Renegade Immortal – Chapter 183 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 183 | Baca Novel Online

Percobaan ketiga bukanlah Nirvana yang asli, tetapi keretakan dalam ruang. Itu hanya ruang di celah yang sangat besar.

Wang Lin perlahan melewati persidangan ketiga. Saat dia bergerak maju, dia akan meraih ruang kosong yang tampak di sekitarnya, dan setiap ambil akan menjeratnya jiwa pengembara lain untuk dikonsumsi.

Wang Lin tidak merasakan sensasi memakan jiwa untuk waktu yang lama . Dia menghitung bahwa sudah puluhan tahun sejak dia meninggalkan medan perang asing.

Namun, karena kekuatan hukum dunia, dia masih ingat waktunya di medan perang asing seperti kemarin .

Xu Ligou dan iblis kedua mengikuti di belakang Wang Lin, khawatir dan takut sepanjang waktu. Mereka tidak berani mengeluarkan nafas tunggal ketika mereka melihat leluhur yang berkali-kali lebih kuat daripada mereka dikonsumsi tanpa mampu melakukan perlawanan. Mereka merasa benar-benar tidak berdaya.

Meskipun jiwa Wang Lin yang sangat besar dikompresi saat itu karena sepotong pengetahuan Ji Realm, kemampuannya untuk melahap jiwa masih ada, dan sebagai hasilnya, ia adalah penguasa jiwa. < / p>

Saat Wang Lin berjalan, dia mengirim Divine Sense-nya ke segala arah. Karena ranah ini seperti Nirvana, dan berisi jiwa-jiwa yang berkeliaran, maka itu juga harus mengandung para penyembah jiwa.

Wang Lin tidak yakin apakah para penjilat jiwa dapat saling melahap satu sama lain. Kecuali itu adalah pilihan terakhir, para penyembah jiwa tidak akan saling menyerang, tetapi sebaliknya akan menyelesaikan masalah mereka dengan cara simbiosis.

Setelah terbang dalam waktu yang lama, Wang Lin telah melahap banyak jiwa, tetapi belum ada peminat jiwa yang menghubunginya. Dia merenung sejenak, lalu mengangkat kedua tangannya, dan batu-batu apung di dekatnya mulai bergerak ke arahnya.

Segera, batu-batu itu menabrak satu sama lain untuk membentuk gunung berbatu yang besar. Wang Lin melompat ke puncak gunung, lalu dia menjentikkan tangan kanannya, menyebabkan nyala api biru muncul darinya.

Mata Wang Lin berkedip. Dia meletakkan tangan kanannya di gunung berbatu dan api biru menyatu ke gunung. Gunung yang memiliki banyak celah besar di antara bebatuan dengan cepat dikelilingi oleh cahaya biru yang memancarkan udara dingin. Semua celah di gunung berbatu tersegel oleh es dan diikat dengan erat.

Wang Lin melepaskan tangan kanannya dari gunung dan nyala biru diserap kembali ke tubuhnya. Dia menarik napas panjang. Mata Kesadaran Ilahi-Nya berkedip terus menerus, dan tangan kanannya bergerak cepat. Setelah beberapa saat, sebuah lingkaran ilusi muncul dan dia menembaknya ke arah gunung yang baru saja dia buat.

Ketika lingkaran ilusi mendarat di gunung, seluruh gunung menyala cerah, tetapi dengan cepat kembali normal. Wang Lin menarik napas dalam lagi. Tangan kanannya bergerak dan lingkaran ilusi muncul satu per satu di depannya dan menyatu ke gunung.

Segera, gunung itu dengan cepat berubah menjadi versi miniatur dari gunung pembatas.

Wang Lin hampir jatuh ketika dia mengambil langkah kecil. Dia perlahan mulai memasuki gunung sampai dia berada di tengah. Dia kemudian membentuk lingkaran ilusi lain dan menekan dinding batu.

Seluruh gunung bergetar, dan perlahan-lahan menyusut pada kecepatan yang terlihat oleh mata manusia, sampai ukurannya sama dengan batu-batu lain yang melayang . Siapa pun yang melihatnya sekarang tidak akan bisa membedakannya dari batu-batu lain yang mengambang di sekitarnya.

