Renegade Immortal – Chapter 1854 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1854 | Baca Novel Online

Setelah Wang Lin meninggalkan Green Heavenly Peak, Green Bull yang terhormat tetap duduk di puncak gunung, memandang ke kejauhan. Setelah waktu yang lama, dia menggumamkan sesuatu yang hanya bisa dia dengar.

“Kaisar Surgawi baru keluar dari budidaya pintu tertutup selama beberapa tahun. Benua Iblis Hijau memang tidak bisa menahannya lagi … Ramalan generasi pertama sangat akurat … Namun, beberapa hal halus tidak pada tempatnya, dan metode leluhur terlalu lunak. Itu tidak cocok untuk situasi saat ini …

“Tujuan Green Devil Continent juga merupakan tujuan Sekte Jiwa Hebatku … Ini juga tujuan Sekte Gui Yi …” Green Bull yang terhormat tiba-tiba tersenyum. p>

“Lu Wenran!”

Saat kata-katanya bergema, riak-riak air muncul di belakangnya dan seorang pria paruh baya berjalan keluar. Pria ini mengenakan jubah dao hijau dan terlihat biasa saja, tetapi ia melepaskan gejolak seseorang pada pertengahan Void Tribulant. Dia melangkah keluar dan berdiri di belakang Green Bull yang Terhormat dengan tangan tergenggam dengan penuh hormat.

“Murid Lu Wenran menyapa Guru!”

Green Bull tidak berbalik. Dia memandang awan di kejauhan dan dengan tenang berkata, “Apakah kamu bertemu dengannya di Laut Pil?”

“Murid itu bersama Ouyang Hui dari Sekte Gui Yi dan Paman-Meng Meng Zihai bertarung melawan Green Iblis Benua Iblis. Menurut perintah Guru, Paman-Meng Meng berpura-pura kami tidak cocok dan melarikan diri menggunakan Cloud Boat, jadi saya tidak melihat orang ini. “

” Dalam tujuh hari, pergi ke Surgawi Bull Meridian ketiga dengan dia! “Green Bull yang terhormat menutup matanya.

” Murid patuh. “Ekspresi pria paruh baya itu tetap sama, tetapi matanya bersinar dalam jumlah yang tidak bisa dilihat. Riak bergema dan dia menghilang.

Dalam sekejap, lima hari dari tujuh hari tersisa berlalu. Selama lima hari ini, Wang Lin tetap pada puncaknya dan membenamkan dirinya dalam mantra ilusi berlapis-lapis. Semua bahan digunakan sesuai dengan metode di batu giok, dan Wang Lin telah menyuling dirinya sendiri Ghost Sail hitam.

Layar ini ditenun setelah mencairkan bahan yang tak terhitung jumlahnya. Meskipun terlihat seperti kain, itu hanya tampilannya saja.

Namun, itu belum lengkap. Tubuhnya terbentuk, tetapi masih merindukan jiwa yang sudah mati. Setelah jiwa yang mati ditambahkan, itu dapat digunakan untuk melemparkan mantra ilusi berlapis-lapis.

Mata Wang Lin menyala di dalam gua dan tangan kanannya mengulurkan tangan di layar. Dia meraih layar dan meninggalkan gua untuk pertama kalinya dalam lima hari.

Dia ingat Esthered Green Bull mengatakan bahwa dia punya tujuh hari. Dia hanya punya dua hari lagi, jadi dia pergi ke puncak hantu untuk menemukan jiwa yang mati untuk menyatu dengan layar.

Sosoknya menghilang, dan ketika dia muncul kembali, dia berada di luar gunung yang terbakar. Dia melihat ke utara. Menurut peta Sekte Jiwa Hebat, puncak hantu ada di sana!

Tanpa ragu, Wang Lin menyerbu ke arah puncak hantu.

Di ujung utara Sekte Jiwa Hebat , ada tanah terlarang yang dikelilingi oleh kabut tak berujung. Beberapa murid datang ke sini. Hanya ketika mereka membutuhkan jiwa yang mati barulah mereka datang ke sini untuk mencari satu dengan guru mereka masing-masing.

Hanya murid inti dengan tingkat kultivasi tinggi yang bisa datang sendiri.

