Renegade Immortal – Chapter 1842

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1842

Gua-gua di kedalaman laut dipecah oleh kelompok-kelompok pembudidaya berwarna hijau, dan mereka dengan kejam membunuh orang-orang di dalamnya. Siapa pun yang mencoba melarikan diri akan dikejar oleh kelompok pembudidaya berjubah hijau. Mereka tidak akan menyerah sampai target mereka mati!

Karena fakta bahwa seluruh Laut Pil disegel dan ada terlalu banyak pembudidaya berjubah hijau, sulit untuk melarikan diri!

Pembantaian menjulang dalam deru Laut Pil. Bau darah perlahan-lahan menarik binatang buas yang ganas di dalam Laut Pil.

Ini adalah pembantaian; ini adalah pembantaian tingkat kultivasi yang tidak setara. Para pembudidaya berjubah hijau adalah pembudidaya tingkat tinggi, dan mereka dengan ketat mengikuti perintah ketika mereka memusnahkan semua pembudidaya Benua Surgawi di Laut Pil!

Di sisi lain Laut Pil, dekat Benua Iblis Hijau , ada tiga bendera besar dimasukkan ke laut. Ada ribuan pembudidaya di bawah bendera, dan mereka semua diam-diam melihat ke depan dengan tatapan dingin.

Di tengah-tengah ribuan petani, ada tiga orang yang tidak mengenakan hijau tetapi putih. Itu adalah dua pria dan satu wanita. Mereka tampak cukup muda, hanya sekitar 30 tahun.

Wanita itu sangat cantik, kepalanya diturunkan, dan dia melihat kompas seukuran telapak tangan di tangannya.

Di antara ketiganya, ada seorang pria muda yang wajahnya seperti batu giok putih. Dia merenung sedikit dan berkata, “Saudara Senior Qian, Saudari Junior Zhao, pembantaian di Laut Pil sudah berlangsung tujuh hari. Jika kami tidak mempercepatnya, saya khawatir kami tidak dapat menyelesaikan pesanan leluhur lama. “

Pemuda lain itu tampak biasa tetapi kadang-kadang akan mengungkapkan tatapan beracun. Setelah mendengar apa yang dikatakan pemuda berwajah giok putih itu, dia perlahan menjawab, “Paling banyak empat hari lagi untuk pembantaian ini mengakhiri dan membunuh semua pembudidaya Banteng Surgawi di Laut Pil!”

“Pil Laut adalah pintu gerbang bagi Benua Iblis Hijau saya untuk memasuki Benua Surgawi Banteng. Ada banyak pembudidaya yang kuat di sini, jadi sulit untuk berurusan dengan mereka semua dengan cepat. Namun, itu seperti yang dikatakan saudara senior Qian – empat hari lagi sudah cukup. “Wanita itu tersenyum ketika dia memindahkan seuntai rambut di belakang telinganya dengan tangan kiri.

” Kakak-kakak, lihatlah kompas Laut Pil. “Saat wanita itu berbicara, kompas di tangan kanannya bersinar dan seluruh peta Laut Pil muncul.

Ada ribuan titik hijau di seluruh peta Pil Laut, dan mereka sepertinya bergerak perlahan.

Selain dari titik hijau ini, ada juga banyak titik putih. Titik-titik putih itu seperti api lilin yang bisa padam kapan saja. Hanya dalam beberapa saat berbicara ini, ratusan titik putih menghilang dan dimakan oleh titik hijau.

Lampu putih memiliki ukuran yang berbeda. Ada tiga titik yang jauh lebih terang daripada yang lain.

“Tiga pembudidaya terkuat di Laut Pil berada di tengah-tengah Void Tribulant. Nenek moyang telah mengirim utusan Iblis Hijau untuk berurusan dengan mereka, jadi kita tidak perlu khawatir tentang mereka! “Wanita itu perlahan berkata.

Selain dari tiga lampu paling terang itu, ada kurang dari 10 lampu yang lebih kecil tetapi masih jauh lebih besar dari yang lain. Mereka dikelilingi oleh titik-titik hijau dan tampaknya terlibat dalam pertempuran sengit.