Dengan tubuh Wang Lin yang dibentengi di dalam gunung, ia meninggalkan sebagian kecil jiwanya di tubuhnya menggunakan Kesadaran Ilahi Ji Realm dan sisa jiwanya keluar dari tubuhnya. Bagian jiwanya ini segera membentuk tubuh ilusi.

Sekarang jiwa Wang Lin tidak lagi berada di tubuhnya, ia tidak lagi dibatasi oleh bentuk fisiknya. Rasa Ilahi-Nya tersebar ke segala arah. Dari kejauhan, Anda akan melihat lapisan Divine Sense Wang Lin yang dikirim, menyebabkan semua jiwa pengembara di dekatnya muncul dari ketiadaan, wajah pucat karena ketakutan.

Tak lama setelah itu, semua jiwa pengembara menerima mereka pesanan. Saat Sense Ilahi Wang Lin menyebar lebih jauh, jiwa yang lebih berkeliaran merasakan kehadiran Wang Lin. Wajah mereka memucat dan mereka mulai berserakan.

Segera setelah jiwa Wang Lin meninggalkan tubuhnya, ia kembali ke wujud pemakan jiwanya. Dia dengan cepat menyapu ketiadaan, dan semua jiwa pengembara yang dilaluinya akan menyambutnya dengan hormat.

Secara bertahap, Wang Lin merasakan kehadiran jiwa yang sangat besar lainnya. Namun, itu adalah peminat jiwa yang lain, jiwa ini berada dalam kondisi yang sangat aneh, seolah-olah sedang tertidur.

Jiwa besar itu sama sekali tidak menanggapi Sense Ilahi Wang Lin. Wang Lin sedikit goyah. Dia mengabaikan pematah jiwa dan terus memperluas akal ilahinya untuk membawa lebih banyak jiwa berkeliaran di bawah kendalinya.

Pada saat itu, Duanmu duduk di atas batu lain di suatu tempat dalam percobaan ketiga dengan ekspresi pahit di wajahnya. Di sebelahnya adalah Wang Qingyue dengan ekspresi dingin di wajahnya.

Duanmu dan Wang Qingyue melintasi terowongan ketiadaan bersama-sama dan tiba di tanah emas percobaan pertama. Dalam uji coba pertama, mereka mengandalkan Teknik Melarikan Diri Lima Elemen Wang Qingyue, yang memungkinkan mereka dengan tenang melewati uji coba pertama dan melanjutkan ke gunung pembatas.

Fakta bahwa Duanmu bisa melewati gunung pembatas akan mengejutkan semua orang yang mengenalnya.

Seribu tahun yang lalu, dia menerima harta dari pagoda harta. Itu adalah sepotong batu giok dengan celah tunggal di atasnya. Berdasarkan pemahamannya, sepotong batu giok ini hanya memiliki satu penggunaan yang tersisa.

Kemudian, dia melakukan banyak penelitian dan menemukan bahwa tujuan dari batu giok ini adalah untuk melanggar semua batasan. Akibatnya, tekad Duanmu untuk kembali ke Tanah Dewa Kuno dinyalakan kembali.

Dia tahu bahwa kultivasinya lebih rendah daripada yang lain. Saat itu, karena keberuntungan dan kehati-hatiannya dia mampu mempertahankan hidupnya. Dia tahu batasnya dengan sangat baik dan telah memutuskan untuk tidak pernah kembali lagi, tetapi ketika dia mengetahui tentang penggunaan potongan batu giok, itu menggerakkan hatinya.

Namun, dia sangat berhati-hati dan ragu karena dia bahkan tidak bisa melewati uji coba pertama tanpa menguasai Teknik Melarikan Diri Lima Elemen.

Duanmu merenungkan ini untuk waktu yang lama dan menyerah untuk mempelajari teknik Lima Elemen. Agar dia dapat mempelajarinya, dia harus mencurahkan seluruh waktunya, dan bahkan jika dia mempelajarinya, dia tidak dijamin untuk lulus uji coba pertama. Ada juga serangan oleh monster besar untuk dipertimbangkan.

