Renegade Immortal – Chapter 1821 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1821 | Baca Novel Online

Pria itu tampak panik dan dengan cepat menjawab. Mereka berubah menjadi sinar cahaya yang terbang menuju gunung merah.

Wang Lin hendak meninggalkan tubuh pria itu ketika dia memikirkan sesuatu. Dia mempertahankan kondisinya saat ini dan mengikuti mereka.

Mungkin itu karena indera ilahi baru saja menyebar dan mereka bertiga tidak diperiksa oleh indera ilahi yang lebih lagi. Mereka berhasil mendekati gunung merah.

“Kita harus lebih cepat. Setelah kami selesai dengan Leluhur Yan Lu, kami masih harus pergi ke puncak utama lainnya dan tidak bisa ditunda. Song Yin, kami akan menunggumu. Mengejar begitu Anda membebaskan mereka, “kata wanita yang berbicara sebelumnya, dan wanita lain mengangguk setuju.

Ketiganya berserakan. Wanita bernama Song Ying menyerang di gunung merah. Wanita lain dan pria Wang Lin berada di arah yang berubah. Mereka melewati gunung merah dan pergi ke kejauhan.

Wang Lin tidak ragu untuk berubah menjadi asap, meninggalkan pria itu. Dia mengepung wanita bernama Song Ying dan terbang ke gunung merah bersamanya.

Murid perempuan bernama Song Ying tidak terlihat tua dan sangat cantik, dan tubuhnya mengeluarkan aroma perawan. Dia berubah menjadi sinar lampu merah dan terbang menuju puncak gunung.

Dia berhenti di udara di luar gunung. Ada tirai cahaya kabur melindungi gunung. Dia mengeluarkan batu giok merah dan akan menempelkannya ke tirai cahaya. Pada saat ini, Wang Lin membagi sebagian dari rasa ilahi-Nya ke arah giok merah dan menggunakan kekuatan penuhnya untuk mempelajarinya.

Suara berderak lembut datang dari batu giok. Ketika batu giok ditekan ke tirai cahaya, Wang Lin menarik akal ilahi-nya.

Tirai cahaya bergetar dan riak bergema. Wanita itu menyingkirkan batu giok dan melangkah ke tirai cahaya. Pada saat ini, di dalam pakaiannya, asap Wang Lin berubah menjadi terdistorsi. Dia telah menggunakan esensi pembatasan untuk meniru batu giok, dan dia diam-diam masuk bersamanya.

Saat Wang Lin masuk, kegembiraan muncul di hatinya. Ada sejumlah besar esensi api di dalam, seolah-olah hanya bernapas sekali saja akan memperkuat esensi apinya.

Namun, juga, ada pembudidaya perempuan Void Tribulant tahap awal yang ditakuti Wang Lin. Dia tidak segera meninggalkan wanita ini; dia tinggal bersamanya sebentar.

Wanita ini tampaknya merasa tidak nyaman dengan panas di sini. Saat dia masuk, dia berkeringat harum. Dia terbang menuju gua untuk memberikan Soul Split Fruit.

Seperti yang diamati Wang Lin, ada total 19 gua di gunung ini. Selain dari gua di atas, dia mengirim buah ke masing-masing gua lainnya.

Setiap gua dipenuhi dengan vitalitas, dan ada murid Sekte Jiwa Hebat di dalam masing-masing gua.

< Tak lama kemudian, wanita itu tiba di luar gua terakhir. Sekarang dia basah oleh keringat karena gelombang panas.

“Kakak Senior, jiwa membelah buah ada di sini.” Suara wanita itu agak lemah ketika dia berbicara di luar gua.

< >> “Letakkan.” Suara lembut datang dari pintu gua yang tertutup. Ketika Wang Lin mendengar ini, pikirannya bergetar.

“Ini dia!”

Wang Lin merenung. Wanita yang diselimuti keringat harum mengeluarkan sembilan buah langit putih kehijauan yang penuh dengan energi dingin. Dia meninggalkan wanita itu dan menempel pada daun buah.

Wanita bernama Song Ying menggenggam tangannya dan dengan hormat pergi. Dia terbang keluar dari tirai cahaya dan menghilang.

