Renegade Immortal – Chapter 1814

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1814

“Cetakan emas ini memiliki efek seperti itu …” Mata Wang Lin menyala dan dia membuka mulutnya. Dia menghirup dan cetakan emas menghilang ke mulut wajah Wang Lin yang muncul di bola api raksasa.

Ketika cetakan emas menghilang, cahaya keemasan menghilang dari dunia ini.

Wang Lin menyingkirkan cetakan emas dan perlahan berkata, “Aku tidak akan mengirimmu pergi!”

Ketika cetakan emas menghilang, Du Qing diam-diam merasa lega. Dia mundur beberapa langkah dan akan pergi. Selama pengejaran, dia telah berkali-kali terkejut oleh Wang Lin. Akhirnya, cetakan emas dengan aura Grand Empyrean membuatnya melepaskan semua pikiran untuk bertarung. Dia ingin pergi sesegera mungkin.

“Vicious !! Terlalu ganas !! ”Du Qing cukup tertekan dan mundur 100 kaki. Dia tiba-tiba berhenti dan menatap Wang Lin, yang dikelilingi bola api.

“Latar belakang orang ini sangat kuat, dan dia juga diberi hadiah berupa harta karun oleh Grand Empyrean. Bertemu seseorang seperti ini adalah keberuntunganku! Bagaimana saya bisa bingung dan pergi begitu saja? Jika saya bisa mendapatkan petunjuk dari Grand Empyrean, tingkat kultivasi saya pasti akan meningkat!

“Jika saya mengikutinya dan mendapatkan latar belakang itu, saya tidak perlu lagi khawatir tentang Sekte Jiwa Hebat. Saya tidak lagi harus mengirim Grand Soul Sekte harta karun yang baik yang saya temukan! “Memikirkan hal ini, ekspresi tertekan menghilang dari Du Qing dan dia menjadi bersemangat.

” Ya, itu saja. Ini adalah kesempatan yang diimpikan oleh banyak pembudidaya. Jika sekte lain di Benua Langit Surgawi mengetahui bahwa dia memiliki harta yang diberikan oleh Grand Empyrean, mereka akan menjadi gila. Mereka akan segera mengundangnya sebagai tamu dan memberikan apa pun yang dimintanya …

“Langit memiliki mata, kekayaan saya telah tiba. Saat ini, hanya aku yang tahu identitasnya, dan aku tidak boleh membiarkan orang lain tahu. Manfaat ini hanya untukku … Aku hanya tidak tahu Grand Empyrean mana yang berdiri di belakangnya … Tidak masalah yang mana! “Tubuh Du Qing terbuat dari kayu dan tidak punya hati, tetapi dia merasa seperti dia bisa mendengar hatinya. Mengalahkan pada saat ini.

“Haha, kekayaan surgawi, ini adalah kekayaan surgawi.” Mata Du Qing menyala dan dia melihat bola api Wang Lin masuk. Dia mengambil napas dalam-dalam dan memaksa keluar senyum.

“Kesalahpahaman, kesalahpahaman. Rekan Penggarap, ini adalah kesalahpahaman. Saya berpikir bahwa Sekte Naga Biru terlalu tua dan ingin membangunnya kembali. Rekan Penggarap datang tepat waktu untuk membantu. Sebenarnya, saya berhasil mengucapkan terima kasih kepada Rekan Penggarap. “Du Qing bahkan tidak berkedip saat dia berbicara.

“Oh?” Wang Lin menatap Du Qing dengan senyum yang bukan senyum. Seolah-olah dia telah melihat melalui pikiran Du Qing.

“Karena Fellow Cultivator melahap api, masalah ini penting, jadi bagaimana saya bisa pergi? Rekan Penggarap dapat yakin karena saya akan melindungi Anda dan tidak membiarkan siapa pun dekat! “Du Qing tidak terkejut dengan tatapan Wang Lin. Dia takut Wang Lin tidak akan mempercayainya, jadi dia menunjuk ke langit dan berbicara sekali lagi.

“Hukum Benua Astral Abadi di atas, hari ini aku akan menjaga Sesama Penggarap dan tidak melakukan kejahatan niat sama sekali. Atau biarkan guntur surgawi menghancurkan dao dan jiwaku! ”Dengan itu, sinar cahaya merah muncul, berisi sumpah Du Qing, dan melesat ke kejauhan.