Dia dengan jelas mengingat salah satu pengalamannya di dunia es.

Dengan demikian, Duanmu mencari temannya Wang Qingyue untuk bepergian bersamanya. Wang Qingyue adalah ahli Teknik Melarikan Diri Lima Elemen, dan setelah Duanmu memberitahunya bahwa percobaan pertama membutuhkan Teknik Melarikan Diri Lima Elemen, ia memutuskan untuk mencobanya. Lagi pula, jika apa yang dikatakan Duanmu benar, godaannya terlalu besar.

Untuk meyakinkan Wang Qingyue, Duanmu mengeluarkan sepotong batu gioknya. Setelah melihat batu giok, Wang Qingyue segera mengenali bahwa itu adalah senjata kuno yang telah lama hilang, menyebabkan keraguan di hatinya menghilang.

Namun, dia sangat berhati-hati dan tidak langsung setuju. Dia ingin menunggu sampai Negeri Dewa Kuno dibuka, lalu mengambil keputusan.

Duanmu tidak keberatan. Dia sudah memutuskan. Jika Wang Qingyue tidak ingin pergi, maka dia akan menukar giok ini dengan Enam Desire Devil Lord untuk beberapa harta sihir.

Namun, dia masih harus bersiap jika Wang Qingyue memutuskan untuk pergi. Dia bisa melewati persidangan pertama dan kedua tanpa masalah, namun persidangan ketiga adalah masalahnya. Lagipula, itu adalah percobaan ketiga yang memaksa mereka untuk menggunakan harta warisan untuk membuat terowongan bagi mereka untuk melarikan diri seribu tahun yang lalu.

Adapun makhluk aneh di percobaan ketiga, jika hanya satu atau dua, dia tidak akan takut. Jika delapan sampai sepuluh, selama dia sedikit memperhatikan, dia tidak khawatir. Bahkan jika jumlahnya ratusan, mengandalkan kultivasinya, dia masih bisa bertahan hidup. Tetapi jika mereka berjumlah ribuan, bahkan jika dia adalah dewa, dia tidak akan bisa melakukan apa pun.

Makhluk-makhluk itu sangat aneh. Mereka kebal terhadap hampir semua mantra. Hanya api sejati dalam tubuh seseorang yang bisa memaksa mereka untuk mundur. Namun, jika ada banyak dari mereka, tidak ada cara untuk melacak mereka semua. Jika mereka mendarat di tubuh seseorang, mereka akan menyedot energi spiritual orang itu, dan jika terlalu banyak mendarat pada mereka, maka satu-satunya jalan yang tersisa adalah kematian.

Akibatnya, ia pergi mencari sihir harta yang melindungi jiwa. Namun, jenis-jenis harta sihir ini terlalu langka. Meskipun dia berhasil mengumpulkan beberapa, dia masih tidak yakin tentang persidangan ketiga.

Tidak sampai dia melakukan perjalanan ke kota Nandou dan mendengar seseorang seseorang berbicara tentang Mantra Maut yang tiba-tiba dia ingat bahwa dia pernah mendengar Mantra Kematian sebelumnya. Mantra Kematian adalah mantra yang terspesialisasi dalam menyerang jiwa. Itu adalah mantra jahat. Dia sangat bersemangat, karena jika ada cara untuk mendapatkan seseorang dengan kemampuan ini untuk membantu, maka ada kemungkinan melewati persidangan ketiga.

Dia kemudian mulai mencari, sampai dia menemukan Wang Lin Perjalanan awalnya sangat tenang. Duanmu percaya bahwa selama mereka bekerja bersama, tiga alam pertama tidak akan menjadi masalah, terutama setelah dia mengetahui tentang calon yang dipilih oleh Enam Iblis Iblis Lord untuk melewati persidangan ketiga. Duanmu yakin bahwa selama tidak ada pertempuran internal, mencapai Tanah Dewa Kuno hanya masalah waktu.

Meskipun Tanah Dewa Kuno memiliki empat bidang, dari harta warisan, mereka menemukan bahwa ranah keempat hanyalah susunan teleportasi yang memindahkan seseorang ke tubuh Dewa Kuno.