“Selain dari tiga pembudidaya nakal, ada sembilan lagi dengan tingkat budidaya yang sedikit lebih rendah, sekitar tujuh atau delapan Arcane Tribulants. Mereka adalah target kita bertiga! Selama kita membunuh mereka, sisa pembudidaya di laut tidak akan menjadi masalah. Dengan item ini, empat hari sudah cukup untuk membunuh mereka! ”

Wanita itu tersenyum dan mengangkat tangan kirinya. Dia melambaikan tangannya yang seperti batu giok dan setetes cairan hitam muncul di telapak tangannya. Cairan hitam itu sangat jernih dan memancarkan cahaya aneh. Aura esensi air yang kaya datang dari setetes cairan ini.

“Dengan harta dari Sekte Iblis Racun, Sepuluh Ribu Cairan Korupsi Halus, apakah Anda pikir para pembudidaya di Laut Pil memiliki kesempatan, saudara-saudara senior ? “Wanita itu menatap kedua pemuda itu.

Pemuda yang wajahnya seperti batu giok putih tersenyum dan perlahan berkata,” Kita tidak bisa gegabah. Karena ketiga sekte kami telah bergabung, tidak ada kecelakaan yang bisa terjadi, dan kami tidak bisa membiarkan Benua Surgawi memperhatikan apa pun. Tiga leluhur sudah mulai menggunakan mantra untuk mengganggu orang dari mendewakan apa yang akan terjadi. Kita harus menyembelih para pembudidaya Banteng Surgawi di Laut Pil dan memperbaikinya kembali menjadi setengah dari pil surgawi. Lalu kita akan menggunakan pil untuk memecahkan penghalang tak terlihat di sekitar Benua Surgawi! ”

Tidak satu pun dari ketiganya melihat bahwa pada peta kompas di tangan wanita itu, ada titik putih yang sangat biasa di dekat Surgawi Bull Continent.

Titik putih yang sangat biasa ini adalah tempat Wang Lin berada! Titik-titik hijau kadang-kadang akan lewat, tetapi mereka sama sekali tidak memperhatikannya.

Wang Lin dengan tenang duduk di kedalaman laut, dan tubuhnya menyatu dengan laut. Dia perlahan-lahan mengembunkan air yang masuk ke tubuhnya untuk membentuk esensi air untuk menyehatkan tubuhnya.

Namun, sangat sulit untuk menyingkat esensi air dari air laut. Mungkin jika dia mengkondensasi seluruh laut menjadi setetes, dia bisa membentuk esensi air, tapi tidak peduli apa, Wang Lin harus mencoba.

Rasa ilahi-Nya menyatu dengan laut, jadi dia melihat pembantaian terjadi di Laut Pil. Seluruh Laut Pil itu tenggelam dalam pembantaian.

Waktu perlahan berlalu. Dalam sekejap, suatu hari berlalu. Pada hari ini, lebih dari selusin kelompok pembudidaya berjubah hijau terbang di atas Wang Lin, tetapi tidak satupun dari mereka memperhatikan Wang Lin di rumput laut di bawah mereka.

Setelah hari ini, Laut Pil raksasa telah tenggelam 100 kaki, seolah-olah air itu menghilang ke udara tipis. Ini perlahan menarik perhatian para pembudidaya, tetapi dengan semua pembantaian, tidak ada yang terlalu memperhatikan.

Tiga orang di bawah tiga bendera yang menembus langit di sisi Green Devil Continent adalah seperti ini.

Wanita cantik itu melihat kompas di tangannya dan berbicara, “Timur laut, 390.000 kilometer jauhnya. Satu set Tentara Setan Hijau, pergi! ”Lusinan pembudidaya tiba-tiba bergerak maju. Mereka memasuki air dan menghilang tanpa jejak.

Mereka tidak bisa menggunakan Bending Spasial, tetapi Benua Iblis Hijau sangat siap. Tidak hanya pembatasan itu menyegel Laut Pil, itu juga bisa memungkinkan para penggarap Green Devil Continent untuk bergabung ke dalamnya untuk bergerak.

“Tenggara, 1,98 juta kilometer jauhnya. Lima set Tentara Iblis Hijau, pergi! ”Setelah dia berbicara, lebih dari 100 petani keluar dan menghilang.

