Renegade Immortal – Chapter 184 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 184 | Baca Novel Online

Di ruang yang tenang yang terhubung dengan percobaan ketiga dari Tanah Dewa Kuno, setitik cahaya putih tiba-tiba muncul. Cahaya itu mencerahkan dan membesar hingga membentuk sobekan berbentuk oval di angkasa.

Dari celah itu muncul tangan dengan kuku panjang dan penuh duri tulang. Tangan itu terlihat dingin dan memiliki kuku yang sangat tajam yang dicat hitam. Itu ditutupi pustula, dan mencuat dari setiap pustula adalah duri tulang.

Setelah tangan yang tampak aneh melewati celah itu, mereka meraih celah itu dan tanpa ampun mencabik-cabiknya. Keretakan kecil tidak lagi berbentuk oval kecil, tingginya setidaknya 10 kaki. Gelombang merah dan hitam segera menembus air mata di angkasa dan sesosok besar keluar melalui celah. Sosok itu memiliki tonjolan yang jelas di punggungnya, membuatnya tampak seperti bungkuk.

Tingginya lebih dari sepuluh kaki dan tubuhnya seperti tangannya, ditutupi pustula. Beberapa bahkan pecah dan mengeluarkan cairan hitam yang menyengat. Ada duri tulang di masing-masing pustula. Jika Anda melihat orang ini selain dari tempat persendiannya, dia tertutup duri tulang.

Ada beberapa potongan kain yang tergantung di duri tulang. Jika Anda melihat wajah jelek orang ini, Anda dapat melihat bahwa wajahnya sangat mirip dengan Bongkok Meng, tetapi ukurannya jauh lebih besar.

Di kepalanya ada dua tanduk berbentuk spiral dengan lengkungan biru di antara mereka. Dia saat ini terlihat seperti setan dari neraka. Dia menyeret dirinya melalui celah dan kemudian mencubit dengan tangan kanan ini. Perpecahan itu langsung menyusut hingga hanya setitik cahaya lagi. Itu bergetar hebat sebelum menghilang tanpa jejak.

Setan itu melihat ke dalam kehampaan dan bergumam pada dirinya sendiri, “Tuannya telah memerintahkan agar tidak ada yang diizinkan masuk ke alam keempat. Semua orang di sini harus mati! ”Selesai berbicara, dia akan mulai terbang, tetapi berhenti ketika dia mengendus dengan hidungnya tinggi dan melihat ke arah tenggara. Dia berkata, “Itu aneh, mengapa saya merasa ada bau yang sangat menjijikkan di sana? Buat saya ingin pergi ke sana dan membunuh siapa pun yang memproduksinya. ”

Pada saat itu, jiwa pengembara tiba-tiba muncul, tetapi ketika mereka melihat iblis ini, mereka hanya mengabaikannya dan melewatinya. Iblis juga mengabaikan jiwa yang mengembara, menatap ke arah bau menjijikkan itu. Tubuhnya menghilang saat ia terbang ke arah aroma itu.

Arah ke mana iblis itu menuju ke mana Wang Lin dan Kaisar Kuno berada. Wang Lin dengan tenang menatap Kaisar Kuno, yang terjebak dalam cahaya. Cahaya dari pagoda telah menyusut dari 30 kaki menjadi hanya 15 kaki.

Setelah Wang Lin menjadi pemangsa jiwa, dia telah kehilangan semua emosi yang dimiliki manusia. Dia dingin dan tidak berperasaan. Ketika dia akan memerintahkan jiwa-jiwa yang berkeliaran untuk menyerang lagi, dia merasakan melalui jiwa yang berkeliaran dia mengendalikan bahwa fluktuasi jiwa yang kejam datang ke arahnya dari barat laut.

Tak lama setelah itu, jiwa yang berkeliaran di bawah kendalinya menggunakan teknik khusus untuk mentransmisikan apa yang dilihatnya kepada Wang Lin.

“Ini … Ini …. Bongkok Meng!” Wang Lin terkejut, sementara Bongkok Meng telah banyak berubah. , Wang Lin masih bisa mengatakan bahwa iblis ini memang dia.