Susunan teleportasi memindahkan semua orang berdasarkan waktu yang diperlukan untuk melewati tiga alam pertama. Semakin sedikit waktu yang dibutuhkan, yang lebih dekat diteleportasi ke tubuh Dewa Kuno. Bahkan mungkin untuk diteleportasikan langsung ke meridian Dewa Kuno. Begitu berada di dalam meridian, tidak hanya akan ada Manik-manik Linq Qi kering yang kental, tetapi juga akan ada residu dari banyak obat. Menurut harta yang diwariskan, residu pil Transformasi Jiwa akan berada di antara residu obat.

Untuk dewa kuno, itu mungkin hanya residu, tetapi bagi mereka, itu akan dihitung sebagai pil Transformasi Jiwa yang nyata.

Sayangnya, rencananya dihancurkan oleh naga raksasa di dalam terowongan yang menyebabkan semua orang berserakan, terutama Wang Lin, yang menyerbu ke mulut naga. Setelah itu, seekor naga merah muncul. Serangkaian peristiwa itu mengejutkan Duanmu, dan membuatnya panik. Dalam krisis, dia harus menyerah mencari Wang Lin, dan dengan cepat melarikan diri bersama Wang Qingyue.

Faktanya, dia adalah orang tercepat untuk melewati cobaan pertama dan kedua dan mencapai cobaan ketiga. Namun, dalam persidangan ketiga, ia memiliki ekspresi pahit di wajahnya.

Tanpa Mantra Wang Lin, meskipun ia mampu menjaga dirinya hidup dengan harta yang telah ia kumpulkan selama seribu tahun terakhir, pergi lebih dalam untuk menemukan pintu masuk ke ranah keempat tidak mungkin.

Akibatnya, meskipun ia dan Wang Qingyue adalah orang pertama yang memasuki persidangan ketiga, mereka terjebak di sini, tidak dapat melanjutkan.

Pada saat itu, Enam Desire Devil Lord juga terbang di sekitar cobaan ketiga, mencari jalan keluar ke ranah keempat. Setiap kali jiwa yang berkeliaran menyerangnya, ia akan melambaikan tangannya dan cahaya biru akan muncul dari tubuh pemuda itu. Jiwa pengembara akan menyerah pada Enam Iblis Iblis Tuhan dan melompat pada pemuda.

Namun, setelah jiwa pengembara memasuki tubuh pemuda, mereka akan menghilang tanpa jejak. Di permukaan, tidak ada perubahan pada tubuh pemuda itu.

Enam Keinginan Iblis Lord mengandalkan metode ini saat ia bepergian. Meskipun ada beberapa ketakutan, tidak ada bahaya nyata. Waktu terburuk adalah ketika dia bertemu kelompok yang berisi ribuan jiwa pengembara, tetapi dengan lambaian tangannya, tubuh pemuda itu berkelebat dan semua jiwa yang mengembara segera terbang ke pemuda itu.

Dia melihat ke arah tubuh yang dia pegang dan senyum dingin. Meskipun ia jatuh ke dalam perangkap yunior itu dan terkena petir yang menyebabkan seluruh tingkat kultivasinya turun satu tahap secara permanen, ke tahap awal Formasi Jiwa, dengan harta yang telah ia habiskan selama seribu tahun mempersiapkan, ia terikat dengan memasuki alam keempat kali ini.

Setelah memikirkannya, jantungnya berdetak kencang, darah melonjak, dan matanya demam. Apa yang kehilangan tahap basis kultivasi dibandingkan dengan memperoleh pil Transformasi Jiwa dari tubuh Dewa Kuno? Setelah mendapatkan pil Transformasi Jiwa, dia bisa menjadi ahli panggung YingBian. Pada saat itu, apalagi Lautan Iblis, bahkan dalam sistem bintang Vermilion Bird, selama dia tidak menyinggung Kekaisaran Burung Vermilion, dia dapat melakukan apa yang dia inginkan.

Setelah pemikiran ini, dia meningkatkan kecepatannya saat dia mencari di sekitar. Harta warisan dari Negeri Dewa Kuno ada di tangannya. Awalnya, tuannya yang memilikinya dan mengumpulkan orang untuk mencari Negeri Dewa Kuno ini.

