Renegade Immortal – Chapter 1861 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1861 | Baca Novel Online

Pria tua bernama Zhou tidak pernah menganggap Wang Lin layak. Meskipun Wang Lin adalah penatua, tingkat budidayanya terlalu rendah. Dia menganggap Wang Lin telah menggunakan beberapa koneksi untuk mendapatkan status penatua.

Hal seperti ini tidak jarang terjadi di sekte-sekte di seluruh Benua Astral Abadi. Banyak orang dengan tingkat kultivasi yang rendah memiliki posisi penatua. Mereka tidak dihargai oleh sekte dan hanya untuk pertunjukan.

Begitu orang semacam ini memasuki medan perang, mereka akan mengungkapkan bentuk mereka yang sebenarnya. Pria tua bernama Zhou memandang rendah orang seperti itu. Meskipun ekspresinya tidak menunjukkannya, kata-kata dinginnya menunjukkan.

“Saya tidak melihat dia mencapai prestasi apa pun dalam pertempuran sebelumnya, tetapi agar Penatua Lu menunjuknya untuk berpatroli, pasti ada beberapa makna yang lebih dalam … Saya takut orang ini sangat tidak disukai di Sekte Jiwa Hebat sehingga bahkan seseorang dengan status tinggi seperti Penatua Lu tidak tahan dengannya. “Orang tua bernama Zhou memikirkan hal ini ketika dia berdiri di luar pintu Wang Lin. p>

Dia pandai membaca situasi. Wang Lin ini dikeluarkan dari istana dan terpaksa memilih gua untuk ditinggali. Ini mengungkapkan banyak masalah.

Kata-katanya yang dingin masuk ke gua dan telinga Wang Lin. Wang Lin membuka matanya. Tatapannya benar-benar tenang. Ketenangan mutlak semacam ini sangat menakutkan.

Sosoknya tersembunyi di kegelapan dan menyatu dengan kegelapan. Bahkan rambut putihnya sepertinya telah diwarnai oleh kegelapan.

“Penatua Wang, apakah kamu tidak mendengar kata-kata orang tua ini?” Pria tua bernama Zhou mengerutkan kening. Dia telah berdiri di luar gua selama lebih dari sepuluh napas, tetapi di dalam gua, Wang Lin bertindak seolah-olah dia sudah mati dan tidak menanggapi sama sekali.

Gerakan mementingkan diri semacam ini menyebabkan dia merasa menjijikkan. Dia tidak menunggu Wang Lin untuk menjawab sebelum melambaikan lengan bajunya. Suara gemuruh bergema ketika retakan menyebar di setiap bagian pintu gua Wang Lin.

Dengan suara keras, pintu gua itu runtuh!

Semua orang yang dipanggil oleh lelaki tua bernama Zhou memanggil keluar untuk patroli keluar untuk menyambutnya dengan sopan. Melihat ketidakpedulian Wang Lin, dia tentu saja tidak puas.

Ketika pintu gua runtuh, lelaki tua itu berjalan masuk dengan dengusan dingin. Saat dia masuk, dia tiba-tiba berhenti. Dia melihat Wang Lin, yang sedang duduk di dalam gua, menatapnya dengan tatapan dingin.

Tatapan dingin ini menyebabkan pria tua bernama jantung Zhou berdetak kencang, dan keringat menutupi tubuhnya. Dia merasa seperti sedang ditatap oleh Lu Wenran. Perasaan ini membuat aliran darah ini semakin cepat.

“Siapa yang memberimu kualifikasi untuk menghancurkan guaku?” Wang Lin bertanya dengan tenang, tidak menunjukkan tanda-tanda kemarahan atau kegembiraan. Ketika dia berbicara, dia berjalan ke arah orang tua itu.

Pria tua bernama jantung Zhou itu berdetak kencang. Saat dia berjalan ke dalam gua, dia merasa seperti dia tidak melihat seorang pembudidaya, tetapi pada binatang primordial yang baru saja terbangun. Tidak hanya tubuhnya gemetar, begitu pula jiwa asalnya.

Ini hanya perasaan, tapi itu membuatnya merasa teror nyata.