Wang Lin menarik akal ilahi untuk mencegah serangan terhadapnya melalui itu dan mengirim pesan ke Kaisar Kuno melalui akal ilahi.

< p> “Serahkan harta warisan …”

Kaisar Kuno tertegun. Bahkan ketika dia datang ke sini seribu tahun yang lalu, dia belum pernah melihat makhluk-makhluk ini berkomunikasi dengan akal ilahi. Tetapi dia dengan cepat bereaksi dan menjawab dengan perasaan ilahi, “Se … Lansia, aku tidak tahu harta warisan apa yang kamu bicarakan.”

Setelah Kaisar Kuno selesai berbicara, dia merasa pahit dalam bukunya. jantung. Setelah menjadi ahli Formasi Jiwa, ia tidak harus memanggil siapa pun yang lebih senior. Ketika dia mengatakan kata itu, dia merasa pahit.

Tiba-tiba dia berkata, “Senior, jika kamu mencari harta warisan Tanah Dewa Kuno, maka kamu datang mencari orang yang salah. Itu adalah milik seseorang yang bernama Enam Desire Devil Lord. ”

Wang Lin merenung sedikit, dan merasakan gejolak jiwa yang kuat semakin dekat. Wang Lin menggunakan jiwa-jiwa yang berkeliaran di bawah kendalinya untuk mendapatkan pemahaman yang baik tentang jarak di antara mereka. Sementara Wang Lin berbicara dengan Kaisar Kuno, dia mengendalikan jiwa-jiwa pengembara untuk menghalangi jalannya.

Namun, tubuh Bongkok Weng sangat aneh, dan tidak peduli berapa banyak jiwa pengembara yang menyerangnya, mereka tidak mampu menimbulkan sedikit kerusakan. Ini mengejutkan Wang Lin.

Wang Lin tidak mempercayai Kaisar Kuno ketika dia mengatakan bahwa harta warisan tidak bersamanya, tetapi dengan Six Desire Devil Lord. Bahkan jika apa yang dia katakan itu benar, orang-orang seperti Kaisar Kuno dan yang lainnya tidak akan dengan sembarangan memasuki Tanah para Dewa Kuno, atau mereka akan berada di belas kasihan penuh dari Enam Iblis Iblis Lord. Bagaimanapun, dia memegang kunci untuk masuk dan keluar dari tempat ini.

Mengenai harta warisan, Wang Lin pertama kali mendengarnya dari Duanmu dan yang lainnya, tetapi mereka tidak mau terus membicarakannya . Baru kemudian Wang Lin menemukan jawabannya.

Kaisar Kuno bersedia melawan Enam Iblis Iblis Lord di persidangan kedua. Dia harus memiliki rahasianya. Wang Lin memerintahkan jiwa-jiwa pengembara di sekitarnya untuk memulai serangan lagi.

Kaisar Kuno mengertakkan giginya saat ia mengirim pesan lain dengan akal ilahi. “Orang tua ini tidak memiliki harta warisan, tetapi ketika saya datang ke sini bertahun-tahun yang lalu, saya menerima sebuah fragmen dari harta warisan. Fragmen ini berisi mantra yang akan membuat lorong keluar dari sini, namun, itu hanya dapat digunakan di pusaran keluar di setiap bidang untuk diteleportasi keluar dari Tanah Dewa Kuno, atau aku tidak akan terjebak di sini. Adapun fragmen, saya menghancurkannya setelah saya mempelajari tekniknya. “

Apa yang dikatakan Kaisar Kuno itu benar. Seribu tahun yang lalu dia adalah salah satu ahli yang lebih kuat, jadi dia secara alami melihat harta warisan dan mengetahui metode yang digunakannya untuk meninggalkan tempat ini. Itulah caranya dia bisa melarikan diri dari tempat ini seribu tahun yang lalu dan mengapa dia masih berani kembali.