Ini adalah simbol sumpah di Benua Astral Abadi. Beberapa orang akan melanggar sumpah, karena hukum Benua Astral Abadi adalah saksi!

Wang Lin memandang Du Qing dengan tatapan penuh makna dan perlahan berkata, “Lupakan saja. Karena Anda menginginkannya, saya akan memberi Anda kesempatan untuk membantu melindungi saya. “

Ketika Du Qing mendengar ini, dia menjadi bersemangat. Dia khawatir bahwa kesalahpahaman dari sebelumnya akan menyebabkan Wang Lin menjadi berhati-hati dan jijik padanya. Begitu itu terjadi, dia tidak akan memiliki kesempatan untuk mendekati Wang Lin dan akan kehilangan kesempatan dengan kekayaan besar.

Ketika dia mendengar Wang Lin setuju, Du Qing menjadi bersemangat. Ekspresinya menjadi serius dan dia mengangguk ke arah Wang Lin.

“Rekan Penggarap Wang dapat yakin, orang tua ini akan mempertaruhkan nyawanya untuk membuatmu tetap aman!” kaki di udara dan duduk. Perasaan ilahi-Nya menyebar dan menyelimuti daerah itu, tetapi meninggalkan daerah di sekitar Wang Lin sendirian. Dia melakukan ini untuk membuat Wang Lin merasa nyaman.

Ekspresi Wang Lin tetap netral. Du Qing tidak menyembunyikan niatnya dan bisa terlihat jelas oleh Wang Lin. Ini disebabkan oleh cetak emas Wang Lin. Du Qing jelas ingin dekat dengan Grand Empyrean yang telah memberi Wang Lin cetakan emas.

“Ini bagus juga. Ada banyak hal yang tidak saya ketahui sejak pertama kali saya di Benua Astral Abadi. Ada banyak hal yang tidak dapat saya temukan dengan pencarian jiwa, jadi saya membutuhkan orang seperti itu di sekitar … Dan dia bertanya kepada saya, daripada saya mencari bantuannya, jadi saya yang berinisiatif! ”Wang Lin mencibir dalam hatinya dan menutup mata. Dia perlahan menyembunyikan dirinya di dalam bola api.

Du Qing benar-benar mematuhi sumpahnya dan dengan hati-hati memeriksa daerah sekitarnya. Du Qing memutuskan untuk memberikan kinerja yang baik untuk mengimbangi ketidaknyamanan dari sebelumnya.

Waktu perlahan berlalu. Dalam sekejap mata, tiga hari berlalu.

Selama tiga hari ini, Wang Lin memiliki sepotong akal ilahi di luar menjaga terhadap Du Qing. Pada saat yang sama, tubuhnya berada di dalam bola api, dengan cepat menyerap esensi api di dalamnya.

Bola api ini dibentuk oleh pembuluh darah anak-anak. Itu bukan vena cabang, jadi penyerapannya lambat. Itu mengandung sejumlah besar esensi api dan bahkan ada hukum yang disembunyikan di dalamnya.

Hukum ini adalah kehendak api. Tidak hanya Wang Lin yang perlu melahap esensi api, ia perlu melahap wasiat ini.

Ke 16 naga api bergerak di sekitar bola api dan perlahan-lahan menghilang selama tiga hari ini karena mereka menyatu dengan bola api. Wasiat api menyebar dari bola api. Du Qing adalah yang pertama merasakannya. Dia memandang bola api tetapi tidak berbicara.

Pada hari kelima, matahari naik ke udara dan mengusir yang gelap. Pada saat ini, bola api Wang Lin sedang mengeluarkan gemuruh yang menghancurkan bumi.

Suara ini sangat keras, dan ketika gemuruh berlanjut, bola api mulai menyusut hingga lebarnya 100 kaki. Di dalam api yang mengamuk, orang bisa samar-samar melihat sosok Wang Lin dan Vermillion Bird yang mengelilinginya.

Teriakan Vermillion Bird datang dari dalam bola api, dan ketika teriakan bergema, bola api mulai menyusut sekali lebih. Itu tidak cepat, dan setelah beberapa jam, lebarnya 70 kaki.

Namun, di dalam bola api 70 kaki, kehendak api menyebar. Ini akan menyelimuti dunia dan sepertinya akan bertarung melawan kehendak api bumi.

