Renegade Immortal – Chapter 182 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 182 | Baca Novel Online

Butirnya tampak seperti emas tetapi bukan emas. Mereka tampak seperti tulang tetapi bukan tulang. Namun, ketika Wang Lin hendak menjemput mereka untuk belajar, saat jiwanya bersentuhan dengan mereka, kekuatan yang kuat menahan sentuhannya.

Kekuatan tahan ini mendorong jiwa Wang Lin menjauh, tidak membiarkannya memeriksa butir emas. Wang Lin memegang sebutir biji-bijian di tangannya dan meremasnya. Anehnya, itu tidak sesulit kelihatannya. Itu mudah diratakan di bawah jari-jarinya.

Tapi tidak peduli seberapa keras Wang Lin menekan partikel emas, mereka hanya akan menjadi lebih datar dan lebih rata tanpa pecah. Wang Lin tiba-tiba punya ide. Dia mengambil semua partikel emas dan mengompresnya bersama-sama untuk membentuk kacang emas seukuran ujung jarinya.

Dia merenung sedikit saat menatap kacang emas. Semakin dia menatapnya, semakin mengingatkannya pada tulang dahi raja dari percobaan pertama. Jika itu sama, maka itu pastilah tulang yang hidup.

Gagasan berani muncul dalam pikiran Wang Lin. “Mungkinkah ini tulang dewa kuno?” Jantungnya bergetar pada pikiran itu.

Tapi Wang Lin segera menyerah pada gagasan itu. Dari apa yang dia dengar sebelumnya, dewa kuno itu sangat besar, jadi tulangnya juga akan besar. Bahkan jika itu hanya tulang jari, itu akan sebanding dengan tanduk di dahi raja makhluk itu.

Setelah berpikir sebentar, Wang Lin menyingkirkan kacang emas itu. Dia berdiri dan melihat batasan di depan, lalu melompat ke depan.

Dia sudah benar-benar mengamati batasan yang berada di antara titik 500 dan 300 kaki dari puncak gunung. Ditambah lagi, dengan Kaisar Kuno bertindak sebagai pengintai, meskipun dia masih berhati-hati, itu jauh lebih mudah daripada sebelumnya.

Namun, pada ketinggian 300 kaki, Wang Lin mulai bergerak perlahan dan hati-hati. Dia tidak ingin mengaktifkan pembatasan dan terkena petir.

Wang Lin tidak terburu-buru. Waktu berlalu dengan lambat, dan segera tiga tahun telah berlalu.

300 kaki ini membawanya tiga tahun untuk berlalu saat ia perlahan-lahan maju selangkah demi selangkah. Keterampilan pembatasannya juga meningkat pesat ketika dia memecahkan setiap pembatasan.

Ketika Wang Lin berdiri di puncak gunung tiga tahun setelah Enam Desire Devil Lord dan Kaisar Kuno ada di sana, dia tahu bahwa ini adalah hanya mungkin karena aktivasi massal pembatasan yang terjadi tiga tahun sebelumnya. Semua pembatasan terdekat telah kehilangan kekuatan mereka. Bahkan jika dia memicu pembatasan, mereka tidak akan memiliki kekuatan untuk mengaktifkan. Jika bukan karena ini, tidak akan ada cara baginya untuk mencapai sejauh ini dengan budidaya saat ini.

Meski begitu, Wang Lin hanya 5 kaki dari atas. Awan mulai gelap dan berkumpul. Petir bisa dilihat. Namun, Wang Lin hanya memberi mereka pandangan tenang sebelum dia berjalan ke pusaran air.

Wang Lin tidak melambat. Dia dengan lancar berjalan maju selangkah demi selangkah. Sejak tiga tahun lalu, dia selalu bertanya-tanya apa yang menjadi pemicu pembatasan di langit.

Dia berpikir kembali ke tiga tahun yang lalu, ketika dia mengirim tornado untuk mengambil tulangnya. Tidak ada sambaran petir ketika dipanggil, tetapi ketika itu mengambil lengan dan bergegas kembali, petir menyerangnya.

Setelah Wang Lin memikirkannya dan merisetnya sebentar, ia menyadari bahwa pemicu itu cepat!