Tidak banyak yang menerima mantra ini saat itu; Namun, alasan mengapa hampir tidak ada yang bisa melarikan diri adalah karena keterbatasan untuk menggunakan mantra ini. Seseorang harus berada di pusaran keluar agar bisa berfungsi.

Banyak orang yang melewati cobaan pertama dan kedua bahkan tidak berpikir untuk keluar dari Tanah Dewa Kuno, karena mereka tidak ingin membuang-buang semua usaha mereka. Akibatnya, mereka melepaskan kesempatan untuk menggunakan pusaran keluar di percobaan kedua, tetapi percobaan ketiga sangat luas, dan menemukan pintu keluar itu seperti menemukan jarum di tumpukan jerami. Selain itu, karena ketakutan semua jiwa yang berkeliaran, tidak ada yang berani menyebarkan indera ilahi mereka terlalu jauh, membuat pencarian untuk jalan keluar menjadi lebih sulit.

Mantra ini harus digunakan secara khusus di pusaran keluar. . Jika itu digunakan pada pusaran entri, tidak akan ada efek. Kembali di pintu keluar dari persidangan kedua, Kaisar Kuno tidak memiliki cukup waktu untuk menggunakan mantra pada pintu keluar pusaran sana, dan dipaksa ke persidangan ketiga.

“Jika Anda hanya membawa saya ke keluar dari cobaan ketiga aku akan mengajarimu mantra sebagai gantinya! ”Kaisar Kuno tampak tenang, tetapi di dalam hatinya, dia diam-diam mencoba mencari tahu mengapa orang ini menginginkan ini. Meskipun dia tidak tahu mengapa, dia harus memberikan respons, atau jiwa-jiwa yang berkeliaran akan terus menyerang. Pada saat itu, satu-satunya jalan yang tersisa adalah kematian.

Wang Lin tidak merespons lagi. Dia mengirimkan perasaan ilahi dan, sekali lagi, semua jiwa pengembara di sekitarnya mulai menyerang. Wang Lin dengan hati-hati menghitung. Berdasarkan informasi dari jiwa-jiwa yang berkeliaran, Bongkok Meng harus tiba di sini pada waktu yang diperlukan untuk membakar dua dupa.

Serangan jiwa pengembara tumbuh lebih kuat di bawah perintah Wang Lin. Untuk membantu mempercepat, Wang Lin menyebarkan akal ilahi untuk memanggil lebih banyak jiwa pengembara untuk bergabung dengan serangan.

Wajah Kaisar Kuno memucat. Dia menebak bahwa apa yang dia katakan sebelumnya bukanlah yang ingin didengar orang ini. Dia mengertakkan gigi dan menelan beberapa pil lagi untuk menjaga agar cahaya tetap menyala.

Tetapi serangan dari jiwa-jiwa yang berkeliaran tidak ada habisnya. Pada saat yang paling kritis, Kaisar Kuno mengirim pesan lain dengan akal ilahi-nya.

“Aku akan memberimu mantera! Tolong beritahu makhluk-makhluk aneh ini untuk berhenti menyerang … “Kaisar Kuno dengan cepat mengeluarkan sepotong batu giok dan meletakkannya di dahinya untuk sementara waktu. Kemudian dia memegangnya erat-erat di tangannya sambil melihat sekelilingnya.

Setelah cukup waktu untuk satu dupa untuk membakar berlalu, Wang Lin mengirimkan indera ilahi dan semua jiwa yang berkeliaran menghentikan serangan mereka. Kaisar kuno agak santai. Dia sedikit ragu, dan menggertakkan giginya. Dia kemudian mengirim batu giok ke luar jangkauan cahaya.

Saat potongan batu giok terbang, Wang Lin segera mengambilnya dengan jiwanya. Dia memindai sepotong batu giok dan menemukan bahwa itu berisi instruksi yang sangat rinci untuk mantra itu.

Kaisar Kuno menjadi sangat gugup setelah membuang potongan batu giok. Dia takut bahwa setelah orang ini menerima sepotong batu giok, mereka masih tidak akan membiarkannya pergi.