Majikannya meninggal dalam percobaan ketiga dan menyerahkan harta warisan kepadanya. Majikannya berencana untuk menggunakan harta ini untuk membuka terowongan untuk meninggalkan tempat ini, tetapi pada saat yang paling kritis, menarik perhatian makhluk yang jauh lebih kuat dan berbeda dari makhluk lain di sekitarnya, yang berakhir dengan kematian tuannya.

Six Desire Devil Lord ngeri setelah menyaksikan kematian tuannya, dan dengan cepat melarikan diri ke terowongan untuk melarikan diri.

Pada saat ini, ada orang lain dalam persidangan ketiga, Kaisar Kuno. Dia duduk bersila di atas batu dengan empat bendera berputar di sekelilingnya dan sebuah pagoda seukuran wajahnya di atas kepalanya, memancarkan cahaya harmoni.

Di area di luar cahaya lampu. pagoda, jika seseorang melihat dengan hati-hati, mereka dapat melihat jiwa-jiwa pengembara yang tak terhitung jumlahnya berkerumun di sekitar tepi cahaya, dengan rakus memandang Kaisar Kuno.

Namun, tidak ada satu pun jiwa pengembara yang mau memasuki cahaya pagoda.

Kaisar Kuno memiliki ekspresi pahit di wajahnya. Ketika dia meninggalkan persidangan kedua, dia dikejar-kejar oleh kilat ungu. Mengandalkan harta yang menyelamatkan nyawanya, ia mampu bertahan, tetapi harta itu hancur dan kultivasinya turun ke tahap akhir Nascent Soul.

Setelah ia memasuki percobaan ketiga, ia tidak berani masukkan terlalu dalam. Dia membuat pangkalan di atas batu di daerah luar, mencoba memulihkan basis budidayanya kembali ke tahap Formasi Jiwa. Dengan penanaman tahap Nascent Soul saat ini, jika dia berada di percobaan pertama atau kedua, dia bisa melindungi dirinya sendiri, tetapi di sini, dalam percobaan ketiga yang sangat berbahaya, tidak ada cara baginya untuk bertahan hidup.

Apa yang membuat Kaisar Kuno benar-benar pahit adalah bahwa pusaran air ke persidangan ketiga tidak bergerak pada awalnya, kemudian tiba-tiba memindahkannya ke lokasi yang sangat tidak menguntungkan.

Dia diteleportasi ke tengah persidangan ketiga. Jika dia tidak segera membuat pagoda ini, dia akan dikerumuni oleh jiwa-jiwa yang berkeliaran.

Pada saat itu, dia kehabisan pilihan. Dia hanya bisa menjaga agar cahaya pagoda tetap menyala, benar-benar menjebak dirinya di sana.

Memikirkan hal ini, wajahnya penuh kebencian. Dia menyalahkan orang misterius yang menyebabkan semua ini. Kebenciannya kepadanya sangat besar.

Namun, dia masih bingung tentang identitas orang misterius itu. Menurut analisisnya, seharusnya anak itu Wang Lin, tetapi dia menolak untuk percaya bahwa dia dipaksa masuk ke kondisi menyedihkan ini oleh seseorang dari generasi yang lebih muda.

Berbicara tentang Wang Lin, dia saat ini sedang menyebar Rasa Ilahinya, sampai ia menyapu seluruh cobaan ketiga. Selain dia, hanya ada satu peminat jiwa lainnya, dan jumlah jiwa jauh lebih sedikit daripada Medan Perang Asing. Itu hanya tampak seperti ada banyak karena area itu jauh lebih kecil.

Selain itu, Wang Lin sudah menemukan pintu masuk ke ranah keempat. Itu bukan di pusat, tetapi di barat laut. Ada sejumlah besar jiwa yang berkeliaran di sekitar pintu masuk, hampir menyumbang seperempat dari semua jiwa di dunia.

Sementara itu, semua jiwa yang berkeliaran di bawah kendalinya telah mengiriminya pesan menggunakan metode khusus. Mereka telah mengikuti instruksinya dan menemukan Enam Iblis Desire Lord dan Kaisar Kuno.