Jika seseorang melebihi kecepatan tertentu atau tiba-tiba menambah atau mengurangi kecepatannya, mereka akan memicu pembatasan di langit untuk menyerang. Semakin dekat ke puncak gunung, semakin sensitif itu.

Dengan kata lain, jika Anda tiba-tiba berakselerasi di kaki gunung, tidak ada yang terjadi. Jika Anda melakukannya di gunung, Anda mungkin memicu beberapa batasan. Di dekat puncak gunung, Anda kemungkinan akan memicu pembatasan di langit.

Setelah mencari tahu pemicu untuk pembatasan di langit, Wang Lin berjalan dengan kecepatan stabil dan dengan damai memasuki pusaran air. < / p>

Persidangan kedua ini telah memakan waktu Wang 13 tahun untuk melewati. Namun, dibandingkan dengan keuntungannya, jumlah waktu itu sepele.

Dalam 13 tahun ini, dari yang sederhana hingga yang rumit, dari yang mudah ke yang sulit, ia belajar seni pembatasan langkah demi langkah hingga akhirnya ia mencapai level saat ini. Bahkan jika itu akan memakan waktu lebih lama, Wang Lin tidak akan menyerah.

Dari sudut pandangnya, tujuan dari percobaan kedua bukanlah untuk memblokir penyusup, tetapi cara sistematis untuk orang mempelajari batasan.

Kalau tidak, letakkan saja pembatasan seperti yang ada di puncak gunung di kaki dan tidak ada yang bisa memanjat.

Wang Lin adalah sangat bingung dalam hal ini. Namun, dia tidak memiliki siapa pun untuk bertanya.

Saat Wang Lin memasuki pusaran air, sesuatu berubah. Lampu ungu keluar dari pusaran air hingga membentuk bola raksasa berwarna ungu.

Bola ungu ini berbeda dari yang ada pada batasan di langit, warnanya lebih gelap dan lebih kuat. Ketika bola petir ini muncul, Wang Lin merasakan seluruh gunung berguncang.

Dari dasar gunung ke puncak, semua batasan mulai melayang ke atas puncak gunung. Setiap titik cahaya adalah batasan, dan bintik cahaya yang tak terhitung melayang, semakin tinggi dan lebih tinggi.

Jumlah pembatasan yang tak terhitung jumlahnya melayang secara mengejutkan tidak memicu pembatasan di langit. Ketika mereka mencapai titik tertentu, mereka mulai bersatu dan membentuk bola cahaya raksasa sampai sama dengan ukuran bola petir ungu.

Pada titik ini, semua bintik cahaya telah menghilang dari gunung. Tidak ada batasan yang tersisa di gunung ini.

Wang Lin hanya bisa menatap apa yang terjadi. Sejak bola petir ungu muncul, tubuhnya membeku di tempat oleh kekuatan yang luar biasa. Dia tidak dapat bergerak bahkan setengah langkah.

Bola cahaya ungu dan bola cahaya bergerak perlahan ke arah satu sama lain. Ketika mereka menyentuh, ilusi raksasa muncul di atas keduanya.

Ilusi itu tumbuh sangat besar, sampai mengambil bentuk raksasa dengan dua kakinya tepat di atas dua bola petir dan cahaya. Kedua bola itu perlahan bergerak ke atas sampai ke tempat mata raksasa itu seharusnya berada. Dari kejauhan, itu tampak seperti raksasa itu memiliki dua mata yang bersinar.

Sementara raksasa itu hanya ilusi, itu mengeluarkan perasaan, seolah-olah itu adalah kehidupan.

“Selamat datang . Anda adalah orang ke-4 yang memenuhi kualifikasi gunung pembatasan. Nama saya Tu Si … sesuai dengan aturan kuno yang ditetapkan sebelum tubuh saya tidur, Anda memenuhi persyaratan pembatasan gunung. Anda dapat memasuki lautan kesadaran saya dan mendapatkan beberapa pengetahuan dan kenangan saya, tetapi pertama-tama, Anda harus mengidentifikasi diri Anda dan membuat bendera pembatas dengan batu giok ini. ”

Raksasa itu berbicara dengan suara yang bergetar Dunia. Kemudian, sepotong batu giok yang dikelilingi oleh petir ungu muncul dan melayang ke arah Wang Lin.