Wang Lin diam-diam merenung sedikit, lalu semua jiwa pengembara sekitarnya menerkam Kaisar Kuno dan melanjutkan serangan mereka . Kaisar Kuno menunjukkan senyum tertekan. Dia mengungkapkan ekspresi beracun dan mulai menggunakan energi spiritualnya sendiri seperti orang gila untuk mempertahankan cahaya pagoda.

Tapi jumlah jiwa yang berkeliaran menyerang terlalu besar. Segera, pagoda mulai bergetar. Kemudian, dengan suara keras, keretakan muncul di pagoda, membelah menjadi dua.

Pada saat itu, tubuh Kaisar Kuno tiba-tiba bergerak dan menghilang tanpa jejak. Sepuluh kaki jauhnya, Kaisar Kuno mengeluarkan tangisan yang menyedihkan dan menampakkan dirinya. Jiwa pengembara yang tak terhitung jumlahnya menerkamnya dan mulai memakannya dengan cepat.

Pada saat yang sama, jiwa pengembara keluar dari tubuh Kaisar Kuno, membawa tas memegang. Wang Lin mengambil tas itu setelah jiwa pengembara mengirimkannya kepadanya dan segera pergi.

Kali ini, dia tidak pergi mencari orang lain, tetapi kembali ke tempat tubuhnya bersembunyi. p>

Di ruang kosong, tubuh Kaisar Kuno menyusut, wajahnya pucat. Jiwa yang baru lahir terus memuntahkan Origin Fire untuk mencegah jiwa-jiwa yang berkeliaran melahapnya, namun, ia hanya mampu mengulur waktu dan tidak mengusir mereka.

Bahkan jika harta sihir penyelamat nyawanya tidak rusak atau jika budidayanya masih pada tahap pertengahan Formasi Jiwa, ia masih tidak bisa berurusan dengan begitu banyak jiwa pengembara yang mencoba melahapnya.

Segera setelahnya Wang Lin pergi, Bongkok Meng tiba. Tubuhnya bergerak seperti bintang jatuh. Dia melirik Kaisar Kuno dan alisnya berkerut. Bau menjijikkan sudah tidak ada lagi di sini. Ketika dia akan mengikutinya, dia tiba-tiba berhenti dan dia menatap Kaisar Kuno. Sebuah pikiran melesat di benaknya.

Dia mengulurkan tangan dan meraih tubuh Kaisar Kuno yang keriput di tangannya, lalu mengguncang Kaisar Kuno sampai semua jiwa pengembara dikeluarkan dari tubuhnya.

Setelah semua jiwa yang berkeliaran dipindahkan dari tubuh Kaisar Kuno, dengan senyum dingin di wajahnya, iblis itu merobek lubang melalui ruang dan melemparkan Kaisar Kuno ke dalam.

Setelah keretakan muncul, orang dapat dengan jelas melihat sisi lain adalah dunia merah darah. Tanah ditutupi lapisan darah tebal, dan bahkan langit juga berwarna merah darah, seperti selembar kain biru yang dibasahi darah.

Di tanah berlumuran darah, duduk banyak petani yang semuanya tampak seperti Meng Bongkok saat ini. Mereka semua sangat besar dan memiliki antara satu dan empat tanduk di kepala mereka.

Di tanah darah ini, ada banyak pilar batu, dan di atas setiap pilar batu duduk seorang penggarap. Melihat ke kejauhan, ada banyak pilar batu dengan berbagai ukuran, tetapi yang paling menonjol adalah pilar batu yang tampak seperti memasuki langit. Di atas pilar itu duduk seorang pembudidaya berambut merah. Meskipun wajahnya tidak bisa dilihat dengan jelas, aura kesombongan dan kebanggaan bisa dirasakan darinya.

Ketika Kaisar Kuno dilemparkan ke sana, Nascent Soul-nya belum sepenuhnya dimangsa oleh jiwa-jiwa yang berkeliaran. , sehingga tubuhnya segera mulai pulih. Ketika dia membuka matanya, wajahnya segera berubah.