Saat Wang Lin berjalan mendekat, pria tua itu Wajah bernama Zhou berubah pucat. Kakinya mundur tanpa sadar, dan dengan beberapa langkah, dia meninggalkan gua. Dia dipenuhi keringat, dan setelah mundur beberapa langkah, pakaiannya basah kuyup.

Pria tua bernama murid Zhou menyusut dan dia menjerit, “Wang … Tetua Wang, kau … Apa yang akan kau lakukan lakukan !? ”

Wang Lin tidak berbicara dan terus berjalan mendekat. Sosoknya perlahan keluar dari kegelapan dan rambut putihnya menunjukkan warna putih tulang saat ia muncul dari kegelapan. Jantung lelaki tua bernama Zhou mulai berdetak lebih cepat.

Detaknya sangat cepat dan suaranya segera menggantikan semua suara dalam pikiran lelaki tua itu. Ia ingin keluar dari dadanya dan pingsan.

Perasaan kuat ini membuat mata lelaki tua bernama Zhou dipenuhi dengan rasa tak percaya dan ketakutan.

Wang Lin berhenti di depan lelaki tua itu bernama Zhou. Dia dengan tenang memperhatikan matanya.

Tatapan dan gerakan ini membuat lelaki tua bernama Zhou merasakan tekanan yang kuat. Pikirannya menjadi kosong.

“Itu … Itu adalah Penatua Lu Wenran …” Hanya dalam beberapa napas, pria tua bernama Zhou tidak tahan tekanan ini. Dia bahkan memiliki perasaan bahwa jika dia tidak menjawab, jiwa asalnya akan runtuh dan dia akan mati di bawah tatapan Wang Lin.

Setelah dia berbicara, tatapan Wang Lin bergerak melewati pria tua itu dan menuju yang paling dalam. istana mewah. Di situlah Lu Wenran berada.

Saat Wang Lin melihat ke atas, Lu Wenran tampaknya memperhatikan sesuatu dan membuka matanya. Pandangannya sepertinya bertemu dengan pandangan Wang Lin melalui istana.

Pria tua bernama Zhou tidak berani bernafas. Meskipun tekanan dari sebelumnya telah hilang, perasaan teror adalah sesuatu yang tidak bisa dia lupakan.

“Orang ini jelas tidak menggunakan hubungan untuk menjadi penatua dari Sekte Jiwa Hebat !! Kultivasinya … benar-benar mengerikan !! “Pria tua bernama Zhou pucat. Ketika Wang Lin menatapnya, itu seperti pedang yang terbuat dari niat membunuh diarahkan ke dahinya. Itu adalah sesuatu yang tidak akan dia lupakan.

Dia dipenuhi dengan penyesalan yang tak ada habisnya. Dia seharusnya tidak mendengarkan kata-kata Lu Wenran untuk memprovokasi orang yang begitu menakutkan.

Pandangan Wang Lin menjauh dari istana beberapa detik kemudian. Dia sangat tenang saat dia melambaikan lengan bajunya dan berjalan melewati pria tua bernama Zhou. Saat ia berjalan, tangan kanannya dengan santai menepuk pundak lelaki tua itu.

“Mereka yang menghancurkan guaku akan mati! Karena ini adalah pelanggaran pertama Anda dan Anda dihasut oleh orang lain, Anda dapat menghindari kematian, tetapi bukan hukuman! Ketika saya kembali besok, saya ingin melihat pintu gua diperbaiki. “Wang Lin perlahan bergerak maju dan menghilang tanpa jejak.

Wang Lin tidak menolak patroli. Karena Lu Wenran yang menugaskannya, akan ada lebih banyak jika dia menolak sekali.

Setelah Wang Lin pergi, pria tua bernama Zhou gemetar dan mengeluarkan seteguk darah. Wajahnya langsung memutih ketika tubuhnya menjadi lunak dan rasa takut memenuhi matanya.

Tanpa ragu, dia bergerak ke kejauhan untuk menemukan pintu baru ke gua dan memperbaiki gua ini sebelum Wang Lin kembali. Dia tidak berani untuk tidak memperbaikinya.

Namun, tepat ketika orang tua itu akan pergi, sebuah suara lembut bergema di telinganya. “Rekan Penggarap Zhou, datang ke sini sebentar.” Ini menyebabkan dia berhenti, dan ekspresinya pahit.