Wang Lin ketakutan. Dia menarik napas dalam-dalam.

Dari nada raksasa, ini pasti avatar dewa kuno. Jelas itu adalah dewa kuno Tu Si.

Dewa kuno itu terlalu kuat. Hanya avatar saja sudah cukup untuk membuat Wang Lin merasa seperti tercekik. Wang Lin bahkan tidak bisa membayangkan betapa kuatnya dewa kuno Tu Si jika dia ada di sini secara pribadi.

Pada saat itu, potongan batu giok ada di depan Wang Lin. Dia berkedip sekali dan mengulurkan tangan untuk meraihnya. Ketika dia meraihnya, kilat ungu melonjak ke seluruh tubuhnya sebelum kembali ke sepotong batu giok.

Wang Lin merasakan pada saat itu bahwa ada sesuatu yang ditambahkan ke dalam benaknya. Dia tahu kilat tidak berarti bahaya dan merupakan metode untuk mengkonfirmasi pemiliknya.

Ketika pikirannya mulai memahami informasi pada bendera pembatasan, jantungnya tidak bisa berhenti berdebar, tetapi pada saat yang sama, dia tertawa pahit.

Giok ini tidak mengatakan penggunaan yang pasti dari bendera pembatasan, materialnya, atau persyaratan spesifik apa pun. Sepertinya bendera pembatasan ini dapat dibuat dari apa saja.

Hanya ada satu bahan yang harus dimiliki dan itu adalah batu tinta!

Informasi mengenai batu tinta juga masuk ke kepalanya. . Batu tinta tidak diproduksi di planet mana pun. Itu diproduksi di bintang-bintang.

Untuk para dewa kuno, itu sangat mudah diperoleh. Cukup berjalan sedikit di ruang angkasa dan mereka dapat menemukan batu tinta.

Informasi itu juga memberikan peta lautan kesadaran dewa kuno, Itu menandai lokasi batu tinta. Siapa pun yang mendapatkan wawasan di tempat-tempat itu dapat memperolehnya.

Setelah batu tinta diperoleh, Anda dapat mulai membuat bendera pembatasan. Prosesnya sederhana, namun sangat kompleks. Anda harus mengukir sembilan ratus sembilan puluh sembilan ribu, sembilan ratus sembilan puluh sembilan pembatasan pada bendera.

Hanya dengan demikian Anda dapat membuat satu bendera pembatasan.

Penggunaan bendera pembatasan tidak disebutkan di sini, tetapi bagaimana mungkin senjata yang diberikan oleh dewa kuno menjadi lemah? Dan itu bahkan tidak mempertimbangkan bahan-bahan berharga atau proses produksi sulit yang diperlukan untuk membuatnya.

Wang Lin menolak untuk percaya bahwa harta ini lemah. Jelas, hadiah nyata untuk persidangan ini adalah batu giok dan hak istimewa untuk menjadi seseorang yang terpilih. Jika Enam Keinginan Iblis Lord dan Kaisar Kuno tahu ini, mereka tidak akan bergegas maju, dan perlahan-lahan akan maju dengan mempelajari pembatasan satu per satu sebagai gantinya.

“Selain saya, ada tiga orang lagi yang juga menerima giok ini … “Wang Lin bergumam pada dirinya sendiri. Dia dengan cepat menyimpulkan bahwa jika dia bisa mendapatkan batu giok ini setelah memahami persidangan kedua, apakah dia akan menerima hadiah yang sama jika dia memenuhi persyaratan dalam persidangan pertama?

Wang Lin ingat bahwa dia telah mendengar sesuatu tentang jalan tanpa kembali. Pria misterius itu dengan santai berkata, “Aku menaklukkan raja pertama!”

Mungkin itu adalah hadiah untuk persidangan pertama. Wang Lin tertawa pahit. Dia tidak memiliki kemampuan untuk melakukan hal yang sama.

Pada saat itu, tubuh raksasa itu mulai menghilang. Kedua bola mulai bergerak terpisah. Bola cahaya menyebar kembali ke spesifikasi cahaya dan jatuh kembali ke gunung. Saat setitik cahaya mendarat, pembatasan ditetapkan kembali dan gunung kembali ke kondisi semula.