“Tuan Setan Merah Api…. Madman Selatan yang tak terkalahkan … Pesulap Iblis Langit … kamu … kamu semua tidak mati? ”Wajah Kaisar Kuno memucat ketika pandangannya terkunci pada beberapa yang memasuki Tanah Dewa Kuno bersamanya ribuan tahun yang lalu di antara semua iblis.

Red Fire Iblis Lord terbunuh dalam persidangan kedua. Kaisar Kuno secara pribadi melihat tubuhnya dihancurkan oleh petir ungu. Jiwa Baru Lahir Setan Merah Jagoan Setan bahkan tidak punya waktu untuk melarikan diri.

Ada juga Orang Gila Selatan yang tak terkalahkan, yang dikerumuni oleh puluhan ribu makhluk aneh itu dan mati dalam waktu yang lebih singkat daripada waktu yang dibutuhkan setengahnya. tongkat dupa untuk membakar.

Adapun Penyihir Setan Langit, yang merupakan penguasa Enam Dewa Iblis Keinginan, Kaisar Kuno mengikutinya dengan seksama seribu tahun yang lalu. Dia secara pribadi melihatnya menciptakan terowongan menggunakan harta warisan untuk pergi sebelum dia diserang oleh Rasa Ilahi yang sangat tidak biasa dan mati seketika.

Setelah melihat semua orang yang seharusnya sudah mati di sini, dia tidak bisa ‘ t membantu tetapi merasakan dingin di hatinya. Tiba-tiba, dia menoleh, dan dia melihat iblis yang tampak seperti Bongkok Meng melalui celah.

“Bongkok Meng!” Murid Kaisar Kuno menyusut. Keretakan ditutup pada saat itu. Kaisar kuno sangat berhati-hati. Sementara tempat ini penuh dengan para pembudidaya, sangat jelas bahwa semua orang ini adalah orang-orang yang telah meninggal di Tanah Dewa Kuno selama bertahun-tahun.

Suara serak melayang dari kejauhan. “Selamat datang di Laut Darah Dewa Setan …”

Kecepatan Wang Lin sangat tinggi. Setelah beberapa saat, dia bisa melewati persidangan ketiga ini. Namun di tengah jalan, dia berhenti dan memperhatikan perubahan lokasi Kaisar Kuno melalui hubungannya dengan jiwa-jiwa yang berkeliaran. Dia melihat Bongkok Meng membuka celah dan Kaisar Kuno dilemparkan. Bahkan lampu merah yang keluar dari celah itu terlihat oleh Wang Lin melalui jiwa-jiwa yang berkeliaran.

Wang Lin merenung sedikit. Sementara dia memiliki potongan batu giok dengan mantra untuk pergi dari sini, dia tidak tahu apakah Kaisar Kuno marah atau tidak. Agar aman, dia akan mencari Duanmu, Wang Qingyue, dan Enam Desire Devil Lord dan bertanya kepada mereka tentang metode untuk pergi dengan cara yang sama.

Tetapi penampilan Bongkok Meng dan lampu merah dari keretakan menyebabkan Wang Lin memiliki perasaan yang mengerikan. Dia menyerah mencari orang-orang seperti Duanmu dan Wang Qingyue dan memutuskan untuk mundur ke tempat tubuhnya disembunyikan.

Dalam perjalanan kembali, dia melacak lokasi Hunchback Meng dengan jiwa-jiwa yang berkeliaran. Dia memperhatikan bahwa Bongkok Meng tidak pergi ke arahnya, tetapi ke arah Duanmu dan Wang Qingyue. Wang Lin meningkatkan kecepatannya dan dengan cepat kembali ke tubuhnya. Ketika iblis Xu Liguo dan iblis kedua memperhatikan kembalinya Wang Lin, mereka segera terbang keluar dari batu.

Wang Lin dengan cepat menggunakan kesadaran ilahi dan kembali ke tubuh fisik ini. Setelah beberapa saat, matanya terbuka. Selama perjalanan ini, jiwanya telah meningkat pesat.