Rasanya seperti dua kehendak api telah muncul di Benua Surgawi Banteng!

Perasaan ini sangat aneh. Salah satu dari wasiat itu adalah urat api bumi dari Benua Surgawi Surgawi. Surat wasiat lainnya adalah bola api 70 kaki yang dilihat Du Qing!

Du Qing memandang bola api dan tersentak. “Memang seseorang yang layak diberi harta karun oleh Grand Empyrean. Esensi apinya bahkan bisa menolak kehendak api bumi di sini! ”

Tepat pada saat ini, gemuruh dari bola api menjadi lebih intens dan menyusut dari 70 kaki menjadi 30 kaki! Wang Lin berjalan keluar dari bola api 30 kaki!

Rambut putihnya berkibar saat dia duduk di samping bola api. Ekspresinya sangat serius ketika ia membentuk segel dengan tangannya dan menunjuk bola api.

Dengan ini, teriakan Vermillion Bird di dalam bola api itu menggetarkan surga. Bola api 30 kaki menyusut lagi sampai hanya 10 kaki!

Burung Vermillion yang telah menyusut banyak lipatan dapat terlihat mengelilingi bola api 10 kaki. Teriakan-teriakan Vermillion Bird datang dari bola api.

Ini menyebabkan mata Du Qing mengungkapkan cahaya aneh. Dia menatap bola api dan sebuah pemikiran muncul di benaknya, “Vermillion Bird ini adalah tubuh esensi apinya … Dia menyalurkan semua esensi api dari vena api bumi ke Vermillion Bird. Mungkinkah dia … “Memikirkan hal ini, mata Du Qing melebar dan sekali lagi dipenuhi dengan ketakutan.” Mungkinkah dia ingin membentuk tubuh esensi sejati !? “Du Qing megap-megap dan ketakutan di matanya menjadi lebih kuat. “Begitu seseorang memiliki esensi, seseorang dapat memasuki langkah ketiga: Nirvana Void. Kemudian mereka dapat menggunakan esensi untuk menyerap kekuatan dari dunia yang luas dan menjadi tak terkalahkan! Esensi tubuh lebih mudah diperoleh, tetapi jika seseorang ingin mencapai Arcane Void, maka seseorang harus secara pribadi memahami esensi halus. “Semakin banyak esensi yang dimiliki, semakin kuat esensi itu. Ini adalah pengetahuan umum di antara para pembudidaya Benua Astral Abadi! “Esensi juga dibagi menjadi beberapa lapisan. Dari awal membentuk esensi, hingga kondensasi harta esensi, dan akhirnya mencapai penyelesaian. Setiap langkah ini harus dicapai satu per satu. Namun, legenda menyatakan bahwa di antara para genius, beberapa orang dapat mengambilnya selangkah lebih maju setelah menyelesaikan esensi mereka: dari tubuh esensi sejati! ”Sebuah tubuh esensi sejati sangat langka, dan begitu muncul, kekuatannya melebihi ketakutan! Dalam seluruh hidupku, aku hanya melihat leluhur tua dari Sekte Jiwa Hebat dengan tubuh esensi jiwa sejati, dan tidak ada orang lain … Ini … Rekan Penggarap Wang ini benar-benar berusaha membentuk tubuh sejati esensi! “Du Qing memandang Wang Lin dengan tak percaya. Di Benua Astral Abadi, negara-negara kuno memiliki 35 negara. Negara Dao Kuno menduduki 12 negara. Sky State adalah lokasi ibu kota kerajaan. Ada tempat dengan pegunungan hijau dan sungai yang mengalir. Daunnya jatuh dan sungai mengamuk. Jauh di dalam gunung, ada altar biru yang menjulang tinggi. Altar ini memancarkan aura kuno, dan seorang pria muda berpakaian hitam duduk di atas altar. Dia tampak muda tetapi mengeluarkan perasaan kuno, seolah-olah dia sudah ada untuk waktu yang lama. Dia adalah Xuan Luo.Ketika Wang Lin mengeluarkan cetakan emas di Benua Surgawi, Xuan Luo, yang telah pergi ke budidaya pintu tertutup, tiba-tiba membuka matanya, “Dia akan datang …” Xuan Luo mengungkapkan senyum. Dia tahu bahwa murid yang dia pilih tidak akan mati dalam kehampaan dan akan tiba di Benua Astral Abadi!