Bola cahaya ungu melayang kembali ke pusaran air. Kemudian, kekuatan isap datang dari pusaran air dan perlahan menarik Wang Lin ke arahnya. Tubuhnya perlahan tenggelam ke dalam pusaran air.

Ketika Wang Lin muncul dari pusaran air lagi. Dia berada di tempat yang nampak seperti negeri peri, dengan ladang rumput yang luas dan terbuka. Lingkungan sekitarnya dipenuhi dengan energi spiritual.

Tidak jauh, ada sebuah danau. Di tengah danau berdiri sebuah pagoda tiga lantai yang mengeluarkan semburan cahaya berwarna-warni.

Saat Wang Lin muncul, dia mengirimkan jiwanya untuk mencari di sekitar. Setelah waktu yang lama, dia dengan hati-hati berjalan ke depan. Dia menampar tasnya memegang dan pedang racun hitam keluar dan melayang di sekitarnya.

Dia tahu bahwa Enam Desire Iblis Lord dan Kaisar Kuno membencinya. Meskipun mereka berdua berlari melalui pusaran air tiga tahun lalu, masih ada kemungkinan mereka berbaring menunggunya di sini. Jika Wang Lin yang terpaksa melewati semua masalah itu, dia pasti akan menunggu untuk membunuh pelakunya.

Saat Wang Lin berjalan, dia menggunakan Divine Sense untuk memindai daerah itu, tetapi tidak dapat temukan apa saja. Akhirnya, dia mulai merenungkan pagoda itu.

Pagoda itu tidak memiliki batasan apa pun. Dia dengan cepat bergerak ke arahnya dan berhenti di tepi danau. Dia membanting tasnya untuk dipegang dan iblis Xu Liguo datang terbang keluar.

Dia bosan sampai mati akhir-akhir ini, jadi dia sangat bersemangat ketika dia dibebaskan. Namun, ketika dia melihat Wang Lin, ekspresinya tiba-tiba membeku dan berubah menjadi ekspresi takjub.

Wang Lin telah berubah sejak Xu Ligou terakhir melihatnya. Rambut iblis ini telah tumbuh semua putih dan memiliki mata yang bisa menembus jantung. Xu Ligou memberi satu pandangan dan segera menjadi takut. Dia mengerang pada dirinya sendiri. “Bagaimana iblis ini menjadi lebih kuat lagi … pada tingkat ini, kapan aku akan lolos dari tangan iblis jahat ini … bahkan jika aku bertarung tanpa merawat hidupku, itu akan sia-sia.”

Sebelumnya, hanya ketika Wang Lin menggunakan kekuatan penuh jiwanya Xu Ligou akan merasa seperti ini. Tapi sekarang dia merasa seperti itu meskipun Wang Lin tidak menggunakan kekuatan apa pun. Itu jelas menunjukkan betapa banyak kekuatan pembatasan Wang Lin telah tumbuh dalam 13 tahun terakhir.

Wang Lin mengarahkan jarinya ke danau. Xu Ligou ingin tawar-menawar dengannya, tetapi ketika dia melihat mata Wang Lin, dia dengan patuh terbang menuju danau, diam-diam mengutuk Wang Lin.

Xu Ligou mengutuk dalam hatinya. “Tunggu saja, begitu aku memakan beberapa jiwa lagi, merekrut beberapa saudara kecil, dan meningkatkan kultivasi ku sedikit, aku akan bertarung denganmu sampai mati!” Setelah ventilasi, dia merasa jauh lebih baik dan terjun ke danau untuk memulai pencariannya.

Wang Lin menggunakan sepotong jiwa yang ditinggalkannya di tubuh Xu Ligou untuk memeriksa danau sementara tubuhnya tetap di pantai. Setelah dia yakin tidak ada yang salah dengan danau, dia terbang menuju pagoda.

Saat Xu Ligou terbang dari danau, dia diam-diam mengutuk beberapa kali tetapi masih dibesarkan atas kehendaknya.

Di depan pagoda, Wang Lin juga menyuruh Xu Ligou masuk terlebih dahulu untuk memastikannya aman sebelum dia masuk. Pagoda ini memiliki tiga lantai, lantai pertama memiliki kisi-kisi 9 persegi yang benar-benar kosong.