Dia menggerakkan tubuhnya dan pergi ke luar batu. Tanpa ragu-ragu, dia menuju ke lokasi ranah keempat.

Wajah Wang Lin suram. Penampilan Bongkok Meng mengganggu rencananya, dan itu membuatnya merasa ngeri. Lebih penting lagi, Bongkok Meng kebal terhadap serangan jiwa berkeliaran.

Itulah alasan utama mengapa Wang Lin memutuskan untuk meninggalkan persidangan ketiga sesegera mungkin. Wang Lin tahu bahwa dalam hal budidaya, dia terlalu lemah dibandingkan dengan timer tua ini. Jika bukan karena fakta bahwa tempat ini berisi banyak jiwa yang berkeliaran, dia tidak akan mampu bersaing dengan mereka sama sekali. Dia bahkan tidak memiliki kualifikasi untuk mengobrol dengan mereka.

Sekarang jiwa-jiwa yang berkeliaran tidak berguna melawan Hunchback Meng, Wang Lin telah kehilangan satu-satunya keuntungannya. Jika mereka bertemu, satu-satunya jalan baginya adalah kematian. Bongkok Meng hanya perlu melambaikan tangannya untuk membuat Wang Lin menghilang seperti asap.

Wang Lin mengerti batasnya sendiri dengan sangat baik. Meskipun selama ini dia berada di atas angin, pada kenyataannya, dia tahu bahwa alasannya adalah dia dapat meminjam kekuatan luar untuk membantu.

Jika Bongkok Meng dikelilingi oleh badai seperti saat itu, dia bahkan tidak akan memiliki kesempatan sebanyak anjing yang tenggelam.

Tapi sekarang kekuatan eksternal hilang dan keduanya memiliki titik awal yang sama. Tidak peduli seberapa berani Wang Lin, dia tidak punya pilihan selain pergi segera.

Wang Lin tidak pernah menjadi orang yang bodoh. Begitu dia membuat keputusan, dia dengan tergesa-gesa terbang menuju pintu keluar dari persidangan ketiga.

Di sepanjang jalan, dia bahkan tidak repot-repot melahap jiwa yang berkeliaran lagi. Dia dengan cepat bergegas ke depan.

Jika Wang Lin menyerahkan tubuh fisiknya dan bepergian hanya dengan jiwanya, kecepatannya akan berkali-kali lebih besar daripada sekarang, itu sebabnya ia meninggalkan tubuhnya untuk melakukan perjalanan percobaan ketiga sebelumnya.

Ketika dia mengambil hanya setengah langkah, Wang Lin tiba-tiba berhenti. Dia menyentakkan kepalanya ke arah Duanmu dan Wang Qingyue. Wajahnya menjadi sangat gelap ketika ia menyaksikan pemandangan yang mengerikan melalui jiwa-jiwa yang berkeliaran.

Duanmu dan Wang Qingyue tidak bertahan lama di bawah serangan Hunchback Meng. Dia merobek celah dan keluarlah tangan iblis raksasa yang mengambil Duanmu dan Wang Qingyue tanpa mereka sanggup menahannya.

Kepala iblis itu penuh duri tulang. Itu memiliki aura jahat di sekitarnya yang menyebabkan orang gemetar ketakutan.

Wajah Wang Lin menunjukkan ketidakpastiannya. Dia mengambil iblis Xu Liguo dan iblis kedua. Lalu dia mengambil seteguk besar cairan energi spiritual dan menggunakan semua Linq Qi-nya dengan cepat pergi.

Dia sudah bisa merasakan bahwa si Bongkok seperti iblis sudah mengejarnya dengan kecepatan yang ekstrim.

Wang Lin bepergian dengan cepat sepanjang jalan. Wajahnya cemberut saat dia menghitung. Jika mereka berdua melakukan perjalanan dengan kecepatan saat ini, ia seharusnya bisa tiba di pusaran air ke ranah keempat sebelum Hunchback Meng menyusul.