Ada sejumlah besar jiwa-jiwa mati berkumpul di sini oleh Sekte Jiwa Hebat. Meskipun kualitasnya tidak tinggi, mereka mudah diperoleh. Lagipula, Sekte Jiwa Hebat terkenal dengan ilusi-ilusinya, dan tanpa puncak hantu, sebagian besar murid tidak akan bisa menyelesaikan layar hantu mereka.

Selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, meskipun jiwa-jiwa yang mati terus-menerus Diisi ulang, masih ada banyak jiwa yang mati di sana. Bagaimanapun, Sekte Jiwa Hebat memiliki permintaan besar untuk jiwa-jiwa yang mati.

Banyak dari jiwa-jiwa yang mati ini telah dikumpulkan oleh orang-orang dari Sekte Jiwa Hebat bertahun-tahun yang lalu sebagai tugas dari sekte. Namun, hanya sedikit yang bisa berkultivasi sendiri, jadi mereka harus disempurnakan seiring waktu.

Sebagian besar dari mereka langsung disegel di sini dan dibiarkan diambil oleh seorang murid di masa depan. < / p>

Pada malam hari hari kelima, langit berkabut dan tampak sangat menyedihkan ketika Wang Lin tiba di luar puncak hantu. Gunung ini tertutup kabut dan sangat suram. Ada hembusan angin dingin, membuatnya tampak seperti dunia bawah.

Namun, Wang Lin tidak merasakan ketidaknyamanan sama sekali. Mungkin itu karena kultivasinya, atau fakta bahwa ia telah mengubah domainnya menjadi sungai dunia bawah sebelumnya.

Siklus hidup dan mati, perubahan sungai dunia bawah. Wang Lin tidak asing dengan hal-hal seperti itu. Dia tidak berhenti ketika dia melangkah ke puncak hantu.

Ketika dia dekat, ada riak pembatasan bergema di sekitar Wang Lin, seolah-olah itu menentukan apakah Wang Lin memiliki kualifikasi untuk masuk.

Segera, batasannya menghilang dan Wang Lin dengan tenang memasuki puncak hantu!

Puncak hantu adalah gunung telanjang dan sangat tinggi, seolah-olah akan menembus langit. Tidak ada rumput, hanya ada kuburan!

Kuburan-kuburan ini padat, dan ada ribuan dari mereka yang memenuhi gunung.

Semburan aura dingin menyelimuti daerah itu. Jika seseorang berdiri di sana dan memejamkan mata, mereka akan merasakan auman tak berujung bergema di sini. Meskipun diam di sini, perasaan ini sangat kuat.

Wang Lin berjalan melewati kuburan. Mereka masing-masing berisi kurang lebih jiwa yang mati di dalamnya. Mereka semua dalam keadaan tersegel, dan kadang-kadang segel dilonggarkan dan beberapa aura mereka melayang keluar.

Wang Lin terdiam di sepanjang jalan. Sene ilahi-Nya menyebar ketika dia berjalan menuju puncak gunung. Saat dia berjalan, jumlah kuburan menurun. Dia akan mencapai puncak ketika dia melihat kuburan yang luar biasa!

Ini adalah satu-satunya kuburan dengan batu nisan. Tulisan di batu nisan buram dan mengeluarkan bau busuk. Tidak diketahui berapa lama itu ada di sana.

Ada seorang wanita dengan rambut panjang putih di bawah batu nisan. Dia berlutut di sana dan menangis.

Tangisan itu masuk ke hati Wang Lin. Itu sangat jelas dan sepertinya mengaduk sesuatu di dalam hatinya. Tempat ini benar-benar sepi selain seruan ini. Embusan angin kecil bertiup dan sedikit mengangkat rambutnya.

Melihat wanita putih, Wang Lin berhenti. Dia tidak terus mendaki gunung tetapi dengan tenang menatapnya.

Tangisan itu perlahan berhenti. Wanita itu tampaknya telah memperhatikan bahwa ada seseorang di belakangnya, tetapi dia tidak berbalik.

“Ini adalah batu nisanku …” Setelah lama, suara hantu datang dari wanita berpakaian putih. Suara ini sangat samar, seolah datang dari jauh. Kecuali seseorang mendengarkan dengan seksama, sulit untuk mendengar dengan jelas.

Wang Lin merenung sedikit dan kemudian perlahan berkata, “Aku bisa melihatnya.”