Perintah datang dari wanita itu dan dia terus mengerahkan pasukan berdasarkan peta kompas di tangannya. Dengan bantuan sejumlah besar pembudidaya Green Devil Continent, mereka memusnahkan titik-titik putih yang menolak.

“Kakak Senior Qian, Kakak Senior Zhao, terserah kalian. Dari sembilan, empat telah meninggal dan lima lainnya. Dua dari mereka tersebar, jadi tidak ada yang perlu dikhawatirkan, tetapi tiga dari mereka telah berkumpul bersama …

“Tiga orang ini mungkin teman baik dan pandai dalam serangan gabungan. Saya meminta Anda dua kakak lelaki senior untuk membunuh ketiganya! ”Di kompas di tangan wanita itu, ada tiga titik cahaya yang sedikit lebih besar yang bergerak menuju Benua Surgawi Bull. Titik-titik hijau yang dekat dengan mereka padam satu demi satu, mewakili kematian.

Pria muda yang wajahnya seperti batu giok putih tersenyum dan mengangkat tangan kanannya. Sebuah kipas muncul di genggamannya dan dia mengetuk bagian tengah telapak tangan kirinya dengan itu ketika dia melihat pria muda bernama Qian di depannya.

“Kakak Senior Qian, Kakak Kecil akan mengikuti dan melihat Grand Devil Dao Mantra Setan Dao Sekte. “

Kultivator bernama Qian mengungkapkan ekspresi beracun, dan tanpa sepatah kata pun, dia melangkah maju ke dalam formasi. Dia menghilang tanpa jejak. Pria muda yang wajahnya seperti batu giok putih menggelengkan kepalanya sambil tersenyum dan mengikuti

Setelah mereka berdua pergi, wanita itu dikelilingi oleh ribuan petani yang mengerutkan kening dan melihat kompas di tangannya. Dia bingung tentang sesuatu.

“Aneh, mengapa air di Laut Pill berkurang sangat banyak dalam sehari …” Tatapannya menyapu semua titik putih, termasuk yang mewakili Wang Lin. Namun, titik putih yang mewakili Wang Lin terlalu umum dan tidak menarik perhatiannya. Dia merenung sebentar sebelum mengubur masalah ini di dalam hatinya. Dia terus mengerahkan pasukan untuk bekerja dengan para pembudidaya Sekte Setan Hijau untuk memusnahkan beberapa pembudidaya nakal yang tersisa dari Benua Surgawi Surgawi di Laut Pil. Pembantaian itu tidak ada habisnya, dan Wang Lin mengabaikan semua ini saat ia menghabiskan semua miliknya upaya menyerap air laut. Dia seperti lubang tak berujung yang terus mengembun air laut dalam upaya untuk mengumpulkan esensi air. Namun, itu terlalu sulit untuk menyingkat esensi air ini. Bahkan 100 kaki air laut masih belum cukup. “Kalau begitu mari kita menyerap lebih banyak!” Wang Lin membuka matanya yang kering dan menyaksikan sekelompok pembudidaya berjubah hijau terbang di atasnya. Dia mengerutkan kening. Beberapa saat kemudian, Wang Lin menarik pandangannya dan menutup matanya untuk terus menyerap lebih banyak air. Setelah sehari, garis air terus menurun hingga turun lebih dari 800 kaki! Bahkan beberapa terumbu kini terekspos ke permukaan. Bahkan banyak pembudidaya yang menjadi bagian dari pembantaian tidak bisa lagi mengabaikan perubahan ini, tetapi mereka tidak tahu apa yang terjadi! “Ke mana semua air laut pergi?” mungkinkah seseorang menggunakan mantra yang kuat? “Para pembudidaya berjubah hijau di Laut Pill tidak bisa tetap tenang lagi. Pada saat ini, di dasar laut, jauh dari Wang Lin, ada tiga orang melarikan diri . Dua dari mereka jelas-jelas terluka parah, tetapi orang terakhir tidak meninggalkan mereka untuk melarikan diri. “Macan Putih, pergi sendiri … Vermillion Bird dan saya terluka parah. Membawa kami hanya akan menyeretmu ke bawah. “” Aku tidak berharap untuk menghadapi musibah kematian ini setelah kami meninggalkan Tujuh Dao Sekte dan datang ke sini untuk berkultivasi dalam damai … Alas, Macan Putih, pergi sendiri! “