Saat itu, Bongkok seperti iblis menggunakan beberapa metode aneh yang tidak diketahui Wang Ling. Bongkok Meng menutupi tubuhnya dalam cahaya merah darah dan kecepatannya meningkat beberapa kali. Saat jarak antara mereka semakin pendek, kecepatan Bongkok Meng tidak hanya tidak menurun, tetapi meningkat.

Hati Wang Lin tenggelam ketika ia menyadari bahwa jika terus seperti ini, Bongkok Meng akan menyusulnya di lebih sedikit waktu yang diperlukan untuk membakar satu dupa.

Setidaknya dia akan membutuhkan waktu paling sedikit untuk membakar dua dupa untuk mencapai pintu keluar. Wang Lin menyapu sekeliling dengan indera ilahi ini, menggunakan jiwa yang berkeliaran di sekitar untuk dengan cepat memindai daerah tersebut. Matanya terpaku pada satu arah saat dia memikirkan langkah yang sangat berani.

Dia sedikit ragu, lalu tanpa ragu, dia sedikit mengubah arah ini dan dengan cepat melarikan diri ke arah itu.

Enam Keinginan Iblis Lord sangat frustrasi. Di persidangan ketiga, dia tidak berani menyebarkan perasaan ilahi terlalu jauh, jadi dia masih belum menemukan jalan keluar. Setelah bertahun-tahun, dia telah menentukan bahwa jalan keluar ke barat laut.

Sebenarnya, dia menemukan bahwa jalan keluar itu ada dua tahun yang lalu, tetapi jumlah jiwa pengembara di sana terlalu banyak untuk dia untuk menangani, bahkan dengan harta magisnya. Jadi dia telah menghabiskan 2 tahun terakhir secara perlahan memikat beberapa orang untuk perlahan mengurangi jumlah mereka sebelum melanjutkan.

Kecepatannya akan sangat lambat, tetapi itu akan menjamin keberhasilannya. Hanya masalah waktu sebelum dia memasuki portal ranah keempat dan dipindahkan ke tubuh Dewa Kuno.

Dia baru saja memikat banyak jiwa pengembara dan akan menghancurkan mereka semua menggunakan pemuda itu. tubuh ketika ekspresinya berubah. Sementara dia tidak berani menyebarkan perasaan ilahi terlalu jauh, dia masih tahu segala sesuatu yang terjadi dalam 1000 kaki.

Enam Desire Iblis Tuhan melihat seorang pemuda datang ke kisaran 1.000 kaki. Dia langsung terpana ketika melihat orang itu dan kemudian menyeringai berteriak, “Dia menyerahkan dirinya kepadaku!”

Wang Lin dengan dingin menatap Enam Desire Devil Lord. Alih-alih melambat, dia mempercepat. Segera, sejumlah besar jiwa yang berkeliaran muncul di sekitar Wang Lin. Mereka tetap di sekitarnya seperti pengawal.

Ketika Enam Desire Devi Lord akan bertindak, dia tiba-tiba berhenti. Dia mengerutkan kening saat dia menatap jiwa-jiwa yang berkeliaran di sekitar Wang Lin, menyebabkan rasa ngeri di hatinya. Makhluk aneh ini yang memaksanya untuk sangat waspada dan berhati-hati tidak hanya tidak membahayakan junior ini, tetapi juga melindunginya. Ini sangat mengejutkannya.

Dia tidak berani bertindak gegabah, tetapi dengan dingin menatap Wang Lin. Dia ingin melihat apa yang akan dilakukan junior terkutuk ini. Wang Lin berhenti di tepi radius 1000 kaki dari Enam Desire Devil Lord Alasan Wang Lin memiliki semua jiwa yang berkeliaran di sekitarnya adalah untuk memperingatkan Six Desire Devil Lord untuk tidak bertindak gegabah.

Pesan Wang Lin dikirim berhasil dan Enam Desire Iblis Lord tidak bertindak sembarangan. Wang Lin menghela nafas lega. Meskipun Wang Lin tidak takut pada Enam Desire Devil Lord dengan semua jiwa yang berkeliaran di sekitarnya, Six Desire Devil Lord memiliki harta magis yang sangat aneh. Jika mereka memulai pertarungan, itu pasti membutuhkan waktu, dan Bongkok Meng mendekat dengan cepat.

