya. Harta sihir digunakan seperti mainan, tetapi tiba-tiba disambar petir bersama dengan seluruh tubuh pengguna sampai tidak ada jejak tersisa. Adegan ini membuat semua orang diam. Terbang di udara berarti menarik kilat ungu, jadi semua orang memilih untuk melakukan perjalanan melalui tanah daripada mencoba terbang. Kaisar Baru melanjutkan selama sebulan. Jarak antara dia dan Wang Ling semakin kecil. Ini adalah pertama kalinya Wang Lin menemui ahli Formasi Jiwa menerobos batasan. Hari ini, Kaisar Kuno berdiri hanya sepuluh kaki jauhnya dari Wang Lin. Tatapannya tiba-tiba bergeser ke tempat Wang Lin duduk. Matanya memancarkan cahaya aneh.