Pada saat yang sama, pintu gua membuka sepotong dan kekuatan isap menarik buah-buahan di dalamnya. Kemudian pintu gua ditutup.

Di dalam gua, ada lampu neon. Buah-buah surgawi yang ditarik ke gua diletakkan di atas meja batu.

Seorang wanita berbaju merah muda duduk tidak jauh dari sana. Dia sangat cantik dan memiliki temperamen yang membuatnya menjadi generasi yang indah.

Dia mengerutkan kening dan tampak agak tertekan. Dia tidak berkultivasi tetapi melihat ke depan; tidak diketahui apa yang dia pikirkan.

Wang Lin bersembunyi di daun buah dan juga merenungkan saat dia melihat wanita itu.

Setelah lama, wanita di pink menghela nafas dan menutup matanya untuk mencoba berkultivasi. Namun, tepat pada saat ini, suara tenang muncul di benaknya.

“Fan Shanlu …”

Saat suara ini muncul, wanita berbaju merah muda itu tiba-tiba membuka mata dan matanya. tangan kanan di bawah lengan bajunya bergetar. Dia segera mengangkat tangan kanannya dan melambaikan tangan.

Gelombang ini menyebabkan kabut muncul dan benar-benar menutup gua.

“Wang Lin !! Di mana Anda? “Fan Shanlu mengambil napas dalam-dalam dan melihat sekeliling. Meskipun dia terlihat tenang, gemetaran di tangan kanannya mengungkapkan kejutan di hatinya.

Wang Lin tidak segera muncul tetapi melihat kabut yang diciptakan Fang Shanlu. Kabut ini sangat aneh; tugasnya adalah menyegel semua aura di dalam gua sehingga tidak ada orang di luar yang bisa mendeteksi apa pun di dalamnya.

Ini adalah perilaku bawah sadar dari Fan Shanlu. Wang Lin melihat detail ini untuk mendapatkan gambaran yang lebih besar. Dia merenung sedikit sebelum asap meninggalkan daun buah dan dia muncul di hadapan Fan Shanlu.

“Lama tidak bertemu.” Wang Lin mengungkapkan senyum ketika dia melihat Fan Shanlu, dan tatapannya menyapu oleh kabut.

Setelah melihat Wang Lin, Fan Shanlu tertegun untuk waktu yang lama sebelum mengungkapkan senyum.

“Sudah lama … Saya tidak berpikir Anda akan datang ke sini … Kabut ini untuk ketika murid inti Sekte Jiwa Hebat pergi ke budidaya pintu tertutup. Begitu kabut muncul, akal ilahi Guru tidak akan dengan santai menyapu, jadi aman di sini. “

Senyum Fan Shanlu sangat gembira. Dia tidak berharap bertemu Wang Lin di sini. Namun, rasa terima kasihnya kepada Wang Lin masih ada di sana dan belum menghilang dengan waktu.

Apa yang terjadi di dunia gua telah menjadi bagian dari hidupnya. Jika bukan karena Wang Lin, dia tidak akan bisa kembali ke rumah. Fan Shanlu juga mengagumi Wang Lin.

Wang Lin duduk. Setelah mendengar penjelasannya dan mengamati reaksinya, Wang Lin sedikit santai. Namun, dia masih berhati-hati, dan jika Fan Shanlu memiliki pikiran lain, dia akan menyerang tanpa ragu-ragu.

“Kamu masih berhati-hati … Tapi itu bagus, kamu harus berhati-hati pada Immortal Benua Astral untuk bertahan hidup … “Fan Shanlu tersenyum ketika dia memandang Wang Lin.

” Tiga tahun yang lalu, saya bertemu dengan Yun Yifeng dari Sekte Yi Yi Gui dan menyebut Anda. Menurut perhitungan kami, Anda seharusnya datang ke Benua Astral Abadi untuk waktu yang lama, tapi kami belum pernah mendengar tentang Anda. Mungkin sesuatu terjadi atau Anda berada di suatu tempat yang jauh.