Wang Lin menatap Six Desire Devil Lord sambil membuat ekspresi canggung. Dia diam-diam menghitung waktu dalam diam. Six Desire Devil Lord menyipitkan matanya. Dia tidak memiliki kemampuan Wang Lin untuk mengendalikan jiwa-jiwa pengembara, jadi dia tidak tahu tentang iblis yang sedang menuju ke arahnya. Ketika dia melihat ekspresi Wang Lin yang ragu-ragu, sementara dia ragu, dia mengeluarkan senyum dingin.

Jika bukan karena ada begitu banyak jiwa pengembara di sekitar Wang Lin, dia pasti sudah bertindak. Tetapi saat ini, dia tidak ingin membuat masalah menjadi rumit, jadi dia dengan dingin mendengus, “Kali ini aku akan membiarkanmu pergi, aku memberimu hitungan ketiga untuk enyahlah, enyahlah sejauh mungkin.” < / p>

Wang Lin diam-diam menghitung beberapa napas dan mengungkapkan senyum aneh. Dia bergumam, “Sekarang saatnya!” Dia segera menatap Enam Desire Devil Lord dan berkata, “Terima kasih!”

Setelah selesai berbicara, dia segera menyerbu ke barat laut, ke kerumunan jiwa yang berkeliaran. p>

Six Desire Devil Lord Lord mengerutkan kening. Saat dia merenungkan situasinya, wajahnya tiba-tiba memucat. Dia melihat sebuah meteor merah darah menuduhnya. Dalam sekejap mata, itu sudah sekitar 1000 kaki dari Six Desire Devil Lord. Sosok iblis Hunchback Meng yang besar terungkap.

“Kamu … Kamu adalah si Bongkok Meng? Kamu..kamu makan pil Transformasi Jiwa? ”Murid Enam Desire Devil Lord menyusut. Dia memperhatikan dari tekanan yang dilepaskan dari Bongkok Meng bahwa dia sudah berada di tahap akhir Formasi Jiwa, dan hanya satu langkah dari Jiwa Transformasi.

Satu-satunya cara untuk mencapai tingkat kultivasi ini adalah dengan mengkonsumsi pil Transformasi Jiwa!

Namun, Six Desire Devil Lord segera menggerakkan tubuh pemuda di depannya dan memutarnya menjadi horizontal. Menatap Bongkok Meng dia berkata, “Ini bukan disebabkan oleh pil Transformasi Jiwa. Apa yang kamu makan untuk berubah seperti ini ?! ”

Bongkok Meng menatap Six Desire Devil Lord dengan mata besarnya. Orang di depannya merasa sangat akrab. Bahkan, itu bukan pertama kalinya dia merasakan ini. Ketika dia melihat Kaisar Kuno, Duanmu, dan Wang Qingyue, mereka semua memberinya perasaan yang sangat akrab. Namun, tidak peduli sekeras apa pun ia berusaha, ia hanya tidak dapat mengingat apa pun.

Dia dengan cepat melemparkan sensasi itu ke bagian belakang kepalanya. Dia tersenyum kejam dan berkata, “Namaku bukan Bongkok Meng, itu Dewa Setan Tu Si!” Saat dia berbicara, dia mengusap duri tulangnya yang tertutup tangan kanan di ruang kosong dan menciptakan keretakan besar. Saat keretakan tiba-tiba muncul, gelombang cahaya merah keluar darinya. Segera setelah itu, sosok merah merah setinggi sepuluh kaki muncul dari celah. “Aku serahkan orang ini padamu. Aku akan pergi setelah yang berikutnya! “Bongkok Meng terbang pergi ketika dia selesai berbicara. Enam Desire Iblis Lord melongo ke arah orang di depannya. Dia bergumam pada dirinya sendiri, “Tuan …”