Saat Wang Lin berbicara, wanita berbaju putih itu tiba-tiba bergetar seolah ingin berbalik, tetapi setelah berhenti sejenak, dia tidak melakukannya.

Setelah lama wanita itu bertanya, “Bisakah kau melihatku? Bisakah Anda mendengar saya menangis? “

” Saya bisa, “kata Wang Lin dengan tenang. Sebenarnya, jika dia mau, dia bisa melihat semua jiwa yang mati di sini. Ini sangat terkait dengan esensi kehidupan dan kematiannya.

Hidup dan mati, perbedaan antara tangan kiri dan kanan. Mirip namun berbeda.

Wanita itu menyentuh tulisan di batu nisan dan dengan lembut berkata, “Kamu bukan yang aku tunggu … Aku juga bukan jiwamu …”

Wang Lin mendongak melewati titik ini dan di puncak gunung. Ada tujuh atau delapan kuburan lagi yang memancarkan aura gelap. Ada sejumlah jiwa mati, dan sekitar dua atau tiga dari mereka cukup kuat untuk disempurnakan menjadi Ghost Sails kelas menengah.

Ini adalah jiwa mati kualitas terbaik di puncak hantu.

“Aku tidak bisa menemukan tubuhku, aku hanya bisa menemukan batu nisan ini …” Setelah wanita berpakaian putih itu, dia mulai menangis lagi.

Wang Lin diam-diam merenung sejenak saat dia mengangkat kakinya untuk berbicara ke arah puncak gunung, ke arah beberapa jiwa mati berkualitas tinggi. Namun, setelah beberapa langkah, tangisan wanita berbaju putih itu menjadi sedikit lebih intens.

“Di mana tubuhku, di mana rumahku … Di mana rumahku …” Suara wanita itu memasuki hati Wang Lin dan dia berhenti. “Siapa namamu?” “Lupa …” Wanita itu menggelengkan kepalanya ketika dia menangis. sekarang, kamu akan dipanggil Brillant Void. ”Setelah Wang Lin berbicara, dia tiba-tiba berbalik dan melambaikan tangan kanannya. Wanita itu menghilang dan satu-satunya hal yang tersisa adalah kuburan dan batu nisan. Singkatnya, Wang Lin pergi. Dia tidak memilih salah satu dari jiwa-jiwa berkualitas tinggi, tetapi wanita berkulit putih ini, meskipun jiwanya hanya bisa memperbaiki Ghost Sail kelas awal. Tetapi ketika wanita itu bertanya di mana rumah dan keluarganya, hati Wang Lin bergetar. Proses menggabungkan jiwa yang mati ke dalam Ghost Sail tidak butuh waktu lama; satu hari sudah cukup. Setelah jiwa wanita yang sudah mati dalam warna putih menyatu dengan Ghost Sail milik Wang Lin, warnanya berubah menjadi putih. Suara tangisan akan keluar dari layar putih dan memasuki hati seseorang. Itu akan membuat orang berpikir tentang sosok seorang wanita yang menangis putih. Pada hari ketujuh, sebuah batu giok menembus lapisan perlindungan dan tiba di depan Wang Lin, yang berada di dalam guanya. “Wang Lin, dengarkan perintah ini: pergi ke Poin kunci ketiga Heavenly Bull dan jaga! ”Suara Green Bull yang terhormat terdengar bergema di gua dan batu giok itu melayang tanpa bergerak sebelum Wang Lin. Wang Lin membuka matanya, tatapannya tenang. Perasaan ilahi-Nya memindai batu giok dan informasi memasuki benaknya. Generasi leluhur Sekte Jiwa Hebat telah menghabiskan waktu yang tak terukur untuk menciptakan tujuh titik kunci di Benua Surgawi Banteng. Mereka didasarkan pada tujuh meridian dari Banteng Surgawi. Pada ketujuh meridian ini, seseorang dapat meminjam kekuatan Banteng Surgawi melalui formasi yang kuat. Pada saat yang sama, itu akan membawa banyak manfaat misterius bagi para pembudidaya Benua Surgawi. Nenek moyang generasi pertama Sekte Jiwa Besar telah mendewakan kedatangan Wang Lin dan invasi besar-besaran Benua Iblis Hijau. Bagaimana mungkin mereka tidak menyiapkan sesuatu?