Yang mengejutkan Wang Lin adalah bahwa jiwa pengembara juga menemukan Duanmu dan Wang Qingyue.

Wang Lin merenung sedikit , kemudian mengirim Sense Ilahinya ke arah Kaisar Kuno. Menurut jiwa pengembara, Kaisar Kuno saat ini memiliki basis budidaya terendah dan terjebak di lokasi saat ini.

Setelah beberapa saat, jiwa Wang Lin muncul di ujung cahaya pagoda di atas Kepala Kaisar Kuno setelah mengikuti arwah yang berkeliaran di bawah kendalinya. Dia melihat pucat yang menghadap Kaisar Kuno dan mulai merenung.

Wang Lin melahap jiwa-jiwa di sini dan jiwanya tumbuh sangat besar. Meskipun tidak setingkat sebelumnya, dalam hal kualitas, itu jauh melampaui apa yang semula. Bagaimanapun, jiwanya tidak normal, tetapi Ji Realm Soul.

Ketika dia tiba, mata Kaisar Kuno berkedip dan menatap dingin ke arah Wang Lin. Meskipun dia hanya bisa melihat kehampaan yang gelap, dia bisa dengan jelas merasakan jiwa yang sangat berbeda dari jiwa-jiwa lain di sekitarnya.

Saat jiwa itu tiba, semua jiwa pengembara lainnya berserakan. Jika dia melihat dari dekat bayang-bayang, dia bisa melihat wajah mereka memucat ketakutan.

Setelah melihat ini, jantung Kaisar Kuno berdetak kencang. Dia dengan cepat mengkonsumsi pil untuk memastikan dia memiliki energi spiritual yang cukup untuk menjaga cahaya dari pagoda.

Wang Lin menatap Kaisar Kuno di dalam cahaya. Dia mengirim pesan melalui indera ilahi dan sepuluh jiwa yang mengembara tiba-tiba maju. Meskipun wajah mereka penuh dengan rasa takut, mereka masih menyerbu ke dalam cahaya. Saat mereka menyentuh cahaya, mereka bertemu dengan perlawanan yang kuat. Mereka bahkan tidak bisa mendapatkan jarak lima kaki dari Kaisar Kuno sebelum asap hijau muncul di tubuh mereka, memaksa mereka untuk mundur.

Namun, cahaya dari pagoda meredup.

< p> Jiwa Wang Lin mengirim pesan lain. Kali ini, semua jiwa yang berkeliaran di dekatnya, lebih dari sepuluh ribu, terkondensasi menjadi bayangan, dan menatap pagoda.

Jantung Kaisar Kuno berdetak kencang. Itu buruk. Dia dengan cepat membuat gerakan dengan tangannya dan mengirim gelombang cahaya ke pagoda. Dengan setiap gelombang cahaya, wajahnya sedikit memucat. Setelah gelombang cahaya terakhir, wajahnya pucat seperti kapur dan basis budidayanya turun ke tingkat pertengahan Nascent Soul.

Pada saat yang sama, semua jiwa yang berkeliaran terkoordinasi menjadi gelombang dan mulai menyerang cahaya. Namun, semua jiwa yang berkeliaran mulai merokok dan hanya mampu mencapai jarak sepuluh kaki dari Kaisar Kuno. Jarak ke Kaisar Kuno masih bagus.

Kaisar Kuno tertawa tertekan. Dia sudah mencoba yang terbaik. Jumlah jiwa yang berkeliaran terlalu besar baginya untuk melawan. Bahkan para senior dari seribu tahun yang lalu semuanya dikonsumsi oleh jiwa-jiwa pengembara ini. Bagaimana dia, yang telah merusak kultivasinya sampai tingkat tertentu, berharap untuk bertahan hidup? Dia takut dia akan kehabisan Linq Qi dan tidak dapat menjaga pagoda tetap berjalan, kemudian dikerumuni oleh jiwa-jiwa yang berkeliaran.