“Saya tidak berharap untuk bertemu Anda di sini hari ini.” Fan Shanlu berkedip dan tertawa.

“Ada beberapa kecelakaan di sepanjang mungkin, jadi saya agak terlambat. Saya senang melihat Anda, “Wang Lin tersenyum. Jarang bertemu seseorang yang akrab di Benua Astral Abadi, yang membuat Wang Lin merasakan sedikit kehangatan.

Sebenarnya, Fan Shanlu merasakan hal yang sama, sedikit kehangatan. Bagaimanapun, dia telah menghabiskan sebagian besar hidupnya di gua. Hubungannya dengan Sekte Jiwa Hebat hanya dalam nama, dan itu sebenarnya sangat asing baginya sekarang.

“Bicaralah. Anda datang ke Sekte Jiwa Hebat dan datang ke gua saya, pasti ada alasannya. Jika ada kebutuhan untuk bantuan saya, saya akan mencoba yang terbaik. “Perasaan tertekan Fan Shanlu telah memudar ketika Wang Lin tiba dan digantikan oleh sukacita yang tulus.

Wang Lin bisa merasakan kegembiraan Fan Shanlu, dan ini membuat hatinya terasa hangat. Dia tersenyum diam-diam sejenak dan kemudian berbicara.

“Saya perlu vena api bumi utama untuk dikultivasi … Ini mungkin mempengaruhi vena api bumi utama di sini.”

Fan Shanlu merenung, dan setelah lama, dia mengangguk.

“Tidak masalah. Saya dapat membawa Anda ke lokasi budidaya pintu tertutup untuk vena api bumi. Guru harus mudah berurusan dengan. Dia berkultivasi pintu tertutup sebagian besar waktu dan kadang-kadang menyebar kesadaran ilahi. Dia tidak akan memeriksa murid-murid kultivasi pintu tertutup terlalu sering untuk tidak mempengaruhi mereka.

“Masalah utamanya adalah kakak perempuanku … Dia juga ada di gunung api ini … Namun, dia telah menarik perhatian Guru, jadi dia tidak akan dengan santai keluar.” Bagaimana dengan ini: aku akan menemanimu ke ruang api , dan jika orang lain bertanya, saya dalam budidaya pintu tertutup. Namun, tidak butuh waktu lama, atau orang lain akan mulai mengajukan pertanyaan. “Fan Shanlu tegas dan cepat datang dengan ide. Wang Lin merenung dan perlahan berkata,” Itu tidak baik untukmu … “Ketika Fan Shanlu Mendengar ini, ekspresinya melembut dan dia menggelengkan kepalanya sambil tersenyum. Guru juga melindungi dirinya sendiri, saya tahu batas kemampuan saya. ”Ekspresi Wang Lin serius saat dia bangkit dan menggenggam tangannya pada Fan Shanlu. “Banyak terima kasih!” “Tidak perlu berterima kasih padaku, aku ingin mengucapkan terima kasih. Jika bukan karena kamu, aku tidak akan bisa kembali ke Benua Astral Abadi. “Fan Shanlu bangkit.” Masalah ini seharusnya tidak ditunda, kita harus segera pergi. Saya harus meminta Anda untuk bersembunyi di dalam saya … “Ketika Fan Shanlu mengatakan ini, dia memerah. Wang Lin mengangguk dan berubah menjadi asap. Dia memasuki lengan bajunya dan membungkus kulitnya. Dengan cara ini, jika dia membuat gerakan tersembunyi, Wang Lin akan segera mendeteksinya. Sifatnya yang berhati-hati tidak akan berubah karena orang, lokasi, atau kata-kata mereka. Fan Shanlu menyortir pakaiannya, dan begitu ekspresinya kembali normal, dia Melambaikan tangannya yang seperti batu giok untuk mengusir kabut. Dia berjalan keluar dari gua. Dia tidak berhenti sama sekali di sepanjang jalan. Tidak terlalu cepat atau lambat, dia berjalan menuju gua raksasa di dasar gunung merah. Itu adalah tempat yang paling dekat dengan urat api tanah utama yang guru mereka buka untuk murid-muridnya gunakan untuk budidaya pintu tertutup.