Wang Lin dengan cepat mendapatkan pemahaman tentang tempat ini. Ini pasti di mana hadiah untuk semua orang yang lulus persidangan kedua ditempatkan. Namun, setelah bertahun-tahun, semua hadiah diambil. Itulah sebabnya hanya ada ruang kosong yang tersisa.

Setelah Wang Lin berjalan ke lantai dua, ia yakin akan tebakannya. Ada empat kotak kosong yang menghadap ke utara, timur, selatan, dan barat.

Di lantai tiga, Wang Lin melihat pusaran air yang merupakan pintu keluar dan kotak kosong lainnya.

Wang Lin sama sekali tidak kecewa dan merenung sejenak. Dia ingat pesan yang ditinggalkan oleh pria misterius di jalan yang tidak bisa kembali. Meskipun dia tidak meninggalkan pesan di persidangan kedua, dia merasa bahwa dia adalah salah satu dari tiga sebelum dia yang menerima sepotong batu giok.

Setelah beberapa saat sunyi, Wang Lin segera mencari ketiganya lantai pagoda. Di lantai dua dia melihat pesan yang familier di sebelah kotak kosong.

“Setelah melihat pagoda harta karun, selain terlihat menyenangkan, saya sangat kecewa dengan negeri para dewa kuno ini. “

Pernyataan ini sangat bangga. Wang Lin merenungkannya sejenak dan bergerak menuju lantai tiga.

Di lantai tiga, dia tidak segera memasuki pusaran air. Wang Lin duduk dan memulihkan energi spiritualnya hingga mencapai puncaknya, lalu dia mengatur tasnya untuk dipegang. Selanjutnya, dia mengambil napas dalam-dalam sebelum mengeluarkan Xu Ligou dan menunjuk ke arah pusaran air.

Xu Ligou memiliki wajah pahit. Dia mengutuk diam-diam berkali-kali, tetapi masih terjun ke dalam pusaran air, namun, saat dia menyentuh pusaran air, dia menjerit ketika tubuhnya merokok. Dia dengan cepat mundur dengan ekspresi ketakutan di wajahnya.

Wang Lin mengeluarkan seekor binatang kecil dan melemparkannya ke arah pusaran air. Kali ini, hewan itu melewatinya tanpa ada halangan dan mulai tenggelam ke dalamnya. Tepat pada saat itu, koneksi yang dimiliki Wang Lin dengan binatang kecil itu tiba-tiba terputus.

Kulit Wang Lin menjadi gelap. Setelah merenung sebentar, dia berpikir bahwa pusaran air itu haruslah yang menyebabkan orang-orang seperti Six Desire Devil Lord berhenti dan melarikan diri dengan panik, penghalang ketiga.

Menurut apa yang Duanmu katakan sebelumnya, ini adalah penghalang ketiga yang membutuhkan teknik kutukan kematian yang terkenal untuk dilewati. Meskipun dia tidak banyak bicara tentang itu, Wang Lin masih tahu sedikit.

Setelah tes ini, dia menemukan bahwa Xu Ligou tidak bisa memasuki pusaran air. Saat dia dekat, jiwanya rusak. Binatang kecil itu menghilang begitu masuk dan hubungannya dengan dia terputus.

Dari pengamatan ini, Wang Lin menyimpulkan bahwa percobaan ketiga pasti sangat berbahaya. Dia merenungkan ini sebentar dan akhirnya pergi ke sebelah pusaran air. Dia perlahan-lahan mengulurkan tangannya ke arah itu.

Perasaan dingin segera datang dari tangannya, namun, dia tidak menghadapi bahaya yang dilakukan iblis Xu Ligou. Tanpa pikir panjang, Wang Lin melangkah masuk.

Ketika Wang Lin keluar dari pusaran air, dia langsung membeku. Lautan kesadarannya diaduk dengan gelombang pasang besar dan kilat terang melintas. Untuk pertama kalinya tidak di bawah kendali Wang Lin, matanya berkedip-kedip.

“Ini … ini Nirvana!” Pikir Wang Lin.

Di depannya ada area kosong yang sangat luas. dengan beberapa batu berbentuk aneh mengambang di sekitar. Pada saat yang sama, jiwanya berfluktuasi terus-menerus.