Dari awal hingga akhir, Wang Lin tidak bergerak. Dia tahu bahwa jika mereka di luar, Kaisar Kuno akan dapat membunuhnya dengan kedutan jari. Tapi di sini, dia adalah seorang pemangsa jiwa, dan bisa memanipulasi jiwa-jiwa pengembara. Peran mereka telah terbalik.

Tentu saja, jika dia langsung menyerang sekarang, dia bukan tandingan Kaisar Kuno. Meskipun dia adalah seorang pemuja jiwa, dia masih terlalu lemah.

Namun, hanya saja karena kemampuan seorang pemuja jiwa adalah untuk melahap jiwa, kemampuan jiwa pengembara ini adalah untuk melahap kekuatan hidup . Bahkan jika basis kultivasi seseorang tinggi, jika terlalu banyak jiwa berkeliaran melekat pada mereka, mereka tidak bisa menahannya.

Jika seseorang tahu jiwa berkeliaran dengan baik, mereka akan tahu bahwa jika hanya satu dari mereka muncul di dunia fana, itu bisa menyebabkan bencana. Tentu saja, itu harus menjadi jiwa pengembara yang lengkap, jauh lebih kuat daripada orang-orang seperti iblis Xu Ligou.

Percobaan ketiga dari Tanah Dewa Kuno, pada kenyataannya, adalah jebakan maut. Hanya beberapa yang berhasil melewati dunia ini. Tanah para Dewa Kuno telah ada selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, dan tuan Enam Desire Devil Lord bukanlah yang pertama memasuki persidangan ketiga. Banyak yang masuk sebelumnya, tetapi seperti dia, mereka semua mati dalam percobaan ketiga.

Jiwa yang berkeliaran di sana tidak dapat dengan mudah dihancurkan, dan mereka ada dalam jumlah besar. Bahkan jika jiwa itu dikonsumsi, selama ada setitik jiwa yang tersisa, itu bisa dibangkitkan. Itu adalah siklus tanpa akhir.

Alasan mengapa Wang Lin begitu di rumah di sini adalah karena pengalamannya dan beberapa pertemuan khusus yang dia miliki ketika dia berada di medan perang asing. Dengan orang-orang di bawah ikat pinggangnya, dia bisa bertindak seolah-olah dia adalah bos di sini.

Jika bukan karena tubuhnya dihancurkan oleh Teng Huayaun, jika bukan karena Situ Nan bersedia menempatkan Nascent Soul-nya ke dalam tidur nyenyak untuk menjaga jiwa Wang Lin dari kehancuran, jika bukan karena dia secara tidak sengaja memasuki celah ke medan perang asing, jika bukan karena dia mulai melahap jiwa-jiwa sampai dia menjadi pemangsa jiwa … jika salah satu dari hal-hal itu tidak terjadi, dan Wang Lin masih bisa mencapai persidangan ketiga, dia tidak akan memiliki status seorang raja di sini seperti yang dia lakukan sekarang.

Semua jiwa berkeliaran yang pucat hanya makanan bagi Wang Lin, tetapi tanpa makanan ini, dalam pikiran Kaisar Kuno, dia hanyalah junior Formasi Inti yang cerdas. Jika bukan karena berbagai keadaan yang membatasi semua orang di sini, yang harus mereka lakukan hanyalah mengangkat jari untuk membunuh Wang Lin. Hanya saja di dunia ini, ada terlalu banyak hal yang tidak terduga, seperti dalam keadaan khusus semut bisa membunuh seekor gajah, dan meskipun sedotannya ringan, mereka masih bisa menghancurkan unta. Beberapa hal di dunia ini tidak memiliki penjelasan yang tepat. Seseorang hanya dapat mengatakan bahwa segalanya berubah, dan tidak ada yang selamanya. Sama seperti bagaimana Bongkok Meng, yang seharusnya mati dalam percobaan pertama, muncul di percobaan ketiga dengan kekuatan yang mirip dengan Dewa Kuno Tu Si, dan bagaimana ia mati kembali dalam percobaan pertama tidak bisa dijelaskan. Dimulai pada percobaan ketiga dari Tanah Dewa Kuno, hal-hal menjadi lebih membingungkan dan aneh.