Suara ini milik Lu Wenran.

“Mengapa Anda terlibat aku dengan masalah di antara kalian berdua … “Pria tua bernama Zhou menghela nafas. Lu Wenran telah memanggilnya, jadi dia harus pergi. Dia tersenyum pahit ketika dia menyerah memperbaiki pintu gua dan terbang tanpa daya menuju istana. Dia hanya bisa berharap dia punya cukup waktu untuk memperbaiki pintu setelah dia meninggalkan tempat Lu Wenran. Kalau tidak, dia tidak akan berani memikirkan konsekuensinya.

Sosok Wang Lin melayang di bumi, naik menuju padang rumput. Segera, sosoknya muncul di bawah cahaya bulan.

Cahaya bulan sangat pekat; itu membuat perak padang rumput di awal malam. Namun, ketika Wang Lin muncul, cahaya melemah dan disembunyikan di balik lapisan awan gelap, sehingga bumi menjadi gelap.

Wang Lin diam-diam berjalan di padang rumput, dan suara gemerisik rumput bisa terdengar . Ini sangat jelas pada malam yang tenang.

Waktu perlahan berlalu. Segera, semua cahaya bulan ditutupi oleh awan gelap dan seluruh dunia diselimuti kegelapan. Sosok Wang Lin menyatu dengan kegelapan sekali lagi dan menjadi tidak jelas.

Hanya angin lembab yang bertiup dari kejauhan dan menyapu seluruh bumi. Itu mengangkat pakaian dan rambut Wang Lin, tetapi dalam kegelapan ini, semuanya kabur.

Berjalan di padang rumput, Wang Lin memikirkan Li Muwan. Matanya dipenuhi dengan kesedihan saat dia menyentuh tangan kanannya. Di situlah tempat penyimpanannya, tempat Li Muwan tidur.

Menyentuh tangan kanannya, dia merasakan suhu dari tangan kanannya. Seolah-olah dia merasakan Li Muwan.

Lebih dari 2.000 tahun tetapi kurang dari 3.000 tahun. Sudah sangat lama tetapi juga sangat singkat. Sama seperti bagaimana angin terus bertiup melintasi padang rumput ini sejak zaman kuno.

Desahan bergema. Wang Lin berjalan di padang rumput benua asing ini. Mungkin karena luka-lukanya belum sembuh, ada sedikit kesepian di hatinya. Aku menutupi dunia dengan api hanya supaya kau tidak punya alasan untuk bersikap dingin. Aku mengguncang seluruh dunia dengan guntur hanya supaya kau bisa mendengar suaraku. Aku berjalan jutaan dan jutaan kilometer melintasi dunia hanya untuk menemukan nafasmu. Aku memasuki setan dao untuk membunuh, menantang langit, dan membunuh makhluk langit. Saya akan menumbangkan langit dan bumi dan berdiri di hadapan Anda dengan sosok kesepian saya hanya untuk membuat Anda membuka mata Anda. Wang melihat kegelapan di kejauhan dan berjalan diam-diam. Dia menyukai kegelapan dan malam karena malam gelap bisa menutupi kegelapannya. Dalam kegelapan, orang lain tidak bisa melihat kesepiannya. Setiap orang memiliki sebuah kotak. Kotak ini berisi memori seseorang. Memori ini bisa jadi manis dan bisa menjadi pahit. Beberapa orang kehilangan kotak ini bersama dengan diri mereka sendiri dan tidak bisa menemukannya. Beberapa orang mengunci kotak itu dan menelan langit. Mereka tidak ingin membukanya dan tidak akan membiarkan orang lain menyentuhnya. Beberapa orang selalu memegang kotak itu di tangan mereka, mengatakan pada diri mereka sendiri untuk tidak melupakannya. Beberapa orang mengubur kotak itu jauh di bawah tanah dan menunggu hari itu … Ketika musim semi bunga mekar, bunga indah itu akan mekar juga. Kotak itu berisi cinta untuk seseorang dan secangkir air manis dan pahit … “Kotak saya masih ada di sana …” gumam Wang Lin. Dalam kegelapan, seseorang tidak bisa melihat kesendiriannya, tidak bisa melihat kegelapannya, tidak bisa melihat … kesendiriannya