Wang Lin tertawa dingin. Orang bisa mengatakan bahwa ia melewati persidangan pertama karena keberuntungan, ia melewati persidangan kedua karena tekad, kemudian untuk persidangan ketiga ini … Wang Lin sudah memutuskan bahwa ia dapat dengan mudah melakukan persidangan ketiga ini.

Dia membanting tasnya. Xu Ligou dan iblis kedua segera muncul. Kedua setan melongo melihat sekeliling. Mereka perlahan-lahan mulai sadar dan kejutan di mata mereka diganti dengan ekstasi.

Di sini, kedua iblis itu seperti ikan di air. Mereka memiliki perasaan yang sangat nyaman.

Setelah melepaskan dua setan, Wang Lin memindai sekeliling dan tiba-tiba meraih ruang kosong dengan tangan kanannya. Tangisan tiba-tiba terdengar dan aliran asap muncul di tempat itu. Asap membentuk ilusi makhluk bertanduk dua. Itu adalah jiwa yang berkeliaran.

Ia bersembunyi di ketiadaan, berharap untuk menyerang Wang Lin, namun, ia tidak berharap Wang Lin untuk menariknya keluar dari ketiadaan.

Jiwa segera mulai panik. Wang Lin bahkan tidak meliriknya saat persidangan Ji Divine-nya melompat keluar dan membentuk mulut yang menelan jiwa pengembara.

Wang Lin menutup matanya. Dia belum merasakan jiwa yang berkeliaran dalam waktu yang lama. Rasanya sangat enak. Dia jelas bisa merasakan jiwanya semakin kuat.

“Jiwa yang berkeliaran benar-benar suplemen terbaik untuk memelihara jiwa. Hanya untuk jiwa pengembara ini di sini, waktu yang dihabiskan dalam persidangan ini sangat berharga. “Wang Lin berkata ketika dia maju ke depan.

Adegan Wang Lin yang melahap jiwa itu membuat takut Xu Ligou dan iblis kedua dengan hebat. Kedua setan itu, terutama Xu Ligou, telah memakan banyak jiwa. Mulut Xu Ligou berair, dan ketika dia melihat Wang Lin melahap jiwa di hadapannya, dia hanya merasa seperti seseorang mencuri makanannya.

Namun, Xu Ligou merasa bahwa jiwa yang ditarik Wang Lin sangat mirip dengan miliknya. Dia bahkan merasa seperti leluhurnya. Dia memiliki perasaan yang sangat hangat. Ketika Wang Lin memegang jiwa pengembara, dia berpikir iblis ini akan merekrut seorang adik laki-laki dan akan pergi untuk menyambutnya. Sayangnya, keintiman yang dia rasakan berubah menjadi ketakutan ketika dia melihat Wang Lin melahap jiwa. Dia selalu tahu dia akan memerangi iblis jahat ini sampai mati, tetapi sekarang dia menyadari bahwa tidak hanya iblis ini bisa menelan jiwa, dia bahkan bisa melahapnya. Akibatnya, Xu Ligou sangat takut. Jeritan dari jiwa pengembara sebelum dimakan dan ekspresi mabuk di wajah Wang Lin menyebabkan jiwa Xu Ligou goyah. Dia ingat ketika dia biasa menawar dengan iblis jahat ini. Tubuhnya bergetar ketakutan. Sebelum, dia merasa bahwa Wang Lin menggunakan alat yang kuat untuk menghukumnya adalah yang terburuk yang akan dilakukan padanya, namun, itu sepele dibandingkan dengan dimakan hidup-hidup .. Xu Ligou segera memutuskan untuk tidak dipusingkan dengan iblis jahat ini lagi. Jika suatu hari dia benar-benar membuatnya marah, dia mungkin akan tertelan dalam satu gigitan tanpa jejak sisa dirinya. Adapun iblis kedua, meskipun dia adalah binatang buas setelah mengikuti Xu Ligou begitu lama, dia juga telah mendapatkan sedikit kecerdasan. Hatinya juga dipenuhi dengan ketakutan. Intuisinya jauh lebih kuat daripada Xu Ligou. Ketika Wang Lin menunjukkan kemampuannya untuk melahap jiwa yang mirip dengannya, dia pikir Wang Lin seperti raja.